Sejarah-kepahlawanan.pdf

  • Uploaded by: Feureau
  • 0
  • 0
  • February 2021
  • PDF

This document was uploaded by user and they confirmed that they have the permission to share it. If you are author or own the copyright of this book, please report to us by using this DMCA report form. Report DMCA


Overview

Download & View Sejarah-kepahlawanan.pdf as PDF for free.

More details

  • Words: 40,282
  • Pages: 195
Loading documents preview...
BADAN ARSIP DAN PERPUSTAI(MN PROVINSI JATENG

}-D.12 )g-1641 /3941-20 10

Sefrg I{exjaratwn

Oifung Kawlorafim fan 1{ryur5a{a{aan A€sW Covr: (Drt Su"fiafiorc, frLe[

&wj-

/6yl

/,lgy, ^Jok)

SETARAH DAN NILAI KEPAHLAWANAN KOTA MAGELANG ,.#:

Oleh: Prof.Dr. Wasino, M.Hum. Nina Witasari, S.S.,M.Hum. M. Sokeh, S.Pd.

Dra.fuus

S,

M.A

Dra. Endah Sri Hartatik Drs. Suhartono, M.Pd. Endah Marwanti, S.Sos. Drs. Harto Juwo[o, M.Hum. Drs. Sulistiyono

SEICSIKESF^IM

BIDAI{G SE.IARAEI DAI\ KEPURBM DINA,S KEBUDAYAAN DAI{ PARTWISATA PROPINSI JAWA TENGAEI

SEMGzoog

beonn ARPU$ PRov.,IATEilo DI SEHIERAI{O

No.Daft" 9Ll l-212t'o Tanggal I g.+ntL-2.rtb

I(ATAPENGAIYTAR

Puji syu}ur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, rlun rahmat hidayah dan karunia-Np yang dilimpahl€n kepada kltn, sehingga penyusunan buku yang berjudri "SEIARAH DAIiI Nll,AI KEPAHLAWANAN KOTA MAGELANG" dapat Iorsclesaikan. Buku ini menrpakan hasil kegiatur Seksi Kesejarahan llidang Kesejaratran dan trGpurbakalaan Dinas Kebudayaan dan l'ariwisata Provinsi Jawa Tengah yang di biayai melalui dana APBD l'rovinsi Jawa Tengah sebagaimana tercanhrm dalarn 9o9/DPA:rtxr8 tahun anggaran 2oo9.

Buku ini merupakan salah satu usaha penanganan Warisan lludaya yang ada di Jawa Tengah dalam rangfu menunjang perlindungan, pelestarian, peugembangan dan penyebarluasan arti, makna dan fungsi Peniqggalan Sejarah kepada masyaralrat luas dalam rangka pengembangan Wisata Budaya yang sedang kita galakkan.

Buku ini tersusun berkat kerjasama dan bantuan dari pihakpihak terkait diantaranya para Kepala Dinas Kebudalraan dan Pariwisata IGbupaten/ Kota se Jawa Tengah, Nara Sumber, rekanrekan Seksi Kesejarahan Bidang Kesejarahan dan Kepurbakalaan dll, Sehingga pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih atas bantuan dan kerjasamanl.a bulu ini dapat terselesaikan sesuai rencana. Sekalipun penulisan buku ini telah diupayakan secara maksimal baik isi maupun kualitas, tenhr masih terdapat kekurangan. Unhrk itu saran, masukan dan laitik yang konstruktif d.ari para pembaca sangat diharapkan demi perbaikan dan penyempurnaan penulisan

untukkegiatan-..

SgamLlbfa X{Eetang

kegiatan di masayang akan datang. Semoga buku yang sederhana ini bermanfaat bagl kita semua.

Semarffig,

2oo9

Bidang Kesej arahan dan Kepurbakalaan Kebudayaan dan Pariwisata insiJawaTengatr

PembinaTKI 5St+r65

sgan$lbfawrlry

15

I tg S8o7z8 r984og 1oo3

I(EPAII\ DINAS KEBI.IDAYAAIY DAIII PARTVISATA PROVINSI JAVYA TENGAH

SAMBUTAN

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Dengan penuh rasa syukur saya men5rambut baik atas

rlltorbitkannya buku berjudul

6

SEJARAH DAI{ NILAI

KI{PAHLAWANIAI{ KOTA MAGEI^A}.IG' melalui kegiatan Seksi Konejarahan Bideng Kesejarahan dan Kepurbakalaan Dinas Kohudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah sebagaimana torcantum dalam gog/ DPA - zooS melaluiAPBD Provinsi Jawa 'lbngah tahun Anggaran 2oo9.

Buku

ini

diterbitkan dengan harapan dapat memberikan gambaran dan informasi kepada masyarakat tentang }rhasanah budaya bangsa Indonesia khususnya mengenai obyek peninggalan rcjarah, sekaligus unhrk lebih memacu usaha-usaha penggalian, pcnyelamatan dan pemeliharaan benda-benda peninggalan sejarah dan bangunannya di Jawa Tengah. Dengan diterbitkannya bulru ini kiranya dapat pula dijadikan earana brgr usaha pengembangan dan pemasaran

SgamfrKna*kgckng

obyek-obyek wisata dalam rangka menunjang pelaksanakaan pembangunan bidang sosial budaya di Jawa Tengah. Wassalamu'allaikum Wr. W'b

Semar&trg,

ffi

2oo9

KepalaDinas pdayaan dan Padwisata

insiJawaTengah

NIP. 1316r lzil/ r958r 2L2 1986o g to24

DAFTARTABEL

l.

Tabel 2.L

Kecamatan dan Kelurahan yang terdapat di Kota Magelang

...r

15

Magelang,r,,!r,,r,,,,,,

16

.r..,!

22

2.

Tabel 2.2

Luas Wilayah

3.

Tabel 2.3

Angka Kelahiran dan Kematian

4.

Tabel

5. 6.

4.I

Tabel 4.2.

Penduduk Timur Asing (Cina) dan ErOpa r.r t rr. r rr r r rt t r rr r r r r r r r r r r ! r r r. r.

48

Pejabat dan Unit Admi nistrasi Pemerintahan Hindia Belanda

87

,r,,r

Tabel 4.3

Nama-Ilama Sekolah yang dibangun zaman Penjajahan Belanda !,,!,,r...! 100

Tabel 5.1.

Struktur Pemerintahan pada Masa Pendudukan Jepang

.r.

109

DAT'TARGAIVIBAR

l.

Gambar2.L

Prosentase Luas Penggunaan Lahan

r.

18

Piramida Penduduk Magelang r,!...rr.,,r,r

2L

.r

!. t t r.

2,

Gambar2.2

3.

Gambar 2.3. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah ...

1, 5.

! r r r.

r.

t r r t. r r.. r r ! !

rrr

!.

rrrr

r.

r.

trr

t r ! r r r t. r

24.

Gambar2.4.

Banyaknp Samna Kesehatan rr!.ri,!,!,,,, 25

Gambar 3.1.

Yoni yang terdapat pada

prasasti Mantyasih ..r.trr.r..rrrrrtrrrrrrrrrrrr 37

6. 7. 8. 9.

Gambar3.2.

IGntor Burgemeester rr.trrrrtr.rrrr.!rrrrrr.. 4L

Gambar 3.3.

Peta wilayah Magelang

Gambar 4.L

Masjid Kota Magelang rr.!r.r.!r.rtrrrr.rrr,!!. 46

Bagan 4.2

Peta Jalan Peninggalan Belanda

10. Gambar 4.3. 11. Gambar 4.4. L2. Gambar4.5. 13. Gambar 4.6. L4. Gambar 4.7. 15. Gambar 5.1. 16. Gambar 5.2.

!.r.rr..,r,....,rr.rr.. 42

rrrr,!.r...

Peta Kota Kota Magelang.rrrrrr,r.r,,rrr!.

Suasana Kota Taman Kolonial

.

93 9l+

,,!,,r..,,rr., 95

Plengkung Saluran Irigasi.....,!!r,,rr,.!. 96 Gedung Mowia

r.rr.rrtrrr...rtr..!!r!.rrrr.rrr.

PaStUfah .. ! r r r r r. r.!

r. r r.r

Peta Kota Magelang

rrr

!rrrrr

!

!rt ! rrr r !rrrr

!rrt

97 rr..

t... r !. t ! r ! r r r ! r r ! r r !.

9!) 105

Skemalbagan system pemeri ntahan pendudukan Jepang di Magelangtr.rrr...!!trrrrrrtrr!!rr.rrr!..rrrt.r.

,fgem61<^okWfu

108

LT.

Gambar 5.3. Tugu Gunung Tidar ,r.!rr!!r.rrt.!rtr,!!r 153

18.

Gambar 6.1. SlametSuwondo Waktu Masih Muda ..!rrr!!.r.rr.rrrrrrrrr L56

19.

Gambar6.2.

SlametSuwondo Masa Sekarang

20.

Gambar3.3.

Dw'tjOSewOjO

2L. Gambar3.4.

.!r 161

..!rr!rr!rr.rrrrrr!r!!rrr!rrtr

Boediardjo Marskal TNI dan Menteri Penerangan

r

165

r,.r.,.!r,,r, L67

DAFTARISI Halaman

HALAMAN JUDUL....i..r..................................................... i IATA PENGAI{TAR.................1.......................e .................. iii DAFTAR TABEL .................................................................. v DAFTAR GAI\{BAR.....o........................................................ vii DAFTAR ISI ..............................c......r.....o...............ooc........... ix BAB

I PENDAHULUA}I.........t..............o..o..............o.........c

A. B. C. D. E.

Latar Belakang .............o..................r............co..... Rumusan Masalah .......c...........................o.......... Sgjarah Kota sebagai Sejarah Lokal .......c.......... Manfaat Pengkajiafl ...........o.............o.... o.... o.....co. Metodologi Pengkajiafl ..................o.............o..... II BAB GAI\,IBARAI{ UMUM KOTA MAGEI-AI{G ......... A. Fisik dan Administrasi Kota ............ o.... ... ....6 B. Penduduk ............o...................e ......................o...o C. Pendidikafl ................................!.r........r........... o.. c

c

D.

Kgsehatan........................................i............o...... E. Agam?,........................... o...... o................................ BAB

III MAGELAI{G SEBELUM PENJA.IAHAN............ A. Asal-usul Magelang .......................................... . B. Sumber Prasasti ...... o............................. C. Zaman Mataram Islam dan Nama Magelang ...

L 1

3

4 5

7 13

r3 2(}

,e

-1

,

24 25 2T

zT

go 88

BAB IV. ZAI{AN PENJA.IAHAI{ BEI-AI{DA ..........o......... 4g A. Awal Kekuasaan Belanda dan TerbentuknyaKotaMagelang ......................o.... 4g B. Magelang dan Perang Diponegoro.................... 49 C. Dari Tanam Paksa hingga Politik Etis............... 6+

$iara61
BABV.

A B. C. D.

E. F.

DARI PEI\TDUDUIG}.IJEPAI{G HINGGAREVOLUSI FISIK...,.............................. 1oB Pendudulurr Jepang di Magelang (tg+Z-L945) .... ....................... ... ........ ......... ............ 1O3 Pengarrbilalihan Kekuasaan................................ . LL4 Insiden Bendera Merah Putih di HOtgl Nitaka ............................................. ......... 115 Melucuti SenjataJepang ...................................... . L2L Menghadapi Inggns danNica ............................... L22 MenghadapiAgresi BeIanda.................................. $6

BAB VI. SEKELIIMIT BIOGRAFI PBI^A,'KU SE.IARAII

A.

I\{AGEIAI{G.......................................................... Slamet SUwOndO.........................................r.......... Wazir .................................................................... . Sakin...................... o...............................................

B. C. D. Dn'ijOsewOjO ......................................................... . E. BOedihardjO...o.......................................................

155 155

L62 163

L64 L66

BABVII PENUTUP..................o..................o.......................... L6g A. SimpUlaII' .............................o.............................o..D L6g B. Safan-Safan ............................o.............................. L71 DAFTARPUSTAKA

L73

IAI\{PIRAI{

L77

Sgam|l
BAB

I

PE\IDAHI.ILUA\[

A.

LATARBELAKANG SeJarah merupakan bidang kajian yang tidak berhenti

rapanJang kehidu pan manusia. Sejarah memiliki arti penting tidak hanya kepentingan teoritisnya, tetapijuga manfaat praktis yang blas dlpetik, terutama dengan mengambil nilai positif berupa kcarlfan masa lalu yang dapat digunakan sebagai cermin dan pcdoman perilaku bagi manusia masa sekarang. Untuk itu setiap gcnerasl membutuhkan kehadiran sejarahnya. Setlap sejarah yang benar adalah sejarah masa kini. Demikian dluangkapkan oleh filusuf sejarah terkenal Benedeto Crocee dalam salah satu pemikitan filosofisnya. Oleh karena itu setiap

generasi akan menulis sejarahnya sendiri. Pemikiran itu tampaknya relevan dengan pemikiran keilmuan secara umum, bahwa teori yang pada masa lalu dianggap benar bisa saja dlanggap salah karena sudah ditemukan teori baru yang dapat menyanggah postulat-postulat yang dikemukakan dalam teori lama, Demikian pula dengan penulisan sejarah Indonesia. Tulisan yang dahulu pernah dianggap mapan pada masa penjajahan Belanda harus dibongkar setelah Indonseia merdeka. Setelah Indonsis merdeka, para Sejarawan harus mengubah tulisan seJarah dari sejarah yang semula berperspektlf Neertandocentris atau Eropacentris. Tulisan sejarah dengan perspektif semacam itu tldak layak Iagi karena banyak menekankan peranan bangsa Eropa dibandingkan dengan peranan orang Indonsia sendiri. Orang Indonesia baru muncul dalam tulisan sejarah ketika itu jika terkait dengan orang-orang Eropa, misalnya ketika mereka menjadi buruh perkebunan, raja yang mengadakan perjanjian dengan Belanda, atau tokoh yang melakukan perlawanan terhadap pejabat Kolonial Belanda dan sebagainya. Sgata6'l<,[email protected] rg

Menyadari hal tercebut, maka para sejarawan Indonesia sejak tahun L957, dalam Konggres sejarah di Yogyakarta memandang perlu penulisan kembali sejarah orang dan Bangsa Indonesia. Dalarn tulisan baru ini percpektif sejarah hendak diganti dari perspektif Nerlandocentris menjadi lndonesra-centris. Dalaln perspeKif ini, peranan orang Indonesia akan diteklankan sebagai dramaffes perso nae utama dibandingkan dengan peranan orang Barat. Namun demikian bukan berarti menghilangkan objektivitas daalm penyampaian fakta sejarah. SemanEat baru dalam penulisan sejarah itu sernakin mengEema sejak tahun 1970-an. Pemerintah Indonesia, terutama Departemen Pendidikan dan Kebudayaan memfasilitasi penulisan

sejarah Nasional. Penelitian-penelitian sejarah Indonesia dilakukan oleh sejurnlah pakar nnulai dari pakar sejarah kuno hingEa sejarah kontennorer. Salah satu hasil yang rnonurnental adalah lahirnya buku obabon" Sejarah Nasional Indonesia yang enam jllid tersebut. Sejak terbitnya buku tersebut, kritik dan tanggapan tidak henti-hentinya. Salah satu kritik adalah tidak terakomodasi-nya sejumlah sejarah daerah untuk masuk dalam sejarah nasional tersehut. Selain itu kritik ditujukan terhadap konsistensi dan kredibiltas tulisan sejarah kontemporer pada jilid enam. Fada saat ini Dirjen Sejarah dan Purbakala, Departemen Kebudayaan dan Pariwisata sudah rnenyusun kembali sejarah Indonesia. Jumlah jilid yang akan dihasilkan lebih banyak karena rentang waktu sejarah yang ditulis juga lebih Iama dan cakupan materinya juga lebih luas dibandingkan dengan sejarah Nasional Indonesia yang ditulis sebelumnya. Meskipun buku sejarah Indonesia selalu ditulis dengan ketebalan yang lebih banyalg maka dapat dipastikan tidak akan mencakup sejarah pada wilayah yang lebih kecil, seperti propinsi dan Kota. Sehubungan dengan hal itu, maka untuk dapat menampilkan sejarah masa lalunya, tiap-tiap daerah baik propinsi maupun Kota sebaiknya menulis sejarah lokalnya sendiri. Hal itu juga sejalan dengan era baru dalam tatanan peemrintahan Indonesia yang menuju pada otonomi daerah. Sgarufr'l
Dalam otonomi daerah, penulisan sejarah lokal menjadi mendesak untuk dilakukan. Sejarah Magelang ditulis juga terpengaruh arus pemikiran kesejarahan yang berkembang. Pada tahun 1983 pernah ditulis Magelang Berjuang oleh Mukhardi. Dalam tulisan itu dijabarkan tentang peranan rakyat Magelang dalam melawan imperialisme

dn

kolonialisme. Dimulai

dari per-juangan Diponegoro,

menyambut kemerdekaan, perlawanan terhadap Jepang pada awal transisi kemerdekaan, dan perjuangan menghadapi agresi mlllter Belanda. Tulisan itu memang banyak dimanfaatkan untuk menyusun buku ini. Tentu saja dengan dicocokkan dengan sumber-sumber Iain yang relevan dan sejaman. Pendek kata buku itu cukup mewarnai laporan penelitian yang dijadikan buku oleh tim dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Tengah dalam kegiatan pengkajian sejarah dan nilai kepahlawanan lokal/regional Kota Magelang. Di Magelang juga pernah diterbitkan buku kecil tentang Hari Kota Magelang. Buku kecil itu merupakan sebuah rekonstruksi tentang asal mula Kota Magelang. Untuk itu buku ini Juga menjadi inspirasi dalam menelusurisejarah Magelang pada zaman sebelum kedatangan bangsa Barat di Tanah Jawa, khususnya di Kota Magelang. Meskipun telah ditulis beberapa buku tentang Kota Magelang umumnya bersifat sepotong-sepotong. Belum ada kajian yang komprehensif tentang sejarah Kota Magelang. Berdasarkan realitas ini, kajian dalam tulisan ini ingin menyajikan sejarah Magelang dari zaman Kuna hingga zaman modern, masa revolusi kemeredekaan secara kronologis dan utuh.

Jadi

B.

RUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang di atas, maka permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah bagaimana perjalanan sejarah Kota Magelang dari masa Kuna hingga Revolusi Fisik (Revolusi kemerdekaan). Dari problematika besar ini diajukan Sgamfil<,^okWerg

sejumlah pertanyaaan penelitian, sebagai berikut: Bagaimana gambaran umum Kota Magelang pada saat ini? Bagaimana Kehidupan Masyarakat Magelang sebelum kedatangan bangsa Barat baik dari perspektif sejarah

1. 2.

masyarakatnya rnaupun berdasarkan kajian ilmiah

3.

kesejarahan?

