Modul Investasi Tambang

  • Uploaded by: Shiindy Nahas
  • 0
  • 0
  • 1 weeks ago
  • PDF

This document was uploaded by user and they confirmed that they have the permission to share it. If you are author or own the copyright of this book, please report to us by using this DMCA report form. Report DMCA


Overview

Download & View Modul Investasi Tambang as PDF for free.

More details

  • Words: 18,189
  • Pages: 172
Loading documents preview...
Buku Ajar ANALISIS INVESTASI TAMBANG (325D6202)

Aryanti Virtanti Anas, S.T.,M.T. Rini Novrianti Sutardjo Tui, S.T.,MBA.,M.T.

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS HASANUDDIN 2014

HALAMAN PENGESAHAN PENULISAN BUKU AJAR 1. Nama Mata Kuliah 2. Identitas Penulis Penanggungjawab NIP/NIDN Pangkat/Golongan Fakultas/Jurusan Program Studi Alamat rumah Telp/Fax/e-mail 202/[email protected] Anggota tim penulis

: ANALISIS INVESTASI TAMBANG (325D6202) : : : : : : :

Aryanti Virtanti Anas, S.T.,M.T. 19701005 200801 2 026/0005107007 Asisten Ahli /III b Teknik/Geologi Teknik Pertambangan Jl. Lanto Dg. Pasewang No. 32 A, Makassar 081354872847/(0411)580

: Rini Novrianti Sutardjo Tui, S.T.,MBA., M.T.

Jumlah biaya yang diusulkan: Rp. 5.000.000,Dibiayai oleh dana BOPTN PS. Teknik Pertambangan Universitas Hasanuddin sesuai SK Dekan Fakultas Teknik Unhas No. 3712/UN4.8/KP.45/2014 tanggal 30 Mei 2014

Makassar, 27 Oktober 2014 Menyetujui Ketua Program Studi Teknik Pertambangan

Ketua Tim Penulis

Dr. Sufriadin, S.T., M.T S.T.,M.T. NIP. 19660817 200012 1 001 2 026

Aryanti Virtanti Anas, NIP. 19701005 200801

Mengetahui, Dekan Fakultas Teknik

Dr-Ing. Ir. Wahyu H. Piarah, MSME NIP. 19600302 198609 1 001

Analisis Investasi Tambang

1

KATA PENGANTAR

Buku ajar Analisis Investasi Tambang ditujukan sebagai bahan rujukan bagi para mahasiswa yang mempelajari ilmu rekayasa pertambangan. Pada buku ini disajikan dasar-dasar valuasi dan investasi tambang, analisis data, dan penilaian kelayakan investasi pertambangan.

Terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu sehingga penyusunan buku ajar ini dapat diselesaikan dengan baik.

Makassar, 27 Oktober 2014

Aryanti Virtanti Anas Rini Novrianti Sutardjo Tui

Analisis Investasi Tambang

2

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN................................................................................................. KATA PENGANTAR............................................................................................................ DAFTAR ISI....................................................................................................................... DAFTAR TABEL................................................................................................................ DAFTAR GAMBAR........................................................................................................... Bab 1Pendahuluan............................................................................................................ 1.1. Profil Lulusan Program Studi............................................................................ 1.2. Kompetensi Lulusan Program Studi................................................................. 1.3. Analisis Kebutuhan Pembelajaran.................................................................... 1.4. Garis-garis Besar Rencana Pembelajaran....................................................... Bab 2 Konsep Dasar dan Evaluasi Investasi..................................................................... 2.1. Konsep Dasar Investasi.................................................................................... 2.2. Evaluasi Investasi............................................................................................ Bab 3 Konsep Dasar Valuasi........................................................................................... 3.1. Valuasi............................................................................................................. Bab 4 Estimasi Pendapatan dan Biaya........................................................................... 4.1. Komponen dan Estimasi Pendapatan............................................................ 4.2. Komponen Biaya............................................................................................. 4.3. Estimasi Biaya................................................................................................. 4.4. Metode Estimasi Biaya................................................................................... 4.4.1. Estimasi Biaya Kapital..................................................................................... 4.4.2. Estimasi Biaya Operasi................................................................................... Bab 5 Nilai Uang terhadap Waktu................................................................................... 5.1. Nilai Uang terhadap Waktu............................................................................. 5.2. Tingkat Diskonto (Discount rate)..................................................................... 5.3. Tingkat Suku Bunga (Interest Rate)................................................................ 5.3.1. Formula Suku Bunga....................................................................................... Bab 6 Depresiasi dan Deplesi......................................................................................... 6.1. Depresiasi....................................................................................................... 6.2. Deplesi............................................................................................................ Bab 7 Pajak dan Royalti Pertambangan.......................................................................... 7.1. Definisi Pajak.................................................................................................. 7.1.1. Sistem Perpajakan Kompetitif......................................................................... 7.1.2. Jenis-Jenis Pajak Pertambangan.................................................................... 7.2. Royalti Bahan Tambang.................................................................................. 7.2.1. Jenis-Jenis Royalti.......................................................................................... 7.3. Rekomendasi Penyusunan Pajak Pertambangan.......................................... Bab 8 Inflasi..................................................................................................................... 8.1. Definisi Inflasi.................................................................................................. 8.2. Pengukuran Inflasi..........................................................................................

Analisis Investasi Tambang

3

8.3. Pengukuran Eskalasi...................................................................................... 8.4. Dampak Inflasi pada Analisis Investasi........................................................... Bab 9 Cash Flow.............................................................................................................. 9.1. Pengaruh Pajak Pendapatan terhadap Cash Flow........................................ Bab 10 Analisis Cash Flow.............................................................................................. 10.1. Kriteria Investasi.............................................................................................. 10.2. Perhitungan Kriteria Investasi......................................................................... 10.2.1. Net Present Value (NPV).......................................................................... 10.2.2. Internal Rate of Return (IRR)................................................................... 10.2.3. Payback Period (PBP).............................................................................. Bab 11 Konsep Dasar Laporan Keuangan...................................................................... 11.1. Laporan Laba Rugi.......................................................................................... 11.2. Neraca............................................................................................................. 11.3. Laporan Aliran Kas.......................................................................................... Bab 12 Rasio-rasio Keuangan......................................................................................... 12.1. Rasio Likuiditas............................................................................................... 12.2. Rasio Manajemen Aset................................................................................... 12.3. Rasio Manajemen Utang................................................................................ 12.4. Rasio Profitabilitas.......................................................................................... 12.5. Rasio Nilai Pasar............................................................................................. Bab 13 Evaluasi Proyek................................................................................................... 13.1. Biaya dan Manfaat.......................................................................................... 13.1.1. Manfaat..................................................................................................... 13.1.2. Biaya......................................................................................................... 13.2. Analisis Manfaat-Biaya................................................................................... 13.3. Metode Analisis Manfaat-Biaya..................................................................... 13.3.1. Present Value dan Equivalent Annual.................................................... 13.3.2. Benefit-Cost Ratio.................................................................................. Bab 14 Analisis Risiko...................................................................................................109 Contoh Tugas Besar Analisis Investasi Tambang..........................................................114 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................116

Analisis Investasi Tambang

4

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Pendekatan penaksiran nilai pasar (market value)................................................... Tabel 2 Depresiasi metode straight line....................................................................... Tabel 3 Depresiasi metode double declining balance.................................................. Tabel 4 Depresiasi metode sum of the years digit....................................................... Tabel 5 Tipe dan sumber indeks (Blank and Tarquin, 1989)........................................ Tabel 6 Donnaker Crushed Stone – Inflasi seragam, tanpa pajak pendapatan.......... Tabel 7 Donnaker Crushed Stone – Inflasi seragam, ada pajak pendapatan............. Tabel 8 Donnaker Crushed Stone – Eskalasi.............................................................. Tabel 9 Contoh tabel cashflow.....................................................................................

Analisis Investasi Tambang

5

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Siklus evaluasi investasi (Gentry and O’Neil, 1984)................................................. Gambar 2 Jenis-jenis value (Gentry and O’Neil, 1984)............................................... Gambar 3 Metode penentuan harga mineral............................................................... Gambar 4 Klasifikasi biaya produksi menurut Jelen, 1970 (Gentry & O’Neil, 1984) ...................................................................................................................................... Gambar 5 Diagram cash flow (Blank and Tarquin, 1989)............................................ Gambar 6 Proses perhitungan deplesi untuk pengurangan pajak pendapatan.......... Gambar 7 Indeks laju inflasi (Gentry and O’Neil, 1984).............................................. Gambar 8 Contoh diagram cashflow (Blank and Tarquin, 1989)................................. Gambar 9 Pergerakan aktual dana tunai menurut tiga aktivitas bisnis perusahaan ......................................................................................................................................

Analisis Investasi Tambang

6

Bab 1 Pendahuluan

1.1. Profil Lulusan Program Studi

Profil lulusan Program Studi Teknik Pertambangan meliputi: 1. Perencana bidang pertambangan; yang merupakan profesi mining engineers pada perusahaan-perusahaan tambang. 2. Manajer kegiatan pertambangan; yang meliputi pengelola kegiatan usaha pertambangan (entrepreneur) dan kegiatan-kegiatan pendukung lainnya. 3. Pengambil kebijakan pertambangan; yang merupakan pegawai yang bekerja pada instansi teknis pertambangan dalam mengontrol dan mengendalikan kegiatan usaha pertambangan. 4. Peneliti bidang pertambangan; yang bekerja pada lembaga-lembaga penelitian pertambangan. 5. Konsultan lingkungan pertambangan; yang merupakan mining engineers yang peduli pada permasalahan lingkungan dalam mengontrol dan memulihkan kondisi lingkungan bekas tambang. 6. Pendidik/dosen perguruan tinggi atau widyaiswara pada lembaga pendidikan dan pelatihan tenaga pertambangan.

Analisis Investasi Tambang

1

1.2. Kompetensi Lulusan Program Studi

Kompetensi lulusan Program Studi: 1. Kompetensi Utama U1.Mampu melakukan perencanaan teknis dan pengelolaan tambang yang efektif dan efisien. U2.Mampu melakukan evaluasi data eksplorasi guna menunjang perencanaan tambang U3.Mampu melakukan pemodelan dan evaluasi sumberdaya mineral. U4.Mampu mengintegrasikan konsep ekoteknologi dalam desain dan kegiatan penambangan sumberdaya mineral. U5.Mampu merencanakan model pengolahan sumberdaya mineral secara efektif dan efisien. U6.Mampu mengaplikasikan konsep geomekanik/geoteknik dalam menunjang perencanaan tambang. 2. Kompetensi Pendukung P1.Mampu menggunakan perangkat lunak komputer yang dibutuhkan dalam kerekayasaan pertambangan. P2.Mampu bekerja sama dan menyesuaikan diri dengan cepat di lingkungan kerja. P3.Mampu berkomunikasi secara efektif baik lisan maupun tulisan serta memiliki wawasan yang luas dalam bidang IPTEKS. P4.Mampu menerapkan dasar ilmu pengetahuan alam yang relevan untuk memperkuat penguasaan rekayasa pertambangan.

Analisis Investasi Tambang

2

3. Kompetensi Lainnya L1. Mampu menerapkan sistem tata-nilai budaya bahari dalam melaksanakan tanggung jawab secara profesional pada masyarakat. L2. Mampu mengembangkan diri dan adaptif terhadap perkembangan teknologi dalam industri pertambangan.

1.3. Analisis Kebutuhan Pembelajaran

Industri pertambangan merupakan industri berisiko tinggi karena memerlukan investasi awal yang besar dan membutuhkan waktu yang panjang untuk sampai ke tahap produksi. Secara umum risiko industri pertambangan adalah risiko geologi, risiko teknis, risiko ekonomi, dan risiko politik. Analisis investasi diperlukan untuk memberikan dasar penilaian investasi. Penilaian investasi ini sangat penting sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan, apakah menerima atau menolak suatu gagasan usaha/proyek pertambangan yang direncanakan. Mata kuliah Analisis Investasi Tambang memberikan langkah-langkah penerapan teori dan perhitungan kelayakan investasi yang bersifat kuantitatif. Perhitungan yang dilakukan berhubungan dengan perkiraan, penafsiran, dan peramalan tentang berbagai peluang dan tantangan dalam investasi industri pertambangan yang mungkin terjadi di masa mendatang. Pada masa sekarang ini, perhitungan banyak dilakukan dengan menggunakan bantuan komputer. Dalam mata kuliah ini diuraikan tentang konsep dasar investasi dan valuasi yang meliputi komponen-komponen biaya dan pendapatan, nilai waktu terhadap uang, depresiasi dan deplesi, pengaruh inflasi, pajak dan royalti. Berdasarkan konsep Analisis Investasi Tambang

3

investasi dan valuasi yang telah dipahami, maka mahasiswa dapat menyusun cashflow dan

laporan

keuangan,

mengevaluasi

dan

menganalisis

risiko-risiko

proyek

Tambang

sangat

pertambangan. Pemahaman

terhadap

mata

kuliah Analisis

Investasi

bergantung pada pemahaman dan pengetahuan mahasiswa tentang teori-teori dan prinsip-prinsip dasar yang diajarkan pada mata kuliah – mata kuliah sebelumnya. Oleh karena itu, mata kuliah Analisis Investasi Tambang disajikan bagi mahasiswa semester VI. Tujuan penulisan bahan ajar Analisis Investasi Tambang adalah untuk menyajikan materi pembelajaran dalam konsep yang sederhana sehingga mudah dipahami oleh mahasiswa. Materi tugas disajikan dalam bentuk studi kasus yang berkesinambungan sehingga pada akhir semester, mahasiswa diharapkan dapat menganalisis dan memberikan penilain investasi terhadap kasus yang diberikan. Bahan ajar ini diharapkan dapat bermanfaat dalam meningkatkan kualitas pencapaian sasaran pembelajaran. Selain itu, kenyataan menunjukkan bahwa analisis investasi tambang merupakan tolok ukur yang sangat berguna sebagai dasar penilaian keberhasilan suatu rencana usaha pertambangan. Bahan ajar ini diharapkan dapat menjadi salah satu bahan rujukan untuk menambah pengetahuan dalam bidang analisis investasi tambang.

Analisis Investasi Tambang

4

1.4. Garis-garis Besar Rencana Pembelajaran

Nama Mata Kuliah

: Analisis Investasi Tambang

Kode Mata Kuliah

: 325D6202

Semester Penyajian

: VI

Kompetensi Sasaran

:

Kompetensi Utama

: Mampu melakukan perencanaan teknis dan pengelolaan tambang yang efektif dan efisien. (U1)

Kompetensi Pendukung: Mampu menggunakan perangkat lunak komputer yang dibutuhkan dalam kerekayasaan pertambangan. (P1) Kompetensi Lainnya

Sasaran Belajar

: -

: Mahasiswa mampu secara mandiri melakukan evaluasi terhadap proyek pertambangan dengan menggunakan pendekatan ekonomi.

Analisis Investasi Tambang

5

Pertemuan ke

1

2

3

4

Sasaran Pembelajaran Mahasiswa mengetahui peraturan dasar perkuliahan Mahasiswa memahami konsep dasar investasi dan proses evaluasi investasi Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar valuasi Mahasiswa mampu menentukan komponen pendapatan dan biaya dalam perusahaan pertambangan Mahasiswa mampu menghitung nilai uang terhadap waktu dan menentukan discount rate serta interest rate

Materi Pembelajaran/ Topik Kajian

Strategi / Metode Pembelajaran

Bobot Penilaian

1. Kontrak pembelajaran 2. Konsep investasi Brainstorming 3. Proses evaluasi investasi Kuliah pertambangan

1. Konsep dasar valuasi

Kuliah Problem-based learning

1. Komponen pendapatan 2. Komponen biaya

Kuliah Belajar mandiri

1. Nilai uang waktu 2. Discount rate 3. Interest rate

Kuliah Belajar mandiri

terhadap

5

Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dan 1. Depresiasi mampu menghitung besar 2. Deplesi depresiasi dan deplesi

Kuliah Tugas individu

6

Mahasiswa mampu 1. Pajak pertambangan menjelaskan pajak dan 2. Royalti pertambangan royalti pertambangan

Kuliah Problem-based learning

Analisis Investasi Tambang

Indikator Penilaian

6

1. Penguasaa n konsep 1. Penguasaa n konsep 2. Ketepatan penggunaa n metode 1. Penguasaa n rumus 2. Ketepatan hasil perhitungan 1. Penguasaa n konsep 2. Penguasaa n rumus 3. Ketepatan hasil perhitungan 1. Penguasaa n konsep

5%

5%

5%

5%

5%

Pertemuan ke

Sasaran Pembelajaran

Materi Pembelajaran/ Topik Kajian

Strategi / Metode Pembelajaran 1.

7

Mahasiswa mampu 1. Inflasi menghitung besar inflasi

Kuliah Tugas individu

Mahasiswa mampu 1. Definisi cash flow menjelaskan konsep cash 2. Komponen cash flow flow

Kuliah Problem-based learning

2.

1. 8–9

2.

1.

10 – 11

Mahasiswa mampu menyusun dan 1. Analisis cash flow mengevaluasi cash flow

Kuliah Tugas individu

2. 3.

1. 12

Mahasiswa mampu 1. Definisi dan konsep Kuliah menjelaskan konsep dasar laporan keuangan Tugas individu laporan keuangan

2.

1.

13

Mahasiswa mampu 1. Laporan laba/rugi menyusun laporan 2. Neraca keuangan dan menghitung 3. Rasio-rasio keuangan rasio-rasio keuangan

Analisis Investasi Tambang

7

Kuliah Tugas individu

2. 3.

Indikator Penilaian Penguasaa n rumus Ketepatan hasil perhitungan Penguasaa n konsep Ketepatan penggunaa n metode Penguasaa n konsep Penguasaa n rumus Ketepatan hasil perhitungan Penguasaa n konsep Ketepatan penggunaa n metode Penguasaa n konsep Penguasaa n rumus Ketepatan hasil perhitungan

Bobot Penilaian

5%

10%

10%

5%

5%

Pertemuan ke

Sasaran Pembelajaran

Materi Pembelajaran/ Topik Kajian

Strategi / Metode Pembelajaran 1.

14

15

Mahasiswa mampu 1. Evaluasi proyek melakukan evaluasi proyek 2. Analisis manfaat/biaya

Mahasiswa mampu menjelaskan faktor-faktor 1. Analisis risiko risiko investasi dan mampu 2. Analisis sensitivitas melakukan analisis risiko dan analisis sensitivitas

Kuliah Tugas individu

2. 3.

1. Kuliah Tugas individu

2.

1. 16

Uji kompetensi

1. Sasbel II – XV

Ujian tulis

2.

Indikator Penilaian Penguasaa n konsep Penguasaa n rumus Ketepatan hasil perhitungan Penguasaa n konsep Ketepatan hasil perhitungan Penguasaa n konsep Ketepatan hasil perhitungan

Bobot Penilaian

10%

5%

25%

Referensi Utama: 1. Gentry, D.W. O’Neil, T.J., Mine Investment Analysis, SME, New York, 1984. 2. Stermole, Franklin J and Stermole, John., Economic Evaluation and Investment Decision Methods, Colorado, 1987. 3. Von Wahl, Siegfried, Investment Appraisal and Economic Evaluation of Mining Enterprise, Trans Tech Publications, Germany, 1983.

Analisis Investasi Tambang

8

Bab 2 Konsep Dasar dan Evaluasi Investasi

Sasaran Pembelajaran:

Mampu mendefinisikan konsep dasar investasi, proses evaluasi investasi dan bagaimana proses tersebut dilakukan.