Bagaimana dampak kehadiran Bangsa Barat, terutama Belanda terhadap tatanan kehidupan Masyarakat Magelang?

4. 5.

6.

Kapan munculnya Kota Magelang seca!'a definitif sebagai Kota Pemerintahan? Bagaimana kondisi masyarakat Magelang pada masa Pendudukan Jepang?

bagaimana peranan rakyat Magelang dalam menyambut kemerdekaa n da n Revolusi Fisik tahun 1945- 1 950?

C. SEIARAH KOTA

SEBAGAISEJARAH TOKAL Kabuten Magelang Sejarah dalam kategori sejarah termasuk sejarah lokal. Sejarah lokal memiliki arti khusus, yaitu sejarah dengan lingkup spasial di bawah sejarch nasional, misalnya sejarah Indonesia. Berdasarkan hierarkhi ini, maka

sejarah lokal barulah ada setelah adanya kesadaran adanya sejarah nasional (Taufik Abdullah, 2004:3). Meskipun adanya hierarki demikian bukan berarti semua sejarah lokal harus memiliki keterkaitan dengan sejarah nasional. Sejarah lokal bisa mencakup peristiwa-peristiwa yang memiliki kaitan dengan sejaran nasional dan peristiwa-peristiwa khas loka! yang tidak ada kaitannya dengan peristiwa yang lebih luas, seperti nasional, regional, atau internasional. Pendek kata, sejarah lokal berkaitan dengan aspek geografis di bawah lingkup nasional, seperti propinsi, Kota, kota, desa, dan seterusnya. *lokal" dalam penelitian sejarah lokal Secara umum batas ditentukan oleh sejarawan sendiri. Selain batasan di atas, lokal bisa berarti wialayah geografis yang terlepas dari ketentuan adminsitratif modern, misalnya, *pantai Utara Jawa" atau $iam6'l
"wllayah sepanjang lembah Bengawan Solo'. Hal penting yang perlu diperhatikan adalah, pengkajian sejarah etnis tidak bisa dlkategorikan sebagai "sejarah lokal". "Sejarah Minangkabau" sebagai wilayah masih mungkin, artinya sejarah Sumatera Barat, tetapi dalam pengertian etnis, namanya bukan lagi *sejarah Minangkabau' saeJarah Iokal. Dalam pengertian etnis dapat menyebabkan kita harus mengkaji sejarah sepanjang

pantai Barat Sumatera, mulai Aceh, Sibolga, sampai

ke Bengkulu, Jambi, dan menyeberang ke Selat Malaka, dan Negeri Sembilan. Pendek kata daerah-daerah yang didiami oleh etnis Mlnangkabau. Berdasarkan uraian di atas, maka sejarah Magelang dapat dlkategorikan sebagaisejarah lokal. Hal itu didasarkan pada dua hal, pertama, secara administratif wilayah ini adalah wilayah Kota, daerah administratif di bawah propinsi. Selain itu, wilayah Magelang merupakan wilayah yang bercirikan sebagai daerah pedesaan, meskipun di pusat-pusat pemerintahan seperti Kota, d lstri k, da n keca mata n menu nj u kka n ci rri-ci ri kekotaa n. Sebagai tulisan sejarah pada tingkatan wilayah yang terbatas, maka penulisan sejarah Iokal secara konseptual bertujuan untuk: Mengumpulan dan mendokumentasian sumber-sumber sejarah lokal Menghasilkan karya sejarah ilmiah pada lingkup mikro Memberi masukan materi mata pelajaran sejarah pada kurikulum sejarah sekolah. Menelusuri identitas budaya Iokal Menunjang pengembangan pariwisata daerah

1. 2. 3. 1. 5.

D.

]IIAFAAT PENGKAIIAN Hasil pengkajian iniakan bermanfaat untuk:

1.

Muatan LokalKurikulum Sekolah. Pada saat ini di sekolah dasar hingga sekolah menengah diterapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SgarufilhkMEefang

(ffifsP). Kurikulum ini sebenamya sbagai kelanjutan dari Kurikulum Be$asis Kompetensi (lGK). l(BK menekankan pada rengajaran berbasis kontekstual atau Confr-,rtual Teaching Leaming (CTL). Dalam pengajarcn sejarah seperti ini" sejarah lokal berfungsi sebagai bahan pengajaran yang berbasis kontekstual" Dalam pernbelajaran kontekstual para pengajar sejarah diberi keleluaffian untuk menggunakan rnateri-materi ajar yang dekat dengan siswa. Kehadiran sejarah local, seperti ini akan membanfu para Euru dalam penerapan pembelajaran kontelesfi;al.

2, Jati Diri Lokal. Dalam em globalisasi dan internasionalisasi orang sering terrpru:bang-ambing dalam melihat posisi dirinya dalam eftt inl. Sejarch lol
Menunjang Kepariwisahan, l-lasil-hasil penelitian sejarah lokal dapat dikemas untuk kepiluan konsumnsi pengembangan wisata. Revitalisasi bangunan kuno, pernbuatan leaflet peristiwa sejarah, dan semacamnya cuku p men u nja ng kepariwisataan.

4.

Memberl inspirasi para seniman Magelang atau daerah

lain untuk menulis karya seni berlatar belakang

Sganfil
sejarah Magelang . Karya sejarah lokal Magelang juga dapat digunakan untuk memberikan inspirasi seniman untuk mengembangkan karya seninya. Novel-novel sejarah akan menjadl lebih hidup jika didukung dengan fakta-fakta sejarah yang lengkap dan akurat. Demikian pula karya lukis tentang tokoh dan peristiwa sejarah pada tingkat lokal akan menjadi lebih baik jika informasi sejarah yang diberikan lengkap.

5. Dalam kaitannya dengan kegiatan ini, dokurnentasi

sumber-sumber sejarah lokal Magelang akan mempermudah peneliti selanjutnya dalam penelitian sejarah di wilayah Magelang. Melalui inventarisasi dan dokumentasi orang akan terbuka pemikirannya untuk menkaji sejarah lebih mendalam sejarah daerah tersebut secara khusus dan secara urnum mengkajinya dengan mengkaitkannnya dengan daerah-daerah lain, termasuk dalam skala nasional,

METODOLOGT PENGKAITAN

1. Ruang Lingkup

Penulisan sejarah Magelang memilikl paling tidak dua makna dalam kajian metodologis, pertama sebagai inventarlsasi dan dokumentasi sumber dan yanE kedua makna historiogafi Magelang. Sebagal kegiatan inventarisasi dan dokumentasi sejarah Magelang, termasuk sumber-sumber sejarahnya. Melalui inventarisasi dan dokumentasi akan dihasilkan bahan untuk penelitian lebih lanjut tentang Sejarah daerah. Melalul historiografi pada level lokal akan memberi warna

tentang masa Iampau daerah Magelang dibandingkan dengan daerah lain yang lebih luas seperti Maratam, Keresidenan Kedu, dan Propinsi Jawa TEngah.

[email protected]

i

a.

Lingkup Temporal (Waktu)

I

Lingkup waktu dalam dokumentasi sejarah lokal Kota Magelang ini difokuskan masa pra Kolonial,

terutama masa Hindhu dan Buddha,

Masa

Perkernbangan Islam. Dan paling banyak adalah

rnasa penjajahan Belanda dan Revolusi Kennerdekaalr. Selain itu juga dikupas rnasa

pendudukan Jepang sebaEai masa jeda menuju b,

Indonesia merdeka. Lingkup f-ingkup spasia! dalam sejarah lokal adalah witrayah Iokal, bukan nasional atau regional" Batasan !o!
Spasial

tertentu.

Sgarafrr<^[email protected]

'

2.

Metode Penelitian Sebagai sebuah lejian sejarah local, maka pengkajian ini mengikrrti langkah-langloh pnelitian sejarah lokal sebagai berikut:

a. Pemilihan Topik Topik merujuk pada bahasan atau pokok kajian yang akan diteliti. Topik sejarah lokal dipilih berdasarkan beberapa pertimbangan antara Iain: kedekatan ernosional dengan peneliti, kepentingan pemerintah daerah, pefrimbangan ilmiah, dan sebagainya. Dalam hal pemilihan sejarah Magelang dilakukam karena didasarkan pada pertimbangan wilayah InE belum banyak ditulis sejarahnya. Pada hal Magelang !"nerupakan aset bangsa )rang memiliki sejarah yang telah lama uslanya. 3.

Pengumpulan Sumber

Sumber-sumber sejarah lokal meliputi

a)

:

SumberTerhrlis. Surnber tertuis yang digunakan dalam kajian Eni terdiri dari sumber primer dan sumber sekunder. Sumber primer merupakan sumber yang berasal dart tangan peftama, dari saksi mata, atau dari pelaku sejarah. Sumber primer berupa sumber tertulis rnaupun sumber lisan" Sumber tertulis dlgali di Arsip Nasional Jakarta, Arcip Museum Mandala hffi, dan koleksi pribadi para pelaku sejamh. Sementara itu sunnber primer lisan dilakukan dengan melakukan wawancara dengan para pelaku sejarah yang masih hidup. Selain ltu surnber primer juga berasal dari sumber kebendaan yang merupakan peningga lan sejatah. Sumber sekunder terdiri dari sumber terUlis" Sumber tertulis terdiri dari buku-buku yang menulis

Sgara|l
tentang Sejarah Magelang, draft tulisan, brosur, dan sebagainya. Wawancara yang dilakukan oleh orang lain yang sudah digunakan untuk penulisan sejarah juga masuk dalam kategori sumber sekunden Sementara itu foto yang disimpan oleh lembaga atau perorangan yang dibuat sezaman masuk kategori sumber primer. Sumber sekunder juga berupa hasil penelitian terdahulu, koleksi historiAgrafi lokal Magelang, informasi yang tertuang di internet, skripSi, buku-buku Sejarah terbitan resmi terutama dari Dinas yang mengurusi Kebudayaan dan Pariwisata. b) Sumber Lisan Sumber lisan dapat dibagi menjadi dua, yakni tradisi lisan dan sejarah Iisan. Tradisi adalah yang kesaksian Iisan disampaikan secara verbal dari satu generasi ke generasi berikutnya. Tradisi Iisan itu dapat berbentuk cerita rakyat, syair, tembang, mantra dan sebagainya. Tradisi lisan dalam hal ini tidak termasuk saksi pandangan mata. Tradisi lisan

lisan

berfungsi untuk memberi penjelasan lebih lanjut terhadap fakta-fakta sejarah yang dihasilkan dari sumber tertulis. Sejarah Lisan merupakan informasi lisan dari seorang informan pelaku atau saksi sejarah tentang suatu peristiwa sejarah dalam kurun waktu dan lokalitas tertentu.

Kedua sumber lisan itu dapat digali dengan menggunakan metode wawancara. Perbedaan-nya dengan sejarah lisan, wawancara dimaksudkan untuk mengungkap peristiwa masa lalu sesuai dengan yang dilakukan, dilihat dan didengar oleh informan. Sementara itu dalam tradisi lisan, informasi yang diperlukan dari seorang informan adalah hal-hal yang mereka dengar dari generasi

Sgarafrt
sebelumnya. Sumber-sumber utama sejarah lisan berasal dari pa!'a pelaku sejarah, yaitu bapak Slamet Suwondo, Wazir, dan Sakin

c)

.

Artifak

Artifak merupakan sumber sejarah dalam bentuk benda-benda yang dihasilkan dan digunakan oleh pelaku sejarah di rnasa lampau. Artefak yang dikaji berupa bekas peninggalan irigasi, rumah residen, pendopo bupati, monurnent perjuangan, jalan raya, rel kereta ?pi, dan sebagainya.

4.

Verifikasi

Setelah sumber sejarah berhasil ditemukan, langkah selanjutnya adalah verifikasi atau kitik sumber" Verifikasi rneliputi verifikasi otentisitas dan kredibilitas.

a).

b).

Otentisitas Verifikasi otentisitas adalah verifikasi terhadap bentuk sumber sejarah apakah merupakan sumber sejareh asli ataukah turunan. Untuk menentukan otentisitas dapat diajukan sejunnlah pertanvdofi, yaitu: (1) kapan sumber ltu dibuat, (2) di mana sumber itu dibuat dan diternukan (lokasi), (3) siapa yang membuat (kepengarangan) , (4) dari bahan apa sumber itu dibuat (ana!isis), dan sebaEainya. Kredibilitas

Verifikasi kredibilitas digunakan untuk menilai kesahihan informasi dalam suatu sumber sejarah" Ada

empat aspek dalam menilai apakah seorang saksi rnemberikan informasi yang akurat, yaitu: kemampuan menyatakan kebenaran, kemauan rnenyatakan kebenaran, keakuratan pelaporan, dan adanya dukunEan secara bebas atau external con'aboration mengenai isi laporan yang disampaikan. $iara61
MSerg

3.

Interpretasi Sumber sejamh yang telah rnengalami proses verifikasi bisa

digunakan sebagai sumber sejarah melalui proses interpretasi. Interpretasi atau penaBiran meliputi dua kegiatan, yaitu analisis dan sintesis.

a).

Analisis Secara harfiah, analisis berarti menguraikan. Pada fase

ini, seorcng peneliti sejarah berusaha menguraikan

suatu sumber sejarah menjadi bagian-bagian yang masih ada tautannyEr.

b).

Sintesis

Sintesis berarti menyatukan, Dalam kegiatan ini berusaha di satukan, dan dihubung-hubungkan datadata yang diseleksi sehingga memiliki keterkaitan dan makna. 4. Penulisan

Setelah proses interpretasi data selesai dan ditemukan falGa-fakta sejarch maka tahap selanjutnya adalah penulisan hasil penelitian. Susunan tulisan dibuat secara kronologis. Tulisan dibagi menjadi tujuh bab, yaitu: Pendahuluan, Gambaran umum, Masa sebelum penjajahan, Penjajahan Belanda, Pendudukan Jepang dan Revolusi Fisik, Para pelaku sejarah Kota Magelang, dan Penutup.

Sgamfrl
II

BAB GAMBARAN UMUM KOTA MAGELANG

A.

FISIK DAN ADMINISTRASI KOTA

l(ota Magelang merupakan salah satu kota penting di Jawa Tengah, bukan hanya memiliki nilai sejarah, tetapi juga strategis letaknya. Kota Magelang merupakan titik tengah yang menghubungkan antara lGta Yogyakarta dengan Semarang. l(ota Magelang juga menjadi tempat percimpangan jalur antar kota di Jawa Tengah selatan, seperti Temanggung, Wonosobo, Purworcjo, Kebumen dan sebagainya. Jarak antara pusat kota Magelang dengan Semarang yang menuju arah utara sejauh 75 krn. Sementara itu kea rah Selatan, l(ota Yogyakarta sejauh 43 km. Ke arah Barat daya, Purworejo jaraknya sejauh 43 km. Sedangkan kea rah barat laut , menuju Temanggung hanla 22 km.. Berdasarkan kondisi lokasi kota yang demikian, maka dapat dikaEkan bahwa Magelang merupakan wilaph png strategis. Magelang memiliki posisi simpang yang menghubungkan antar daerah di Jawa Tengah bagian selatan. Hubungan antar daerah ifu pada saat ini dapat dltempuh menggunakan kendaraan baik roda empat maunpu roda dua. Angkutan umum berupa bus cukup tersedia dengan pusatnp di terminal l(ota Magelang. Di masa lalu hubungan antar kota itu ada yang dapat ditempuh melalui kereta api, terutama antara Semarang Magelang dan magelang Yogyakarta. Akan tetapijenis angkutan ini sudah tidak berfungsi karena samna relrya sudah baqnktertimbun tanah dan persaingan dengan jalan darat cukup ketat yang menyebkan jalur kereta api ini mati. OIeh karena Iokasinya yang strategis ihr Magelang mengalami perkembangan yang cukup pesat. Pusat-pusat pertokoan tampak sangat ramai oleh maqBrakat Iokal maupun pendatang png datang singgah di kota ini atau hanya sekedar lewat smbil berbelanja. Ramainya kunjungan masyarakat dari berbagai daerah itu direspons kreatif oleh pendudukMagelang. $iamfi1
Hal ini tampak dari tersedianya sejumlah fasilitas peftokoan, sarana hibiuran, pom bensin, dan sebagainya.

Magelang dapat dikatakan sebagai tempat transit pendatang yang hendak mengadakan perjalanan Ianjutan. Untuk keperluan itu, maka sarana komunikasi penghubung disediakan pemerintah kota berupa terminal bus. Terminal ini semula berada di dalam kota, kini sudah terletak di luar kota bagian timur sehingga bus dari Jogja ke Semarang atau sebaliknya tidak memasuki kota tetapi melalui jalan lingkar timur. Keberadaan jalan Iingkar timur melalui terminal ini pada awalnya berhasil mengurangi tingkat kepadatan kendaraan di

ini seiring dengan pertumbuhan penduduk dan armada bus serta angkutan lain yang lewat kodisinya juga semakin padat (Suhartono, dkk, tanpa tahun:6). Sebagai wilayah pemerintahan kota (dulu kotamadia), hampir semua daerahnya adalah perkotaan. Sebagai sebuah kota Magelang telah ada sejak zaman Belanda. Secara resmi pemerintahan Kota terbentuk tahun 1906. Wilayah kota ditandai dari aspek fisik yang penuh dengan sarana dan prasarana kota sepertijalan kota yang bailg fasilitas air minum yang memadai, penggunaan listrik, pusat pemerintahan, pusat perbelanjaan, taman kota, fasilitas perbangkan, dan sebagainya. Meskipun secara ideal, masyarakat kota seharusnya hidup dengan dukungan sarana dan prasarana yang memadai, tetapi tidak semua masyarakat Kota Magelang telah menerima semua fasilitas itu. Sebagian dari wilayah masyarakat Magelang masih merupakan masyarakat pedesaan. Kota hanya dapat d'tjumpai di sepanjang jalan utama di tengah kota. Di daerah ini terdapat pusat kegiatan perdagangan berupa pertokoan, baik took swalayan maupun perokoan biasa. Sebagaian lain, kota Megelang terdiri dari bangunan-bangunan pusat pemerintahan dan sekolah dan pemukiman. Yang patut dicatat bahwa Kota Magelang terdapat Akademi Militer Angkatan Darat. Lembaga inimembentuk Iingkungan tersendiriyang seolah-olah kota dalam kota. Akan tetapi pada sat

di dalam kota. Di wilayah AKMIL ini Sg'amfi|<,ohWerl

juga

IUtptt

falorit di Indonesia, yaihr

Nusantara: |(ota Magelang dengan luas wilayahnya 18,12 km , atau 24,038 hrktrr merupakan luas wilryah hutan negara yaiU lms Gunung Tldm Gunung ljdar berada di tengah-tengah kota Magelang dan mrrupakan pusat pendidikan Akademi miliEr. Secara geografis Mrgclang terletak antara ltDlz'30" dan LLO t2'52" Bujur Timur (rD rcrta 7.26'18, dan7"30'9'lintang Selatan (LS). l(ota Magelang mrrupakan salah satu daerah Tingkat II di Provinsi Jawa Tengah Img Erletak di tengah-tengnh kabupaten Magelang, dimana rbdah utara berbatasan dengan kecamatan Secang, sebelah Ilrtan berbatasan dengan kecamabn Merbyudan, sebelah Barat brrbatasan dengan kecamatan Bandongan dan sebelah Timur brrbatasan dengan kecamatan Tegalrejo. SMA

SlulA Taruna

Tabel 2.1 lGcamatan dan l(elurahan png terdapat di l(ota Magelang

K

NO

E

MAGETANG

MAGEI.ANG

MAGELANG

SELATAN

TENGAH

UTARA

L

1

Jurangombo Selatan

Kemirirejo

Potrcbsangsan

U

2

Jurangombo Utara

Cacaban

Wates

R

3

Magersari

Magelang

Kedungsari

A

4

Rejowinangun

Panjang

Kramat Selatan Kramat Utara

Selatan

H

A

5

Tidar Selatan

Gelangan

N

6

Tidar Utarc

Rejowinangun Utara

Sumber

: Bagian Tata Pemerintah?o, Setda Magelang Sgatsfil{ohMEImy

Secara administratif terbagi atas 3 lGcamatan 1rang terdiri dari

17 kelurahan/de.I dan 190 Rukun Warga dimana keseluruhan kelurahan sudah merupakan desa sv\rasembada. lGcamatan )Eng ada di Kota magelang adalah Magelang Selahn, Magelang Tengah dan Magelang utala. I(rcamatan Magelang utarc brdiri atas enam kelurahan ),iaihl: Jurangornbo selatan, Jumngomh utam, Magercari, Rejowinangun selatan, Tidar selatan, dan Tidar uhra. Kmmahn Magelang Tengah teldiri dari lima kelurahan, )qlhr: Kemirirejq Cacaban, Magelang, Fanj?rg, Gelang?tr, dan Rejowonangun utara. Kecamatan Magelang Utam terdiri atas lima kelurahan )ailfu: htrobsangan, Watsn Kdungsari, l(mmat selahn, dan Kramat uhra. (lihattabel 2.1) Tabetr 2.2

Luas Wilayah Magelang

Luas

Prosenhse

Area(km,

(o/o)

frlagelangSelabn

6,89

38,01

1. JurangomhSelatan

2,26

12,49

2. Jurangombo LJtara 3. Magersari 4. Rejowinangun Selatan 5. Tidar Selatan

0r58

3,L7

1r38

7,60

4,43

2,39

L,27

7,00

6. Tidar Utana illagelangTengah

4,97

5r35

5,10

28,L7

1. Kemirireio

0,88

4186

2. Cacaban

0,83

4,56

3. 4.

Magelang

L,25

5,88

Panjang

4,25

1r90

0r81

4,49

Kecamatanlkelurchan

5" Gelangan

8gam61
6. Rejowinangun Utara

0r99

5r48

Magelang Utara 1. Potrobsngsan

61

13

33,92

1,30

7.L7

2. Wates 3. Kedungsari

L,L7

6,47

1,33

7,36

4.

L,46

8r05

0,86

4,77

Kramat Selatan

5. Kramat

Utara

Sumber: Magelang dalam Angka, 2008 Luas daerah terbesar di Magelang terdapat di kecamatan Magelang Selatan sebesar 6,89 km,, kemudian daerah Magelang Utara dengan luas 6,13 km,, dan daerah Magelang Tengah seluas 5,10 km,. Daerah itu dapat dirinci dalam tabel 2.2. Dlllhat dari orbitasinya jarak antara Magelang dengan ibukota Negara sekitar 560 km, jarak dengan ibukota provinsi Jawa Tengah 75 km, Jarak kota Magelang dengan kabupaten Temanggung 22 km, dan dengan kabupaten Wonosobo 62 km. Berdasarkan panggunaan, Iuas lahan sawah sebesar tL,76 persen, luas Tegalan 0,74 persen, Iuas tanah untuk perkebunan5,49 persen, luas tanah untuk lndustri 2,87 persen, Iuas tanah untuk kolam 0,37 persen, lura tanah untuk perumahan/pekarangan73,09 persen dan untuk lrln-laln 5,68 persen.

Gambar 2.1 Prosentase Luas Penggunaan

lahan

Sumber: Kantor Statistik Kota Magelang, zooS

Berdasarkan hasil registrasi, penduduk pada tahun 2006 mencapai 118.546 jiwa dengan kepadatan penduduk berkisar antara 6.548 per km'. Sedangkan pada tahun 20A7 jumlah penduduk kota Magelang sebanyak 121.010 jiwa, terdiri dari 58.680 jiwa penduduk laki-laki dan 62.330 jiwa penduduk perempuan. Laju pertumbuhan penduduk sebesar 1,99 persen dengan 33.235 keluarga, yang dihuni rata-rata empat orang dalam satu keluarga. Sedangkan proporsi jumlah penduduk terbanyak berdasarkan pada kelompok umur adalah t5-24 tahun berdasarkan tingkat pendidikan terbanyak adalah lulusan SLTA sebanyak 35.116, tingkat pendidikan terkecil adalah lulusan Universitas sebanyak 8.568 orang. Berdasarkan mata pencaharian terbanyak adalah bekerja sebagai buruh/karyawan yaitu sebanyak 60.735jiwa atau 49,89 persen dari jumlah penduduk keseluruhan. Prosentase terbesar dari buruh I karyawan berturut-turut adalah bekerja di sektor industri 17,69 persen, jasa pemerintahan 17,2persen, bangunan 10,54 persen, dan 1,07 persen pada seKor pertanian. Dari kondisidiatas, akan

baraklbat pada semakin beratnya tugas dan tanggungjawab lhmerlntah Daerah untuk mewujudkan kesejahteraan yang harkeadilan. Fasilitas Pendidikan di kota Magelang cukup Iengkap. Hal ini lnrllhat dari tersedianya 78 gedung Sekolah Dasar (SD) dengan 905 guru dan 15.266 murid. Pada jenjang SLTP tersedia 25 gedung

Snkolah dengan 750 guru dan 9.970 siswa. Di tingkat SLTA lordapat 15 sekolah dengan 491 guru dan 5.544 siswa. Pada tahun 2007 sarana keagamaan yang terdapat di kota Magelang sebanyak 354 bangunan yang terdiri dari masjid dan mushola sebesar 90,68 persen, gereja Kristen Katolik sebesar 9,04 pGrsen, dan vihara sebesar 0,28 persen. Untuk menjamin knseJahteraan penduduk, pemerintah membangun berbagai rdraRa kesehatan yang terjangkau oleh masyarakat. Sarana kosehatan tersebut antara lain rumah sakit baik swasta maupun nogerl, puskesmas, Puskesmas pembantu dan tenaga kesehatan. Berdasarkan pada kondisi Topografinya Kota Magelang berada pada ketinggian 380 m di atas permukaan air Iaut. Dengan jenis tanah yang sangat beragam yaitu litosol, regosol dan grumusol barerta asosiasi perubahanya sefta berasal dari bahan induk yang boranaka ragam diantaranya batuan endapan maupun vulkan, rahlngga hal ini sangat berpengaruh terhadap kondisi Sumber Daya Alam yang ada sekaligus berpengaruh terhadap potensi Sumber Daya Buatan yang menjadi potensi unggulan daerah. eurah hujan di kota Magelang pada tahun 2007 berkisar 7,79 mm drn hari hujan terbanyak tercatat pada bulan November sebesar 78 harl. Dl Kota Magelang terdapat sebuah bukit yang bernama Gunung Tidar. Istilah gunung, dilihat dari ketinggiannya trmpaknya kurang tepat karena hanya 50 m dari permukaan air lrut dan lebih tepai disebut bukit. Gunung Tidar bagi masyarakat Jawa memiliki arti penting. Di mtsa lalu gunung ini memiliki makna sebagai alat unfuk monghllangkan kegoyahan suatu objek atau benda. Masyarakat mamandang Gunung Tidar sebagai simbol untuk meredam kogoyahan/kegoncangan karena gunung ini dipandang sebagai

,

paku pulau Jawa. Sebagai sebuah paku di tengah pulau Jawa, maka diharapkan dapat mengendalikan gempa bumi di tanah Jawa. Masyarakat menghubungkan peran Gunung Tidar sebagai paku pulau Jawa, didasarkan pada Ietak gunung ini yang diyakini berada tepatditengah pulau Jawa. Pada saat ini makna dan fungsi gunung tidar telah berubah. Gunung tidar berungsi untuk kepentingan pendidikan kemiliteran. Gunung tidar kini sebagai tempat latihan bagi pr{urit dan calon pr{urit, Tentara Nasional Indonesia dan Kepolisian. Gunung tidar sebagai kawah candradimuka untuk melahirkan orang-orang kuat yang mampu mempertahankan keamanan dan pertahanan demi menjaga NKRJ. Dalam sejarah Indonesia sudah banyak para petinggiTNl dan Polriyang dididik dari lingkungan gunung Tidar ini. Gunung tidar memiliki arti penting bagi masyarakat Kota Magelang dan sekitarnya. Gunung tidar yang banyak ditumbuhi pepohonan berfungsi menjaga keberadaan air tanah. Akibatnya wilayah ini tersedia air yang cukup dan tidak mengalami kekuarangan air. Pada musim kemarau, penduduk Magelang tetap tersedia air dan pada musim hujan tidak mengalami banjir. Gunung tidar yang terletak di tengah kota juga berfungsi sebagai paru-paru kota. Hutan Iebat yang terawat di bukit ini telah mampu mengendalikan kelebihan polusi udara akibat bahan dioksida yang dikeluarkan kendaraan bermotor yang melintas Kota lrlagelang. Itulah sebabnya Kota Magelang tetap terasa sejuk dari dulu hingga sekarang.

B.

PENDUDUK

Penduduk kota Magelang berjumlah 121.010 jiwa dengan luas daerah mencapai 18,120 km.. Berdasarkan kemajuan zaman, pertumbuhan penduduk juga semakin meningkat. Hal ini dapat dilihat dari semakin banyaknya lahan pertanian yang berubah menjadi lahan kering. Pada tahun 2007 jumlah penduduk mengalami .peningkatan sebanyak 2.364 jiwa dari tahun 2006 dengan tingkat kepadatan penduduk mencapai

6.853 per km2. Peningkatan jumlah penduduk yang besar ini dllkutl dengan peningkatan jumlah angkatan kerja yang besar pula. Jumlah penduduk terbanyak berkisar antara usia 15 nmpal dengan 24 tahun. Gambar 2.2 Piramida Penduduk Magelang

Sumber: Kantor Statistik Kota Magelang, 2oo8

Angka kelahiran

di kota Magelang

pada tahun 2007

monlngkat sebesar 525 jiwa daritahun 2006, dengan angka CBR rcbesar 16,03 persen. Angka kelahiran tertinggi berada di kcMagelang Selatan dengan CBR sebesar L7,84 persen, komudlan disusul oleh kecamatan Magelang Utara dengan rngka CBR sebesar 15,50 persen dan Kecamtan Magelang

Tengah dengan CBR 14,88 persenr:Sedangkan angka kematian penduduk kota Magelang mengalaml,'penurunan dari tahun 2006. Terbukti dari data CDR dari tahun 2006 sebesar 7,92 menurun menjadi 7,88 pada tahun 2OA7. Dimana angka kematian tertinggi berada di kecamatan Magelang Selatan dengan angka CDR 8,19 persen, diikuti magelang Tengah dengan 8,10 kemudian Magelang Utara dengan CDR sebanyak 7,24 prsen.

Tabel 2.3 Angka Kelahiran dan Kematian

Keterangan

Tahun 2005

Tahun 2007

Kelahiran

3"287

3.337

Kematian

78

53

160

163

L2

18

1

2

3.538

3,5V3

Perkawinan Perceraian Pengakuan Anak

Iumlah

Sumber : Magelang dalam Angk?, 2008 Jumlah akta kelahiran dan akte kematian yang diterbitkan oleh Kantor Catatan Sipil kota Magelang pada Tahun 2A07 mencapai 3.390, yang terdiri dari 3.337 akta kelahiran dan 53 buah surat akta kematian. Akta kelahiran )rang diterbitkan terdirl dari 113 akta kelahiran darl pernikahan WNI dengan WNA dan 3.224 buah akta kelahiran dari orang Indonesia. Selain kantor Cataatn Slpil juga menerbitkan 163 surat akta

t)erllikahan yang terdiri dari 61 alGa pernikahan antara WNI dan WNA dan 102 aKa pernikahan orang Indonesia. Dari tabe! tllbawah ini dapat dilihat semkin meningkatnya angka kelahiran dan kematian penduduk kota Magelang tercermin dalam tabel ?.3. Program pemerintah kota Magelang untuk rnengurangi tlngkat kepadatan penduduk dilakukan program Keluarga Borencana (KB). Pada tahun 2007 jumlah peserta KB aktif mencapai 14.003 peserta dan pesefta KB baru sebanyak 1.195 pGserta. Metode kontrasepsi yang digunakan pesefta KB terdiri darl IUD, Pil, Kondom, MOP, MOW IMPI-ANT dan Suntik. Metode kontrasepsi suntik merupakan salah metode yang paling diminati oloh para peserta KB. Jumlah peserta KB terbanyak berada di kocamatan Magelang Selatan dengan 423 peserta, diikuti kacamatan Magelang Tengah 419 peserta dan kemudian Magelang Utara sebanyak353 peserta KB.

C.

PENDIDIKAN

Dalam bidang pendidikan campur tangan pemerintah kota Magelang sangat besar. Sikap pemerintah ini didukung pula oleh tntusiasme warga masyarakat kota Magelang dalam pcngembangan pendidikan. Kesadaran masyarakat akan pGntlngnya pendidikan dapat terlihat dari berbagai fasilitas pandldikan di kota Magelang yang cukup lengkap. Fasilitas tgrcebut terdiri dari tersedianya 78 gedung Sekolah Dasar (SD) dengan 905 guru dan 15.266 murid. Pada jenjang SLTPtersedia 25 gadung Sekolah dengan 750 guru dan 9.970 siswa. Di tingkat SLTA terdapat 15 sekolah dengan 491 guru dan 5.644 siswa, perpustakaan, maupun perpustakaan keliling.

[email protected]

Garrbar g.g Banyaknya Sekolatr, Guru dan Murid Sekolatr

Surnber: Kantor Statistik Kota Magel&trg, zoo8

Bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya jumlah murid usia sekolah Sekolah Dasa!'mengalami penurunan A,gzdari tahun sebelumnya . L,49 persen penurunan juga terjadi pada siswa usia SLTP, dan 26,39 persen penurunan terjadi pada siswa usia SLTA. Penduduk kota Magelang rnempunyai kecendurungan pemikiran bahwa dengan pendidikan yang cukup, akan membantu mereka dalam menata kesejahteraan hidup mereka sendiri. Selain dengan pengalaman yang dimiliki masyarakat Magelang selalu mendidik dan menanamkan pentingnya sikap mandiri dalam kehidupan anak-anaknya.

D. KESEHATAN Salah satu fasilitas yang disediakan oleh pemerintahan kota adalah sarana kesehatan. Keberadaan dan lelengkapan sarana kesehatan ini sekaligus menjadi pembeda antara kota dengan desa. Sgarafr l
Peran pemerintah dalam mewujudkan kesejahteraan maeyarakat salah satunya dapat dilakukan dengan perbaikan kondlsl kesehatan masyarakat. Pemerintah Kota Magelang untuk mcwuJudkan cita-cita ini membangun berbagai saran kesehatan ytng mudah d'ljangkau oleh masyarakat dari berbagai lapisan rorlal. Pemerintah bekerja sama dengan pihak swasta mambangun berbagai sarana kesehatan yang meliputi Rumah rtklt umum, puskesmas-puskesmas, tenaga kesehatan yang tcrampll dan terlatih, klinik-klinik persalinan, Balai pengobatan d$. Pada tahun 2007 terdapat 2 rumah sakit milik pemerintah, 3 buah Rumah sakit swasta, 1 Rumah Sakit Paru dan Rumah SrkltJiwa.

I

Garnbar 9.4 Banyaknya Sarana Kesehatan

Sumber: IGntor Statistik Kota Magelilg, zooS

8gan61
E.

AGA]TIA

Penduduk kota Magelang hidup rukun dan damai dengan berbagai agama yang ada dimasyarakat. Kebanyakan dari mereka menganut agama Islam, terbukti dari banyaknya tempat ibadah berupa masjid dan mussola yang ada ditengahtengah masyarakat Magelang. Jumlah penduduk Magelang pada tahun 2007 kebanyakan menganut agama Islam dengan jumlah penduduk sebesar 98.677 kemudian 10.859 orangmenganut agama Kristen, 10.508 orang menganut agam Katholik, 596 orang menganut Budha dan 368 orang menganut agama Hindu.

Kecamatan Magelang Tengah banyak dihuni oleh masyarakat yang menganut gama Islam dengan jumlah sekitar 35.816 jiwa, Magelang Selatan didiami oleh 33.613 pemeluk Islam dan 29.248 orang penganut Islam di kecamatan Magelang Utara. Jumlah penduduk yang memeluk

agama Kristen terbanyak berada di kecamatan Magelang Tengah dengan jumlah penganut sekitar 5.351 jiwa; diikuti kecamatan Magelang Selatan dengan jumlah penganut sekitar 2.539 jiwa; dan kecamatan Magelang Utara sebanyak 2.518 jiwa. 5046 penduduk di kecamatan Magelang Tengah menganut agma Katholik; 3.449 menganut agama Katholik di kecamatan Magelang Selatan; dan 2.364 penganut katholik d kecamatan Magelang Utara. 345 orang penganut agama Budha berada di kecamatan Magelang Tengah; 137 orang penganut Budha di kecamatan Magelang Selatan; LL4 orangdi kecamatan Magelang Utara. Sedangkan penganut agama Hindu terbanyak berada di Kecamatan Magelang Tengah sebanyak 231 orang; 92 orang berada di Kecamatan Magelang Selatan dan 45 orang penganut Hindu berada di kecamatan Magelang Utara. Penduduk yang menikah pada tahun 2007 meningkatl, 52 persen disbanding tahun 2006, yang diikuti pula oleh kenaikan kasus perceraian 5,41 persen.