2.1. Konsep Dasar Investasi

Investasi adalah penukaran nilai uang saat sekarang yang telah pasti dengan nilai harapan perolehan uang yang akan datang yang belum pasti. Investasi diperlukan untuk mendanai kegiatan awal suatu proyek sebelum proyek mampu membiayai dirinya sendiri. Investasi merupakan sesuatu yang dinamis, tidak hanya berupa pembelanjaan aset atau uang yang dibelanjakan untuk aset, tetapi meliputi keseluruhan proses. Investasi pada dasarnya dapat didefinisikan sebagai suatu proses yang menghasilkan kepemilikan aset dengan umur kepemilikan lebih dari 6 bulan. Definisi tersebut menunjukkan bahwa investasi menyangkut empat kriteria mendasar, yaitu:

a. Terdapat komitmen untuk memastikan kepemilikan aset selama minimal 6 bulan.

b. Ada sejumlah uang atau dana yang dialokasikan agar dapat memiliki aset tersebut.

c. Fokus waktu dititikberatkan untuk dilaksanakan disaat sekarang.

d. Kegiatan investasi dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan profit atau keuntungan.

Terdapat tiga alasan utama mengapa investasi tersebut, yaitu:

a. Untuk meningkatkan kesejahteraan.

b. Untuk menghindari merosotnya nilai aset yang disebabkan oleh inflasi.

c. Sebagai salah satu upaya untuk mengurangi jumlah pajak yang harus dibayarkan, karena pemerintah memberikan potongan pajak bagi jenis investasi tertentu.

Investasi dalam suatu perusahaan dilakukan dalam bentuk investasi kapital. Investasi kapital tersebut merupakan hal yang mendasar untuk memastikan kemampuan perusahaan untuk berkompetisi dan bertahan hidup dalam pasar industri. Dua hal mendasar yang harus dipertimbangkan dalam mengambil keputusan yang berkaitan dengan investasi kapital adalah:

a. Mengalokasikan dana modal bagi proyek investasi atau aset yang spesifik.

b. Mendapatkan

pendanaan

yang

diperlukan

dalam

proporsi

yang

dapat

meningkatkan nilai perusahaan secara keseluruhan.

Peningkatan nilai secara keseluruhan tersebut merupakan tujuan fundamental dari perusahaan, termasuk peningkatan kekayaan para pemiliknya (stakeholders) dalam bentuk total nilai pasar dari keseluruhan aset perusahaan. Bentuk dari aset perusahaan dapat dikategorikan menjadi dua, yaitu aset riil dan aset finansial. Aset riil didefinisikan sebagai aset berwujud yang dimiliki oleh perusahaan, misalnya dalam bentuk bangunan, properti, kendaraan, gedung kantor, pabrik, tambang, mesin-mesin, dan peralatan berat. Aset finansial merupakan aset yang dapat dipindahtangankan atau dipinjamkan kepada pihak lain, misalnya dalam bentuk kredit, pinjaman lunak, atau surat berharga.

Investasi pada perusahaan pertambangan memiliki karakter yang unik, karena

industri

pertambangan

memiliki

sifat

investasi

yang

berbeda

bila

dibandingkan dengan industri lain:

a. Membutuhkan modal dalam jumlah yang sangat besar. Lokasi tambang, infrastruktur, dan peralatan yang dibutuhkan dalam kegiatan operasional pertambangan membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

b. Industri pertambangan memiliki masa pre-produksi yang panjang. Upaya yang intensif dalam rentang waktu yang panjang dibutuhkan, sejak tahap penemuan deposit mineral hingga tahap tambang mulai dapat berproduksi.

c. Selain risiko yang berkaitan dengan jumlah modal yang besar dan masa preproduksi yang panjang, usaha pertambangan pun memiliki risiko-risiko lain. Beberapa dari risiko tersebut bisa dikendalikan, tetapi risiko yang lain sangat tidak mungkin untuk dikendalikan. Risiko-risiko investasi tambang yaitu risiko geologis, risiko keteknikan, risiko ekonomi, dan risiko politik.

d. Aspek paling unik berkaitan dengan industri pertambangan adalah bahwa industri tersebut melibatkan ekstraksi sumberdaya yang tak terbaharukan. Hal tersebut menyebabkan investasi pada usaha pertambangan harus telah memberikan tingkat pengembalian yang cukup bagi para investor sebelum cadangan mineralnya habis, dan deposit baru harus terus dicari dan ditemukan.

2.2. Evaluasi Investasi

Evaluasi investasi pada suatu perusahaan pertambangan dimulai dari capital budgeting, yakni pengaturan anggaran pendanaan, yang melibatkan proses pemilihan di antara beberapa alternatif proyek investasi. Istilah evaluasi digunakan untuk menaksir nilai dari suatu proyek tertentu.

Suatu proses evaluasi investasi tambang umumnya bersifat siklus yang berulang. Proses umum evaluasi investasi dapat direpresentasikan sebagai berikut (Gambar 1).

Gambar 1 Siklus evaluasi investasi (Gentry and O’Neil, 1984)

Setiap kali suatu variabel berubah, analis evaluasi harus menaksir dampak perubahan tersebut terhadap variabel-variabel proyek yang lain dan terhadap hasil finansialnya. Proses tersebut dilakukan secara berulang hingga ditemukan desain yang paling ekonomis atas proyek yang dianalisis.

Bab 3 Konsep Dasar Valuasi

Sasaran Pembelajaran:

Mampu mendefinisikan konsep dasar valuasi.

3.1. Valuasi

Analisis investasi pada dasarnya mencakup valuasi dan evaluasi. Konsep dasar valuasi dan evaluasi dapat dibedakan berdasarkan nilai dan harga yang menjadi

dua syarat pokok dalam analisis finansial. Penaksiran ekonomi suatu

kekayaan tambang dengan tujuan penentuan investasi disebut sebagai evaluasi. Evaluasi bersifat menentukan apakah investasi akan dilakukan atau tidak dilakukan. Penaksiran terhadap kekayaan tambang dengan tujuan untuk mengetahui nilai atau harga dari suatu mineral disebut sebagai valuasi. Valuasi bersifat mengetahui nilai atau harga kekayaan tambang dalam nilai mata uang.

Tujuan spesifik valuasi terdiri dari empat bagian, yaitu:

a. Acquisition (Pendapatan)

Valuasi dilakukan untuk mengetahui pendapatan yang bisa diperoleh dari kekayaan mineral yang dimiliki pada waktu tertentu, yaitu diantara prospeksi awal dan saat operasional tambang sedang berlangsung.

b. Taxation (Perpajakan)

Valuasi terhadap kekayaan mineral perlu dilakukan untuk mengetahui nilai perpajakan.

c. Financing (Pendanaan)

Valuasi dilakukan untuk mengetahui cara, mekanisme, dan besarnya pendanaan yang diperlukan dalam usaha atau pengolahan kekayaan mineral yang dimiliki.

d. Regulatory Requirements (Tata syarat peraturan pemerintahan)

Valuasi

dilakukan

berdasarkan

ketetapan

pemerintah

dalam penentuan

ketetapan royalti dari kekayaan mineral atau nilai kontrak yang dimiliki.

Nilai (value) merupakan ukuran jumlah kekayaan yang dimiliki. Beberapa jenis (tipe) dari nilai (value) pada valuasi tambang dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2 Jenis-jenis value (Gentry and O’Neil, 1984)

Penjelasan dari masing-masing value adalah:

1. Market value

Market value merupakan nilai penukaran yang terjadi antara penjual dan pembeli dalam mencapai kesepakatan transaksi tanpa adanya paksaan dari salah satu pihak kepada pihak yang lain. Nilai pasar (market value) berfluktuasi tergantung pada kesepakatan antara penjual dan pembeli dan kondisi pada saat transaksi.

2. Salvage value (nilai sisa)

Salvage value adalah nilai sisa suatu barang yang telah habis umur ekonomisnya

3. Replacement value

Replacement value adalah nilai suatu properti jika digantikan dengan properti lain yang memiliki kualitas yang sama.

4. Book value (nilai buku)

Book value adalah nilai aset perusahaan yang tertera pada buku perusahaan atau harga ketika aset tersebut dibeli. Setiap tahun nilai aset tersebut dikurangi atau didepresiasikan, sehingga nilai buku adalah biaya dikurangi akumulasi depresiasi.

5. Assessed value

Assessed value adalah nilai properti yang berlaku untuk menentukan jumlah pajak ad valorem yang harus dibayarkan oleh properti.

6. Insured value

Insured value adalah nilai asuransi suatu properti.

7. Capitalized value

Capitalized value adalah jumlah keuntungan bersih di masa yang akan datang yang dihasilkan oleh properti.

Nilai atau harga dinyatakan dalam sebuah pasar umum Penaksiran nilai pasar terhadap jenis aset apapun pada umumnya mempertimbangkan tiga pendekatan, yaitu pendekatan biaya, pendekatan penghasilan, dan pendekatan pasar (Tabel 1).

Tabel 1 Pendekatan penaksiran nilai pasar (market value)

Bab 4 Estimasi Pendapatan dan Biaya

Sasaran Pembelajaran:

Mampu mendefinisikan komponen pendapatan

dan komponen biaya, dan

menentukan komponen pendapatan dan biaya dalam perusahaan pertambangan.

4.1. Komponen dan Estimasi Pendapatan

Komponen pendapatan terdiri dari produksi dan harga. Pendapatan tahunan sebuah perusahaan pertambangan dihitung berdasarkan jumlah unit yang diproduksi dan terjual sepanjang tahun berdasarkan harga penjualan per unit. Tingkat produksi tahunan sangat ditentukan dari jumlah tonase bijih yang dihasilkan, kadar bijih yang ditambang, dan persentase recovery pada material bijih, sedangkan harga satuan sangat ditentukan dari jumlah penawaran dan permintaan barang dimana penentuan harga sangat dipengaruhi oleh pemasaran mineral.

Pemasaran mineral dapat dikategorikan dalam dua kelompok berdasarkan jenis mineral, yaitu:

1. Kategori pertama merupakan komoditas fungibel dimana terdapat sedikit atau tidak ada perbedaan kualitas produk dari setiap produsen. Mineral yang

termasuk dalam kategori ini adalah mineral-mineral logam. Penentuan harga dari setiap mineral berlandaskan pada kesepakatan antara penjual dan pembeli yang dilakukan pada salah satu bursa komoditas. Bursa komoditas pemasaran mineral diantaranya London Metal Exchange (LME) dan New York Commodity Exchange (Comex).

2. Kategori kedua merupakan semua mineral selain logam dimana setiap produk memiliki keunikan analisis yang dapat berpengaruh secara signifikan terhadap penentuan harga mineral di pasaran. Kebanyakan pemasaran mineral dalam kategori ini adalah batubara dimana harga dari komoditas batubara sangat dipengaruhi oleh kandungan sulfur dan nilai kalori. Proses pemasaran pada kategori ini pada umumnya berupa negosiasi langsung antara penjual dan pembeli dengan informasi penjualan terbaru dari mineral yang sama sebagai acuan penentuan harga.

Pemasaran mineral dapat pula dikategorikan dalam beberapa kelompok berdasarkan proses negosiasi antara penjual dan pembeli, sebagai berikut:

1. Commodity Exchanges (Bursa Komoditas)

LME dan Comex sebagai bursa komoditas melakukan pemasaran mineral dengan cara pelelangan bebas secara resmi dimana penjual dan pembeli saling berunding untuk mencapai kesepakatan harga. Komoditas yang diperjualbelikan harus memenuhi spesifikasi standar, seperti kualitas, jumlah, dan bentuk.

2. Purchase Contract (Perjanjian Jual Beli)

Purchase contract merupakan kontrak perjanjian jual beli langsung antara penjual dan pembeli. Kebanyakan mineral industri dan batubara dipasarkan dengan cara ini. Beberapa komoditas mineral diperjualbelikan dengan kontrak jangka panjang, sedangkan untuk jumlah kecil penjualan dilakukan secara langsung dengan kesepakatan harga ditempat.

3. Smelter Contract

Perusahaan

pertambangan

yang

tidak

memiliki

fasilitas pengolahan

dapat memasarkan produknya secara langsung kepada custom mills atau

smelters dalam bentuk konsentrat. Custom smelters pada umumnya merupakan industri logam dasar sebagai tempat dimana perdagangan besar konsentrat seperti tembaga, timah, dan seng dilakukan.

4. Administered Price

Penetapan harga untuk beberapa kelompok kecil komoditas mineral ditetapkan oleh produsen dengan pertimbangan harga disesuaikan dengan harga pasar, baik secara kolektif melalui bursa komoditas maupun negosiasi langsung antara penjual dan pembeli.

Penentuan

harga

mineral

dapat

berdasarkan metodologi sebagai berikut:

ditetapkan

dengan

beberapa

cara

Naïve Method • no change model • same change model Econometric Modeling • Endogenous variable • Exogenous variables Rational Pricing • New productive capacity will be needed on a continuing basis to offset rising demand and/or depletion of present mines • Rational investors will not invest in new mines unless the investment promises to deliver some minimum acceptable return. Supply and Demand Schedules • Production cost schedule • Short-run supply curves • Long-run supply curves • Demand schedule

Gambar 3 Metode penentuan harga mineral

4.2. Komponen Biaya

Menurut Jelen (1970) dalam Gentry and O’Neil (1984), biaya produksi terdiri dari biaya operasi dan pengeluaran umum (Gambar 4).

Production Costs General Expense

Operating Costs Direct Costs

Indirect Costs

Contingen cies

Distribution Costs

Marketing Expense

Administra -tive Expense

Gambar 4 Klasifikasi biaya produksi menurut Jelen, 1970 (Gentry and O’Neil, 1984)

Analisis investasi dilakukan menggunakan beberapa komponen biaya. Selain operational costs dan capital costs digunakan pula beberapa komponen biaya lain sebagai berikut:

a. Cash costs, menunjukkan unit biaya aktual yang dikeluarkan.

b. Noncash costs, tidak menunjukkan biaya langsung yang dikeluarkan tetapi pengeluaran dapat dilakukan dari pemotongan pendapatan yang diperoleh. Depresiasi dan deplesi merupakan dua contoh utama dari noncash costs.

c. Sunk costs, pengeluaran sederhana yang telah dibuat sebelumnya. Sunk costs tidak relevan dalam keputusan investasi kapital yang mempertimbangkan keuntungan dimasa mendatang terhadap biaya yang dikeluarkan dimasa mendatang.

d. Marginal costs, perubahan jumlah biaya yang dikeluarkan disebabkan oleh perubahan satu unit jumlah produksi.

e. Cost of capital, pada dasarnya memiliki konsep yang berbeda dengan capital cost. Cost of capital merupakan peningkatan biaya yang terjadi terhadap modal investasi.

f. Opportunity costs, hasil atau nilai pengembalian yang terdahulu dari kesempatan investasi yang telah ditolak oleh sebuah perusahaan.

Konsep akunting dan konsep valuasi pada dasarnya berbeda namun seringkali menyebabkan kesalahpahaman dalam analisis investasi. Oleh karena itu, penggunaan data dalam valuasi khususnya pada produksi penambangan digunakan untuk tujuan akunting sebab financial statements akunting dapat meminimalisir kesalahan perhitungan. Ringkasan finansial statements pada umumnya terbagi atas:

a. Income statements, menerangkan financial performance perusahaan yang terdiri dari pendapatan dan biaya.

b. Balance sheet, menerangkan financial condition perusahaan yang terdiri dari apa yang dimiliki perusahaan (aset) dan apa yang menjadi kewajiban perusahaan (hutang).

c. Change in financial position, menerangkan perubahan keseimbangan dari akhir periode terdahulu hingga akhir periode saat ini.

4.3. Estimasi Biaya

Klasifikasi estimasi biaya menurut The American Association of Cost Engineers (AACE) adalah:

1. Order of Magnitude Estimates (Estimasi Rasio)

Order of Magnitude Estimates digunakan sebagai bahan pertimbangan untuk pengambilan keputusan dalam proyek pembuatan uji kelayakan potensial dan sebagai koreksi pembelanjaan dari anggaran biaya yang telah ditetapkan untuk beralih ke tahap berikutnya dari tahapan-tahapan proyek. Tingkat akurasi estimasi berada pada rentang 30% - 50%. Informasi yang dapat digunakan dalam estimasi seperti: lokasi proyek, taksiran kotor dari cadangan potensial dan kadar mineral, metode penambangan, tingkat produksi, dan peralatan produksi yang dibutuhkan.

2. Preliminary Estimates (Estimasi Otorisasi Budget)

Preliminary Estimates digunakan sebagai estimasi lanjutan dari Order of Magnitude Estimates untuk menajamkan taksiran ketika telah ada data

tambahan yang dapat digunakan. Preliminary cost sangat tepat digunakan dalam analisis kelayakan khususnya kelayakan ekonomi dari suatu proyek. Tingkat akurasi estimasi berada pada jangkauan 15% - 30%. Informasi yang dapat digunakan dalam estimasi seperti: tingkat produksi, metode dan rancangan penambangan yang diusulkan.

3. Definitive Estimates (Estimasi Proyek Kontrol)

Definitive Estimates dapat digunakan untuk beberapa tujuan berikut:

a. Penetapan kontrak harga.

b. Sebagai dasar laporan dari status pembiayaan proyek.

c. Penetapan format akhir dari laporan pembiayaan.

d. Sebagai informasi dari pembiayaan aktual yang dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam metode estimasi dimasa mendatang.

Tingkat akurasi estimasi berada pada rentang 5% - 15%. Informasi yang dapat digunakan dalam estimasi seperti: perencanaan dan rancangan pasti dari metode penambangan yang akan dilakukan, kapasitas produksi, ore recovery, kadar rata-rata, perkiraan dilusi, serta perencanaan pabrik produksi.

4. Detailed Estimates (Estimasi Detail)

Detailed Estimates merupakan puncak dari prosedur estimasi. Tingkat akurasi estimasi berada pada rentang 2% - 10%. Informasi yang digunakan dalam estimasi seperti: rincian gambar mesin, jadwal pasti dari proyek, dan penawaran pasti dari pabrik, kontraktor, dan subkontraktor.

Informasi-informasi

biaya

yang

digunakan

dalam

estimasi

dapat

diklasifikasikan menjadi tiga kategori utama, yaitu:

1. Historical costs merupakan informasi biaya yang diperoleh dari perusahaan secara internal, berasal dari data-data pembiayaan yang telah digunakan perusahaan pada proyek terdahulu. Informasi diperoleh dalam bentuk literatur, arsip akunting, laporan bisnis, asosiasi perdagangan, maupun publikasi teknik lainnya.

2. Measured costs didefinisikan sebagai hubungan antara nilai mata uang terhadap waktu dimana proses observasi langsung sangat berkaitan dengan aturan matematik. Measured costs secara umum dapat ditentukan dengan menggunakan empat metode yaitu time studies, work sampling, man-hour reports, dan predetermined motion-time data.

3. Policy costs merupakan salah satu jenis informasi biaya yang unik karena memiliki karakteristik tersendiri dalam penggunaannya untuk tujuan estimasi dan dapat digunakan sebagai nilai mutlak untuk keperluan estimasi biaya dimasa mendatang.

4.4. Metode Estimasi Biaya

4.4.1.

Estimasi Biaya Kapital

Dalam industri mineral, biaya kapital atau biaya investasi kapital adalah total jumlah biaya kapital yang dibutuhkan oleh perusahaan hingga ke tahap produksi. Biaya kapital terdiri dari biaya kapital tetap (fixed capital) dan biaya kapital kerja (working capital). Biaya kapital tetap adalah biaya yang dibutuhkan untuk pembelian lahan, pembelian fasilitas dan peralatan, dan pengeluaran lain-lain yang dibutuhkan untuk memulai proyek. Biaya kerja adalah biaya yang dibutuhkan di luar biaya kapital tetap yang digunakan untuk memulai kegiatan operasi. Biaya kerja biasanya diestimasi sebesar 10-20% dari biaya kapital tetap atau biaya yang dibutuhkan untuk kegiatan operasi selama 1-3 bulan.