Sgara|lhkXkqefug

BAB

III

MAG E LANG SEBELU M

PEITIAIAIIAN

Sebagai sebuah Kota (kota madia), Magelang memang m€rupakan fenomena yang baru muncul pada zaman penJaJahan Belanda. Seneida dengan pembentukan kota-kota pGmerlntahan lain yang dinamakan Gemeente, Kota

Magelang merupakan gejala awal abad XX. Akan tetapi rebagai sebuah pemukiman yang berpernerintahan, Magelang

trlah lama berdiri, jauh sebelurn Koloniallsme

Betramda

di tanah Jawa.Bagian ini akan dikupas temrhrtg Magelang kondlsi sebeium datangnya Kolonialisme Belanda" barkuasa

A. ASAL - I.ISUL MAGELAIUG

l.

Cerita Ralryat

Salah satu cara masyarakat mencari tahu tentang asalurul daerah dengan membuat cerita rakyat. Kebena.ran isi earlta rakyat memang bisa diragukan. Akan tetapi dengan memahami cerita rakyat tentang suatu daerah akan terlihat pandangan masyarakat tentang masa lampau daerahnya. Pondek kata, cerita sejarah yang dibuat oleh suatu masyarakat, seperti Magelang akan memberikan wawasan tentang perspektif kelampauan berdasarkan kacamata masyara kat daera h tersebut. Cerita pertama terkait dengan informasi mengenai penghuni pertama Magelang. Diceritakan bahwa pada zaman dahulu kala mendaratlah di puncak sebuah gunung di pusat lanah Jawa, seorang Syeh beserta tujuh pasang (pria dan wanita) pengikutnya. Syeh tersebut bernama Syekh Bakir atau Syeh Subakir yang berasal dari negeri atas angin dan sangat rakti. Gunung yang mereka darati merupakan gunung yang rangat angker dan dilingkupi dengan hutan yang lebat. Konon gunung tersebut merupakan sebuah kerajaan dari semua jin di

,[email protected]

tanah jawa dan Rajanya bernama Jin Semar. Oleh karena angkemp, tidak ada manusia dan binatang yang berani datang serta menetap ke wilayah itu. Syekh Bakir dan RombonEannya merupakan orang pertama yang menapak{on I
SgamLl
uengguan sudah tidak terjadi kembali sehingga anak buahnya rle;rat melanjutkan kehidupannya kembali. Keinginan Syeh Bakir yang sebelumnya hanya dipendam dalam hati dapat terlaksana rahlngga dalam bahasa jawa dapat dikatakan bahwa "rakabahing panguneg-uneging ati wis udaf. Dalam rangka rnemperlngati kejadian tersebut maka gunung tersebut akhirnya rllborl nama gunung Tidar( dari kata ati dan udar). Nama lrrucbut sampai sekarang menjadi ingatan kolektif dan ikon kota Mrgelang. Sedangkan tombak yang ditanam di puncak gunung lmobut sekarang masih ada dan dikenal dengan kuburan prnJung dari Kyai Panjang( Suhartono dkk,Ttn; 105-107) Secara geografis gunung Tidar tersebut berada diatas ptrmukaan tanah setinggi 415 meter diatas permukaan laut. Dom-desa yang yang ada di seputar gunung itu antara lain rdalah desa Tidarwarun(388 meter), desa Kemirirejo pada krtlngglan 382 meter dan desa Karet pada ketinggian 343 meter. lotak gunung Tidar sendiri berada diantara dua sungai yaitu rungal EIo dan sungai Progo. Desa-desa yang ada di seputar rungal tersebut merupakan desa suci menurut pandangan orang drhulu, dan itu merupakan bentuk bukti sebuah teori bahwa plmuklman orang-orang masa lalu biasanya ada di dekat tumber air dan mata air untuk menjalankan kehidupannya. Dlramplng itu sungai merupakan sarana tranportasi yang plntlng pada masa lalu selain lewat jalan darat. Ada cerita Iain yang berkisar tentang keberadaan gunung Ildar lnl yaitu sebagian masyarakat percaya bahwa gunung ini morupakan "paku'atau titik tengah dari pulau Jawa, sehingga trnpa paku tersebut maka pulau Jawa akan terombang-ambing drn bergerak terus menerus kesana kemari. Mereka juga parcaya kalau di tempat tersebut sebenarnya merupakan candi ytng besarnya melebihi candi Borobudur dan karena manlmbulkan perselisihan maka candi tersebut kemudian dltlmbun tanah, kebenaran dari cerita tersebut perlu dikaji dan Alhhhualam. Menurut penulis cerita tersebut kurang dapat

dlpercaya karena dalam sejarah tertulis bahwa Sgarufi|
masyarakat pada masa lalu tidak mungkin merusak bagunan suci tetapijustru menghormatinya. Dalam agama Hindu gunung biasanya digunakan sebgaai pusat atau titik tengah dari suatu daerah atau mandala dan dewa Siwa yang dilambangkan sebagai lingga ditancapkan di tengah-tengah suatu daerah sebagai lambang/tanda kekuasaan dan simbol kemenangan. Dewa Siwa juga dianggap sebagai dewa gunung, sehingga gunung Tidar dianggap juga sebagai titik tengah pulau Jawa dengan tanda paku tersebut berupa lingga dan disejajarkan dengan cerita rakyat lain bahwa lingga tersebut merupakan tombak saKi Syeh Bakir (Sukarto, 1988:17-19)

B. Sumber Prasasti Sesuai dengan wilayahnya yang subur, pada masa lalu Magelang merupakan wilayah pemukiman yang meninggalkan berbagai temuan arkeologis, antara lain candi, prasasti, arca, lingga, yoni dan lainnya. Temuan itu menunjukkan bahwa daerah Magelang merupakan pusat peradaban manusia dan pusat pemerintahan pada masa lalu. Dusun Meteseh yang berada di kecamatan Magelang utara di halaman salah satu warganya ditemukan lumpang batu yang oleh sementara ahli 'merupakan sarana untuk pelaksanaan upacara pada masa Mataram kuno. Tradisi dan upacara yang tertuang dalam prasasti masa Mataram kuno adalah penetapan desa perdikan

yang membutuhkan berbagai macam sajian

yang dipersembahkan kepada Sang Hyang Susuk Kalumpang. Terjemahan dari istilah tersebut adalah Iumpang yang mulia. Pdnyebutan lumpang dengan sebutan awal Sang Hyang berarti bahwa Iumpang batu merupakan benda yang disucikan dan dipuja pada masa lampau. Fungsi lumpang sendiri digunakan sebagai tempat untuk menampung air suci guna upacara penolak bala atau untuk menyembuhkan penyakit. Penemuan benda purbakala juga tefiadi di halaman samping dan depan gedung keresidenan Magelang, antara lain berupa arca Nandi, Ganesa, Yoni. Lingga, durga dan lainnya. menceritakan tentang suatu

lempat adalah prasasti Mantyasih (907M) yang rTenyebutkan krrht:radaan desa/ dukuh perdikan yang diyakini sama dengan Meteseh. Kalau kita berbicara tentang kota MaEelang tentu kiranya tldak terlepas dari penlnggalan kerajaan Mataram kuno yang r;rrkup fenomental dan merupakan bangunan suci agama lfudha yang sampai sekarang rnasih dapat knta nikmati yaltu r;andl Borobudur. Candi besar tersebut dibangun pada walffiu rnasa keemasan wangsa Cailendra berkuasa di tanah Jawa. llalam tulisan Soekmono di ceritakan bahwa wanegsa lni berkuasa di wilayah lni antara tahun 750-860 Masehl, Bamgummn* bangunan suci agama budha didirikan untuk memuliakaru dewa- dewa antara lain candi Kalasan ytsmg digunakan ur"rtuk ffremuja Dewi Tara tahun 778 M. Pada prasasti Kelurak jugffi dtgambarkan bagairnana raja membuat arca Majusnl yfing dalam dirinya mengandung Budha, Dharrn& dan Samggha

u,

hma dan Maheswana). Inforrfiasi tentang keberadaan candi Borobudun dapat diketahui dari rnasa pemerintahan Ratu Pramodyatuardanl. Dalam prasastE (

tJl/lsn

Bra

dltullskan bahwa Cri Kahulunan memberikan tanah dan sawah untuk memelihana bangunan suci yang disebut Kannulan, oleh sementara ahli kamulan ini identik dengan candi Borobudur yang sudah didirikan pada rnasa pemerlntahan raja Samaratungga pada tahun 824 M. Raja Sarnaratungga lmi

merupakan ayahanda dari Pramodya-wardani.

Pramodyawardani menikah denEan nakai Pikatan yamg merupakan keturunan dari wangsa Sanjaya penganut agaffia hlndu. Dalam tulisan sejarah masa kuno simbol toleransi antara agama hindu dan budha dalarn dua dinasti ini terlihat pada masa pemerintahan ratu Pramodyawardani dan Rakai Pikatan. Bahkan ada yang n'renulis bahwa pada masa Framodyawardani lnllah terjadi perkawinan antara wangsa yang berkuasa di Jawa yaltu wangsa Sanjaya dan wangsa syailendra. Hal ini dibuktikan dengan peninggalan candi- candi di seputar candi Prambanan yang berciri Hindu, sementara tidak jauh dari complek candi tersebut juga diternukan candi Kalasan dan Piaosan yang

bercirikan bangunan suci agama Budha.( Soekmonorl9SL:4246) Selain berupa bangunan candi dan arcal Magelang juga kaya akan peninEgalan sejarah yang berupa makam- makarn para orang yang dianggap mempunyai sejarah dalam hidupnya dan beberapa peristiwa. Makam tersebut sampai sekarang masih diyakini masyarakat sebagai tokoh yang punya andil besar terhadap keberadaan dari kota Magelang. Makam tokoh tersebut antara lain adalah makam Kyai Subakir yang berada di kelurahan Magersari, kecamatan Magelang selatan dan berada dl puncak gunung Tidar. Tokoh ini oleh masyarakat Magelang dipercaya sebagai orang yang pertama kalI rnembuka pennukiman di gunung Tidar dan lembah- lembahnya, Makam Kyai Bogem juga terletak dl kecamatan Magelang utara tepatnya di kelurahan Panjang. Tokoh ini merupakan salah satu dari empat hamba raja Mataram Panembahan Senopati yang diutus untuk membuka hutan di bagian timur laut gunung Tidar guna dUadikan pemukiman baru bagi kerajaan Mataram. Makam yang ketiga adalah Kyai Sanggrah yang rnerupakan demang pada masa kerajaan Pajang yang melarikan diri karena perang" Demang tersebut beserta pengikutnya mendiami daerah ini sarnpai tiga keturunan, oleh karena tempat hunian tersebut sering digunakan oleh prajurit Mataram untuk sinEgah maka makam tersebut dikenal dengan Sangrahan(berasal dari bahasa jawa pesanggrahan= tempat istirahat). Pada masa pangeran Diponegoro melakukan aktivitas perang melawan Belanda banyak diantara makam yang ada di Magelang itu berhubungan dengan tokoh perang jawa tersebut, diantaranya adalah Makam Kyai Selobranti di kelurahan Rejowinangun Selatan Kecamatan Magelang Selatan. Tokoh ini merupakan p!'ajurit kepercayaan pangeran yang berfungsi untuk rnengawal beliau dan cukup setia terutama pada saat melakukan perundingan dengan Belanda. Makam tokoh ini oleh masyarakat disekitarnya dikeramatkan dengan dibuktikan pengantin tidak diperkenankan melakukan iring-iringan S3larafrlbkMgtfong

nrelewati makam tokoh ini. Ada dua makam lagi yang erat krrltannya dengan pangeran Diponegoro yaitu makam Kyai (,atahbarong dan Mbah Semboto_yang berada di dukuh Boton Itnlong Kelurahan Magelang kecamatan Magelang utara. Kedua Iokoh Ini dipercaya oleh masyarakat sebagai pembawa payung kobesaran sang Pangeran dan cikal bakal kota Magelang. Tokoh laln yang dianggap cukup menarik karena disebut juga dalam prasasti yaitu Kyai Kedu yang terletak di gumuk(bukit kecil) longls, di dukuh Dumpoh kelurahan Potrobangsan. Dalam Srrasasti Mantyasih disebut desa Kdu dan desa Wadungpoh( kini lrcrnama Dungpoh, Dumpoh). Cerita tersebut terpenggal dan rllsayangkan karena tidak berlanjut dan tidak diketahui lagi oleh ;rcnduduk. Makam-makam yang berhubungan dengan tokoh di Magelang cukup banyak dan belum diketahui dengan tepat lnntang tokoh yang dimakamkan tersebut antara lain adalah rrrokam KyaiTunggul Wulung, Kyai Langgeng, makam Candisari rlon lain sebagainya. Ada kemungkinan yang dianggap makam larsebut hanya eberupa epeninggalan/ petilasan yang berupa henda-benda yang disucikan dari tokoh yang dimaksudkan dalam cerita, misal tombak, keris, tempat sujud dan lainnya. Sumber Prasasti yang dapat digunakan untuk mengetahui hari jadi Magelang yaitu: Prasasti Poh, Mantyasih dan Gilikan. Ketlga Prasasti ini ditulis diatas Iempengan tembaga dan disebut Prasasti Tembaga. Tembaga Poh dan Mantyasih ditulis pada rnasa pemerintahan Raja Mataram I (Hindu) yakni Sri Maharaja l{ake Watukara Dyah Balitung Sri Dharmodaya Mahashambhu

(898 M-910 M). sedangkan tembaga Gilikan

dalam pemerintahan Mpu Sendok (sekitar 924 M). Prasasti ini berisi antara lain: Prasasti Mantyasih Tembaga terdiri dari 2 lempengan

l.

tembaga berukuran panjang 49,3 dan Iebar 22,2 Cm. Prasasti tersebut menyebutkan antara lain adalah pertama menyebutkan nama Raja Rake Watuwara Dyah Balitung. Kedua, menyebutkan angka tahun 829 saka bulan caitra tanggal 11 paro Gelap, Paringkelan Tungle, Pasaran S31arafr?
MEekry

Umanis, Hari Sanais Scarba (Sabtu), bintang Purrwwabhadraw?, dewa Ajapad?, yoga Indra. Dalam bahasa

Sakawa rsita 829 ffipurawwabhadrawanaksatra, ajapadadewata inddrayoga dengan kata lain Hari sabtu Legi Tanggal 11 April 907 M. Selain itu prasasti Mantyasih ini berisi juga tentang nama desa Mantyasih yang ditetapkan oleh SRI MAHARAIA RAKE WATUWARA DYAH BALITUNG menjadi desa perdikan (Daerah Bebas Pajak) yang dipimpin oleh seorang patih, Dalam pfttsasti Mantyasih menyebutkan pula Gunung Susundara dan Wukir Sumbing yang sekarang dikenal dengan Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing serta ditegaskan alasan Desa Mantyasih diresmikan dan diberikan penghargaan untuk ditetapkan sebagai desa perdikan oleh raja Balitung. Alasan raja memberikan desa perdikan pada desa Mantyasih yaitu :

Jawa Kuno berbunyi Swasti

@

Penduduk Mantyasih banyak mernberikan bantuan dan raja Balitung melangsung-kan perkawinan" Penduduk Mantyasih mempunyai kewajiban melakukan kebaktian (memelihara, memperbaiki) bangunan suci atau candi sebanyak Iinna buah yang berada disekitar daerahnya. Penduduk Mantyasih dibawah pimpinan Patih telah rnampu mengamankan wilayah sekitarnya dan jalan lintas Dieng-Ponorogo yang melewati Mantyasih (Fennkab. Magelailg, 1978. : L7 -18)"

partisipasi sewaktu

Dengan disebutnya Wukir Susundoro dan Sumbing dalarn pnasasti Poh dan Mantyasih yang letaknya disebelah barat Metes€h, maka menambah keyakinan bahwa nama Mantyasih dalam prasasti Poh dan prasasti Mantyasih kelurahan Magelang, adalah Meteseh, kampung Mantyasih diresmikan dan ditetapkan menjadi daerah perdikan oleh raja Balitung tanggal 11 April 907 M. Maka berdasarkan keputusan peraturan Daerah kotamadya Daerah Tingkat II magelang Nomor 6 Tahun 1989, secara

di

&gm$'K,okWfu

rcsmi hari jadi Magelang tanggal 11 April 907 M. Pada tanggal I t April 1989 kota Magelang pertama kalinya memperingati hari Jadlnya yang ke 1083 (Selayang pandang Daerah Tingkat II Magelang.

)

Prasasti Poh Prasasti Poh (poh: pauh, rnanggd, magnifera) terdiri atas dua lempengan ternbaga berukuran 50cm, Iebar 20,5crn. tergali di

desa Plembon, kal. Lempengan Gondangwingun Klaten" Isi pokok prasasti ini adalah:

a)

b)

Menyebutkan Raja Sri Maharaja Rake Watukura Dyah Balitung Sri Dharmodaya Mahasambhu. Prasasti ditulis pada tahun 827 saka, bulan SrawailE, tanggal 13 paro terang (suklapaksa), Faringkelan panlruan (sadwara), pasaran POn (pancawara) , hari Budhasraftr (saptawara)" Dalam bahasa jawa kuno benbunyi: Swasti

Sakawarsatita 82V srawanannanas-tithi travodasi

c)

suklapaksa. Paniruan pon budhawara. Bertepatatan tangEal L7 Juli 905 M. Menyebut nama desa Poh yang ditetapkan raja Balitung menjadi daerah Sima (desa perdikan) untuk keperluan pastika (paknan yang sinususk bangunan suci muangkalanya sirnasanghyang caitya mahaywa silunglung sang dewata lumahi pastika). Menyebut nama desa mantyasih(baris 13 lempengan 1b), nama desa Gelang (baris 6 lempengan 2b dan nama Glanggang baris 5 lempengan 2a). Menyebut nama-nam desa lainnya, nama para pejabat, penduduk desa, pemberian hadiah (pasak-pasak) baik kepada para pejabat tinggi maupun rakyat jelata. Juga disebut sajian-sajian yang digunakan dalam upacara menusuk sima (menetap-kan sebuah desa rnenjadi bebas pajak).

di

d) e)

3.