Working capital = Persamaan 1

operating cost tons mined Y months + + ton year 12 months

………………..……

Biaya kapital dalam industri pertambangan harus diperhitungkan dengan cermat. Jenis-jenis biaya-biaya kapital adalah biaya awal, biaya eksplorasi, dan biaya pembangunan dan pengembangan (Stermole, 1974).

Biaya awal merupakan biaya dalam melakukan kegiatan pra-penambangan yang terdiri dari:

1. Prospecting costs, merupakan biaya prospeksi yang digunakan untuk untuk melokalisasi daerah yang memungkinkan dilakukan kegiatan eksplorasi.

2. Acquisition costs, merupakan biaya untuk melakukan akuisisi lahan dan biaya kontrak sewa lahan.

3. Legal costs, merupakan biaya untuk melakukan proses izin kegiatan tambang.

4. Assessment work costs, merupakan biaya untuk melakukan kegiatan penaksiran.

Biaya eksplorasi adalah biaya yang digunakan untuk melakukan kegiatan eksplorasi mineral. Kegiatan ini meliputi penentuan lokasi, kadar, dimensi, jumlah,

dan kualitas deposit mineral. Biaya-biaya dalam kegiatan eksplorasi meliputi biaya pengeboran, biaya uji kandungan logam, biaya geologi, dan sebagainya.

Biaya pembangunan dan pengembangan meliputi biaya pembelian alat, biaya pembangunan infrastruktur, dan biaya operasi tambang.

Beberapa teknik estimasi biaya kapital tetap adalah:

1. Conference method

Metode ini merupakan metode penilaian yang subyektif berdasarkan pengalaman atau membandingkan secara langsung dengan proyek yang sejenis.

2. Unit cost method

Metode ini sederhana, yaitu mengalikan kapasitas dengan biaya per unit (unit cost) yang dinyatakan dalam biaya kapital per ton per tahun produksi ($ per ton per year). Data-data yang dibutuhkan untuk melakukan estimasi dapat diperoleh dari literatur, data biaya swasta, pemerintah, bank, dan lain-lain. Contoh estimasi unit cost pada pabrik pengolahan: uranium sebesar $10,000/tpd, dan emas sebesar $9,000/tpd.

3. Turnover ratio method

Metode ini menggunakan data historis dari operasional proyek yang sama. Nilai dari turnover ratio adalah sama dengan nilai produk per ton dibagi dengan nilai investasi proyek.

4. Exponential capacity-adjustment (scaling) method

Metode ini dinyatakan dengan:

Biaya = k (kapasitas)x …………………………..…………………….… Persamaan 2

dimana x adalah faktor eksponensial dan k adalah konstanta.

Faktor eksponensial pada proyek pertambangan memiliki nilai antara 0,5-0,9. Umumnya digunakan nilai antara 0,6-0,7 untuk proyek penambangan dan pengolahan.

5. Cost ratio method

Pada metode ini digunakan asumsi bahwa total biaya kapital sebanding dengan biaya kapital awal dari peralatan-peralatan utama yang dibutuhkan dalam operasi. Metode ini dinyatakan dalam:

Total biaya = faktor (K) x total biaya peralatan …………………..... Persamaan 3

Faktor K disebut juga faktor Lang. Faktor Lang lebih banyak digunakan pada pabrik pengolahan kimia dibandingkan pada proyek-proyek pertambangan. Pada beberapa pabrik pengolahan mineral menggunakan faktor Lang dengan nilai antara 3,0-6,0.

6. Component cost ratio method

Metode ini meliputi breakdown dari biaya kapital tetap ke dalam komponen dimana biayanya merupakan perbandingan (ratio) dari biaya peralatan utama. Setelah menentukan biaya dari peralatan utama, selanjutnya adalah menentukan biaya-biaya komponen sebagai persentase, rasio, atau faktor dari biaya peralatan utama. Metode ini dinyatakan dalam persamaan:

Total biaya kapital = [Ce + Σ (fi Ce)] (g + 1) ………………………… Persamaan 4

dimana Ce adalah biaya peralatan utama; fi adalah faktor estimasi bangunan, instalasi, dan lain-lain; dan g adalah faktor untuk menghitung biaya tidak langsung.

7. Module method

Metode ini merupakan pengembangan dari component cost method dan lebih akurat, tetapi membutuhkan lebih banyak waktu dan data. Pada metode ini, setelah perhitungan biaya peralatan utama, selanjutnya dihitung biaya peralatan pendukung sebagai persentase dari biaya peralatan utama.

8. Detailed estimates

Metode ini merupakan metode yang paling akurat dibandingkan dengan metode estimasi biaya lainnya. Metode ini didasarkan pada gambar teknik detail, layout, flowsheets, dan daftar peralatan yang meliputi nomor model, spesifikasi, dan sebagainya. Data-data dapat diperoleh dari kontraktor, pemasok, dan produsen.

9. Contingency and Engineering Fee

Contingency merupakan elemen biaya tak terduga pada perhitungan total biaya. Pada proyek pertambangan biaya tak terduga menggambarkan faktorfaktor seperti perubahan harga alat, tidak dicantumkannya bagian-bagian kecil dari peralatan atau peralatan-peralatan pendukung/tambahan dari peralatan utama, dan sebagainya. Besar biaya tak terduga yang digunakan umumnya sebesar 15% dari total biaya kapital peralatan.

Engineering fee adalah besar biaya yang diberikan kepada orang yang bekerja

pada

tahap

pemilihan

peralatan,

layout

tambang,

desain,

pembangunan proyek, pengawasan kontraktor, dan lain-lain. Rata-rata nilai engineering fee untuk pertambangan sebesar 10% dari total biaya kapital peralatan.

4.4.2.

Estimasi Biaya Operasi

Pada

perusahaan-perusahaan

pertambangan,

estimasi

biaya

operasi

umumnya lebih sulit dibandingkan biaya kapital. Biaya operasi tergantung kepada jumlah

peralatan,

tenaga

kerja,

metode

penambangan,

lokasi,

metode

pemeliharaan, dan lain-lain. Secara umum, total biaya operasi diklasifikasikan menjadi biaya langsung, biaya tidak langsung, dan biaya umum (overhead).

Biaya langsung atau biaya variabel (variable cost) merupakan biaya utama yang berkaitan dengan jumlah produksi. Secara umum, biaya langsung terdiri dari:

1. Tenaga kerja (operasi, pemeliharaan, dan gaji).

2. Material.

3. Royalti.

4. Pembangunan (wilayah produksi).

Biaya tidak langsung atau biaya tetap (fixed cost) merupakan biaya yang tidak tergantung kepada jumlah produksi. Komponen biaya produksi adalah:

1. Tenaga kerja (administrasi, keamanan, teknis, pelayanan, toko dan fasilitas perbaikan, dan gaji).

2. Asuransi.

3. Depresiasi.

4. Bunga.

5. Reklamasi.

6. Perjalanan, pertemuan, donasi.

7. Perlengkapan kantor, pemeliharaan, fasilitas.

8. Humas (public relations).

9. Pembangunan (wilayah pertambangan).

Biaya/pengeluaran umum atau overhead cost dapat atau boleh tidak diperhitungkan sebagai bagian dari biaya operasi. Pengeluaran umum terdiri dari:

1. Pemasaran/sales: karyawan pemasaran, tim analisis pemasaran, supervisi, perjalanan/entertainment, dan gaji.

2. Administrasi: karyawan perusahaan, akunting dan auditing, geologist, staf hukum, riset dan pengembangan, humas, staf keuangan, kontribusi, dan expense accounts.

Metode estimasi biaya operasi terdiri dari:

1. Similar project method

Metode ini dilakukan dengan mengasumsikan bahwa biaya proyek sama dengan proyek lain yang sejenis yang telah diketahui biayanya. Proyek sejenis tersebut kemungkinan adalah proyek yang sedang dioperasikan oleh perusahaan, proyek yang dioperasikan oleh perusahaan lain, proyek yang pernah dioperasikan oleh perusahaan, atau proyek yang diketahui oleh estimator berdasarkan pengalaman sebelumnya. Biaya umumnya dinyatakan sebagai persentase dari total biaya operasi proyek, misalnya biaya tenaga kerja sebesar 50-55% dari total biaya operasi.

2. Cost-capacity relationship method

Metode ini pada dasarnya sama dengan metode estimasi biaya kapital.

Estimasi

biaya

dilakukan

dengan

menggunakan

grafik

cost-capacity

berdasarkan data yang diperoleh dari literatur atau perusahaan. Estimasi dengan metode ini kemungkinan memiliki kesalahan. Jika estimator menggunakan data dari literatur, estimator tidak mengetahui dasar dari perolehan data tersebut. Selain itu, data dari perusahaan terkadang tidak dapat digunakan secara langsung karena perbedaan sistem dan pelaporan komponen biaya.

3. Component cost method

Jika proyek telah berada pada tahap dimana estimasi kasar untuk kebutuhan tenaga kerja, powder factors, daftar perkiraan kebutuhan alat, dan

sebagainya, maka estimasi komponen biaya dapat dilakukan. Estimasi dilakukan berdasarkan unit costs dan factored costs.

Contoh penggunaan unit cost, seperti: $ per foot pembangunan drift, $ per foot pembangunan shaft, $ per ton overburden yang dipindahkan, dan sebagainya. Beberapa contoh penggunaan factored costs dalam estimasi biaya operasi adalah:

Perbaikan dan pemeliharaan

Umum dan administrasi

2-5% dari biaya kapital alat

2% dari penjualan

Asuransi

2-3% dari investasi alat

4. Detailed cost breakdown method

Biaya operasi seharusnya diperoleh dari komponen biaya utama yang dirinci dengan membuat checklist dari setiap pekerjaan dalam kegiatan operasi. Biaya setiap elemen digabung menjadi biaya unit operasi dan biaya setiap unit operasi dijumlahkan sebagai biaya operasi.

Bab 5 Nilai Uang terhadap Waktu

Sasaran Pembelajaran:

Mampu mendefinisikan dan menghitung nilai uang tehadap waktu, discount rate dan interest rate.

5.1. Nilai Uang terhadap Waktu

Bunga merupakan perwujudan dari konsep nilai waktu terhadap uang, yaitu ukuran pertambahan antara jumlah yang dipinjam atau diinvestasikan dengan jumlah akhir yang harus dibayarkan (Blank and Tarquin, 1989). Suku bunga merupakan satu alasan penting dalam penentuan nilai uang terhadap waktu. Suku bunga menjadi salah satu faktor penting dalam analisis investasi. Investor tidak akan tertarik dalam investasi tanpa adanya suku bunga sebab investor sangat memperhatikan waktu penggunaan pembiayaan dan penerimaan pendapatan. Hal ini disebabkan oleh perubahan nilai uang dari waktu ke waktu. Nilai uang sejumlah $1 juta saat ini tidak akan sama dengan lima tahun kedepan.

Suku

bunga

didefinisikan

sebagai

nilai

pengembalian

atau

ongkos

penyewaan yang dibayarkan dari sejumlah pinjaman aset pada periode waktu tertentu. Tingkat suku bunga merupakan perbandingan suku bunga yang dapat digunakan hingga akhir waktu tertentu dari jumlah pinjaman yang telah ditetapkan diawal waktu peminjaman. Tingkat suku bunga dapat diajukan oleh pihak pemberi pinjaman dengan mempertimbangkan beberapa alasan berikut ini:

1. Risiko, pemberi pinjaman dihadapkan pada kemungkinan bahwa peminjam tidak dapat mengembalikan keseluruhan jumlah pinjaman.

2. Inflasi, nilai harga uang dimasa mendatang akan menurun terhadap suatu barang seiring dengan tingkat inflasi.

3. Biaya transaksi, biaya yang dimaksud termasuk kedalam biaya administrasi yang

dibutuhkan

dalam

persiapan

persetujuan

pinjaman,

pencatatan

pembayaran, pengumpulan pinjaman, dan biaya administrasi lain.

4. Biaya kesempatan, dengan melakukan pembatasan dana kepada satu peminjam, maka pemberi pinjaman tidak dapat mengambil keuntungan pada kesempatan yang lain.

5. Penundaan pemakaian, dengan meminjamkan sejumlah dana kepada pihak peminjam, maka pemilik aset tidak dapat secara bebas menggunakannya dalam pembelian yang lain.

5.2. Tingkat Diskonto (Discount rate)

Discount rate atau discount factor adalah suatu bilangan yang nilainya lebih kecil daripada 1 dan digunakan untuk menghitung discounting factor. Penggunaan discounting factor adalah untuk mencari nilai sekarang dari nilai yang akan datang

yang berarti kita men-discount nilai yang akan ditentukan dengan tingkat suku bunga yang berlaku. Dalam formulasi aljabar dapat dituliskan:

DF=

1 n (1+i)

………………………………………………………………..………

Persamaan 5

dimana i = interest rate, dan n = tahun (1, 2, 3, …..j).

Salah satu pendekatan yang digunakan sebagai discount rate adalah tingkat suku bunga (interest rate).

5.3. Tingkat Suku Bunga (Interest Rate)

Suku bunga dapat dibedakan menjadi dua jenis berdasarkan tingkat suku bunga yang digunakan. Simple interest merupakan persentase tahunan dari jumlah pinjaman pokok yang harus dibayarkan untuk beberapa periode waktu tertentu. Apabila suku bunga tidak dibayarkan pada akhir periode waktu pembayaran maka tingkat suku bunga akan bertambah dan dikalkulasi dengan suku bunga awal menjadi compound interest. Perbedaan simple dan compound interest dapat diilustrasikan pada contoh berikut:

1. Simple Interest

Apabila sejumlah $1000 diinvestasikan dalam jangka waktu 1 tahun dengan tingkat suku bunga simple interest sebesar 6%. Pada akhir tahun pertama nilai investasi akan menjadi:

$1000 + $1000 (0.06) = $1060

Apabila investasi ini diberikan dalam jangka waktu 2 tahun dengan simple interest sebesar 6%, maka diakhir tahun kedua nilai investasi akan menjadi $1120.

2. Compound Interest

Apabila sejumlah $1000 diinvestasikan dalam jangka waktu 2 tahun dengan tingkat suku bunga compounded interest sebesar 6%. Pada akhir tahun pertama nilai investasi akan menjadi:

$1000 + $1000 (0.06) = $1000 (1+0.06)

Apabila suku bunga digunakan pada compounded interest, maka suku bunga akan terus meningkat pada tahun berikutnya sehingga nilai investasi pada tahun kedua akan menjadi:

$1000 (1+0.06) + $1000 (1+0.06)(0.06)

tahun 1

tahun 2

$1000 (1+0.06) (1+0.06) = $1000 (1+0.06)2 = $1123

5.3.1.

Formula Suku Bunga

Formula suku bunga terdiri dari 5 variabel, yaitu:

F

= jumlah uang di masa akan datang

P

= jumlah uang di masa sekarang

A

= jumlah pembayaran sama setiap periode

i

= interest rate per periode

n

= jumlah periode

Setiap formula terdiri dari empat variabel dimana tiga variabel telah diketahui nilainya dan satu variabel yang harus ditentukan nilainya. Terdapat 6 formula dasar tingkat suku bunga, yaitu:

1. Single payment compound amount

F  P 1  i 

n

= P(F/P, i, n) …………………………………………………....……….. Persamaan 6

Contoh:

Jika seseorang melakukan investasi sekarang sebesar $ 1250 dengan tingkat suku bunga 8%/tahun, maka berapa jumlah uang yang akan diperoleh orang tersebut pada akhir tahun ketujuh?

Penyelesaian:

F = P(F/P, i, n)

= 1250(F/P,8%,7)

= 1250 x 1.7138

= 2142.25

2. Single payment present worth

P

F 1  i  n

= F(P/F, i, n) ………………………………………………..……..…… Persamaan 7

Contoh:

Jika seseorang membutuhkan sejumlah uang sebesar $ 6500 dalam 5 tahun ke depan, maka berapa jumlah uang yang harus diinvestasikan pada tingkat suku bunga 7%/tahun?

Penyelesaian:

P = F(P/F, i, n)

= 6500(P/F,7%,5)

= 6500 x 0.7130

= 4634.5

3. Uniform series compound amount

F





A 1  i   1 i n

= A(F/A, i, n) …………………..…………………………………….. Persamaan 8

Contoh:

Jika seseorang membayar sebesar $ 725 setiap tahun selama 12 tahun dengan tingkat suku bunga 9%/tahun, maka berapa jumlah uang yang akan diperoleh?

Penyelesaian:

F = A(F/A, i, n)

= 725(F/A,9%,12)

= 725 x 20.141

= 14602.225

4. Uniform series sinking fund

A



Fi 1  i  n  1



= F(A/F, i, n) …………………………………………………...……….. Persamaan 9

Contoh:

Pada tingkat suku bunga 6%/tahun, berapa yang harus dideposito setiap tahun untuk menghasilkan $ 2825 dalam 7 tahun?

Penyelesaian:

A = F(A/F, i, n)

= 2825(A/F,6%,7)

= 2825 x 0.14336

= 404.992

5. Uniform series Present Worth

P





A 1  i   1 n i 1  i  n

= A(P/A, i, n) …………………………………………………..……… Persamaan 10

Contoh:

Sebuah investasi akan menghasilkan $ 610 pada setiap tahun selama 15 tahun. Jika tingkat suku bunga 10%/tahun, maka berapa harga beli maksimum investasi tersebut?

Penyelesaian:

P = A(P/A, i, n)

= 610(P/A,10%,15)

= 610 x 7.6061

= 4639.721

6. Uniform Series Capital Recovery

A

Pi1  i 

1  i 

n

n



1

= P(A/P, i, n) ………………………………………...………..…….. Persamaan 11

Contoh:

Jika sebuah investasi ditawarkan sekarang dengan nilai $ 3500, maka berapa jumlah uang yang harus dihasilkan setiap tahun selama 6 tahun untuk menyesuaikan nilai investasi jika tingkat suku bunga 12%/tahun.

Penyelesaian:

A = P(A/P, i, n)

= 3500(A/P,12%,6)

= 3500 x 0.24323

= 851.305

Untuk menyelesaikan masalah interest rate dapat dilakukan melalui dua tahap, yaitu:

1. Menentukan formula interest rate.

Seperti telah dijelaskan di atas bahwa

interest didasarkan pada lima variabel, yaitu P, F, A, I, dan n. Langkah pertama adalah menentukan tiga variabel yang telah diketahui nilainya, dan satu variabel yang akan ditentukan nilainya.

2. Menggambar diagram cash flow (Gambar 5).

Gambar 5 Diagram cash flow (Blank and Tarquin, 1989)

Tugas 1

1. Sebuah perusahaan tambang memiliki pilihan untuk membeli beberapa properti melalui pembayaran sebesar $87,000 selama 5 tahun. Eksplorasi saat ini menunjukkan hasil yang baik dan perusahaan ingin membeli properti tersebut sesegera mungkin. Berapa harga yang harus dibayarkan jika worth sebesar 12% dimajemukkan setiap tahun?

2. Satu unit crusher yang memiliki umur ekonomis 12 tahun dijual. Jika net cash flows setiap tahun diperkirakan sebesar $107,000, tentukan harga jual alat tersebut jika bunga sebesar 9% dimajemukkan setiap tahun.

Bab 6 Depresiasi dan Deplesi

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa mampu menghitung nilai depresiasi dan deplesi.

6.1. Depresiasi

Investasi kapital sebuah perusahaan untuk aset tangible seperti alat-alat perlengkapan, komputer, kendaraan, bangunan, dan mesin biasanya tercatat dalam pembukuan perusahaan melalui depresiasi. Jumlah depresiasi tidak berada pada aktual cash flow namun tetap dianggap sebagai capital recovery. Perhitungan depresiasi berupa penurunan nilai aset disebabkan oleh umur, pemakaian, dan keusangan.