Prasasti Gilikan

a.

Menyebutkan sebidang tanah seluas 4 tampah yang dijadikan punya (persembahan suci) untuk Bhatara di

Glam (lemah sawah punya sri maharaja Sima Bhatara I Glam). b. Kutukan kepada siapa saja yang berani menentang keputusan raja (pemerintah). c. Menyebut pejabat wahuta fiabatan setelah patih), patih dan kepala desa (nama desa Gilikan). d. Menyebut Samgat Lua Pu Gunottama dan Samgat Famasaran Pu Sandhaya, e, Kutukan (sapatha) kepada siapa saja yang berani melanggar peraturan pemerintah (sbit vrrtangya) ( Dok. Disbudpar Magelang, 23-25: 1982). Prasasi Poh menyebutkan nama desa Mantyasih, Glang, dan Glanggang. Tembaga Mantyasih rnenyebutkan nama desa Mantyasih dan Gilikan I menyebutkan Bhatara di GIam. Dimana ketiga prasasti tersebut menyebutkan nama desa: Mantyasih, Gelang (sama dengan Glam), Glangglang. Melihat kenyataan sekarang diperkirakan bahwa desa perdikan Mantyasih dalam Prasastl Raja Balitung yang ditetapkan menjadi Sima Kepatihan tetap dikenal dan menjadi Meteseh sekarang"

Bukti dari Prasasti Mantyasih bahwa yang dimaksud itu adalah kota Magelang meliputi: dalam prasasti ini ditulis nama hutan Susundara dan Sumwing. selain itu juga disebutkan nama desa Wadung Poh dan desa Kdu. Nama Wadung Poh kernudian disingkat menjadi Dung Poh yang akhirnya berubah menjadE Dumpoh. Demikian pula nama Kdu sekarang berubah menjadi Kedu. Dalam prasasti ini juga disebutkan bahwa Mantyasih dipimpin oleh 5 orang pejabat patih secara bergantian. Dlsebelah barat laut kota Magelang (Mateseh) sampai sekarang masih terletak desa kembang kuning dan desa Guntun (Kel. Rejosari, Kec. Bandongan). Desa Kembang Kuning dan Guntur itulah yang dimaksud dengan Kuning IGgunturan dalam Prasasti Mantyasih (Soekimifi, 6: 1978). Narna Galang (Glam) dan Glanggang berubah menjadi Gelang atau Magelang sekarang (awalan Ma).

"\iam6'[email protected]

l)alam bahasa jawa Kuno nama Glang, gelang berarati ltrrgkaran, mandala dengan lingga ditengahnya (Gunung Tidar ynlrg menjadi paku titik pulau Jawa). Berkaitan dengan nama Mdngasih I yang berangka tahun L7 Juli 905 menyebutkan narna Mantyasih dan Glangg?ng, tetapi desa Mantyasih baru tlltetapkan menjadi daerah Sima Kapatihan dalam prasasti Mantyasih I yang berangka tahun 11 April 907 M, k tolak desa Mantyasih menjadi daerah penting (perdikan desa), karena : Penduduk Mantyasih banyak yang memberikan bantuan dan partisipasi sewaKu Raja Balitung melangsungkan perkawinan. rL, Penduduk Mantyasih mempunyai kewajiban melakukan kebaKian (memelihara, memperbaiki) bangunan suci atau Candi sebanpk 5 (lima) buah yang berada disekitar daerahnya. ,-, Penduduk Mantyasih dibawah pimpinan para Patih, telah mampu mengamankan wilayah sekitarnya dan jalan lintas Dieng-Ponorogo yang rnelewati Mantyasih.

'.,

Gambar 3.1 Yoni yang terdapat pada prasasti Mantyasih

Surnber: Dokumentasi Tim

8gara61
Berdasarlen data terebut diatas maka hari jadi Magelang dapat ditelusuri atau diteliti berdasarlon prasasti Foh 17 Juli 905M dan Prasasti MantyasihApril90T M.

C. ZA]IIAN HATARA]I ISLAM DAN NA]IIA ]IIAGELANG Kedu merupakan wilayah di Jawa Tengah yang memiliki potensi sejarah purbakala cukup penting dan bervariatif terutama Magelang karena meninggalkan tinggalan masa lalu yang fenomentel yaitu candi Borobudur, prasasti dan beberapa monumen masa revolusi kemerdekaan. Sedangkan nama Kedu sendiri berasal dari kata okedung" yang artinya tempat yang dalam. Kondisi ini dibuktikan dengan geografis dan geomorfologis wilayah ini yang terletak diantara gununggunung yang menjulang tinggidiantara sisi-sisinya yaitu gunung Sindoro dan Sumbing yang berada di bagian barat dan gunung Merapi dan Merbabu di bagian timur dan bagian selatan dan utara gunung Ungaran, Telomoyo dan Menoreh serta di tengahtengahnya ada gunung Tidar. Sedangkan nama Magelang sendiri berasaldari kata mahagelang yang merupakan simbol geografis wilayah Magelang yang dikelilingi oleh gunung-gunung yang besar tersebut sehingga membentuk seperti sebuah gelang. Cerita lain tentang legenda nama Magelang tersebut berasal dari usaha Panembahan Senopati pada masa Mataram Islam yang merupakan seorang raja yang sakti, arif dan bijaksana berniat membuka hutan di Kedu yang pada saat tersebut dikenal angker untuk prajurit dan rakyatnya menjadi sebuah desa perdikan karena kota Mataram telah padat penduduknya. Raja pada saat itu tidak berangkat sendiri tetapi mengutus patih Mandaralo dan prajuritnya untuk membabat hutan tersebut, usaha tersebut tidak berhasil karena hutan Kedu dikuasahi oleh r{a jin sakti yang bernama Gandarwo Kedu.

Prajurit Mataram dibuat sakit dan meninggal tetapi ada beberapa yang masih hidup dititipkan patih Mandaraka kepada

WfirbhWt*J

lrnrrr.rrggung Mertuyudo sementara patih pulang ke Mataram nr,l,rporkan kejadian tersebut kepada sang raja. Kejadian ini

lrrnnrlorong Senopati ditemani patih Mandaraka untuk lrusemedi di tepi pantai selatan mohon petunjuk dan bantuan rlarl Tlrhan Yang Maha Esa dan Ratu pantai selatan. Ratu pantai

lelatan memberi penangkal kepada Senopati untuk

rrrnrrgalahkan jin Gandarwo Kedu yang merupakan salah satu anak buah Ratu kidulyang murtad dan tiba saatnya kembali lagi ka pantai selatan. Penangkal tersebut oleh Senopati diberikan kapada Mandaraka untuk mengalahkan jin sakti penguasa

Irutan Kedu. Peperangan diantara kubu tidak dapat larhlndarkan baik dari pihak Mataram maupun dari pihak hutan Kadu. Diantara prajurit dan punggawa Mataram yang gugur Enlnra lain adalah Tumenggung Mertoyudo, Tumenggung

lilngoranu dan putera Senopati yang bernama Pangeran

Xrlnclng. Dalam usaha mengingat peristiwa dan jasa-jasa dari ,unggawa yang gugur tersebut maka ada tempat di wilayah itu f rll kenal sama dengan nama tokoh tersebut yaitu daerah Marloyudan, Singaranom dan Krincing( Sumartono, 1988: 3) lhda waktu meringkus raja jin Gandarwo Kedu tersebut prajurit Mrlaram membuat taktik melingkar seperti gelang yang hartemu (temugelang) dan karena hal tersebut maka wilayah lurebut kemudian oleh Mandaraka diberi nama "Magelang". Apabila ditinjau dari sumber sejarah nama Magelang itu tandlrl tidak dapat dipisahkan dengan nama Meteseh, yaitu rtbuah dukuh kecil yang berada di pinggir barat dari kota Mrgelang. Dukuh tersebut pada masa Mataram kuno marupakan tempat yang memegang peranan penting karena morupakan tempat ditemukannya prasasti Mantyasih yang marupakan desa perdikan dari masa raja Balitung. Terlepas dari prnlnggalan yang menyebut desa Mantyasih yang diartikan lama dengan Meteseh, nama Magelang itu sendiri berasal dari ktta "glanglang"'galang atau glam". Akar kata glanglang dari [hng atau gelang (bahasa Jawa) berarti lingkaran atau flahng= pertemuan. Sedangkan galang berarti Iandasan, dasaL penyangga, galangan, sinar dan cemerlang. Dalam bahasa Bali

galang bulan berarti terang bulan(?). Pada masa sekarang di Magelang Kota tepatnya kecamatan Magelang terdapat dukuh Gelangan dan dukuh Magelang kelurahan Magelang kecamatan Magelang Utara. Sehingga dapat di duga bahwa nama kota Magelang itu sendiri berkaitan erat dengan dua tempat tersebut yaitu dukuh Gelangan dan dukuh Magelang. (Sukarto, K.A,1988:5-6) Baik cerita rakyat, babad dan sumber tertulis tersebut maka ' dapat disimpulkan akan beberapa versi dari asal mula nama Magelang tersebut antara lain adalah Pertama, berdasarkan Iegenda buku ramalan Jayabaya, Ronggowarsito dan Sabdo Palon: dinyatakan bahwa adanya pendudukan orang Keling di Jawa Tengah atas perintah Raja Roem, Turki, orang Keling ini mempunyai kebiasaan menggunakan hiasan "gelang" pada cuping hidunya, maka orang luar menyebut daerah itu Magelang, awalan ma berasal dari kata mawa yang berarti mamakai. Kedua, muncul legenda dari zaman awal kerajaan Mataram pada zaman Panembahan Senopati tahun 1575 M. Diceritakan bahwa peran tentara kerajaan Mataram dalam usaha menangkap Jin Sepanjang yang pada waktu itu menguasai daerah Kedu, menggunakan siasat pagar betis, dikurung merapat seperti gelang. Jadi dari siasat memakai pagar betis: memakai lingkaran seperti gelang dan istilah orang Jawa memakai Mawa Gelang lalu terjadi sebutan Magelang. Ketiga, berdasarkan tinjauan geografis dari Ir. R.C.A.F.J. Nessel van Lissa, seorang burgemeester (Walikota Magelang) menyatakan bahwa pada gambar peta magelang selalu Nampak ditengah-tengah pusat daerah Kedu dan dikelilingi oleh gunung Menoreh, Sumbing, Sindoro, Perahu, Unggaran, Telomoya, Merbabu, dan Merapi. Maka orang dapat menerima bahwa nama Magelang berasal dari kata MAHA GELANG atau Gelang yang beslr (Gloote Ring)(Soekimin, L978: L-2).

Sgarafrt
Gambar S.2 Kantor Burgemeester

Sumber: Koieksi Disporabudpar Kota Magelang

Wilayah Magelang dalam catatan sejarah masuk dalam wllny.rh Kedu. Wilayah inipada awal perkembangan Islam dibawah kekrrasaan local Kedu. Bersama-sama dengan pengusas Bagelen

(lnkirrang Purwareja) memiliki hubungan baik dengan frArrrrrrrtlahan Senapati sejak Hadiwijaya berkuasan di Kerajaan

Itafrurg. Pada masa Kerajaan Mataram Islam wilayah Magelang lprrrr,rsrrk di dalam kekuasaan kerajaan besar di tanah Jawa ini. imlnk bcrdirinya Kerajaan Mataram bawah Panembahan terro;r,rli, daerah Kedu (termasuk di dalamnya Magelang) dikuasai olelr Mataram yang berpusat Kota Gede, Yogyakarta. llk nrllakan bahwa penguasa Kedu memilikihubungan baikdengan Malar;rm dan tetap setia kepada panembahan Senapati. (Graaf & lh. l'lgeaud , L974:287).

di

di

Sgarafrl
Gambar B.g Peta wilayatr Magelang yang dikelilingi gunung-gunung

-.-....r4.

.:

Sumber: Perpustakaan Kota Magelang

Pada tahun 1755 dengan ditanda tanganinya perjanjian Giyanti Kerajaan Mataram pecah menjadi dua, yakni Kesultanan Yogyakarta dan Kesunanan Surakarta. Dalam sejarah orang Jawa peristiwa ini dikenal sebagai zaman Palihan Nagari, zaman pembagian kerajaan menjadi dua. Pembagian ker{aan menjadi dua sebagai titik penyelesaian konflik dan perang saudara antara Pakubuwana III dan Mangkubumi yang melibatkan VOC. Dalam Perjanjian tanggal 13 Februari tahun itu, wilayah Kedu menjadi wilayah "negara agung" dari Kesultanan Yogyakarta selain Bagelen, Pajang dan wilayah barat daya Semarang. Dalam stelsel pembagian wilayah, nama "negara agung" berarti daerah di luar kota ker{aan tempat tanah jabatan dari para bangsawan dan pejabat kerajaan. Dengan demikian dapat dipastikan bahwa banyak bangsawan dan pejabat kerajaan di Yogyakarta memiliki hubungan kekuasaan dengan rakyat di wilayah Magelang. (Suhartono,dkk., tanpa tahun, : 1 13).

SglaraL K,ok

U^grk

J

BAB IV ZAMAN PENJAIAHAN BELANDA

A. AWAL KEKUASAAN BELAT{DA DAN TERBENTUKNYA MAGELANG Sebelum datangnya kekuasaan Belanda, wilayah Kedu (lermasuk di dalamnya Magelang) termasuk dalam wilayah XeraJaan Mataram. Magelang merupakan salah satu wilayah lanaha jabatan dari penguasa Mataram. Kondisi demikian harlangsung hingga akhir abad XVIII. Perubahan politik terjadi pada awal abad XIX. Tahun lll08, Tanah Jawa secara resmi dikuasi oleh Pemerintahan lllndla Belanda di bawah Gubernur Jenderal Herman Wilhelm l)aendels. Sebagai mana diketahui bahwa penguasa ini rttamerintah dengan keras. Pengangkatannya sebagai

gubernur jenderal

di Hindia Belanda terkait

dengan pada akhir hubungan-hubungan politik antar negara di Eropa rbad XVIII dingga awal abad XIX. Sejak tahun L795, negeri Falada berada di bawah kekuasaan Perancis. Sehubungan dangan sentralisasi kekuasaan yang semakin besar, maak Napoleon Bonaparte mengangkat adiknya , Louis Napoleon rebagai penguasa di Negeri Belanda pada tahun 1806. Pada lahun 1808, Louis mengirim Daendels ke Batavia untuk tnanJadi gubernur jenderal (1808-1811). Salah satu tugas llaendels terpenting adalah memperkuat pertahanan Jawa rabagai basis untuk melawan Inggris di Samudra Hindia. Dl bawah pemerintahan Daendels, tanah Jawa memasuki hre baru dalam tatanan pemerintahan. Tokoh ini dikenal rabagai seorang pemuja prinsip-pinsip pemerintahan yang tavolusioner. Dia membawa Jawa suatu perpaduan antara remangat pembaharuan dan metode-metode keditaktoran. (Rleklefs, 2005:245) Dalam menjalankan pemerintahannya, ia Iterusaha memberantas sistem feudal dalam masyarakat Jawa

yang sempat diperkuat semasa VOC. Untuk

mencegah penyalahgunaan kekuasaan, bupati mulai dibatasi hak-haknya, terutama yang menyangkut kekuasaan tanah dan pemakaian tenaga rakyat. Tindakan ini tidak hanya akan mengurangi pemerasan oleh penguasa terhadap rakyatnya, tetapi juga !ebih sejalan dengan prinsip kebebasan berdagang. (Kartodirdjo, 1999 : 291). Kebijakan Daendels dalam memberantas feudalisme ini mengalami hambatan karena beberapa hal. Pertama, Kebiasaan yang berlaku hingga zaman VOC bahwa bupati berperan penting dalam perdagangan. Pada masa VOC mereka difungsikan sebagai perantara sehingga mereka memperoleh

keuntungan, antara lain berupa prosentase tanam (cultuurprocenten), yakni prosentase tertentu dari harga taksiran penyerahan wajib dan penyerahan paksa (contingenten) yang dipungut dari rakyat. Kedua, dalam struktur feudal, kedudukan bupai sangat kuat, sehingga setiap tindakan perubahan tidak dapat berjalan tanpa kerjasama dengan mereka. Kepemimpinannya berakar kuat dalam masyarakat sehingga tidak mudah menggeser kedudukannya. Ketiga, dalam menjalankan tugas pemerintahan, Daendels sendiri yang harus mempertahankan Pulau Jawa terhadap serangan Ingggris. Sehubungan dengan hal itu, maka jalur

di Jawa harus dibangun, antara lain pembuatan jalan yang menghubungkan daerah-daerah diJawa dariAnyer sampai Panarukan yang kemudian dikenal sebagai Jalan Raya Pos (Grote Posfweg). Untuk keperluan pembangunan proyek besar ini dibutuhkan tenaga rakyat, sehingga kerja wajib (verplichte-diensten) dipertahankan. Selain itu penyerahan paksa secara wajib juga masih berlaku. Dengan demikian semasa Daendels sesungguhnya sistem penguasaan tradisional masih berlangsung terus. (Kartodirdjo, 1999:2910292). Tindakan Daendels yang amat keras dan menindas itu salah satunya melahirkan konflik dengan Kesultanan melakukan perlawanan Yogyakarta. Hamengkubuwana transportasi darat

II

Sgata6'l
ydng berakibat dimasukkannya wilayah Kedu ke dalam wilayah kckusaan Hindia Belanda. Kedu akhirnya masuk dalam system grcmbagian wilayah Hindia Belanda yang sedang dikembangkan oleh Daendels. Sebagaimana diketahui bahwa Daendels membagi wilayah fawa ke dalam daerah perfeKur (perfectuur geweest). Daerah lrrl dikepalai oleh seorang kepala perfect (kepala daerah). Suatu porfectuur mewakili beberapa kabupaten. Kapubaten ini rncrupakan wilayah yang berada ditangan kekuasaan penguasa glrlbumi bernama bupati yang telah ada sejak zaman Mataram. l,ara bupati ini tetap dipertahankan, dipimpin oleh orang Jawa

tlan memimpin secara Iangsung atas penduduk pribumi. Sementara itu para perfect dipegang oleh orang Eropa (Belanda) tlan berada di Kota-kota besar di antara kumpulan kabupaten tcrsebut. Para bupati ini semula diangkat sebagai pegawai kerajaan, sehingga loyalitasnya tetap kepada raja yang rnt:ngangkat-nya. Daendels berusaha memikat dan mengikat para bupati seraya melakukan pengawasan ketat kepada rnereka. Ia bermaksud menggaji mereka dengan uang tidak dcngan tanah bengkok seperti sebelunnya, tetapi belum sampai terlaksana sudah terjadi peperangan dengan Inggris yang herakibat dikuasainya wilayah Jawa, termasuk Magelang oleh lnggris. Pada bulan Mei 1811, kedudukan Daendels sebagai gubernur jenderal di Jawa digantikan oleh Jan Willem Jansens. Akan tetapi tokoh ini tiak dapat bertahan lama, karena pada langgal 1 Agustus 1806, enam puluh kapal Inggris muncul d llatavia yang kemudian pada tanggal 26 Agustus berhasil rrrcrebut Kota Batavia dan daerah-daerah sekitarnya. (Ricklefs, /005:248). [email protected] Batavia ke tangan preukan Irggris diiluti dengan [email protected] Sranford Raffiess sebagai GubemurJenderal diJana (1811l8r5). Raffiess adalah seomng penentang "despotisnrc' sebagnimana l}rcndels. Enerinlahan Raffiess didreaden pada prirrifprnsip liberal, yakni pollUk kolonhl1Bng hendak rneunJrrdlGn kebebasan dan lapdian lrukum. Unhik mdalsanalon ileologi libenl prp dianutlp Raffiess

berusaha merombak struKur tradisional dan feudal untuk diganti dengan sistem baru dan digantikan dengan system yang legal rasional. Perubahan semacam itu amat sulit tanpa adanya perubahan mental dan budaya yang umumnya masih tradisional dan feudal. Akibatnya kebijakan Raffless ini banyak mengalami kegagalan karena perubahan mental memerlukan waktu yang cukup

panjang, pada hal masa kekuasaannya sangata terbatas. (

lG rtod

i

rdjo, L999 :292-293).