Oleh karena itu, depresiasi adalah pengurangan nilai suatu milik

terhadap waktu tanpa memperhitungkan tingkat produksi atau merupakan alokasi biaya secara sistematis dan rasional pada suatu asset dikurangi nilai sisa sepanjang umur pemakaiannya. Depresiasi dimaksudkan untuk:

1. mengembangkan kapital yang telah diinvestasikan.

2. mendapatkan biaya depresiasi yang dibebankan kepada biaya produksi untuk perhitungan pajak pendapatan.

Istilah depresiasi dalam analisis investasi digunakan pada beberapa konteks berbeda, seperti:

a. Nilai pajak

b. Biaya operasional

c. Perencanaan biaya pembangunan pabrik

d. Pengukuran falling value

Poin pertama menunjukkan bahwa nilai wajib pajak tahunan dikurangi oleh harga depresiasi tahunan atau penurunan jumlah pajak yang wajib dibayarkan karena adanya depresiasi. Harga depresiasi tahunan hanya berupa bukti transaksi dan bukan merupakan pengeluaran tunai.

Poin kedua menunjukkan bahwa depresiasi dipertimbangkan menjadi biaya produksi dalam beberapa hal seperti biaya kerja atau biaya raw-materials.

Poin

ketiga

menunjukkan

bahwa

depresiasi

dipertimbangkan

dalam

pergantian pabrik. Seiring perkembangan industri yang begitu cepat, maka

peralatan-peralatan yang digunakan di pabrik akan semakin cepat terlihat usang selama masa produksi atau terlihat ketinggalan jaman.

Poin keempat mengindikasikan bahwa pabrik atau peralatan yang digunakan memiliki batas waktu/umur pemakaian, dalam hal ini pengurangan nilai akibat depresiasi dapat menjadi tolak ukur nilai jatuh (falling value) dari nilai awal suatu aset.

Suatu properti dapat dikenakan depresiasi apabila memenuhi beberapa syarat berikut:

a. Properti digunakan dalam urusan bisnis atau produksi, atau suatu hal yang memberikan pendapatan.

b. Properti dapat ditentukan umur penggunaannya dan harus lebih dari satu tahun.

c. Depresiasi pada properti sebagai pengukuran falling value atau losses value harus disebabkan oleh properti yang mengalami kerusakan atau keusangan secara alami.

d. Properti berada pada kondisi siap digunakan untuk pekerjaan atau pelayanan.

Dana depresiasi tahunan adalah dana yang disimpan untuk penggantian fasilitas apabila telah mencapai umur ekonomis. Ada empat metode depresiasi yang biasa digunakan pada industri mineral (Rudawsky, 1986; Gentry and O’Neil, 1984), yaitu:

1. Metode garis lurus (Straight Line = SL)

Metode straight line adalah metode depresiasi yang sederhana dan terbaik dan digunakan sebagai perbandingan terhadap metode lainnya. Pada metode ini, nilai buku menurun secara linear terhadap waktu sebab tingkat/laju depresiasi sama setiap tahun. Nilai depresiasi tahunan diperoleh melalui persamaan (Blank and Tarquin, 1989):

1 D j = ( B−SV ) n

= dj (B – SV) ………………………………………….....…………… Persamaan 12

dimana Dj = nilai depresiasi tahunan, dj = laju depresiasi, B = nilai buku, SV = nilai sisa pada akhir umur modal, j = tahun (j = 1,2,3,…n), dan n = umur ekonomis yang diharapkan.

2. Metode penurunan ganda (Double Declining Balance = DDB)

Metode ini disebut juga sebagai metode persentase seragam. Nilai laju depresiasi (depreciation rate) sebesar dua kali (dj = 2/n) nilai laju depresiasi

metode straight line. Metode depresiasi double declining balance dinyatakan dalam persamaan (Blank and Tarquin, 1989):

dj 1−¿ …………………………...…………..…………. Persamaan 13 ¿ D j =( d j ) B ¿

3. Metode jumlah angka tahun (Sum of the Years-Digit = SYD)

Metode ini merupakan teknik depresiasi klasik. Nilai depresiasi yang diperoleh dari metode ini lebih besar daripada metode straight line pada tahun-tahun awal. Mekanismenya adalah menggunakan jumlah angka-angka tahun 1 – n sebagai penyebut dan angka-angka tahun selama umur ekonomis digunakan sebagai pembilang. Metode ini dinyatakan dalam persamaan (Blank and Tarquin, 1989):

Dj=

n− j+1 (B−SV ) S

¿ d j ( B−SV )

………………………………………………...…..………

Persamaan 14

dimana S = sum of the years digit 1 – n diperoleh dari persamaan:

n

S=∑ k= k=1

15

n( n+1) 2

…………………………………………..……….. Persamaan

4. Metode unit produksi (Unit of Production = UOP)

Metode ini biasanya berkaitan dengan industri mineral dan ditentukan dengan membagi nilai buku aset (basis aset) dengan total jumlah unit yang diproduksi selama umur aset. Metode ini dinyatakan dalam persamaan (Gentry and O’Neil, 1984):

Dj=

(B−SV ) x Pn R

……………………………...…………………………

Persamaan 16

dimana:

R = total produksi

Pn = jumlah unit yang diproduksi dalam tahun n

Contoh:

Perusahaan tambang ABC membeli sebuah truk jungkit seharga $24,000.

Truk tersebut memiliki umur ekonomis 5 tahun dan diestimasi memiliki nilai sisa $3,000. Hitung nilai depresiasi dengan menggunakan metode straight line, double declining balance, dan sum of the years digit.

Penyelesaian:

a. Metode straight line

Berdasarkan persamaan 12, maka truk jungkit akan mengalami depresiasi sebesar $4,200 per tahun selama 5 tahun (Tabel 2).

Tabel 2 Depresiasi metode straight line Yea r

Depreciation expense

Accumulated depreciation

Accumulated depreciation balance

0

Undepreciated balance (book value) $ 24,000

1

$ 4,200

$ 4,200

$ 4,200

19,800

2

4,200

4,200

8,400

15,600

3

4,200

4,200

12,600

11,400

4

4,200

4,200

16,800

7,200

5

4,200

Salvage 4,200

21,000

3,000

value

b. Metode double declining balance

Nilai depresiasi per tahun = Book value x laju depresiasi

= $24,000

x

2 x 1/5

= $24,000

x

40%

= $ 9,600

Penyelesaian selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3 Depresiasi metode double declining balance

Year

Computation

Depreciation expense

Accumulated depreciation

Undepreciated balance (book value)

1

$ 4,200 x 40 %

$ 9,600

$ 9,600

$ 14,400

2

14,400 x 40 %

5,760

15,360

8,640

3

8,640 x 40 %

3,456

18,816

5,184

4

5,184 x 40 %

2,074

20,890

3,110

110

21,000

3,000

5 Total depresiasi

c. Metode sum of the years digit

21,000

Nilai S dihitung menggunakan persamaan 4, diperoleh S = 15. Penyelesaian selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4 Depresiasi metode sum of the years digit Year

1

Computation

$ 21,000 x 5/15

Depreciation expense

Accumulated depreciation

Undepreciated balance (book value)

$ 7,000

$ 7,000

$ 17,000

2

$ 21,000 x 4/15

5,600

12,600

11,400

3

$ 21,000 x 3/15

4,200

16,800

7,200

4

$ 21,000 x 2/15

2,800

19,600

4,400

5

$ 21,000 x 1/15

1,400

21,000

3,000

Total depresiasi

21,000

Tugas 2

Perusahaan pertambangan XYZ telah membeli sebuah alat sebesar $80,000.

Umur alat tersebut 10 tahun dan salvage value sebesar $10,000. Gunakan metode SL, DDB dan SYD untuk menghitung depresiasi dan nilai buku setiap tahun.

6.2. Deplesi

Deplesi adalah kata lain penyusutan nilai yang terjadi pada sumber daya alam

yang tidak dapat diperbaharui selama periode waktu tertentu. Menurut Internal Revenue Service (IRS) dalam Gentry and O’Neil (1986), terdapat dua acara untuk menghitung deplesi, yaitu cost or unit depletion dan statutory or percentage depletion. Setiap pembayar pajak diharuskan melakukan perhitungan deplesi dengan kedua cara tersebut dan menggunakan nilai deplesi terbesar untuk mengetahui nilai pajak (Gambar 6).

Cost or Unit Depletion Greater is Allowable Depletion Tax Deduction

Statutory Percentage of Gross Income

Lesser is Percentage Depletion

50% of Net Income

Gambar 6 Proses perhitungan deplesi untuk pengurangan pajak pendapatan

1. Cost or unit depletion (Biaya atau unit deplesi)

Metode perhitungan deplesi dengan cara cost atau unit depletion adalah menghitung nilai deplesi dengan membagi keseluruhan jumlah biaya kapital keseluruhan jumlah unit produksi.

Contoh:

Suatu deposit tembaga diperkirakan mengandung 4.5 juta ton bijih. Asumsi biaya penambangan sebesar $1,740,000 dan biaya eksplorasi sebesar $600,000 sebagai biaya kapital, sehingga total basis deplesi sebesar $2,340,000.

Unit depletion rate =

depletion basis/reserve tonnage

=

$2,340,000/4,500,000 = $0.52 per ton.

Jika tahun pertama ditambang sebesar 600.000 ton bijih tembaga, maka unit deplesi adalah sebesar:

600.000 x $0,52 = $312,000

Oleh karena itu, total basis deplesi setelah tahun pertama sebesar:

$2,340,000 - $312,000 = $2,028,000

2. Statutory or percentage depletion

Perhitungan deplesi dilakukan berdasarkan pemilihan nilai terkecil dari:

(1) perhitungan depletion rate mineral berdasarkan gross income dari penambangan, atau (2) perhitungan 50% pendapatan bersih sebelum kena pajak tanpa deduksi deplesi.

Contoh:

Diketahui data biaya operasional penambangan bijih tembaga sebagai berikut:

Gross income from mining

$10,800,000

Operating costs

$6,600,000

$4,200,000

Fixed charges

$1,900,000

Net income before tax and depletion

$2,300,000

Percentage depletion kemudian ditetapkan berdasarkan nilai terkecil dari:

a. Statutory percent of gross:

Rate depletion untuk penambangan tembaga = 15%, maka

0.15 x $10,800,000 = $1,620,000

b. 50% predepletion net:

0.5 x $2,300,000 = $1,150,000

“Pembayar pajak harus menggunakan biaya deplesi terbesar dalam formulir pajak penghasilan”

Tugas 3

Sebuah tambang nikel dibeli dengan harga $10 juta. Penerimaan kotor diprediksi sebesar $5 juta pada tahun 1 sampai 5 dan selanjutnya sebesar $3 juta per tahun. Asumsikan bahwa biaya deplesi tidak lebih 50% dari pendapatan kena pajak. Hitung jumlah deplesi tahunan. Berapa waktu yang diperlukan untuk mengembalikan investasi awal pada i = 0%?

Bab 7 Pajak dan Royalti Pertambangan

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa memahami mengenai pajak dan royalti pertambangan.

7.1. Definisi Pajak

Definisi pajak dalam pertambangan dapat ditinjau dari dua sisi yaitu berdasarkan

perspektif

pemerintah

dan

perspektif

perusahaan.

Perspektif

pemerintah mendefinisikan perpajakan sebagai pajak pendapatan yang diperoleh dari perusahaan sebagai royalti maupun pajak lainnya. Perpajakan sebagai dimensi sosial dan politik, selain berfungsi sebagai pendapatan negara juga berfungsi sebagai instrumen pendorong atau penghambat investasi. Perspektif perusahaan mendefinisikan perpajakan sebagai keseluruhan pendapatan perusahaan yang dibayarkan kepada pemerintah. Pajak berupa kewajiban penyerahan saham tanpa bayaran (free equity) termasuk kewajiban menjual produksi tambang dibawah harga pasar.

7.1.1.

Sistem Perpajakan Kompetitif

Sistem perpajakan kompetitif menurut perusahaan pertambangan:

a. Responsif terhadap upaya pencapaian keuntungan; tidak ada halangan untuk meraih keuntungan secara wajar; kemungkinan pengembalian investasi secara cepat.

b. Mempertimbangkan variasi pendapatan perusahaan dengan beban pajak adaptif disaat harga rendah.

c. Stabilitas, dapat diprediksi dan transparan sehingga mengurangi risiko usaha.

d. Sistem yang mendistorsi komponen biaya dan mendorong timbulnya inefisiensi sebaiknya tidak diterapkan.

e. Pemberian pajak rendah di awal produksi.

Penerapan pajak menurut pemerintah ditetapkan berdasarkan pertimbanganpertimbangan berikut ini:

a. Mendukung stabilitas makro ekonomi dengan upaya memperoleh pendapatan yang dapat diperkirakan dan stabil

b. Mengantisipasi disaat perusahaan mendapatkan keuntungan besar (atau kecil) disatu sisi atau memiliki biaya operasi perusahaan rendah (atau besar) di sisi lain

c. Bersifat sederhana, mudah secara administratif, pungutan rendah dan kemungkinan menghindarinya kecil.

d. Memperhitungkan nilai sekarang (present value) pendapatan perusahaan

e. Sistem perpajakan secara ekonomi bersifat netral dan efisien.

Karakteristik sistem perpajakan harus memenuhi kriteria berikut:

1. Netralitas

Pengenaan pajak terhadap perusahaan pertambangan diharapkan dapat mendorong perusahaan untuk bekerja lebih efisien.

Pajak membuat

perusahaan tidak mengeluarkan biaya yang tidak terkait dengan bisnis utamanya yang membuat perusahaan inefisien. Semakin netral sistem perpajakan, maka semakin rendah dampaknya terhadap keputusan investasi.

2. Efisiensi

Efisiensi diukur melalui alokasi dan optimalisasi sumberdaya secara tepat agar tidak terjadi kegagalan pasar. Hal ini dapat dilakukan dengan menginternalisasi dampak kegiatan pertambangan (biaya eksternal) dan pajak merupakan salah satu bentuk internalisasi biaya eksternal.

3. Kesetaraan

Kesetaraan adalah keadilan berdasarkan kemampuan membayar (ability to pay) dari setiap pembayar pajak.

4. Kejelasan

Sistem perpajakan harus jelas dan mudah dipahami untuk menghindari kesalahan penafsiran. Sistem perpajakan yang menganut kejelasan dapat menekan biaya pemungutan pajak, transaksi, dan adiministrasi.

5. Stabilitas

Stabilitas berarti adanya kepastian hukum dalam sistem perpajakan. Stabilitas sangat penting bagi perusahaan pertambangan sebagai bahan informasi untuk menghitung break even point secara tepat.

Filosofi penerapan pajak memenuhi komponen-komponen berikut:

1.

Tujuan pengenaan

Pajak yang dikenakan harus jelas, karena tujuan pengenaan bervariasi mulai dari ketegasan kepemilikan bahan tambang, distribusi kesejahteraan hingga sumber pendapatan bagi negara.

2.

Basis pengenaan

Basis pengenaan pajak bervariasi, misalnya pajak yang dihitung atas volume produksi atau nilai bahan tambang.

3.

Tarif pengenaan

Tarif pengenaan hendaknya dijelaskan penentuan tarif dan besarnya biasanya bervariasi.

4.

Tatalaksana pengenaan

Sistem perpajakan yang baik membutuhkan peraturan administrasi dan teknis yang jelas dan mudah dipahami oleh para pembayar pajak.

7.1.2.

Jenis-Jenis Pajak Pertambangan

Pajak pertambangan terdiri dari tiga jenis, yaitu:

1. Rente Ekonomi (Economic Rents)

Rente ekonomi merupakan jenis pajak berupa royalti yang dikenakan atas dasar produksi, pendapatan, atau keuntungan. Pemerintah berpartisipasi dalam bentuk free equity dan up-front bonus payment, yaitu pembayaran bonus di depan yang dibayarkan saat perusahaan mengikuti lelang mendapatkan hak atas lahan. Menurut sudut pandang teoritik, rente ekonomi menunjukkan windfall profit, yaitu pajak dibayarkan atas keuntungan yang berlebih akibat peningkatan harga komoditas barang.

2. Pajak User-Pay

Pajak user pay didasarkan pada pertimbangan perusahaan membayar kepada pemerintah yang telah memberikan jasa pelayanan atau informasi. Jasa pelayanan oleh pemerintah dapat berjalan baik melalui pungutan pajak user pay. Oleh karena itu, dikenakan pungutan untuk beberapa kepentingan pelayanan jasa pemerintahan, seperti pungutan terhadap akses lahan, ijin lahan (dead rent), payroll taxes, dan pajak properti. Pungutan-pungutan pajak dikenakan terhadap akses lahan guna merawat fasilitas seperti jalan dan jembatan. Pungutan diberlakukan pula atas ijin lahan (dead rent) yang digunakan untuk membiayai pengeluaran bentuk-bentuk administrasi lahan, menyusun, dan memperbaharui basis data potensi cebakan tambang. Payroll taxes dikenakan untuk pembayaran pelayanan sosial. Pajak properti untuk mendanai proyek publik seperti jalan dan jembatan.

3. Pajak Corporate Citizenship

Pajak corporate citizenship terdiri dari beberapa jenis pajak, seperti:

a. Pajak pendapatan perusahaan

b. Pajak pertambahan nilai

c. Pajak penjualan

d. Bea dan cukai

Pajak dapat dihitung dengan menggunakan persamaan umum (Blank and Tarquin, 1989), yaitu:

T = TI x t …………………………………..………..…………………………… Persamaan 17

dimana:

T

= pajak

t

= persentase pajak

TI

= pendapatan kotor – pengeluaran – depresiasi

Contoh:

Sebuah perusahaan pertambangan memiliki pendapatan kotor sebesar $2,750,000 dengan total pengeluaran dan depresiasi sebesar $1,950,000. Berapa besar pajak yang harus dibayar oleh perusahaan tersebut jika tax rate (persentase pajak) sebesar 30%?

Penyelesaian:

Hitung nilai pajak menggunakan Persamaan 17.

TI = $(2,750,000 – 1,950,000) = $800,000

Pajak = $800,000 x 0,30 = $240,000

7.2. Royalti Bahan Tambang

Royalti dapat memengaruhi biaya variabel perusahaan. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa kelebihan dan kelemahan royalti.

Kelebihan royalti adalah:

a. Mengikuti volume produksi bahan tambang

b. Memberikan pendapatan yang stabil bagi pemerintah

c. Mudah dihitung, dipungut, dan diawasi

Kelemahan royalti adalah:

a. Tidak peka terhadap perubahan harga, kecuali royalti yang dirumuskan dengan mempertimbangkan fluktuasi harga

b. Bersifat regresif, tidak didasarkan ability to pay

c. Kurang memenuhi konsep netralitas dan efisiensi

7.2.1.

Jenis-Jenis Royalti

Royalti terdiri dari tiga jenis, yaitu:

1. Royalti Unit-Based

Royalti yang dikenakan atas dasar basis volume atau tonase bahan tambang yang dieksploitasi. Keuntungannya mudah dipahami dan dihitung, mudah diverifikasi dan diaudit, menghasilkan pendapatan stabil dan dapat diprediksi oleh pemerintah. Kelemahannya tidak peka terhadap perubahan harga, biaya

operasi, tidak memperhitungkan kadar atau kualitas bahan tambang, tidak peka terhadap kondisi aliran kas perusahaan terutama di saat awal produksi.

2. Royalti Value-Based atau ad-Valorem

Royalti

dihitung

berdasarkan

basis

nilai

penjualan

bahan

tambang.

Keuntungannya dapat memperhitungkan harga jual dan kualitas bahan tambang. Kelemahannya tidak peka terhadap perubahan harga, biaya operasi, dan tidak peka terhadap kondisi aliran kas perusahaan terutama di saat awal produksi.

3. Royalti Profit-Based

Royalti dihitung berdasarkan keuntungan bersih operasional penambangan. Keuntungannya royalti ini ditentukan berdasarkan tingkat keuntungan, memperhitungkan tonase terjual dan perubahan harga bahan tambang, peka terhadap aliran kas perusahaan. Kelemahan royalti ini adalah sulit diverifikasi. Royalti ini dapat dikategorikan sebagai pajak pendapatan. Artinya, jika perusahaan merugi maka pemerintah tidak mendapat pembayaran royalty, padahal bahan tambang telah diambil.

Di Indonesia royalti termasuk Pendapatan Negara Bukan Pajak, diantaranya berbentuk iuran produksi, yaitu iuran atas produksi bahan tambang yang wajib dibayarkan oleh produsen kepada pemerintah atas upaya yang dilakukan untuk

mengeksploitasi bahan tambang tersebut. Indonesia menerapkan royalty jenis unitbased, misalnya dalam COW, dan royalty jenis ad-valorem, misalnya dalam Penerimaan Negara Bukan Pajak, dan tidak ada royalti profit-based.

7.3. Rekomendasi Penyusunan Pajak Pertambangan

Perencana sebaiknya memahami bahwa pengenaan pajak akan berakibat pada pencapaian tingkat profitabilitas pertambangan yang tengah berjalan dan juga potensi

investasi

di

masa

depan.

Perencana

sebaiknya

tidak

hanya

mempertimbangkan tujuan pengenaan satu jenis pajak tunggal tetapi juga akumulasi dampak keseluruhan pajak yang dibebankan kepada pelaku usaha dan mengurangi jenis pajak yang tidak didasarkan ability to pay perusahaan. Implementasi sistem perpajakan secara transparan dan jelas akan mendorong tumbuhnya akuntabilitas publik. Pelaku usaha dapat pula membantu pemerintah dengan melakukan kajian kualitatif dampak suatu pajak terhadap aktivitasnya. Perlu dipahami bahwa dari perspektif ekonomi makro, tujuan perpajakan adalah maksimasi net present value dari social benefit industri pertambangan secara jangka pendek, bukan jangka panjang.

Bab 8 Inflasi

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa memahami dan mampu menghitung nilai inflasi.

8.1. Definisi Inflasi

Inflasi adalah kemerosotan umum pada nilai uang yang terukur oleh jenis barang apa yang akan dibelanjakan. Tingkat inflasi bervariasi terhadap mata uang tertentu dalam hal jenis barang dan jasa yang akan dibeli. Salah satu contoh adalah perbedaan tingkat inflasi mata uang rupiah dan dollar US, dan perbedaan tingkat inflasi untuk produk petroleum dan perangkat komputer.

Peningkatan harga suatu produk tidak berarti terjadi peningkatan inflasi. Apabila peningkatan harga diimbangi oleh peningkatan produktivitas dari produk tersebut, maka tidak akan berdampak pada turunnya daya beli dari kurs mata uang dollar. Contoh kasus adalah peningkatan harga truk angkut. Peningkatan harga truk tidak menjadi penyebab kenaikan inflasi apabila peningkatan harga diimbangi dengan peningkatan produktivitas truk.

Kondisi lain yang mungkin timbul adalah ketika historical price dimasukkan kedalam analisis finansial sebagai future price. Perusahaan seringkali dapat melepaskan diri dari kondisi kenaikan harga oleh konservasi, penurunan tingkat konsumsi, dan penggantian barang dengan barang lain yang lebih murah.

8.2. Pengukuran Inflasi

Akibat perbedaan pergerakan harga dari berbagai macam produk, maka inflasi terukur oleh indeks dimensi yang mengukur kecenderungan harga rata-rata dari berbagai jenis barang dan jasa. Indeks ini secara umum banyak digunakan untuk mengukur laju inflasi di United States dan dideskripsikan seperti pada Gambar 7.

Gambar 7 Indeks laju inflasi (Gentry and O’Neil, 1986)

Consumer Price Index (CPI) – CPI banyak digunakan sebagai indikator biaya hidup dalam suatu negara. Kebanyakan kontrak kerja mengandung ketetapan untuk penyesuaian biaya hidup secara berkala dan inilah tujuan penggunaan CPI. Salah satu contoh adalah penetapan tingkat upah buruh tambang tembaga di Arizona. Upah buruh di Arizona meningkat 1¢ per jam untuk setiap pergerakan 0,3 poin pada CPI.

Producer Price Index (PPI) – PPI sejalan dengan CPI, akan tetapi index pengukuran PPI mengukur pembelanjaan produsen daripada konsumen. Oleh karena itu, data PPI dikategorikan sebagai dasar industri/komoditas dan dasar dari tahapan produksi. Meski demikian, PPI jarang digunakan dalam pengukuran tingkat

inflasi melainkan digunakan dalam analisis perubahan biaya pada berbagai sektor bisnis.

Gross National Product Implicit Price Deflator (GNPIPD) – GNPIPD adalah pengukur laju inflasi populer selain CPI. Keutamaan GNPIPD adalah terukurnya perubahan komposisi pembelanjaan. CPI dan GNPIPD merupakan dua indeks utama dalam pengukuran laju inflasi umum.

8.3. Pengukuran Eskalasi

Secara umum, indeks pengukuran trend biaya dan harga dibagi menjadi dua kategori:

1. Indeks biaya faktor

Indeks ini mengukur trend biaya untuk jenis produk yang spesifik, seperti bahan peledak, bahan kimia industri, dan sebagainya.

2. Indeks biaya proyek

Indeks ini mengukur keseluruhan biaya proyek yang terdiri dari beberapa biaya faktor. Contoh: indeks Engineering News-Record yang merupakan

kombinasi dari biaya besi baja, semen portland, lumber, dan tenaga kerja.

Indeks biaya faktor yang terbaik adalah Producer Price Indexes (PPI) yang sangat baik digunakan untuk mempelajari trend biaya masa lalu dan memprediksi biaya operasi masa akan datang.

Indeks biaya proyek ditujukan untuk analisis dan proyeksi biaya kapital. Indeks yang umum digunakan pada industri pertambangan adalah:

1. Indeks Bangunan dan Konstruksi Engineering News-Record (ENR).

2. Indeks Biaya Marshall and Swift (sebelumnya Marshall and Stevens).

3. Indeks Biaya Konstruksi Pabrik Chemical Engineering (CE).

4. Indeks Biaya Nelson Refinery Construction.

Tipe dan sumber indeks biaya dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5 Tipe dan sumber indeks (Blank and Tarquin, 1989) Tipe indeks

Harga

Sumber

Tipe indeks

Sumber

Konsumen (CPI)

Biro Statistik Tenaga Kerja

Produsen

Departemen Tenaga Kerja US

Konstruksi Pabrik kimia

Chemical Engineering

Alat, mesin, dan pendukung Tenaga kerja konstruksi Bangunan Engineering dan supervisi Engineering News Record

Engineering News Record (ENR)

Konstruksi Bangunan Tenaga kerja umum Tenaga kerja terampil Material Indeks pabrik pengolahan EPA Large-city advanced treatment (LCAT)

Environmental Protection Agency, ENR

Tipe indeks

Sumber

Small-city conventional treatment (SCCT) Bina Marga Biaya kontraktor

Peralatan Marshall and Swift (M&S)

Marshall & Swift

M&S industri-industri khusus

8.4. Dampak Inflasi pada Analisis Investasi

Nilai inflasi akan berpengaruh kecil pada pengambilan keputusan investasi apabila peningkatan harga berada pada level yang sama untuk segala jenis barang dan jasa serta ketiadaan pajak pendapatan. Secara umum, nilai inflasi akan berdampak pada beberapa faktor, seperti:

a. Depreciation

b. Working capital drain

c. Capital gain taxation

d. Discount rate adjustment

Dalam industri pertambangan dimana periode konstruksi untuk proyek baru sangat lama, maka inflasi merupakan faktor penting dalam analisis investasi. Jika inflasi diabaikan, maka proyek pertambangan akan cenderung overvalued. Oleh karena itu, inflasi harus dimasukkan dalam proses evaluasi kuantitatif (Gentry and O’Neil, 1994).

Perhitungan inflasi dalam analisis present value dinyatakan dalam persamaan berikut (Blank and Tarquin, 1989):

1+i (¿ ¿ f )n 1 ¿ P=F ¿

………………………………………….…………….…………. Persamaan 18

= F(P/F,if%,n) …………………………………………….…………..……… Persamaan 19

dan

if = (1 + i) (1 + f) – 1 ……………………………………………………..……… Persamaan 20

= 1 + f + if …………………………………………………………..…………. Persamaan 21

dimana if = interest rate dengan inflasi, i = interest rate, dan f = tingkat inflasi

Contoh:

Donnaker Crushed Stone dijual dengan harga sebesar $3.8 juta. Data-data produksi dan biaya diestimasi sebagai berikut:

1. Laju produksi: 650.000 tpy; umur 5 tahun

2. Harga jual: $6.00 per ton

3. Biaya pertambangan: $1.20 per ton

4. Crushing dan screening: $0.75 per ton

5. Pengeluaran umum pengolahan: $1.05 per ton

6. Transportasi ke lokasi pasar (sesuai kontrak): $3.15 per ton

Perincian biaya pada poin 3, 4, dan 5 sebagai berikut:



Gaji 40%



Biaya overhead 20%



Listrik 4%



Suku cadang 18%



Bahan bakar 10%



Pajak, asuransi, dan lain-lain 6%

Persentase deplesi crushed stone: 5%

Laju inflasi: 9% per tahun

Jika inflasi diabaikan pada analisis investasi yang diajukan, maka cash flow tahunan dan internal rate of return investasi dihitung sebagai berikut: Revenue: Transportation Gross income from mining

$3,900,000 877,500 3,022,500

Operating Cost: Labor

819,000

Power

78,000

Parts, supplies

351,000

Fuel

195,000

Taxes, insurance, misc.

117,000

Fringes

390,000

Net operating income Depreciation

760,000

Depletion

151,000

Pretax net income

161,375

Income tax @ 50%

80,000

Net profit

80,687

Cash flow

991,813

5

DCFROI =i , dimana

(∑ n=1

i

1,072,500

)

$ 991,813 −$ 3,800,000=0 (1+i)n

=9.6%

Selanjutnya, investasi yang diajukan dievaluasi berdasarkan tiga asumsi, yaitu: (1) inflasi seragam, tanpa pajak pendapatan, (2) inflasi seragam, dan ada pajak pendapatan, (3) eskalasi (differential inflation), dan ada pajak pendapatan.

1. Inflasi seragam, tanpa pajak pendapatan

Pada kasus ini diasumsikan bahwa laju peningkatan harga sama dengan laju inflasi. Hasil analisis investasi dari asumsi pertama dapat dilihat pada Tabel 6.

Tabel 6 Donnaker Crushed Stone – Inflasi seragam, tanpa pajak pendapatan Inflation = 9% per yr. Amount in thousands of $ Year 1

2

3

4

5

4251

4634

5051

5505

6000

Transportation

957

1043

1137

1239

1351

Labor

893

973

1060

1156

1260

Power

85

93

101

110

120

Parts, supplies

383

417

455

495

540

Fuel

213

232

253

275

300

Taxes, insurances, misc.

128

139

152

165

180

Fringes

425

463

505

551

601

1167

1274

1388

1514

1648

1072

1072

1073

1071

Revenue Costs

Net cash flow (current $)

x

÷(1.09)

Net cash flow (constant $)

1071

Purchase price – year 0 = $3.8 million DCFROI – current $ = 22.8%

Inflation = 9% per yr. Amount in thousands of $ Year 1

2

3

4

5

DCFROI – constant $ = 12.7% 2. Inflasi seragam, ada pajak pendapatan

Pada kasus ini, seluruh komponen di atas komponen depresiasi meningkat seragam sesuai dengan laju inflasi sebesar 9%/tahun. Nilai depresiasi sama setiap tahun selama umur ekonomis yaitu sebesar $760,000 per tahun selama 5 tahun. Nilai depresiasi yang konstan dan nilai deplesi yang meningkat sebesar 9%/tahun menyebabkan pajak mengalami peningkatan antara 21% - 38%. Hal ini menyebabkan DCFROI proyek setelah pajak turun dari 9,6% (inflasi diabaikan) ke 6,3% (dengan inflasi). Hasil analisis investasi asumsi kedua dapat dilihat pada

Tabel 7.

Tabel 7 Donnaker Crushed Stone – Inflasi seragam, ada pajak pendapatan

Amount in thousands of $ Year 1

2

3

4

5

4251

4634

5051

5505

6000

957

1043

1137

1239

1351

3294

3591

3914

4266

4649

Labor

893

973

1060

1156

1260

Power

85

93

101

110

120

Parts, supplies

383

417

455

495

540

Fuel

213

232

253

275

300

Taxes, insurances, misc.

128

139

152

165

180

Fringes

425

463

505

551

601

1167

1274

1388

1514

1648

Depreciation (straight-line)

760

760

760

760

760

Depletion

165

180

196

213

232

Income tax @ 50%

121

167

216

270

328

1046

1107

1172

1244

1320

Revenue Transportation Costs Gross income from mining Operating costs

Cash flow (current $)

Amount in thousands of $ Year 1

2

3

4

5

÷(1.09)x

Cash flow (constant $)

960

932

905

881

858

DCFROI – current $ = 15.9% DCFROI – constant $ = 6.3%

3. Eskalasi, ada pajak pendapatan

Kasus ini sangat kompleks karena harga-harga komponen tidak memiliki laju peningkatan yang sama. Jadi, pada Tabel 8 dapat dilihat bahwa biaya bahan bakar meningkat 12%/tahun, suku cadang 9%/tahun, tenaga kerja 10%/tahun, dan seterusnya. DFCOR proyek turun sebesar 4,4% dibandingkan dengan 6,3% DCFROI inflasi seragam.

Tabel 8 Donnaker Crushed Stone – Eskalasi

General Rate of Inflation = 9% Amount of thousands of $ Year

Escalation rate, %

1

2

3

4

5

4173

4465

4778

5112

5470

7

878

878

878

966

966

varies

3295

3587

3900

4146

4504

Labor

901

991

1090

1199

1319

10

Power

84

91

98

106

114

8

Parts, supplies

383

417

455

495

540

9

Fuel

218

245

275

307

344

12

Taxes, insurances, misc.

130

144

160

178

198

11

Fringes

429

472

519

571

628

10

1150

1227

1304

1290

1361

Depreciation (straight-line)

760

760

760

760

760

Depletion

165

179

195

207

225

Revenue Transportation Costs Gross mining

income

from

Operating costs

General Rate of Inflation = 9% Amount of thousands of $ Year

Income tax @ 50% Cash flow (current $)

Escalation rate, %

1

2

3

4

5

113

144

175

162

188

1037

1083

1129

1128

1173

911

872

799

762

÷(1.09)x

Cash flow (constant $) DCFROI – current $ = 13.8% DCFROI – constant $ = 4.4%

951

Bab 9 Cash Flow

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa mengetahui dan memahami definisi dan komponen cash flow.

Analisis investasi diawali dengan membuat perkiraan mengenai jumlah uang yang dikeluarkan untuk eksplorasi, konstruksi, operasi, pajak, dan kegiatan-kegiatan lainnya; dan jumlah penerimaan dari produksi mineral. Jumlah uang tersebut dinyatakan sebagai cash flow atau aliran kas (Gocht et al., 1988).

Cash flow adalah aliran uang yang terdiri dari cash-in (uang masuk) dan cash-out (uang keluar). Cash flow dapat digambarkan dalam dua bentuk, yaitu bentuk tabel dan bentuk diagram.

1. Cash flow dalam bentuk tabel terdiri dari paling tidak tiga komponen utama, yaitu waktu, penerimaan, dan biaya (Tabel 9).

Tabel 9 Contoh tabel cash flow Uraian

Tahun

0

1

2

3

n

Penerimaa n Biaya

2. Cash flow dalam bentuk diagram menggambarkan aliran uang masuk dan keluar terhadap waktu. Cash-in ditunjukkan oleh anak panah yang mengarah ke atas (cash flow positif), sedangkan cash-out ditunjukkan oleh anak panah yang mengarah ke bawah (cash flow negatif). Setelah diagram cash flow digambar, maka seseorang harus bekerja memecahkan masalah hanya dengan melihat diagram. Waktu 0 merupakan waktu sekarang dan waktu 1 adalah akhir dari tahun pertama 1 dan seterusnya (Gambar 8).

Gambar 8 Contoh diagram cash flow (Blank and Tarquin, 1989)

Contoh:

1. Seseorang meminjam uang sejumlah P = $2000 dan F diperoleh setelah 5 tahun. Gambarkan diagram cash flow kasus tersebut dengan asumsi interest rate sebesar 12% per tahun.

2. Jika seseorang melakukan investasi sebesar $1,000 per tahun (A) selama 5 tahun yang dimulai pada tahun ke 0 dengan interest rate 17%/tahun, maka berapa jumlah uang yang dapat dikumpulkan? Gambarkan diagram cash flow-nya.

9.1. Pengaruh Pajak Pendapatan terhadap Cash Flow

Hubungan antara pendapatan kotor (gross income), TI (taxable income), dan pajak (taxes) adalah:

CFBT = pendapatan kotor – pengeluaran ………………..………….……. Persamaan 22

TI

= CFBT – depresiasi ………………………………….....……………..

Persamaan 23

sehingga diperoleh persamaan:

CFAT = CFBT – TI x t ………………………………………………………….. Persamaan 24

dimana CFBT = cash flow before taxes (aliran kas sebelum pajak) dan CFAT = cash flow after taxes (aliran kas setelah pajak).

Terdapat dua cara pembiayaan investasi, yaitu pembiayaan sendiri oleh perusahaan (equity financing) atau meminjam dari sumber lain (debt financing). Kombinasi keduanya merupakan hal yang umum dilakukan. Jika investasi berasal dari pinjaman, maka Persamaan 23 menjadi:

TI= CFBT – depresiasi – bunga

CFAT = CFBT – pajak – bunga – principal

Contoh:

Sebuah perusahaan pertambangan berencana untuk membeli alat berat yang baru dengan data-data sebagai berikut:

B

= $15,000

SV

=0

Pendapatan = $7000 per tahun

Pengeluaran = $1000 per tahun

Laju pajak

= 50%

n

= 5 tahun

Jika metode depresiasi yang digunakan adalah metode straight line, buat tabel CFAT dengan kondisi: (a) Investasi (B) sebesar $15,000 dibiayai sepenuhnya oleh perusahaan (100% equity financing) dan (b) setengah dari investasi dipinjam dari bank (50% equity – 50% debt financing) dengan tingkat suku bunga 10%/tahun. Diasumsikan bahwa 10% merupakan simple interest dan pembayaran principal dan bunga dilakukan secara seragam selama 5 tahun.

Penyelesaian:

a. Untuk 100% biaya sendiri, CFBT = $6,000 per tahun.

Depresiasi tahunan = $15,000/5 = $3000

Tahun 0 1-5

CFBT $-15,000 6,000

Depresiasi

TI

Pajak

-

-

-

$3,000

$3,000

$1,500

CFAT $-15,000 4,500

$15,000

$7,500

$7,500

b. 50% debt financing berarti perusahaan meminjam sebesar $7500 dari bank. Pembayaran pinjaman dilakukan dengan cara:

Principal:

Bunga:

7500 =$ 1500 per ta h un 5

7500(0.10) = $750 per tahun

Bunga sebesar $750 adalah pengurang pajak, sedangkan principal tidak. Pada tahun ke 0 digunakan equity sebesar $7500 karena hanya 50% investasi berasal dari perusahaan sementara sisanya merupakan pinjaman dari bank.