Perlu dicatat bahwa semula yang disebut Kota Magelang hanya

sebuah desa. Desa ini berada dalam wilayah pemerintahan Kedu (di zaman Daendels disebutpedecf dan di masa selanjutnya disebut karesidenan). Desa ini secara geografis dibatasi oleh desa Potrobangsan di sebelah Utara, desa Samban di sebelah Timur, desa Cacaban disebelah Selatan dan Sungai Progo disebelah Barat. Di dalam desa itu terdapat beberapa kampung: Dukuh, Tulung, Boton, Kopen, Boton Balong, dan Meteseh. Dari desa kemudian dikembangkan menjadi kota. merupakan

Gambar 4.L Masjid Kota Magelang

ffi,

ffi1l1ffi

Sumber: Dokumen Tim Peneliti

sgnahKoraMagekng

fl

Magelang diposisikan menjadi wilayah kekuasaan yang Icblh besar baru pada awal abad )o(, ketika Magelang dlkuasi oleh Inggris. Ketika itu Magelang dikembangkan menjadi wlltrlah kabupaten. Mas Ngabehi Danukromo diangkat sebagai llrrpati yang pertama di wilayah ini. Beliau merintis berdirinya kola Magelang dengan membuat alun-alun, bangunaR ternpat kedtaman Bupati, dan Masjid Kauman, Ialu berdasarkan SK Krrrnlsaris lenderal tanggal L4 Maret 1817 No 24 maka pada lnJrun 1818, Magelang dijadikan ibukota Karesidenan Kedu. Kabupaten Magelang lalu dijadikan kota Gemeente, dan Itemudian menjadi Kotamadya (Adiwlratmoko, 1978: 5). Sebagai kota kareridenan, fasilitas umum terutama yang ntenunjang kepentingan penduduk Eropa dibaRgun. Tentu saja llaltgunan perkantoran untuk pegawai berbangsa Eropa menjadi ;lr lorltas utama. Kantor keresidenan dan kediaman residen ntrlnladi hal yang utama dalam pemukiman baru. Selain itu juga rllhaneun rumah sakit yang lokasinya di sekitar kediaman terlden. Semula rumah sakit ini terbuat dari bahan yang tidak ft€nnanent, yaitu bambu, Akan tetapi pada tahun 1819, atas f ttrrlntah Gubernur lenderal van Der Capellen rumah sakit tllhanqun baru dengan biaya sebesar f 1CI.000r-. Direksi lt€tntrangunan dipercayakan kepada Kolonel J.C. Schultze. Iielallr bangunan tersebut juga dibangun pada tahun 1817 rplrttah tangsi (kazerne) yang semula juga dari bahan bambu, ylttg kemudian dibuat dari bahan permanent. Tangsi itu mampu ffipltdrnpung 18 sampai 20 orang. Dari data itul terlihat bahwa lt€nluklman utama yang dlbangun adalah pemukiman residen reltagal simbol penguasa Belanda di Kedu dan untuk menopang lrekuasaannya itu bangunan untuk militer menjadi penting. llka diidentifikasi, sampai dengan meletusnya perang lllgxtnegoro ( 1830) di Kota Magelang terdapat bangunanItEngunan penting. Bangunan itu adalah rumah kediaman letltlen, rumah bupati Magelahg, rumah dokter ahlibedah, t tttttah mantra cacar, dan rumah orang Eropa lain yang lllnlrnnya terbuat dari bambu atau papan. Rumah-rumah orang

Ft;ra antara lain yang berprofesi sebagai controleur hasil Sgiarafr'fuk Magehry

bumi, dan rumah-!'umah opsir rniliter. Dari data yang berhasil dihimpun, memang di Kota ini masa itu masih banyak rumah-rumah tidak permanent, dari bambu, papan, dan sebagaian lagi dari bata dan bambu atau papan. Tabel 4.L (Cina) Penduduk fimur Asing dan Eropa di Kota Magelang tahun 1818-1884

Tahun

Eropa

Arab

Cina

Jumlah

L7

7

L9L9

L943

L2

34

27

L75L

18rz

34

29

6g

45

1959

zo67

S6

z8

6+

37

215O

225L

L

P

J

1818

13

4

18z3

22

r83r 1834

Sumber: Naskah Ketik Perpustakaan Kota Magelang

Ditinjau dari etnisitasnyd, masyarakat magelang menjelang Perang Diponegoro terbagi dalam tiga kategori, yaitu pendudnk pribuffii, timur asing (Arab dan Cih?), dan Eropa. Jumlah penduduk pribumi sulit diidentifikasi, tetapi jumlah penduduk Cina dan Eropa dapat dilacak datanya. Adapun jumlah masing-masing penduduk tersebut terlihat dalam table 4.L. tserdasarkan tabel tersebut terlihat bahwa penduduk asing dl Kota Magelang dari tahun 1818 hingga 1834 cenderung meningkat. Peningkatan paling banyak terjadi pada penduduk dari etnis CinEr, kemudian kebangsaan Eropa, dan yang terakhir Arab. Peningkatan jumlah penduduk oranE Cina tampaknya terkait denga n perkem ba nga n eksloitasi perkebu na n swasta SEarafrl<,^ok

Mg&ng

frilrrf rn€tnang telah berkembang di wilayah kedu sejak awa! nlr.rd XIX. Peningkatan jumlah penduduk Eropa tentu terkait rlr:rrgan ekploitasi kolonial yang memrlukan pengawasan lnr hadap wilayah jajahan.

Peningkatan jumlah penduduk asing, terutama Eropa rll Kota Magelang memerlukan srana pendukung, salah satunya edalah kesehatan. Sehubungan dengan hal itu maka mulai rllhadlrkan dokter (bedah), mantri cacar, dan ahli kesehatan lelnnya. Kehadiran tenaga medis di Magelang selain untuk kopentingan bangsa Eropa, juga dapat dimanfaatkan penduduk prlbumi. Di wilayah Kedu, termasuk Magelang, penyakit yang rnowabah pada waktu itu memang cacar. Dari penduduk selGar /t10.000 jiwa yang meninggal karena penyakit cacar sekitar ),152 orang. Pada tahun 1821, di wilayah Kedu timbul wabah pnrryakit Kolera Morbus yang ditularkan dari Semarang. Khusus rll Kota Magelang relatif aman karena sebelumnya telah rllvoksinasi sebagai pencegahan. (naskah ketik di Perpustakaan Koln Magelang).

I.

MAGELANG DAN PERANG DIPONEGORO Sejarah Magelang tidak dapat dipisahkan dari sejarah frarang Diponegoro. Magelang menjadi saksi sejarah tempat ;terrllng dalam perang besar di Jawa yang berlangsung dari letrun 1825-1830 tersebut. Wilayah Magelang sebagaisalah satu lern;lat yang memungkinkan Diponegoro mengatur siasat untuk ltrnlnwan Belanda, tetapi di lain pihak juga menjadi pusat palrrcrintahan militer Belanda untuk menaklukkan sang para bengikutnya. f nnucran beserta

l.

Perang Meluas darl Magelang ke Seluruh Jawa l)alam perang Diponegoro, ulama dan rakyat Magelang

Irrprnherikan dukungan baik moral maupun material. Akibatnya Helarrda mengalami kesulitan untuk menaklukkan peperangan lnl. tlntuk itu Belanda dengan sangat serius untuk dapat

ttrernadamkan

api

peperangan yang dikobarkan oleh

Bangsawan Jawa ini. Salah satu strateginya adalah memindahkan pusat pemerintahan Belanda Vorstenlanden dan sekitarnya dari Surakafta ke Kota Magelang. Ketika itu Belanda berargumentasi bahwa posisi Magelang amat strategis. Wilayah Kedu ini merupakan jalur penghubung antara Semarang sebagai pusat pemerintahan dan Surakarta sebagai pusat wilayah Selatan. Untuk memadamkan dukungan rakyat terhadap perlawanan Diponegoro, maka pemindahan pusat kekuasaan ke Magelang adalah suatu yang rasional. Magelang lokasinya sangat strategis karena berada di titik tengah antara daeah pusat di Semarang dengan daerah Selatan Jawa Tengah. Selain itu potensi ekonomi sebagai daya dukung keuasaan dan militer juga cukup memadai. Wilayah Kedu merupakan wilayah subur yang cukup banyak menghasilkan bahan pangan, terutama

di

beras.

Perang Diponegoro sendiri disebabkan oleh ketidakpuasaa n bebera pa elemen masya rakat Yogyaka rta da n Magela ng

atas kekuasan Belanda di Jawa. Para bangsawan mengalami kekecewaaan, terutama akibat kebijakan sewa menyewa tanah yang berubah-ubah yang mengakibatkan kerugian di kalangan bangswan. Para ulama resah karena makin kuatnya westernisasi di lingkungan sekitarnya yang dapat merusak tatanan moral masyarakatnya. Sementara itu rakyat, terutama petani sangat menderita karena eksploitasi Kolonial baik oleh pemerintah maupun swasta Barat. Melihat kondisi lingkungan istana yang makin meburuk akibat pengaruh Belanda, Pangeran Diponegoro, meskipun seorang bangsawan lebih banyak mengasingkan diri di Desa Tegal Rejo, di rumah neneknya. Di Tegalrejo inilah kepribadian Pangeran Dipnegoro sebagaiseorang bangsawan yang soleh dan sebagai seorang pemimpin rakyat terbentuk. Di tempat ini beliau dapat menyaksikan sendiri, betapa berat penderitaan rakyat desa sehari-hari. Menurut tradisi, rakyat petani mempunyai kewajiban bekerja rodi, kerja tanpa upah untuk para bangsawan pemilik tanah yang digarap petani. Setelah ada ondernemiig asing yang SSamfrl
nrr.nyr,wa tanah para bangsawan, maka para petani ini haus lrr.hr,l;,t rodi ganda, selain kepada bangsawan juga kepada si Irr,rrr rrrcnyewa tanah. Disamping itu sejak adanya onderneming rn,rh.l tanah persewaan rakyat semakin terdesak sehingga makin lr.nrlx:rsulit kehidupan rakyat petani, Sementara itu hidup pnl,rrri yang sulit ini masih dibebani lagi oleh beraneka ragan grirl,rk yang memberatkan. Rakyat Jawa yang menderita sering rrrr,rrrlkhayalkan dan mengharapkan datangnya seorang Ratu Adil Irrrr akra yang akan mendatangkan keadilan dan perbaikan Irlrlrrp bagi mereka. Dimata petani, tampilnya P. Diponegoro nrr,l.rwan penjajah asing Belanda dianggap sebagai Erucakra. llrrl,rh sebabnya mengapa rakyat kecil petani mendukung *..nr t,rrtak perjuangan P. Diponegoro. Rasa kecewa kaum bangsawan, kaum ulama dan rakyat yrrrrt; meluas itu dapat diibaratkan sebagai timbunan mesiu yang erwaktu-waktu bisa meledak, tinggal menunggu siapa yang rrrt,rryalakannya. Penyalanya adalah api Peristiwa Tegalrejo lnrrqgal 20 Juli 1825 yang mengawali perlawanan umum lnrlradap Belanda yang berlangsung hampir lima tahun. Peristiwa Tegalrejo tersebut terjadi. Diawali oleh kericuhan borll pembuatan jalan raya melalui desa Tegalrejo, tanpa rr.pt:ngetahuan P. Diponegoro yang berdiam dirumah neneknya. f 'entbuatan jalan itu bahkan menerobos melalui makam leluhur l1 lliponegoro. Karena itu P. Diponegoro menentang pembuatan lnl,rrr tersebut. Tentangan ini di nilai oleh pemerintah Belanda tt,lrtrgai pemberontakan, sehingga kemudian dikirim pasukan ke

lrt;.rlrejo untuk menangkap Pangeran Diponegoro.

Usaha

lrr,rrangkapan itu tidak berhasil, pasukan Belanda lalu membakar Irrrlris rumah nenek Pangeran Diponegoro. Berita peristiwa Tegalrejo cepat tersiar luas dan menggugah rtlrrangat dan solidaritas bangsa. Rakyat petani dengan pt,r'senjataan primitif yang ada padanya, beramai-ramai lrrlrrggabungkan diri dengan pasukan Diponegoro. Hal ini juga rlll.rkukan oleh kalangan bangsawan dan para bupati di daerahrl,rlrah. Para ulama banyak yang bersimpati dan bergabung

Sgarah Kofa Magekng

dengan perjuangan Pangeran Diponegoro. Dari lingkungan istana Yogyakarta ada 70 orang keturunan Sultan Yogyakarta yang bergabung dengan Pangeran Diponegoro, seperti Pangeran Mangkubi dan Pangeran Ngabehi Djojokusumo. Sedangkan dari kalangan ulama yang ikut bergabung dalam perjuangan ini terdiri dari Kyai Mojo dari Surakarta dan Kyai Muhammad Bakri dari Tegalrejo. Pangeran Mangkubumi di kemudian hari menjadi tangan kanan Pangeran Diponegoro, sedangkan Pangeran Ngabei menjadi Panglima Perang, Kyai Mojo menjadi penasehat utama dibidang keagamaan dan Kyai Muhammad Bakri menjadi komandan pasukan Bulkiyo, yaitu pasukan elite Diponegoro. Semua pasukan-pasukan ini terbentuk dari spontanitas rakyat. Setelah tersusun teratur pasukan-pasukan induk Diponegoro ini diberi nama Pasukan Penilih, Bulkiyo, Turkiyo, Arkiyo dan lain-lain. Para prajurit ini memakai sorban yang warnanya berbeda-beda menurut kesatuannya masing-masing. Setiap kesatuan memiliki panji-panji dan setiap kepala pasukan dibei gelar Basah (Bahasa Turki).

Sebagian batalyon dilengkapi senjata api yang dibuat sendiri di hutan-hutan. Badan-badan kelaskaran juga ikut berperang dengan bambu runcing dan keris. Diponegoro menggunakan taKik perang gerilya untuk menghadapi Belanda. Salah satu kemangan yang di petik dalam perang ini adalah ketika pasukan Diponegoro dibawah pimpinan Mulya Sentika dapat membinasakan bala bantuan Belanda di desa Pisangan yang membawa uang 50.000 dari Semarang (dok. Pendidikan dan Kebudayaan Kab. Magelangl982).

Sebagian masyarakat dan pemuda Magelang di bawah pimpinan para ulama dan kyai ikut bergerak menentang *...dari Belanda. Hal ini diakui oleh Nessel dalam tulisannya adanya perang yang terjadi tahun 1826-1830 sehingga hasil kerja pemerintah Belanda selama 12 tahun di daerah Kedu terancam kerusakan". Pada masa ini dibangun jalan-jalan setapak.