Tahun

0

(1) CFBT $-7,500

1-5

6,000 $22,500

Keterangan:

(2) Depresiasi

(3) Bunga

(4) Principal

(5) TI

(6) Pajak

(7) CFAT

-

-

-

-

-

$-7,500

$3,000

$ 750

$1,500

$3,750

$7,500

$2,250

$1,125 $5,625

+2,625

TI = (1) – (2) – (3)

CFAT = (1) – (6) – (3) – (4)

Bab 10 Analisis Cash Flow

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa mampu menyusun dan melakukan analisis cash flow.

Setelah mengetahui definisi dan komponen cash flow, maka pada bab ini akan dibahas mengenai perhitungan kriteria investasi dengan menggunakan analisis cash flow.

10.1.

Kriteria Investasi

Kriteria investasi merupakan indikator dari modal yang diinvestasikan, yaitu perbandingan antara total keuntungan yang diterima dengan total biaya yang telah dikeluarkan dalam bentuk present value selama umur ekonomis proyek. Perkiraan keuntungan (cash in flows) dan perkiraan biaya (cash out flows) dapat digunakan sebagai alat kontrol dalam pengendalian biaya untuk memudahkan mencapai tujuan proyek. Selain itu, kriteria investasi dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan, apakah investasi dapat dilakukan atau tidak.

Secara umum, terdapat tiga kriteria yang digunakan dalam analisis investasi, yaitu:

1. Net Present Value (Nilai Sekarang Bersih)

2. Rate of Return (Laju Pengembalian)

3. Payback Period (Periode Pengembalian)

Keputusan yang dapat diambil dari hasil penilaian kriteria investasi adalah:

1. Menerima atau menolak proyek

2. Memilih satu atau beberapa proyek yang paling layak dilakukan

3. Menetapkan skala prioritas dari proyek yang paling layak

10.2.

Perhitungan Kriteria Investasi

10.2.1.

Net Present Value (NPV)

Metode ini menghitung selisih antara nilai sekarang investasi dengan nilai sekarang penerimaan bersih di masa yang akan datang sepanjang umur proyek pada discount rate yang diberikan. NPV dinyatakan dalam persamaan:

n

NPV =∑ j=0

Rj (1+i)

n

− j ∑ j=0

Cj (1+ i) j

………………………....…………………….. Persamaan

25

dimana:

R

= revenue (penerimaan)

C

= cost (biaya)

i

= discount rate

j

= tahun (0,1,2,…,n)

Apabila nilai NPV yang diperoleh lebih besar daripada 0, maka proyek tersebut feasible (layak) untuk dilaksanakan, dan sebaliknya jika lebih kecil daripada 0 maka proyek dikatakan tidak layak untuk dilaksanakan. Jika dari hasil perhitungan diperoleh nilai NPV sama dengan 0, maka proyek tersebut dikatakan berada dalam keadaan break even point (BEP) dimana TR = TC dalam bentuk present value.

10.2.2.

Internal Rate of Return (IRR)

Apabila sebuah perusahaan akan melakukan investasi, maka sumber dana dapat diperoleh dari milik sendiri (equity) atau pinjaman dari pihak lain (bank, penjualan obligasi, dan lain-lain). Jika uang yang digunakan berasal dari pinjaman bank, maka nilai ROR yang diperoleh harus lebih besar daripada bunga bank (interest rate) yang harus dibayar. ROR terdiri dari:

1. Eksternal, yaitu return yang diperoleh bila investasi dilakukan di luar organisasi, misalnya perusahaan menyimpan uangnya di bank atau membeli saham-saham perusahaan (pihak) lain.

2. Internal, yaitu return yang diperoleh dari investasi di dalam organisasi.

Pengertian dari laju pengembalian (ROR) adalah besarnya tingkat suku bunga (discount interest rate) yang menjadikan biaya pengeluaran dan biaya pemasukan sama besar atau selisihnya sama dengan nol dalam kondisi harga sekarang (present value).

Secara matematis, tingkat suku bunga tersebut dinyatakan dengan i (IRR) dan bentuk persamaannya adalah (Rudawsky, 1986):

n

CF

∑ (1+i)j j

NPV =¿

j=0

……………………………………….……………..……….

Persamaan 26

n

0=¿

CF

∑ (1+i)j j j=0

……………………………………………………………..…….

Persamaan 27

dimana CFj adalah aliran kas pada periode j dan n adalah peride terakhir aliran kas. Jadi i (IRR) adalah tingkat suku bunga yang men-discount aliran kas di waktu mendatang (CF hingga CFn). Disini secara implisit dianggap bahwa kas masuk yang diterima dari investasi diinvestasikan kembali dan mendapat tingkat keuntungan yang sama dengan i (IRR).

Penentuan nilai IRR dilakukan dilakukan dengan cara coba-coba (trial and error) dan interpolasi linear dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1. Tetapkan suatu bunga sembarang i1 hingga diperoleh NPV positif (NPV1).

2. Tetapkan suatu bunga sembarang i2 (sedekat mungkin dengan i1) dan hitung NPV dengan berbagai nilai i2 hingga diperoleh dengan nilai negatif (NPV 2).

3. Hitung IRR dengan rumus:

IRR=i 1 + 28

NPV 1 (i −i ) NPV 1−NPV 2 2 1

……………………………………… Persamaan

Jika proyek memiliki nilai IRR lebih besar daripada tingkat suku bunga (discount rate), maka proyek dinyatakan layak dan sebaliknya.

Contoh:

Jika seseorang melakukan investasi sebesar $5000 dan diharapkan menghasilkan $100 per tahun selama 10 tahun dan $7000 pada akhir tahun ke 10, maka berapa nilai rate of return?

Penyelesaian:

1. Gambar diagram cash flow

2. Untuk menentukan ROR, maka present worth pengeluaran sama dengan present worth penerimaan, sehingga:

0 = -5000 + 100(P/A,i*%,10) + 7000(P/F,i*%,10)

3. Persamaan estimasi di atas selanjutnya digunakan untuk menentukan interest rate pertama. Seluruh penerimaan dinyatakan sebagai F selama 10 tahun sehingga dapat digunakan faktor P/F.

P = $5000

F = 10(100) + 7000 = $8000

n = 10

sehingga:

5000 = 8000(P/F,i%,10)

(P/F,i%,10) = 0.625

Interest rate diperkirakan terletak antara 4 dan 5%. Oleh karena itu, gunakan i = 5% pada persamaan tahap kedua untuk memeroleh nilai rate of return aktual:

0 = -5000 + 100 (P/A,5%,10) + 7000(P/F,5%,10)

0 ≠ $69.46

Present worth yang diperoleh bernilai tinggi dan positif yang menunjukkan bahwa return yang diperoleh lebih besar daripada 5%. Oleh karena itu, coba i = 6%.

0 = -5000 + 100(P/A,6%,10) + 7000(P/F,6%,10)

0 ≠ -$355.19

Karena nilai interest rate 6% terlalu tinggi, maka dilakukan interpolasi sebagai berikut:

b

a

+ 69.46

0

-355.19

5%

c

d

i*

6%

(69.46−0) a c= ( d )= ( 1.0 )=0.16 b 69.46−(−355.19)

sehingga:

i* = 5.00 + 0.16 = 5.16%

10.2.3.

Payback Period (PBP)

Payback period adalah jangka waktu pengembalian yang diperlukan untuk mengembalikan modal investasi yang ditanam. Metode ini mencoba mengukur sebera cepat investasi bisa kembali. Oleh karena itu, satuan hasilnya bukan persentase, tetapi satuan waktu (bulan, tahun, dan sebagainya).

Jika periode pengembalian lebih pendek daripada yang disyaratkan, maka proyek dikatakan menguntungkan. Sebaliknya, jika periode pengembalian lebih lama,

maka

proyek

perlu

dipertimbangkan

untuk

ditolak.

Semakin

cepat

pengembalian investasi suatu proyek, semakin baik proyek tersebut karena semakin lancar perputaran modal. Selain itu, dengan adanya perkembangan teknologi yang sangat pesat, maka semakin cepat pengembalian investasi semakin mudah dalam penggantian aset baru.

Perhitungan

payback

period

dapat

dilakukan

dengan

menggunakan

persamaan:

Bulan ( Tahun ) x Investasiawal ¿ (Hari)( Minggu)¿ PBP=¿

…………………………….. Persamaan 29

Langkah-langkah untuk menentukan payback period adalah:

a. Tentukan end of year cumulative net cash flows.

b. Tentukan tahun pertama non-negatif.

c. Hitung berapa waktu yang diperlukan dari tahun negatif menjadi tahun nonnegatif.

d. Jumlahkan dengan tahun negatif sebelumnya.

Initial Investment

1

Alternative A (45,000) 10,500

2

11,500

3

8

9

10

12,500 13,500 13,500 13,500 13,500 13,500 13,500 13,500

End of Year Cummulative Net Cash Flow (45,000) (34,500) (23,000) (10,500) Pay Back Period Fraction of First Positive Year Pay Back Period

Annual Net Cash Flows 4 5 6 7

3,000 16,500 30,000 43,500 57,000 70,500 84,000

0.78 3.78

Contoh:

Sebuah tambang telah selesai dikonstruksi dan siap untuk produksi. Keseluruhan biaya investasi merupakan milik sendiri (totally equity financed). Lakukan analisis cash flow dimana evaluasi waktu t = 0.

Investasi Biaya akuisisi Persentase deplesi Aset terdepresiasi (Metode depresiasi DDB) Nilai sisa (salvage value) Total investasi terdeplesi atau terdepresiasi Biaya kerja Total investasi

80,000 $ 15 %/yr 100,000 $ 10,000 $ 180,000 $ 20,000 $ 200,000 $

Produksi Tahunan, Pendapatan dan Biaya Operasi Produksi ore Harga jual Pendapatan Biaya operasi Pajak pendapatan Umur tambang

10,000 t/yr 20 $/ton 200,000 $/yr 120,000 $/yr 50 %/yr 5 yr

Minimum Rate of Return

15 %/yr

Penyelesaian:

1. Perhitungan depresiasi dengan metode DDB Tahun Laju depresiasi Nilai buku Depresiasi

1 2 2/5 2/5 100,000 60,000 40,000 24,000

3 2/5 36,000 14,400

4 2/5 21,600 8,640

5 2/5 12,960 2,960

2. Perhitungan cash flow Tahun Pendapatan (-) Biaya operasi Keuntungan kotor (-) Depresiasi Pendapatan kena pajak sebelum deplesi (-) Biaya deplesi (-) % deplesi Pendapatan kena pajak (-) Pajak 50% Keuntungan bersih (+) Depresiasi (+) Deplesi Cashflow

1 200,000 120,000 80,000 40,000 40,000

2 200,000 120,000 80,000 24,000 56,000

3 200,000 120,000 80,000 14,400 65,600

4 200,000 120,000 80,000 8,640 71,360

5 200,000 120,000 80,000 2,960 77,040

20,000 20,000 10,000 10,000 40,000 20,000 70,000

28,000 28,000 14,000 14,000 24,000 28,000 66,000

30,000 35,600 17,800 17,800 14,400 30,000 62,200

30,000 41,360 20,680 20,680 8,640 30,000 59,320

30,000 47,040 23,520 23,520 2,960 30,000 56,480

3. Perhitungan Net Present Value (NPV) Tahun 0 1 2 3 4 5

Cashflow -200,000 70,000 66,000 62,200 59,320 86,480*)

Discount Factor 1.000 0.8696 0.7561 0.6575 0.5718 0.4972

*) termasuk biaya kerja + nilai sisa

NPV = $ 28,589

DCF -200,000 60,872 49,903 40,897 33,919 42,998

Accum. DCF -200,000 -139,128 -89,225 -48,328 -14,409 +28,589

4. Perhitungan Internal Rate of Return Tahun 1 2 3 4 5 Σ

20% 58,333 45,833 35,995 28,607 34,754 203,522

22% 57,377 44,344 34,254 26,777 31,997 194,742

Internal (DCF) Rate of Return (IRR) = 20,8%

5. Perhitungan Payback Period

Untuk perhitungan PBP, perhatikan nilai akumulatif cash flow pada perhitungan ke-3. Nilai akumulatif positif pertama berada pada tahun ke-5, sehingga fraksi yang diperoleh adalah:

14,409 =0.5 28,589

Fraksi yang diperoleh ditambahkan dengan tahun cash flow negatif sebelumnya (tahun ke-4), sehingga diperoleh PBP = 4 + 0.5 = 4.5 tahun.

Tugas 4

Gunakan data-data yang sama dengan contoh di atas, tetapi total investasi $200,000. Investasi terdiri dari equity capital 50% dan 50% debt capital (bunga 10%/tahun).

Bab 11 Konsep Dasar Laporan Keuangan

Sasaran Pembelajaran:

Mampu mengenali komponen, dan menjelaskan konsep dasar laporan keuangan.

Informasi keuangan merupakan gambaran atau garis besar aktivitas keuangan suatu usaha, baik perseorangan atau entitas bisnis. Isi dan penyajian informasi keuangan tersebut merupakan tanggung jawab manajemen, dan ditujukan bagi khalayak umum. Secara garis besar, pengguna informasi keuangan dapat dikelompokkan ke dalam tiga golongan, yaitu:

a. Analis keuangan dan para investor.

Analis keuangan membaca dan menginterpretasikan informasi keuangan yang terdapat dalam laporan keuangan suatu usaha, dan kemudian menggunakannya untuk memberikan rekomendasi bagi para investor.

b. Para kreditor.

Para kreditor menggunakan informasi keuangan untuk menentukan apakah perusahaan dapat memanfaatkan pinjaman dengan baik, sehingga pada akhirnya dapat menyelesaikan kewajibannya terhadap pinjaman dengan baik.

c. Pihak manajemen.

Pihak manajemen menggunakan informasi keuangan untuk menentukan kekuatan dan kelemahan pada kegiatan operasional perusahaan.

Informasi-informasi

keuangan

disajikan

dalam

bentuk

laporan-laporan

keuangan. Laporan keuangan merupakan representasi numerik dari

aktivitas

perusahaan dalam suatu periode akunting. Laporan keuangan menunjukkan kondisi yang sedang terjadi dalam perusahaan, dan juga kondisi antara perusahaan dan dunia. Beberapa tipe laporan keuangan yang umum digunakan adalah laporan laba/rugi, neraca, dan laporan aliran kas.

Salah satu karakteristik alami yang menunjukkan laporan keuangan adalah adanya komponen income atau pendapatan. Salah satu pertanyaan yang mungkin timbul berkaitan dengan pendapatan adalah apakah nilai komponen pendapatan tersebut benar-benar menggambarkan penghasilan perusahaan. Net income atau pendapatan bersih tidak menunjukkan jumlah dana tunai yang dimiliki pada kas perusahaan. Perbedaan mendasar antara pendapatan bersih dengan dana tunai terlihat dari komponen piutang dan depresiasi. Bila terjadi penjualan dalam bentuk

kredit, telah diperoleh pendapatan, tetapi dana tunai baru diperoleh bila piutang usaha telah dibayarkan. Depresiasi mendistribusikan biaya aset selama umur kerjanya. Depresiasi tersebut mengurangi jumlah pendapatan bersih tetapi tidak mengurangi jumlah dana tunai.

11.1.

Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi merepresentasikan kinerja perusahaan, yakni jumlah pendapatan yang dihasilkan oleh perusahaan dalam satu periode akunting, umumnya dalam satu tahun. Laporan laba rugi menunjukkan apakah perusahaan tengah berada dalam kondisi untung atau merugi setelah kegiatan operasional dilakukan dalam waktu satu tahun.

Terdapat beberapa komponen dalam laporan laba rugi, yaitu:

a. Sales atau penjualan

Hasil penjualan juga dikenal sebagai pendapatan kotor, yakni total pendapatan yang dihasilkan dari kegiatan operasional normal perusahaan.

b. Biaya dan pengeluaran

Biaya merupakan komponen yang dibelanjakan pada hal-hal yang berkaitan langsung dengan kegiatan produksi. Pengeluaran merupakan istilah yang digunakan pada komponen yang dibelanjakan pada hal-hal yang tidak berkaitan langsung dengan kegiatan produksi.

c. Bunga

Bunga merupakan hal yang harus dibayarkan perusahaan atas uang yang dipinjam.

d. Pendapatan sebelum bunga dan pajak

Pendapatan sebelum bunga dan pajak juga dikenal sebagai keuntungan usaha. Keuntungan usaha tersebut merepresentasikan kekuatan dari kegiatan operasional usaha.

e. Pendapatan sebelum pajak

Pendapatan sebelum pajak menunjukkan margin usaha kotor di luar pajak.

f. Pendapatan bersih

Pendapatan bersih merupakan milik pemilik perusahaan, yang dapat dibagikan dalam bentuk deviden atau disimpan kembali dalam perusahaan.

11.2.

Neraca

Neraca merupakan laporan keuangan yang menunjukkan sumber dana perusahaan dan penggunaan dana tersebut. Neraca juga disebut sebagai laporan posisi keuangan. Sumber dana perusahaan termasuk dari milik sendiri maupun dari kreditor sebagai pemberi pinjaman. Dana tersebut digunakan oleh perusahaan untuk memeroleh aset, baik aset yang berwujud maupun aset yang tidak berwujud. Prinsip dasar neraca adalah jumlah dana total yang masuk dari semua sumber harus sama dengan jumlah pemanfaatan dana tersebut.

Terdapat tiga komponen dalam neraca, yaitu:

a. Aset

Terdapat beberapa bentuk aset dalam neraca, yaitu:



Dana tunai, mata uang asing, dan surat-surat berharga yang dapat diperjualbelikan.



Piutang usaha.



Inventaris, baik dalam bentuk produk jadi yang masih tersimpan di gudang, bahan mentah, maupun barang setengah jadi.



Aset lancar.



Aset tetap.

b. Kewajiban

Bentuk-bentuk aset dalam neraca yaitu:



Utang usaha.



Beban dibayar dimuka.



Kewajiban lancar.



Modal kerja.



Utang jangka panjang.

c. Modal

Modal dalam neraca menunjukkan seluruh sumber dana yang ada di perusahaan. Bentuk modal tersebut adalah:



Investasi langsung



Pendapatan ditahan

11.3.

Laporan Aliran Kas

Telah dinyatakan sebelumnya bahwa pendapatan bersih yang digambarkan dalam laporan laba rugi tidak menggambarkan jumlah dana tunai yang dimiliki oleh perusahaan. Di sisi lain, dapat dinyatakan bahwa kegiatan bisnis setiap hari digerakkan oleh dana tunai. Hal tersebut menunjukkan pentingnya suatu laporan aliran kas, yang menggambarkan pergerakan aktual dana tunai, baik masuk atau keluar dari kas perusahaan.

Suatu laporan aliran kas menunjukkan tiga aktivitas bisnis perusahaan, yakni aktivitas operasional, aktivitas investasi, dan aktivitas pendanaan, yang semuanya melibatkan pergerakan dana. Aktivitas operasional merupakan aktivitas sehari-hari yang dilakukan oleh perusahaan dalam menjalankan bisnisnya. Aktivitas investasi merupakan usaha perusahaan dalam meningkatkan jumlah aset yang dimilikinya. Aktivitas pendanaan menunjukkan kegiatan perusahaan dalam memperoleh dana untuk membiayai kegiatan bisnisnya. Ketiga aktivitas tersebut dan bagaimana pergerakan dana yang terjadi ditunjukkan pada Gambar 9.

Gambar 9 Pergerakan aktual dana tunai menurut tiga aktivitas bisnis perusahaan

Bab 12 Rasio-rasio Keuangan

Sasaran Pembelajaran:

Mampu menghitung beberapa rasio-rasio keuangan dasar berdasarkan laporan keuangan.