Perlawanan rakyat Magelang dipimpin Kyai Langgeng Sgamfrl
yeng makamnya terdapat di daerah Cacaban dan sekarang letkenal dengan Taman Kyai Langgeng. Pemerintah Belanda baru rla;lat melanjutkan pembangunannya setelah perang selesai. Kaltrenangan Belanda ini didapat dengan cara licik yaitu dengan ntclnlpu Pangeran Diponegoro di rumah kediaman Residen Kedu ulah lenderal De Kock. Jenderal De Kock mengirimkan bala bantuan pasukan rebanyak 200 orang dari Semarang untuk memperkuat pasukan Balanda di Yogyakarta dibeiwah pimpinan Kapten Kumsius. Paeukan ini membawa uang bekal sebanyak f 50.000 (lima puluh tlbu gulden). Ketika pasukan Belanda ini tiba di Logorok (dekat Plrangan) yaitu suatu tempat antara Yogya dan Magelang, kiraklra 11 km dari Yogyakarta, disergap oleh pasukan DiponeEoro yeng berkekuatan 150 orang dibawah pimpinan Mulyo Sentiko. Pasukan Belanda berhasil dihancurkan sehingga seluruh persenjataan, uang dan pakaian seragamnya berhasil dirampas. Sola d Sema ra 19, Bela nda j uga meng hada pi pemberontakan yang dilancarkan oleh rakyat Semarang. Dalam kondlsi Belanda yang kritis seperti ini Bupatl Semarang Kyai Adlpati Suro Adimenggolo bersama puteranya Raden Saleh alias R.A Notodingrat, mereka merupakan dua bangsawan yang progresif dan terpelajar secara diam-diam juga bersimpatl terhadap perjuangan Pangeran Diponegoro. Tetapi hubungan mereka dengan Pangeran Serang tercium oleh Belanda dan mengakibatkan kedua pejuang tersebut di asingkan ke Ambon oleh Belanda. Perjuangan mengusir Belanda tidak berhenti begitu raJa dengan diasingkannya pemimpin mereka. PerjL.langan inl dllanjutkan oleh Pangeran Syukur yang merupakan putera dari tlupati Semarang. Kondisi pertahanan Belanda yang rawan di Semarang ini mendapat bantuan dengan datangnya pasukan dari Sumeh€p, Pamekasan dan Surabaya" Belanda mendatangkan bala bantuan pasukan dari Bone dlbawah pimpinan Jenderal Van Geen untuk menghadapi ancaman dari Pangeran Serang. Tanggal 15 September Van Geen berhasil mematahkan perlawanan Pangeran Serang dalam pertempuran sengit Demak. Perternpuran Iain teriadi

ln itu i

di

Sgarafilbfa MEelang

di

Pleret, ibukota lama kerajaan Mataram di zaman Sultan Amangkurat I. Pertempuran sengit terjadi sehingga kota Pleret sampai dua kali berganti tangan. Serangan pertama terjadi tangga I 16 April 1826 dipimpin langsung oleh Jendral Van Geen dan serangan ini dapat dipukul mundur. Pada tangga! t2 Juni 1826 Belanda melakukan serangan yang kedua terhadap Pleret secara besar-besaran. Pasukan Belanda yang datang dari Jogja menyerang Pleret dari sebelah Barat dan Utara sedangkan pasukan Mangkunegoro menyerang Pleret dariTimur dan Selatan dengan 3400 prajurit. Oleh pasukan Diponegoro dibawah pimpinan Kerto Pengalasan memperta.hankan Pleret secat0leh pasukan Diponegoro dibawah pimpinan Kerto Pengalasan mempertahankan Pleret secara mati-matian. Setelah Pleret jatuh pasukan Belanda melakukan pembunuhan secara besar-besaran teerhadap rakyaat yang sudah tak berdaya. Pada bulan Agustus 1826 Pangeeran Diponegoro mehindahlon daerah operasinya ke Delanggu (antara Jogja dan Suralorta). Jenderal De Kock mendapatkan Iaporan dari Delanggu

segera memimpin konfrensi dengan para perwira untuk

mempertahankan Delanggu dari pasukan Diponegoro. Pada saat itu Delanggu telah terhimpun pasukan besar yang terdiri atas 7000 pasukan Susuhunan, 350 infantri KNIL dibawah pimpinan Mayor Solle W'ljn dan 12 pucuk pasukan meriam serta 150 prajurit piekenier (barisan bertombak). Di desa Kalitan Jendral Van Geen mendatangkan bantuan untuk memperkuat pos Belanda dengan 90 kavaleri, 50 infantri, 50 piekenier dan 2 meriam howitser. Guna mempertahankan Delanggu dari serangan Belanda disini telah berkumpul Jendral-jendral, Pangeran-pangeran, keluarga Susuhunan dan para Adipati Surakarta" Pangeran Diponegoro menggunakan taKik perang geri[a. Selagi pasukan lemah hindari pertempuran frontal dengan musuh, selagi musuh lengah diserang dan dihancurkan. Taktik inijuga dilakukan oleh Muljo Sentiko dalam menghadapi Belanda. Pada awal pertempuran paukan Diponegoro berhasil mengepung Yogyakarta dan mengakibatkan hubungan antara kota lain menjadi terputus. Situasi ini mengakibatkan Belanda

franlk dan mengungsi ke dalam benteng dengan membawa rrrrllan Hamengkubuwono V (Sultan Menol yang masih anakarrok). Dalm kondisi terjepit seperti ini Belanda minta bantuan lorrlara dari Mangkunegoro di Surakarta untuk menembus pengepungan dari pasukan Diponegoro. Belanda dalam kondisi seperti ini kembali lagi menggunakan taktik devide et impera yaitu dengan memecah belah hwan untuk dikuasainya. Dari sini pangeran Diponegoro ralaln menghadapi Belanda juga harus menghadapi ;tarlawanan dari bangsa sendiri yang masuk taktik belanda tepertl, pasukan Mangkunegoro, Pakubuwono, Madura dan llugts. Perlawanan rakyat yang mendukung Diponegoro tidak hrnya terjadi di Yogyakarta saja, tetapi juga terjadi di Kedu, Fagelen, Banyumas, Pekalongan, Semarang, Pati, HoJonegoro, Madiun dan Pacitan. Pertempuran sengit untuk mangusir Belanda ini juga terjadi di daerah Kedu seperti di lelahap, Prapag, Sadegan, Muntung, Bandongan, Bara (dekat Eorobudur) dan lain-lai n. Kota Magelang juga pernah dlkepung pasukan pengikut Pangeran Diponegoro. Kota Magelang yang sejak semula menjadi kota pusat oporasi pasukan Belanda dipertahankan mati-matian. Di drorah Kedu ini Belanda berhasil memperoleh bantuan dari l)nnuningrat (Bupati Magelang) dan Bupati Menoreh (Ario tumodilogo). Untuk membantu pertahanan di Magelang, Harlden Kedu pernah mengajukan usul kepada atasannya agar

orang-orang Tionghoa yang berpihak kepada Belanda dlporsenjatai. Semangat perlawanan rakyat daerah Kedu remakln menggelora sewaktu di daerah ini datang dua orang prngeran pengikut Pangeran Diponegoro, yaitu Pangeran

Abubakar dan Pangeran Adiwinata beserta pengikutnya yang krbanyakan terdiri dari ulama dan santri. Pertempuran sengit dl daerah Kedu terjadi di dekat desa Kalijengking (Dinojo). Di

latttpat

ini pasukan Bulkiyo pimpinan

Muhamad Usman Allbasah menyerbu pertahanan Belanda sehingga terjadi Srertempuran sengit seorang Iawan seorang. Dalam pertcmpuran ini banyak tentara Belanda tewas, diantaranya

seorang Letnan dan bupati Magelang Danuningrat yang proBelanda. Dalam peristiwa ini banyak senjata Belanda jatuh ke tangan pasukan Bulkiyo. Dlsamping bupati Magelahg, bupati Menoreh Aria Sumodilogo juga ikut terbunuh. Kekalahan Belanda di daerah ini menyebabkan kerawanan pertahanan Belanda di Magelang, sehingga Belanda terpaksa menarik pasukan-pasukan yang berada di pos-pos luar kota seperti Parakan, Prap?g, Pucuhg, Sodongoh, Sadegof,, Borobudur, dan Kalijengking masuk ke kota Magelang. Tahun 1825-1826 perlawanan rakyat yang mendukunE Fangeran Diponegoro sernakin meluas. Pertempuran sengit terjadi Demak (3-9"1825) , di Pleret (16-4 dan 9-6-1826), di

di

Lengkong (30-7-1826) dan di Delanggu (18-8-1826). Pada tanggal 28 Agustus 1826, sekitar jam 12.00 tengah hari, serangan umum terhadap Delanggu dimulai. Pasukan Pangeran Diponegoro dibagi dalam tiga kolone, menyerang Delanggu dari arah selatan, barat dan timur laut. Arah datangnya serangan Pangeran Diponegoro ini tidak diketahui pihak Belanda, sehingga pasukan Belanda secara mendadak dapat diserang dari belakang, Serangan mendadak Pangeran Diponegoro ini membuat pasukan Belanda panik dan kocarkacir pertahanannya. Pasukan pertahanan Belanda yang lari pertama-tama adalah pasukan Susuhunan kemudian disusul pasukan Belanda sendiri. Mayor Sollewijn, komandan pasukan Belanda, tertembak mata kirinya dan jatuh dari kudahyd, sementara anak buahnya semakin merosot moral bertempurnya. Apalagi setelah jam 4 siang persediaan peluru mereka semakin menipis. Sementara itu rakyat telah membakar desadesa di sekitar Delahggu, sehingga kedudukan Belanda dl Delanggu nyaris terkepung. Satu-satunya jalan keluar adalah menerobos ke utara atau ke selatan, ke Kalitan (6 pal) atau ke Klaten (11 pal). Yang dipilih akhirnya ke Kalitan (dekat Kartasura), karena di Kalitan ini ada pos pertahanan Belanda. Demikianlah pasukan Belanda akhirnya meninggalkan Delanggu dengan meninggalkan korban dan sejumlah senjata Kasuran (26-5-1826),

ttrmasuk L2 pucuk meriam. Delanggu akhirnya dapat dikuasai mpenuhnya oleh pasukan Pangeran Diponegoro. Disayangkan, setelah kemenangan Delanggu

ini, terjadi

prrbedaan pendapat antara Kyai Modjo dan Pangeran Dlponegoro. Kyai Modjo menghendaki agar serangan perlu + ltgera dilanjutkan untuk menyerang Surakarta. Inilah

momentum yang tepat, semangat tempur pasukan Diponegoro Idang tinggi sedangkan moril pasukan Belanda sedang llltrosot. Tetapi Pangeran Diponegoro tidak sependapat dengan Itungan Kyai Modjo yanE lebih bersifat militer taktls itu. apat Pangeran Diponegoro lebih bersifat politEs, la tidak u serangan ke Surakartan sebab tindakan demikian berarti n memperluas front, menghadapi lawan sesama bangsa. Kyai Modjo, penasehat Pangeran Diponegoro, terus ndesak perlunya serangan diter,uskan ke Surakarta. Setelah lan berlalu, akhirnya Fangeran Diponegoro menerima usul I Modjo tersebut. Tetapi sementara itu situasi telal"r berubah, nda telah berhasil melakukan konsolidasl dan tentara bala tuan dari Semarang yang besar telah memperkuat hanan di Surakarta. Dalam suatu pertempuran yang sengit tanggal 15 Oktober 1826 di Gowok, dekat Surakarta, kan Pangeran Diponegoro menderita kekalahan berat. m pertempuran ini Pangeran Diponegoro menderita lukasehingga perlu segera dibawa mundur dari medan puran.

Tlpu Muslihat De Kock Polltlk De Kock dalam menghadapi perlawanan Diponegoro, dasarnya mirip dengan politik Belanda di tempat lain di rE, menggunakan politik devide et impera atau politik belah dan adu domba sesama bangsa Indonesia. ukan pasukan Belanda di Surakarta diperkuat oleh dua yaitu Surakarta dan Mangkunegoro. Dalam hadapi perlawanan Diponegoro, jenderal De Kock sengaja brngkltkan pertentangan masa lampau antara Surakarta buwono III) dengan Yogyakarta (Hamengkubuwono I),

h lrn

SgarufiI
juga pertentangan antara Mangkunegoro (Mas Said) dengan Yogyakarta (Hamengkubuwono I). Hal ini dilakukan Belanda dengan maksud menjadikan kedua kerajaan (Surakarta dan Mangkunegoro) menjadi kawan untuk menghadapi perlawanan Diponegoro di Yogyakarta.

Kekuatan Belanda di Surakarta mempunyai tugas dan peranan strategis dalam memutus hubungan induk pasukan Diponegoro di Yogyakarta dengan pasukan pendukungnya di Jawa Timur. Pemusatan pasukan Belanda di Magelang juga mempunyai tugas dan peranan strategis untuk mernutuskan hubungan indukpasukan Diponegoro di Yogyakarta dengan pendukung Diponegoro di daerah Banyumas, Kedu, Pekalongan, Semarang, Pati, dan Rembang. Selanjutnya langkah kedua yang ditempuh De Kock adalah membangun sistem benteng yang dikenaldengan nama benteng sfelsel Sistem benteng stelsel ini

bertujuan untuk mematahkan strategi perang gerilya

Diponegoro dengan cara mendirikan benteng pada setiap daerah penting yang berhasil direbut Belanda. Dengan strategi ini, Belanda berhasil mendirikan 200 benteng yang tersebar diseluruh wilayah Jawa yang bergola( barat Banyumas, dan ke timur hingga Kertosono. Langkah strategis yang diamil ambil Belanda dalam menghadapi Diponegoro selanjtnya adalah Belanda berusaha menanggalkan satu demi satu pembantu-pembantu pimpinan Diponegoro.yang penting. Hal inidilakukan Belanda dengan cara membujulg memberi imbalan, berupa jabatan, pangkat dan harta. Ta ktik yang dilakukan Belanda ini dikemudian hari berhasil mengoyahkan iman dari beberapa pengikut Diponegoro, sehingga meninggalkan Diponegoro berjuang sendiri. Di bidang strategi De Kock berusaha mempertinggi taKik tempur dan mutu pasukan. Hal ini dilakukan dengan cara membentuk pasukan khusus, pasukan anti-gerilya yang diberi nama Pasukan Pemburu.

3.

MenurunnyaPerlawanan Tahun L827 adalah tahun yang menentukan jalannya

Fflrng Dlponegoro. Dalam periode tahun 1825-1826 Elpnrgoro berhasil memenangkan berbagai pertempuran. ttfpldalam 1827 kemampuan Diponegoro diuji, apakah ia bisa

E||mpartahankan kemenangannya itu atau tidak. Pukulan berat mr yang dialami Diponegoro pada tahun ini adalah rang Pangeran Notoprojo dan Pangeran Serang dengan 0nng anak buahnya pada tanggal 2L-6-L827 ke pihak . Pangeran Serang yang begitu militan melawan Belanda rang dan di Madiun, pada akhirnya termakan juga oleh bujukan manis Belanda. Dengan pasukannya itu n Serang kemudian berbalik melawan Diponegoro. Itu pendukung Diponegoro di daerah timur kehilangan ll. Meski tahun 1827 dipandang sebagai titik balik perahg, namun dibebarapa daerah secara terpisahpula tlmbul perlawanan yang seru. Perlawanan rakyat hrladl pada bulan November L827 di daerah Rajegwesi ro) dan Rembang merupakan pergolakan rakyat yang hcbat dan hampir merenggut kembali kemenangan dari n Belanda.

wanan di dua daerah tersebut dipimpin oleh Raden ung Sosrodilogo yang merupakan putera mantan Rrregwesi dan menjabat perwira pasukan kraton kfrta, Pada bulan Maret L928 perlawanan Sosrodilogo dlpatahkan, dalam keadaan luka-luka pasukan ini terus Iolanda dan akhirnya pasukan ini dapat menggabungtllrt dengan pasukan induk Diponegoro di Jawa Tengah. h mematahkan perlawanan Sosrodilogo, perhatian dlpusatkan pada sistem benteng yang mengirinEi induk n Dlponegoro ke daerah minus antara Kali Progo kearah dfn sungai Bogowonto kearah barat. Pada tahun 1828 remakin mengintensifkan serangan ke dua daerah

I

dengan taktik mendekati dan membujuk para pasukan Diponegoro agar mau menyeberang ke pihak ln I

Ff Or

bu la n

Aprll 1828, bujukan Belanda itu berhasil

Hlkrt Pangeran

Notod in ing

rat putera Pa ngera n

Mangkubumi beserta istri dan ibunya. Dengan peristiwa ini Belanda berharap Pangeran Mangkubumi yang notabenenya

sebagai pembantu utama Pangeran Diponegoro

rnBU:

menyeberang ke pihaknya. Tetapi hal itu tidak dilakukan oleh Pangeran Mangkubumi, meskipun usianya sudah lanjut beliau, tetap bersikukuh berjuang bersama Pangeran Diponegoro. Bulan Mei 1828 berikutnya Pangeran ario Papah yang merupakan tokoh perlawanan rakyat dari Surakarta selatan juga bergabung dengan Belanda, dan diikuti oleh Sosrodilogo pada bulan Oktober. Dengan bergabungnya Sosrodilogo ini ke pihak Belanda, Sosrodilogo diangkat menjadi perwira dengan pangka[ Mayor.

Gugurnya Gusti Basah pad awal bulan Agustus 1928r menjadikan pukulan yang berat atas diri Pangeran Diponegoro. Hal ini dikarenakan Gusti Basah merupakan Seorang Pangli komandan pasukan kawal Diponegoro yang setia, pemberani dan gigih dalam mengusir Belanda. Sebelum meninggal, belia berpesan kepada Diponegoro teman dekatnya agar Sentol Prawiridirdjo diangkat menjadi Panglima menggantikan dirinya Sentot Prawirodirdjo diangkat menjadi Panglima perang dalam usianya yang ke 20. Pengangkatan ini bukan semata-ma

karena pesan dari Gusti Basah saja, tetapi juga kare

pertimbangan prestasi, kecakapan dan kewibawaan Sentot ya telah dibuktikannya dalam berbagai pertempuran. Sentot membuktikan kecakapannya sebagai seora taktikus dalam peftempuran di Kroya (sebelah barat Purworejo pada tanggal 1 Oktober 1828. Dalam pertempuran ini ratusa pasukan Belanda berhasil ditawan dan ditewaskan. Dianta pasukan Belanda tersebut terdapat Perwira Belanda dan pati Brebres yang pro terhadap Belanda dan merampas 400 pucu senjata. Dalam pertempuran yang berlangsung ini Mayo Bunkens erhasil meloloskan diri. Kemenangan Sentot ju terjadi pada tanggal 20 Desember L828, ketika menyeran benteng Belanda di Nanggulan (darat daya Daerah Istim Yogyakarta). Meskipun tidak berhasil merebut benten pertahanan Belanda, tetapi Sentot berhasil menimbul Sgam|[email protected]

yang besar di pihak Belanda. Kyai Mojo sebagai penasehat utama Pangeran Diponegoro, la rrrncoba melakukan perundingan dengan pihak Belanda pada shhlr tahun 1828. Dalam perundingannya yang ketiga di Klaten parln bulan November, Kyai Mojo dikhianati oleh Belanda. Ielrkon kawalnya disergap dan Kyai Modjo ditangkap dan rllllrrong ke Minahasa. Pada tahun 1829 situasi pasukan Belanda rerrrakln terjepit. Belanda memperketat kepungannya terhadap ;nlrkun Diponegoro diwilayah antar sungai Bogowonto dan Kali Ftugo. Dalam pertempuran yang terjadi disermo, Bagelen pada larggol Agustus 1829, Diponegoro kehilangan komandan ttxlnlan-nya Syekh Muhammad NgusmanAli Basah. Komandan pmukon Bulkiyo ini telah gugur dalam pertempuran di Sermo. Flrgllma Mangkubumi yang lama telah bertahan menghadapi htt;rrkan Belanda, pada tang gal 27 September 1829 menyerah ftula actelah dibujuk puteranya sendiri yang telah terlebih dulu lnt gnbung dengan Belanda. Akhirnya pukulan terberat yang mengobrak-abrik sendiher rrr;ran

tlrdl

perlawanan Diponegoro adalah ketika Sentoto Hrwlrodird;o, seorang panglima perang andalan pangeran Elponegoro ikut bergeran Diponegoro ikut bergbung dengan

fuhnda pada tanggal 24 Oktober 1829. Dimata Belanda sentot ldrleh sosok seorang Panglima perang Diponegoro yang dltrkut.l. Keberanian dan kecerdikan sentot dalam memimpin prtlerrrpuran dikagumi dan disegani Belanda. Belanda mengakui hlhwn menundukkan Sentot di pertempuran sangat sulit, oleh Itterr,r ilu Belanda mencoba menundukkan sentot dengan tlntegl lain. Tanggal 1l Februari 1829lendera! De Kock pernah lilelrrll.; surat kepada Sentot, guna mengajaknya mau berdamai dlttuarr Belanda. lrrtnlot bersedia bersedia bergabung ke pihak Belanda dtttgnrr beberapa syarat, antara lain: agar pasukannya tidak dlltttharkan dan Sentot tetap memimpin pasukannya. Anggota pttuknrrnya tetap diperbolehkan memakai sorban, bebas frrttlplorrkan ibadat agama dan pasukannya diberi 500 pucuk trttfelo. Belum sebulan Diponegoro ditinggalkan Sentot, telah Sgarafilhk

Xkgetang

menyusul berita duka. Pada bulan September 1829 Pangeran Bei panglima perang Diponegoro yang ulung meninggal dunia dalam medan pertempuran di dekat Temon. Ia gugur bersama dengan dua orang puteranya.