Analisis informasi-informasi yang tersaji dalam laporan keuangan secara umum dapat dilakukan dengan menggunakan analisis rasio. Analisis rasio melibatkan penggunaan beberapa nilai dari laporan keuangan dan menghitungnya sebagai rasio. Nilai-nilai tersebut dipilih sehingga masing-masing rasio dapat memiliki makna tersendiri bagi kegiatan operasional bisnis. Analisis rasio keuangan perlu dilakukan karena tiga alasan, yaitu:

a. Melihat trend kinerja perusahaan dari masa lampau hingga saat ini.

b. Membandingkan kinerja perusahaan dengan perusahaan pesaing atau perusahaan sejenis dalam industri yang sama.

c. Membandingkan nilai budget yang diharapkan dengan nilai budget aktual.

Rasio-rasio keuangan dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, berdasarkan aspek yang disoroti dari jalannya kegiatan bisnis perusahaan:

a. Rasio likuiditas, menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajibannya dalam jangka pendek.

b. Rasio manajemen aset, menunjukkan bagaimana perusahaan memanfaatkan sumberdaya

yang

dimilikinya

untuk

menghasilkan

pendapatan

dan

keuntungan, dan meminimalkan biaya yang dikeluarkan.

c. Rasio manajemen utang, menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menggunakan utang usahanya secara efektif.

d. Rasio profitabilitas, memungkinkan dilakukan penaksiran atas kemampuan perusahaan untuk menghasilkan uang.

e. Rasio nilai pasar (market value), menggambarkan pandangan investor mengenai masa depan finansial perusahaan.

12.1.

Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas merupakan rasio yang penting, terutama bagi para pemberi pinjaman dan supplier yang menyediakan produk dan jasa bagi perusahaan secara

kredit. Pihak-pihak tersebut perlu memastikan kemampuan perusahaan untuk membayar utang usahanya.

Rasio likuiditas terdiri atas:

a. Current ratio

Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan untuk melunasi kewajiban finansialnya bila jatuh tempo dalam waktu dekat.

………………..…………..…... Persamaan 30

b. Quick ratio

Quick ratio

disebut juga

sebagai

acid test ratio, dihitung

dengan

menggunakan rumus seperti Persamaan 30, tetapi tidak memperhitungkan komponen inventaris. Hal tersebut disebabkan inventaris merupakan komponen aset yang paling tidak likuid, yakni paling sulit dikonversi menjadi uang tunai.

………………………...…… Persamaan 31

12.2.

Rasio Manajemen Aset

Rasio manajemen aset digunakan untuk menganalisis dan memahami tingkat daya saing perusahaan, yakni mengenali tingkat efisiensi usaha perusahaan. Rasio manajemen aset terdiri atas:

a. Periode pengumpulan rata-rata, mengukur jangka waktu yang diperlukan oleh perusahaan untuk menagih piutang usahanya.

…………………………………...………..….. Persamaan 32

b. Perputaran inventaris, mengukur berapa kali dalam setahun perusahaan memanfaatkan barang yang tersedia di gudang.

……………………………..…………………… Persamaan 33

c. Perputaran

aset

tetap,

banyak

dimanfaatkan

dalam

industri

yang

menggunakan peralatan-peralatan dalam jumlah besar.

…………………………………………….… P.ersamaan 34

d. Perputaran aset total, lebih banyak digunakan daripada perputaran aset tetap.

…………………………..…….………………. Persamaan 35

12.3.

Rasio Manajemen Utang

Manajemen utang mengatur bagaimana perusahaan memanfaatkan dana pinjaman bagi kepentingan perusahaan. Manajemen utang dapat diukur dengan menggunakan beberapa rasio:

a. Rasio utang terhadap modal, merupakan ukuran komposisi antara utang dan modal sendiri dalam nilai kapital total perusahaan.

……………………………… Persamaan 36

b. Rasio penutupan bunga, mengukur berapa kali bunga pinjaman dapat dibayarkan oleh pendapatan sebelum bunga dan pajak yang dihasilkan oleh perusahaan.

………………………………………...….. Persamaan 37

c. Rasio cakupan beban tetap, serupa dengan rasio penutupan bunga, tetapi juga memasukkan komponen pembayaran sewa, yang merupakan beban tetap seperti halnya bunga pinjaman.

….. Persamaan 38

d. Rasio cakupan dana tunai, serupa dengan rasio penutupan bunga, tetapi menambahkan variabel depresiasi agar lebih akurat menunjukkan jumlah dana tunai yang tersedia dalam perusahaan.

………………………….….. Persamaan 39

12.4.

Rasio Profitabilitas

Rasio profitabilitas merupakan rasio dasar dalam mengukur kesuksesan suatu usaha, yakni berdasarkan nilai profit atau keuntungannya. Beberapa rasio profitabilitas yaitu:

a. Return on Sales (ROS) menunjukkan indikasi dasar dari keseluruhan profitabilitas perusahaan.

……………………………………………….…. Persamaan 40

b. Return on Assets (ROA) mengukur kemampuan perusahaan dalam memanfaatkan aset yang dimilikinya untuk menghasilkan keuntungan.

……………………………………………….. Persamaan 41

c. Return

on

Equity

(ROE)

mengukur

kemampuan

perusahaan

untuk

memberikan hasil bagi investasi modal yang ditanamkan oleh pemilik perusahaan.

……………………..………………… Persamaan 42

12.5.

Rasio Nilai Pasar

Rasio keuangan yang telah dibahas sebelumnya seluruhnya berkenaan dengan manajemen internal perusahaan. Namun, terdapat set rasio lain yang membandingkan angka-angka dalam laporan keuangan dengan nilai pada bursa saham. Set rasio nilai pasar ini cenderung berada di luar kendali manajemen perusahaan karena dipengaruhi oleh persepsi dan sikap masyarakat yang melakukan investasi.

Nilai pasar dapat diukur dengan menggunakan:

a. Rasio harga/pendapatan, menunjukkan harga yang bersedia dibayar oleh investor per satuan moneter pendapatan yang dihasilkan oleh perusahaan.

……………………..…………… Persamaan 43

b. Rasio nilai pasar terhadap nilai buku, menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan di masa depan yang bernilai lebih besar daripada nilai aset yang diinvestasikan oleh perusahaan tersebut saat ini.

……….…….. Persamaan 44

Bab 13 Evaluasi Proyek

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa mampu melakukan evaluasi proyek melalui pemilihan alternatif menggunakan analisis manfaat-biaya.

Proyek

adalah

suatu

rangkaian

aktivitas

yang

direncanakan

untuk

mendapatkan manfaat dalam jangka waktu tertentu. Evaluasi proyek sebenarnya tidak jauh berbeda dengan studi kelayakan. Studi kelayakan menilai kegiatan usaha yang akan dikerjakan, sedangkan evaluasi proyek merupakan satu kegiatan yang menilai dan memilih berbagai investasi yang mungkin untuk dikembangkan sesuai dengan kemampuan investasi yang dimiliki.

Ruang lingkup evaluasi proyek lebih luas daripada ruang lingkup studi kelayakan. Studi kelayakan pada umumnya lebih menitikberatkan pada kelayakan usaha secara individu, sedangkan evaluasi proyek melihat kelayakan suatu proyek dari kepentingan masyarakat secara keseluruhan. Manfaat yang dinilai dari evaluasi proyek pada umumnya lebih bersifat social benefit daripada financial benefit dan sebaliknya pada perhitungan studi kelayakan lebih menitikberatkan pada financial benefit daripada social benefit.

Besar kecilnya dampak proyek terhadap perekonomian masyarakat erat kaitannya dengan jumlah investasi yang ditanam dalam sebuah proyek. Semakin besar proyek yang dikerjakan, maka semakin besar pula dampak yang ditimbulkannya terhadap perekonomian masyarakat.

Keputusan yang diambil dari hasil evaluasi proyek pada dasarnya dapat dikelompokkan dalam tiga keputusan, yaitu:

1. Menolak atau menerima proyek.

2. Memilih satu atau beberapa proyek dari proyek yang layak sesuai dengan dana yang tersedia.

3. Membuat skala prioritas dari beberapa proyek yang layak.

13.1.

Biaya dan Manfaat

13.1.1.

Manfaat

Analisis ekonomi suatu proyek tidak hanya memperhatikan manfaat yang dinikmati dan pengorbanan yang ditanggung oleh perusahaan, tetapi oleh semua pihak dalam perekonomian. Dengan demikian, perlu disadari bahwa suatu proyek

mungkin saja memberikan manfaat yang lebih besar kepada ekonomi nasional daripada kepada perusahaan yang menjadi pelaksana proyek tersebut.

Manfaat adalah efek positif dari implementasi suatu proyek. Manfaat didapatkan ketika perolehan suatu proyek telah dihasilkan. Manfaat proyek adalah penerimaan yang dihasilkan oleh suatu proyek sebelum dikurangi dengan biaya yang dikeluarkan. Banyak manfaat yang bisa diperoleh dari suatu kegiatan investasi, antara lain penyerapan tenaga kerja, peningkatan output yang dihasilkan, penghematan ataupun peningkatan devisa, dan lain sebagainya.

Dalam mengelola suatu proyek, terdapat manfaat yang secara langsung dapat dihitung, tetapi ada pula beberapa manfaat yang tidak secara langsung dapat diperoleh (Flyvbjerg, 2008 dalam Jematia and Otike, 2010). Secara umum, terdapat tiga manfaat yang dihasilkan oleh suatu proyek (Husnan dan Suwarsono, 1994), yaitu:

1. Manfaat ekonomi proyek tersebut bagi proyek itu sendiri (manfaat finansial) yang berarti bahwa proyek itu dipandang cukup menguntungkan bila dibandingkan dengan risiko proyek tersebut.

2. Manfaat ekonomi proyek tersebut bagi negara tempat proyek tersebut dilaksanakan (manfaat ekonomi nasional) yang menunjukkan manfaat proyek tersebut bagi ekonomi makro suatu negara.

3. Manfaat sosial proyek bagi masyarakat di sekitar proyek tersebut.

Manfaat ekonomi proyek dapat digolongkan menjadi (Kodoatie, 1997):

1. Manfaat langsung (direct benefits)

Manfaat langsung adalah manfaat yang diterima sebagai akibat adanya proyek. Semua manfaat yang diperoleh sebagai tujuan utama dalam pembangunan proyek dinamakan dengan manfaat langsung.

2. Manfaat tidak langsung (indirect benefits)

Manfaat tidak langsung adalah manfaat yang timbul sebagai dampak yang bersifat multiplier effects dari proyek yang dibangun terhadap kegiatan pembangunan lainnya.

3. Manfaat nyata (tangible benefits) ialah manfaat nyata yang dapat diukur dalam bentuk suatu nilai uang.

4. Manfaat tidak nyata (intangible benefits)

Manfaat tidak nyata sebuah proyek adalah manfaat dari pembangunan proyek yang sulit diukur dalam bentuk uang, seperti perubahan pola pikir masyarakat, perbaikan lingkungan, berkurangnya pengangguran, dan lainlain. Manfaat ini perlu juga dipertimbangkan secara kualitatif dalam melakukan evaluasi proyek.

Pengukuran manfaat langsung (primer) yang berupa output utama dilakukan melalui penghasilan devisa. Beberapa manfaat tidak langsung/manfaat tidak nyata suatu proyek yang kadang-kadang sulit diukur dengan satuan moneter adalah:

1. Naiknya tingkat konsumsi.

2. Membantu proses pemerataan pendapatan.

3. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

4. Mengurangi ketergantungan (menambah swadaya negara).

5. Mengurangi pengangguran (menambah kesempatan kerja).

6. Manfaat sosial budaya.

13.1.2.

Biaya

Biaya adalah setiap pengeluaran dalam bentuk finansial untuk pembiayaan suatu proyek suatu perusahaan. Biaya dapat juga didefinisikan sebagai efek negatif dari hasil implementasi suatu proyek (Jematia and Otike, 2010).

Jenis biaya dalam evaluasi proyek pada umumnya dapat dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu biaya langsung dan biaya tidak langsung. Biaya langsung

adalah biaya yang berhubungan langsung dengan kepentingan proyek, seperti biaya investasi, biaya operasi, dan biaya pemeliharaan. Biaya tidak langsung adalah biaya yang perlu diperhitungkan dalam analisis proyek, seperti biaya yang harus dikeluarkan untuk mengatasi dampak negatif dari proyek. Jenis-jenis biaya dalam kegiatan proyek pertambangan dapat dilihat pada Bab IV.

13.2.

Analisis Manfaat-Biaya

Analisis Manfaat-Biaya (AMB)

atau

Benefit-Cost Ratio (BCR)

adalah

suatu metode untuk membuat keputusan secara ekonomi dengan membandingkan antara biaya suatu proyek dengan manfaat yang diperoleh (Nassar and AlMohaisen, 2006). Manfaat dan biaya menjadi tolak ukur dalam menggunakan metode analisis ini. Pada umumnya, data biaya bersifat retrospektif atau berhubungan dengan waktu sekarang, sedangkan data manfaat berdasarkan prediksi (Oxenburgh, 1997). Dari data, kita dapat menentukan besarnya biaya yang harus dikeluarkan untuk memulai suatu proyek, sedangkan data manfaat dapat diketahui dengan cara memprediksinya.

Pengukuran manfaat ekonomi lebih sulit dibandingkan dengan biaya ekonomi, antara lain disebabkan:

1.

Beberapa manfaat meskipun bersifat langsung (primer) sulit diukur dengan nilai uang karena biasanya tidak dinyatakan dalam harga pasar melainkan harga bayangan.

2. Kebanyakan manfaat memerlukan perkiraan jangka panjang.

3. Banyak manfaat yang bersifat tidak langsung dan dalam perwujudannya memerlukan proyek tambahan.

4. Adanya

manfaat-manfaat

yang

dinikmati

oleh

pihak-pihak

yang

berkepentingan secara tidak seimbang, artinya kadang-kadang sulit untuk tercapainya efek distributif yang seimbang.

Tujuan dari analisis ini adalah untuk mengubah investasi menjadi keuntungan finansial dan untuk menghitung manfaat yang biasanya bertambah pada periode waktu yang panjang yang melebihi biaya kapital. AMB merupakan salah satu metode untuk menganalisis dievaluasi dengan

konsekuensi

dan dianalisis

dalam

dari

suatu

bentuk

menggunakan prinsip-prinsip

proyek

konsekuensi

atau

investasi

finansial

(nilai

yang uang)

ekuivalensi. Konsekuensi tersebut secara

umum terbagi atas manfaat (benefit) dan biaya (cost).

Analisis Manfaat-Biaya didasarkan pada rasio antara nilai ekuivalen dari semua benefit dengan nilai ekuivalen dari semua biaya. Suatu proyek atau investasi dinilai layak dilaksanakan atau berhasil apabila nilai dari semua benefit yang diperoleh dari proyek atau investasi tersebut melebihi nilai dari semua biaya yang

harus dikeluarkan. Oleh karena itu, langkah-langkah penting yang harus

dilakukan dalam analisis ini adalah:

1. Identifikasi semua aspek manfaat dan semua aspek biaya dari proyek yang dipertimbangkan atau dianalisis.

2. Menghitung nilai uang dari setiap aspek tersebut dan mengkonversinya ke nilai ekuivalen pada titik waktu yang dikehendaki (nilai sekarang, nilai seragam setiap periode waktu, atau nilai yang akan datang).

3. Menentukan profitabilitas dari setiap proyek atau peluang investasi dan memiih alternatif yang terbaik.

Ada dua aspek yang harus dipertimbangkan dalam menentukan kriteria dalam Analisis Manfaat Biaya. Aspek yang pertama menyangkut kelayakan investasi dari proyek dan aspek kedua menyangkut pemilihan alternatif terbaik dari sederet alternatif yang ada. Aspek pertama didasarkan pada perbedaan antara manfaat dan biaya pada rasio manfaat dan biaya. Kriteria pertama mengharuskan bahwa nilai dari manfaat dikurangi dengan nilai dari biaya lebih besar daripada nol. Kriteria yang kedua mengharuskan bahwa perbandingan antara nilai manfaat dengan nilai biaya lebih besar daripada satu. Dalam kasus yang melibatkan lebih dari satu alternatif, pengambilan

keputusan

akan

lebih

rumit

karena

kita

tidak

hanya

mempertimbangkan kelayakan finansial dari setiap alternatif, tetapi juga harus menentukan alternatif terbaik dari sederet alternatif yang ada.

13.3.

Metode Analisis Manfaat-Biaya

Analisis Manfaat-Biaya merupakan metode analisis yang menerapkan nilai uang menurut waktu, sehingga metode ini didasarkan pada nilai sekarang (present value) atau nilai seragam tahunan (equivalent annual).

13.3.1.

Present Value dan Equivalent Annual

Cara pertama dan paling mudah untuk menghitung nilai waktu uang dan menempatkan biaya dan manfaat saat ini dan masa depan pada nilai skala yang sepadan adalah dengan mendiskontokannya ke dalam present value atau present worth. Dengan demikian, persamaannya dapat ditulis sebagai berikut (Hendrickson and Matthews, 2011):

PVC x ,t ¿ ¿ ¿

…………………….……..…………. Persamaan 45

PVB x ,t ¿ ¿ ¿

…………………………..…………. Persamaan 46

Persamaan di atas menggunakan present worth factor dengan persamaan:

(P/ Fi , t )= pw f ' i ,t =

1 t (1+i)

………………………………..………………...…..

Persamaan 47

Untuk menentukan nilai waktu biaya dan manfaat suatu proyek pada satu periode selama beberapa tahun, maka persamaan yang dapat digunakan adalah (Hendrickson and Matthews, 2011):

TPVC x , n ¿ ¿ PVC x ,t ¿ ¿ ¿ ¿

…………………….………. Persamaan 48

TPVB x ,n ¿ ¿ PVB x ,t ¿ ¿ ¿ ¿

…………………….……… Persamaan 49

dimana:

PVC x ,t ¿ ¿ ¿

= present value cost

PVC x ,t ¿ ¿ ¿

= present value benefit

TPVC x , n ¿ ¿ ¿

= total present value cost

TPVB x ,n ¿ ¿ ¿

= total present value benefit

t

= tahun

i

= tingkat suku bunga diskonto (%)

x

= proyek

n

= jumlah tahun dalam satu periode

pw f ' i ,t

= present worth factor

Cara kedua adalah mengkonversi aliran biaya dan manfaat dalam persamaan equivalent annual cost atau equivalent annual benefit dengan rumus sebagai berikut (Hendrickson and Matthews, 2011):

EAC x ,t ¿ ¿ TPVC x , n ¿ TPVC x , n ¿ ¿ ¿

…….……………….. Persamaan 50

EAB x ,t ¿ ¿ TPVB x ,n ¿ TPVB x ,n ¿ ¿ ¿

………………….…. Persamaan 51

Persamaan di atas menggunakan capital recovery factor dengan persamaan:

( A/ P , i, n)=crf ' i ,n=

i(1+i )n (1+i)n−1

………………………………………..……….

Persamaan 52

dimana:

EAC x , t ¿ ¿ ¿

= equivalent annual cost

EAB x ,t ¿ ¿ ¿

= equivalent annual benefit

crf ' i, n

= capital recovery factor

Setelah aliran manfaat dan biaya didiskontokan ke present value atau present worth, maka selanjutnya dilakukan perhitungan NPV proyek. Nilai NPV suatu proyek

dengan umur proyek beberapa tahun dapat dihitung menggunakan rumus sebagai berikut (Hendrickson and Matthews, 2011):

NPV x ,n ¿ ¿ TPVB x, n ¿ ¿ TPVC x , n ¿ ¿ ¿

………………………….…..…………. Persamaan 53

dimana:

NPV x ,n ¿ ¿ ¿

= net present value

13.3.2.

Benefit-Cost Ratio

Penilaian

kelayakan

finansial

dalam

suatu

proyek

dapat

dilakukan

menggunakan Benefit-Cost Ratio (BCR). Untuk alternatif tunggal atau alternatif investasi yang sifatnya independen antara satu dengan yang lain, kriteria kelayakan investasi dapat didasarkan atas nilai BCR dari masing-masing alternatif. Dalam hal ini, setiap alternatif atau peluang investasi yang memiliki nilai BCR ≥1 merupakan alternatif investasi yang akan menguntungkan dan layak didanai. Sebaliknya, setiap

alternatif yang memiliki nilai BCR <1 merupakan alternatif investasi yang akan merugikan sehingga tidak layak didanai.

Persamaan BCR dapat dituliskan sebagai berikut (Hendrickson dan Matthews, 2011):

BCR x, n ¿ ¿ TPVB TPVC x ,n ¿ ¿ ¿i ¿ [¿¿ x , n]i ¿ ¿

………………………….………………...………… Persamaan 54

dimana:

BCR x, n ¿ ¿ ¿

= benefit-cost ratio

Jika perusahaan dihadapkan pada sejumlah peluang investasi dalam waktu bersamaan, maka evaluasi harus dilakukan untuk menentukan peluang investasi yang terbaik dari sederet alternatif yang tersedia. Metode evaluasi yang digunakan sesuai dengan bentuk hubungan antara alternatif yang dievaluasi. Secara umum, hubungan antara alternatif dapat dibedakan atas:

1. Alternatif investasi tidak berhubungan antara satu dengan yang lainnya dan tidak saling memengaruhi (independent alternatives).

2. Alternatif investasi saling berhubungan dan saling memengaruhi (mutually exclusive alternatives).

3. Alternatif saling berhubungan tapi tidak memiliki saling ketergantungan timbalbalik (related but not mutually exclusive alternatives).

Mutually exclusive alternative projects adalah memilih salah satu alternatif dari beberapa alternatif karena tidak mungkin melakukan beberapa proyek dalam waktu bersamaan karena terbatasnya dana, waktu, maupun tenaga yang diperlukan. Ketika menganalisis beberapa alternatif yang bersifat mutually exclusive, maka sangat penting untuk menggunakan rasio nilai manfaat dan biaya, sehingga persamaan yang digunakan adalah persamaan IBCR. Persamaan IBCR adalah persamaan yang membandingkan nilai TPV antara alternatif satu dengan alternatif kedua. Nilai dari persamaan ini akan menentukan alternatif terbaik dari beberapa alternatif yang tersedia. Persamaan IBCR dapat dituliskan sebegai berikut (Hendrickson and Matthews, 2011) yaitu:

IBCR TPVB x+1,n ¿ ¿ TPVB TPVC x +1,n ¿ ¿ TPVC x, n ¿ ¿ ¿i ¿ ¿ [¿ ¿ x / x +1, n]i=¿ ¿

………….……….……………….. Persamaan 55

dimana:

IBCR

IBCR [¿ ¿ x , n]i ¿

= incremental benefit-cost ratio

= alternatif urutan pertama

IBCR [¿ ¿ x +1, n]i = alternatif urutan kedua ¿

Untuk memilih alternatif terbaik dari sederet alternatif yang ada harus dilakukan secara berjenjang (Blank and Tarquin, 1989). Prosedur pemilihan alternatif investasi dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut (Salengke, 2012):

1. Nilai TPVC dan TPVB masing-masing alternatif dihitung.

2. Alternatif kemudian diurutkan berdasarkan nilai biaya (dari yang terkecil hingga terbesar). Analisis secara berjenjang kemudian dilakukan dengan menghitung nilai IBCR dari kedua alternatif yang dibandingkan menggunakan Persamaan 55.

3. Pada jenjang pertama, alternatif pada urutan pertama dibandingkan dengan alternatif pada urutan kedua. Apabila nilai IBCR <1, maka alternatif dengan nilai biaya lebih rendah (urutan pertama) yang dipilih dan apabila nilai IBCR ≥1, maka alternatif yang dipilih adalah alternatif dengan nilai biaya lebih tinggi (urutan kedua).

4. Alternatif terpilih pada jenjang pertama kemudian dibandingkan dengan alternatif berikutnya (alternatif pada urutan ketiga). Pemilihan alternatif dilakukan dengan menggunakan kriteria seperti pada tahap sebelumnya. Proses ini dilanjutkan hingga diperoleh alternatif yang terbaik.

Contoh:

Empat alternatif lokasi tambang yang berbeda diajukan, dan hanya satu yang akan dipilih. Data setiap lokasi dapat dilihat pada tabel berikut. Aliran kas (cashflow) tahunan berbeda karena terdapat perbedaan biaya produksi sehingga menghasilkan perbedaan penerimaan. Jika rate of return 10%/tahun, maka lokasi tambang manakah yang terbaik?

Lokasi A

B

C

D

Biaya produksi

$-200,000

$-275,000

$-190,000

$-350,000

Cash flow

+22,000

+35,000

+19,500

+42,000

30

30

30

30

Umur (tahun)

Penyelesaian:

Langkah pertama adalah menyusun alternatif-alternatif tersebut dengan urutan dimulai dari alternatif dengan biaya terkecil hingga terbesar. Selanjutnya, hitung nilai rasio B/C dan hilangkan alternatif yang memiliki B/C < 1.

C

A

B

D

Biaya operasi

$-190,000

$-200,000

$-275,000

$-350,000

Cashflow (CF)

19,500

22,000

35,000

42,000

$183,286

$207,394

$329,945

$395,934

Present worth of CF B/C Perbandingan proyek

0.97

1.03

1.20

1.13

-

-

B dan A

D dan B

Incremental

-

-

$ 122,551

$ 65,989

Incremental biaya

-

-

75,000

75,000

Incremental B/C

-

-

1.64

0.88

Proyek terpilih

-

-

B

B

keuntungan

Pada tabel hasil analisis dapat dilihat bahwa lokasi C memiliki nilai B/C < 1, sehingga lokasi C dikeluarkan dari analisis. Seluruh alternatif yang lain dapat diterima, sehingga untuk menentukan alternatif terbaik digunakan incremental keuntungan dan biaya. Incremental keuntungan adalah selisih nilai present worth di antara alternatif yang dibandingkan, sedangkan incremental biaya adalah selisih biaya di antara alternatif yang dibandingkan. Pada tabel di atas dapat dilihat bahwa lokasi B memiliki incremental ratio yang lebih besar daripada 1 dan nilai keuntungan yang lebih besar dibandingkan dengan lokasi D. Oleh karena itu, alternatif lokasi tambang yang terbaik adalah lokasi B.

Tugas 5

Sebuah perusahaan pertambangan ingin melakukan investasi terhadap satu dari tiga alternatif yang tersedia. Berdasarkan data-data pada tabel cash in dan cash out di bawah ini, tentukan alternatif investasi yang terbaik jika rate of return 10%/tahun.

Tahun 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Proyek A Cost Benefit 750 0 400 400 360 375 210 500 220 500 230 600 340 600 250 600 250 600 250 600 250 600

Proyek B Cost Benefit 400 0 275 275 80 250 80 250 80 250 100 300 100 300 100 300 100 350 100 350 100 350

Proyek C Cost Benefit 200 0 285 155 40 160 40 170 40 170 45 180 45 180 45 180 45 190 45 190 45 190

Bab 14 Analisis Risiko

Sasaran Pembelajaran:

Mahasiswa mengetahui risiko-risiko investasi dan mampu melakukan analisis risiko menggunakan analisis sensitivitas.

Metode net present value memungkinkan perusahaan untuk mengevaluasi alternatif-alternatif investasi dengan membandingkan keuntungan dan biaya berdasarkan konsep nilai waktu uang. Metode evaluasi tersebut mengasumsikan bahwa keuntungan dan biaya yang akan datang diketahui secara pasti pada saat investasi. Ini merupakan asumsi yang dipertanyakan dalam berbagai jenis investasi, khususnya pada eksplorasi dan pengembangan mineral. Selama eksplorasi awal, misalnya, banyak kemungkinan hasil yang diperoleh, mulai dari tidak adanya indikasi mineralisasi komersil hingga peristiwa-peristiwa geologi yang merupakan petunjuk untuk menghasilkan barang tambang. Selama pengembangan mineral, estimasi awal cadangan mungkin berubah sehingga akan memengaruhi produksi dan penerimaan yang akan datang. Selama produksi, harga mineral mungkin lebih tinggi atau lebih rendah daripada yang diprediksi saat investasi.

Risiko adalah suatu ukuran tingkat perubahan penerimaan dan biaya yang mungkin pada masa yang akan datang (Gocht et al., 1998). Penerimaan dan biaya

akan datang yang berhubungan dengan pengembangan mineral tidak mungkin diketahui secara pasti, sebab faktor-faktor yang menentukan penerimaan dan biaya tidak dapat diketahui secara pasti pada saat investasi. Gocht et al., 1998 mengelompokkan faktor-faktor risiko dalam tiga kategori yaitu risiko pasar, risiko teknis, dan risiko politik.

1.

Risiko pasar

Risiko pasar kadang-kadang disebut juga sebagai risiko bisnis atau ekonomis. Tipe risiko ini ditentukan oleh sistem ekonomi keseluruhan yang terdiri dari beberapa tiga tipe risiko. Tipe risiko pertama adalah risiko harga, yaitu kemungkinan perubahan harga mineral yang akan datang. Harga mineral bersama dengan tingkat produksi menentukan penerimaan. Adanya perbedaan harga akan datang dengan harga yang diharapkan pada saat analisis cashflow menyebabkan penerimaan dan keuntungan akan berbeda dari yang diharapkan. Tipe risiko pasar yang kedua adalah risiko permintaan, yaitu perubahan permintaan mineral akan datang. Perbedaan antara permintaan sebenarnya dengan yang diharapkan akan memengaruhi produksi dan penerimaan. Risiko ketiga adalah risiko devisa. Tingkat devisa akan memengaruhi penerimaan perusahaan yang beroperasi di luar negeri dan penerimaan perusahaan yang menjual produknya berdasarkan mata uang asing.

2.

Risiko teknis

Risiko teknis terdiri dari tiga tipe. Pertama adalah risiko cadangan, ditentukan oleh alam (distribusi mineral pada kerak bumi) dan estimasi kualitas cadangan. Kondisi ini memungkinkan adanya perbedaan antara jumlah cadangan

sebenarnya

dengan

estimasi

awal.

Kedua

adalah

risiko

penyelesaian (completion) menggambarkan adanya kemungkinan bahwa proyek pengembangan mineral tidak dilanjutkan hingga tahap produksi, misalnya karena biaya terlalu tinggi, penundaan konstruksi, dan kerusakan teknis. Ketiga adalah risiko produksi. Risiko ini menggambarkan kemungkinan bahwa produksi tidak sesuai yang diharapkan, baik karena masalah peralatan atau proses ekstraksi, atau karena manajemen yang jelek.

3.

Risiko politik

Risiko

politik

menggambarkan

ditentukan

oleh

kemungkinan

kebijakan bahwa

pemerintah.

kebijakan

Risiko

pemerintah

ini akan

memengaruhi keuntungan dari suatu investasi. Kebijakan pemerintah meliputi nasionalisasi dan perubahan-perubahan peraturan, seperti lingkungan, perpajakan, nilai tukar mata uang, dan impor.

Salah satu metode yang paling banyak digunakan untuk menganalisis risiko adalah analisis sensitivitas. Analisis sensitivitas merupakan analisis yang dilakukan akibat ketidakpastian profitabilitas pada investasi dengan mengubah variasi pada salah satu variabel untuk mengetahui perubahan evaluasi ekonomi yang dihasilkan. Hal terpenting dalam analisis sensitivitas adalah mengidentifikasi variabel yang dapat diubah sehingga berdampak pada penentuan profitabilitas. Tujuan dari

analisis sensitivitas adalah untuk mengetahui variabel-variabel yang perubahannya dapat memengaruhi keuntungan.

Langkah-langkah yang dilakukan dalam analisis sensitivitas adalah (Blank and Tarquin, 1989):

1.

Tentukan faktor-faktor yang kemungkinan besar akan berubah.

2.

Pilih tingkat perubahan yang paling mungkin dari setiap faktor.

3.

Pilih metode evaluasi seperti present value atau rate of return untuk menganalisis sensitivitas setiap faktor.

4.

Hitung, dan jika diinginkan hasil-hasil yang diperoleh pada langkah 3 dapat digambarkan dalam bentuk grafik.

Contoh kasus dimana rate of return menjadi tolak ukur profitabilitas, maka analisis sensitivitas dapat dilakukan dengan melakukan variasi pada salah satu variabel seperti initial investasi, profit per tahun, umur proyek, dan nilai sisa.

Contoh:

Profit per tahun sebesar $67,000 terlihat pada diagram waktu dimana besaran investasi adalah sebesar $240,000 dengan perkiraan nilai sisa sebesar $70,000

setelah 5 tahun. Evaluasi sensitivitas proyek apabila ROR ±20% dan ±40% untuk mengetahui variasi initial investasi, profit tahunan, umur proyek, dan nilai sisa.

Profit

Solusi:

Berdasarkan PW equation:

240,000 = 67,000 (P/Ai,5) + 70,000 (P/Fi,5)

Maka perkiraan nilai ROR terbaik berada pada ROR = 18%

a. Analisis sensitivitas initial investasi

b. Analisis sensitivitas umur proyek

c. Analisis sensitivitas profit tahunan

d. Analisis sensitivitas nilai sisa

Contoh Tugas Besar Analisis Investasi Tambang

PT Indomine merupakan suatu perusahaan yang mengoperasikan beberapa site penambangan yang memiliki 7.000.000 ton cadangan batubara. Pada tahap eksplorasi, perusahaan telah mengeluarkan USD 95.000 pemboran eksplorasi detail dan USD 750 sebagai fee untuk konsultan eksplorasi. Pada tahap prepembangunan, perusahaan mengeluarkan USD 125.000 untuk pembebasan lahan dan USD 4.850 membangun gedung-gedung yang akan digunakan. Perusahaan juga membeli peralatan berat senilai USD 3.000.000 dengan umur pakai 5 tahun.

Berdasarkan hasil eksplorasi, perusahaan menetapkan rasio pengupasan 7:1. Biaya pengupasan sebesar USD 0,30 per ton, biaya pengeboran USD 0,55 per ton, biaya peledakan USD 0,35 per ton, biaya pemuatan USD 0,25 per ton, dan biaya pemuatan USD 0,15 per ton. Perusahaan memiliki kontrak FOB dengan pihak pembeli, dan biaya transportasi adalah USD 0,25 per ton. Batubara dijual dengan harga USD 55 per ton selama tiga tahun pertama, dan harga tersebut meningkat 3% untu tahun-tahun selanjutnya.

Dalam

10

tahun

umur

tambang

perusahaan

memutuskan

untuk

memperkerjakan 90 orang karyawan. Gaji bagi top management adalah USD 2500

per bulan, dan bagi middle management gaji per bulannya adalah USD 1300. Gaji bagi low management adalah USD 600 per bulan, dan operator memiliki gaji USD 350 per bulan. Pengeluaran marketing diperkirakan 5% dari total biaya, dan pengeluaran untuk administrasi dan umum adalah 3% dari total biaya. Biaya overhead adalah USD 500 per bulan.

Struktur kapital perusahaan terdiri atas 60% modal sendiri and 40% pinjaman jangka panjang yang jatuh tempo dalam 7 tahun. Bunga pinjaman sebesar 6,75% dan dibayar per 6 bulan.

Selama 5 tahun pertama perusahaan menggunakan metode garis lurus untuk menghitung depresiasi. Kemudian pada tahun ke 6, perusahaan memutuskan untuk menggunakan metode declining balance switching to straight line method dengan tingkat depresiasi 150%. Penggantian peralatan dan bangunan menggunakan konvensi pertengahan tahun, dan pembelian dilakukan pada bulan Maret tahun berjalan. Deplesi (10% untuk batubara) sebagai pengurang pajak mulai berlaku sejak tahun pertama.

Pada tahun ke 6, perusahaan mendapatkan tambahan pinjaman jangka panjang sebesar USD 1.500.000. Perusahaan juga mengeluarkan 50.000 lembar

saham dengan harga USD 10 per lembar. Perusahaan menggunakan dana yang diperoleh untuk membiayai pembaruan peralatan dan gedung, juga untuk berinvestasi pada perusahaan, dengan jumlah 15% dari total pendanaan. Pembaruan peralatan dan gedung tersebut dilakukan secara kredit dalam waktu tiga tahun.

1. Susun laporan laba rugi, neraca, dan laporan aliran kas PT Indomine selama umur tambang.

2. Hitung besar NPV, IRR, dan tentukan PBP dari proyek pertambangan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

1. Ekawan, R. 2007. Pengenalan Perpajakan Pertambangan. PERHAPI, Jakarta.

2. Kodoatie, R.J. 1997. Analisis Ekonomi Teknik. Andi Offset, Yogyakarta.

3. Gentry, D.W. and O’Neil, T.J. 1984. Mine Investment Analysis. SME, New York.

4. Gocht, W.R., Zantop, H. and Eggert, R.G. 1988. International Mineral Economics. Springer-Verlag, Berlin Heidelberg, Germany.

5. Hendrickson, C. dan Matthews, H.S. 2011. Civil Infrastructure Planning, Investment, and Pricing, Fundamental Concepts for Owners, Engineers, Architects, and Builders, Pennsylvania: John Wiley and Sons.

6. Husnan, S. dan Suwarsono. 1994. Studi Kelayakan Proyek, Edisi Ketiga. UPP AMP YPKN, Yogyakarta.

7. Ibrahim, Y. 2003. Studi Kelayakan Bisnis. PT. Rineka Cipta, Jakarta.

8. Jematia, E. And Otike, J. 2010. Using Cost Benefits Analysis (CBA) to Justify the Establishment of A Community Library in A Rural Area of Turkana in Kenya. School Information Sciences, Moi University, Eldoret, Kenya.

9. Nassar, K. and Al-Mohasein, A. 2006. Simplified Approach to Probabilistic Cost-Benefit Analysis: Architecture Lighting Example. Technical Article, Vol. 48.

10. Oxenburgh, M.S. 1997. Cost-Benefit Analysis of Ergonomics Program. American Industrial Hygene Association Journal, Vol. 58,2, pp.150-156.

11. Rudawsky, O. 1986. Mineral Economics. Elsevier Science Publishing Company Inc., New York.

12. Salengke. 2012. Engineering Economy: Techniques for Project and Business Feasibility Analysis. Identitas UNHAS, Makassar.

13. Stermole, F.J. and Stermole, J. 1987. Economic Evaluation and Investment Decision Methods. Investment Evaluations Coorporation,Colorado.

14. Von Wahl, S. 1983. Investment Appraisal and Economic Evaluation of Mining Enterprise.Trans Tech Publications, Germany.

LEMBAR KONSULTASI PENULISAN BUKU AJAR TAHUN 2014

Nama Matakuliah

: Analisis Investasi Tambang (325D6202)

Nama Penulis

: Aryanti Virtanti Anas, S.T.,M.T. Rini Novrianti Sutardjo Tui, S.T.,MBA.,M.T.

Tanggal

Materi yang dikonsultasikan

Saran Perbaikan

Paraf Reviewer

Penulis

Makassar, 25 Oktober 2014 Reviewer

Dr. Rahmat Muhammad, M.Si. NIP. 1970015131997021002

Analisis Investasi Tambang

Related Documents

Investasi Properti
February 2021 3
Infeksi Cacing Tambang
February 2021 1
Bab 17 Investasi
February 2021 0
Makalah Investasi Utang
January 2021 3