Akhir tahun 1829 ditutup dengan menyerahnya

lGrtopangalasan tokoh pemimpin perlawanan rakyat yang gigih

di daerah Pleret. Dan tahun baru 1830 diawali oleh peristiwa penangkapan putera Diponegoro yang bernama Dipokusumo dan tertangkapnya patih Diponegoro oleh Belanda.

4.

Magelang Tempat Perundingan Menghadapi perlawanan Pangeran Diponegoro yang tangguh ini, Belanda pernah mencoba membujuk Pangeran Diponegoro dengan berbagai macam janji tetapi selalu gagal. Belanda juga pernah menempuh dengan cara keji dan kasar. Pada awal bulan Agustus 1829 putera Pangeran Diponegoro yang bernama Diponegoro Anom ditangkap oleh Belanda. CCommisaris Jenderal Du Bus pernah mengancam Diponegoro

akan membunuh puteranya apabila Diponegoro tidak menyerahkan diri. Karena ancaman tersebut tidak menggoyahkan hati Diponegoro ia memutuskan untuk menempuh cara lain yang Iebih hina lagi. Pada tanggal 21

September 1829 diumumkan suatu"Hadiah Khianat" dengan isi sebagai berikut:"Barang siapa berhasil menangkap Pangeran Diponegoro dalam keadaan hidup atau mati, akan memperoleh hadiah uang f 50.000 (lima puluh ribu gulden), gelar, jabatan, pangkat dan tanah yang !uas". Tetapicara inipun gagaldilakukan Belanda, karena tidak ada seorang pun rakyat yang tergiur untuk mengkhianati Pangeran Diponegoro. Cara-cara yang dilakukan Belanda ini mencerminkan sikap keputusasaan Belanda dalam menghadapi ketangguhan perlawanan Diponegoro. Akhirnya tahun 1829 dan awal tahun 1830 merupakan masa-masa terberat dalam perjuangan Diponegoro. Pada masa ini ketabahan metal dan fisik

Diponegoro benar-benar teruji. Pada tahun-tahu itu pengepungan yang dilakukan Belanda berhasil menjepit 8y1ara6?
MJttong

pasukan Diponegoro di daerah lGli Progo dan Kali Errgowonto. Jepitan ini setiap hari makin diperkeras dengan Ir'ilUflldran-pengejaran yang dilakukan pasukan Belanda I err hntlap pasukan Diponegoro. Kolonel Cleerens, seorang perwira Belanda berhasil mprrnrnui Pangeran Diponegoro pada tanggal 16 Februari 1930. lterrgan kefasihan bahasa dan adat istiadat orang Jawa yang rlltrrlllkl oleh Cleerens, berhasil meyakinkan Pangeran lll;xrrrr:goro untuk datang ke Magelang guna berunding dengan lrtrrk:ral De Kock. Untuk melancarkan strategi Belanda ini, l.lFErans menjamin kekebalan Diplomatik bagi Pangeran lll;xrnr:goro. Dalam artian selama perundingan Pangeran Itl;xrnegoro dijamin keselamatannya dan kalau perundingan lrtrnJrut gagal Pangeran Diponegoro diperbolehkan kembali rhrrqnn selamat. llcrdasarkan hasil pembicaraan dengan Cleerens tanggal 8 ilrrnt 1830 jam 12 siang, Pangeran Diponegoro yang diiringi 800 nrnlg pr{uritnya memasuki Magelang. Kedatangan Diponegoro Ittl langsung disambut oleh lenderal De Kock dengan perwira ttrlnya residen Kedu Valck. Pada waktu itu sedang dalam bulan irrrradhan, Pangeran Diponegoro yang pada waktu itu sedang lurm tidak mau berunding sebelum bulan Ramadhan berakhir. hhma menunggu berakhirnya bulan Ramadhan, Diponegoro llnUga! di kampong Meeteseh guna memusatkan diri pada ibadah pu*anya. Beberapa hari sebelum perundingan terjadi Jenderal Ite Kock memerintahkan Letkol Du Perron secara rahasia agar Irtarnpersiapkan pasukannya dan menangkap Pangeran I tlponegoro apa bila peru ndi ngan tersebut gagal. Pangeran Diponegoro sesuai dengan rencana bersama fnnqlkutnya datang ke gedung Karesidenan Magelang pada trtrggal 28 Maret 1830. De kock menemui Pangeran 116rUFrdkan

ia

lll;rorrcaoro di kamar kerjanya yang terletak di sebelah kiri nrrng tamu depan. Di pihak Diponegoro yang datang antara hllr, Diponegoro Muda, puteranya, dan Basah Mertonegoro, Inanantunya. Di Pihak Belanda di wakili oleh: Jenderal De Kock Sgarufr'lhk

Mage{ang

dan residen Valck. Colonel Cleerens sengaja tidak hadir karena perwira inilah yang menjanjikan kekebalan Diplomatik terhadap Pangeran Diponegoro. Dalam perundingan ini Jenderal De Kock sengaja mendesakkan syarat-syarat apa sajakah yang diinginkan Diponegoro agar mau bergabung dengan Belanda. Diponegoro mengatakan persyaratannya yang terdiri dari: Pangeran Diponegoro menghendaki satu Negara merdeka dan berdaulat dibawah seorang Sultan. Beliau menghendaki menjadi Amirulmukminin untuk seluruh Jawa atau kepala umat Islam diJawa. Setelah mendengar pernyataan Pangeran Diponegoro tersebut, Jenderal De Kock segera memberi kode pada Letko! Du Perron untuk menangkap Pangeran Diponegoro, setelah pasukan pengawalannya dilucuti senjata oleh Belanda. Dari sinilah Pangeran Diponegoro baru menyadari bahwa terjadi pengkhianatan atas dirinya. Hari itu juga Pangeran Diponegoro ditangkap, langsung ke Semarang dan kemudian di bawa ke Jakarta. Dari Jakarta Pangeran Diponegoro di-asingkan ke Manado dan terakhir ke Makasar, hingga wafatnya pada tanggal 8 Januari 1855 (Moekhardi,1983: 13-32). Berdasarkan uraian di atas terlihat bahwa Kota Magelang

1) 2)

menjadi saksi sejarah dalam Perang Diponegoro. Perang berkobar pada awalnya di daerah Magelang dan berakhirnya juga di daerah Magelang pula. Rakyat Magelang berjuang untuk bersatu padu membela pemimpinnya yang jujur dan gagah berani. Meskipun Diponegoro tertangkap, jiwa dan semangatnya tetap menggelora di kalangan masyarakat Magelang.

C. DARI TAilAM

PAKSA HINGGA POLITIK ETIS Penerapan Sistem Tanam Paksa (1830-1870) Perang Diponegoro atau Perang Jawa (1825-1830) merupakan pelajaran berharga bagi Pemerintah Kolonial

1.

Belanda. Betapa tidak, perang itu telah menyita perhatian luar Sgatail<"okmlhg

lrlnr,a pem€rintah Belanda, banyak tentara yang meninggal, dan hn., negeri Belanda terkuras habis. Untuk mengatasi persoalan hn,, negeri Belanda yang kosong

tersebut muncul ide Brilian dari krlr,rnes van den Bosch, seorang politkus beraliran konseratif. lrlr []osch itu dikenal dengan nama Kultuurstlese/ yang dalam hnhasa Indonsia menjadi Sistem Tanam Paksa. Sistem ini nampaknya didasarkan pada prinsip umum yang rarlt:rhana. Desa-desa Jawa berhutang pajak tanah (landrent) kn3rirda pemerintah yang biasanya diperhitungkan sebesar 40olo rlar'l hasil utama desa (umumnya beras). Dalam kenyataanya, llkslran yang sesunggunya berada di bawah angka ini dan ;lomungutan pajak tersebut yang dibayar dalam bentuk uang rorlng kali tidak dilaksanakan karena tidak memadainya *lrnlnistrasi dan terjadinya kekurangan mata uang. Dengan sistem Tanam Paksa, Bosch merencanakan bahwa

rallap desa harus menyisihkan sebagian tanahnya untuk rlllnnami komiditi ekspor (khususnya kopi, tebu, dan nila). Hasil komoditi tersebut kemudian dijual kepada pemerintah kolonial tlorrgan harga yang sudah ditentukan. Dengan cara itu, maka rloca akan dapat membayar hutang pajak tanahnya dari hasl par(ln desa itu. Jika hasil penjualan dari panen kepada ;tarrreirintah lebih banyak dari pajak tanah yang harus dlhayarnya, maka desa itu akan menerima kelebihannya. Akan lctopljika kurang, desa tersebut masih tetap harus membayar ngan nya dari su m ber-su m ber la in. (Ricklefs, 2005 : 260). Melalui sistem ini Bosch berpendapat bahwa kas negeri Eplonda akan meningkat dan hutang-hutangnya dapat dilunasi. Naqcri jajahan dipakai sebagai tempat untuk mengambil kauntungan bagi negeri induk, atau seperti dikatakan Baud rab,tgai '*gabus tempat Nederland mengapung', atau dengan hrt n lar in Jawa sebagai sapi pera han. (Kartod i rdjo, 1999 : 305). Sistem Tanam Paksa yang disampaikan Bosch didasarkan prda prinsip wajib atau paksa dan monopoli. Prinsip pertama dlpergunakan menurut model yang telah lama berjalan di lrrlangan, yang terkenal dengan nama "Preangelstlesel', tl a u pu n sistem ya n g d g u na kan oleh V OC, u erplichte leuerientie kak

u ra

i

(penyerahan wajib). Dengan demikian Sistem ini akan mendasarkan diri pada tatanan tradisional yang feodal dengan menggunakan perantara struktur tatanan lama. Dalam Sistem tanam paksa, prinsip 'liberal yang dikenalkan sebelumnya ditinggalkan sama sekali. Prinsip kedua, dengan memberikan hak monopoli kepada Nederlandsche Handels Maatschappij (NHM) dalam produksi pengangkutan dan perdagangan hasil ekspor Jawa. Peraturan Tanam Paksa mengatur bahwa pungutan kepada rakyat tidak dalam bentuk uang, tetapi berupa hasil tanaman yang dapat diekspor. Seperlima dari tanah garapan yang ditanami padi dari rakyat desa wajib ditanami tanaman tertentu dengan menggunakan tenaga yang tidak melebihi tenaga untuk menggarap tanah itu bagi penanaman padi. Bagian tanah yang dipakai tanam paksa itu dibebaskan dari pajak tanah. Setiap kelebihan dari hasil penjualan yang melebihi nilai pajak tanahnya diserahkan kepada desa. Akan tetapi jika tefiadi gagal panen, maka beban tanggung jawabnya berada di tangan pemerintah. Untuk pengolahan hasil tanaman untuk ekspor, seperti tebu, dikerahkan tenaga rakyat, mulai dari menanam hingga pengangkutan ke pabrik. Rakyat yang dikerahkan itu bebas dari pajaktanah pada saattanaman itu siap panen. Semua pekerjaan lain perlu dibayar. Pekerjaan itu dilakukan atas rekrutan kepala desanya dan dibawah pengawasan pegawai Eropa. (lGftodirdjo, 1999:305). Antara teori dan praktek dari Sistem Tanam Paksa tidak selalu sama. Terdapat variasi antara daerah satu dengan daerah lain dalam merealisasikan system tersebut. Pemikirannya bahwa akan diperoleh keuntungan oleh semua pihak yang terlibat dalam Sistem Tanam paksa berubah menjadi bagian dari kisah-kisah pemerasan yang lebih besar dalam sejarah penjajahan. Para pejabat lokal, baik yang berkebangsaan Belanda maupun Indonesia sering melakukan pemerasan dengan memberi taksiran pajak tanah maupun banyaknya komoditi ekspor bagi setiap desa lebih besar sehingga memperoleh keuntungan Iebih yang masuk pada kantong $iamfilbfaMEe[ang

rlb.rdinya. Dampak Sistem Tanam Paksa terhadap orang Jawa dan urnng Sunda cukup beragam. Bagi kalangan elite bangsawan, nrdsa Tanam Paksa merupakan masa yang benar-benar rrrnnguntungkan. Kedudukan mereka menjadi lebih aman, dan Irrnnurut aturan mereka memperoleh jabatan dengan secara Iurun temurun. Mereka memperoleh prosentase keuntungan yang besar dari penyerahan wajib Tanam yang mereka kelola. Akan tetapi karena mereka sangat tergantung pada Pemerinatah Ilolanda untuk kelanggengan kedudukan dan penghasilannya, maka mereka harus melakukan pemaksaaan kepada para patani. Mereka menjadi sasaran pengawasan dan campur langan para pejabat Belanda. Mereka menjadi terpisah dari masyarakatnya sendiri, terbebas dari sanksi-sanksi pribumi rnbelumnya jika menyelewengkan kekuasaan, dan sama sekali I ldak terpanggil untuk mela ksanakan modernisasi. Dampak Tanam Paksa bagi rakyat kebanyakan sulit untuk dlgenaralisasi, tetapi secara umum dikatakan sebagai masa rullt. Ada variasi antara daerah dengan komoditas tanaman lertentu dengan daerah tanaman dengan komoditas lain. Penanaman gula dan nila yang ditanam di daerah persawahan lolah mengambil lahan, tenaga kerja, dan air dari penanaman padi sehingga di sejumlah tempat merugikan penduduk retempat. Akan tetapi industri ini memberikan kesempatan penduduk desa untuk menjadi karyawan upahan sehingga menguntungkan mereka. Di sebagian daerah, seperti di Pasuruan terjadi hubungan simbiosis yang menguntungkan kedua belah pihak. Di mana-mana, pembayaran hasil-hasil panen oleh pemerintah dan kesempatan yang luas untuk menjadi buruh upahan telah meningkatkan jumlah uang yang heredar di pedesaan. Hal ini telah memberikan rangsangan bagi pertumbuhan lumbuhnya per-dagangan. Sementara produksi telah mendorong munculya tenaga kerja yang ahli dalam kegiatan-kegiatan non pertanian yang terkait dengan perkebunan dan perpabrikan di daerah pedalaman. Terdapat penanaman modal yang cukup besar dalam membangun f

itu

infrastruktur: pabrik, gudang, jalan, jembatan, sistem pengatu

ra n ai r, da n

fasil itas-fasi I itas pela buha n.

Meskipun terlihat keuntungan-keuntungan yang .dperoleh dari Sistem tanam Paksa, khususnya setelah tahun 1840, terdapat beban yang sangat serius yang menimpa sebagian besar penduduk Iokal. Ada ketidak merataan pembagian pendapatan paa penduduk desa. Orang yang paling menikmati keuntungan dari sistem ini tentu para elite desa dan penguasa atas desa, para pedaagng non pri (terutama Cina) atas penguasaan mereka pada modal dan pajak (khususnya distribusi candu), dan para pejabat dan pedagang Eropa. Tatanan lokal tumbuh menjadi bertingkat-tingkat, karena ada elite yang berpeluang memperluas tanah dan meningkatkan pendapatan mereka, sementara ada teman sedesanya menjadi buruh tanpa memilikitanah. Bagi pemerintah Kolonial Belanda akibat Sistem Tanam Paksa sangat jelas. Pemerintah Kolonial memperoleh keuntungan yang sangat besar dan ajek. Sejak tahun 1831, anggaran Kolonial di Indonesia telah seimbang, dan sesudah itu hutang-hutang lama VOC dilunasi. Dari Indonesia dikirim uang yang sangat besar sejak tahun L831-1877, perbendaharaan negeri Belanda menerima uang sebanyak f 832. Kirman uang dariTanah Jawa initelah membuat perekonomian Belanda stabil: Hutang-hutang dilunasi, pajak-pajak diturunkan, pembangunan kubu-kubu pertanahan, terusan-terusan, dan jaringan kereta api di Belanda dibangun. (Ricklefs, 2005:256). Dari buku A.M. Djuliati (2000:155) terlihat bahwa dalam rangka kebijakan Tanam Paksa, Pemerintah Kolonial Belanda memerintahkan penanaman tebu di semua keresidenan di Jawa Tengah, kecuali Yogyakarya, Surakarta dan Kedu. Dengan demikian, ketika zaman Taman Paksa, Kedu bukanlah daerah yang diwajibkan untuk menanam tanaman tebu pemerintah yang diwajibkan. Alasannya, Surakarta dan Yogyakarta merupakan wilayah yang tidak diperintah secara langsung oleh pemerintah Kolonial Belanda dan diperintah secara langsung .

oleh pemimpin pribumi sendiri, yakni para raja

pecahan

Kcrajaan Mataram. Kedu tidak dimasukkan dalam surat perintah lxrnanman secara paksa karena, terutama tanaman tebu rrrerupakan usaha rakyat bersama para pengusaha gula (Cina, LrwErT maupun Eropa) yang saling menguntungkan. Selain ,rldsan itu, Magelang sebelumnya merupakan basis Perang l)lponegoro, sehingga trauma rakyat terhadap Belanda yang rll.rnggap kejam masih tertanam dalam benak rakyat di daerah lrrl. Untuk tidak membuka keresahan sosial, maka daerah Mugelang (bagian dari Kedu) tidak dikenakan Tanam Paksa. !,clair itu ternyata ada alasan yang lebih rasional, yaitu pt:rtimbangan Gubernur Jenderal Baud karena rakyat Kedu harus rrrcnyediakan pekerja paksa untuk benteng di Ambarawa ucbanyak 750 orang per hari. Selain itu, tanah di Kedu kurang rrrenguntungkan untuk tanaman tebu karena frekuensi hujan *angat tinggi. Meskipun tidak terkena tanam paksa tebu, bukan berarti lldak dikenakan tanam paksa. Penduduk Magelang, sebagai tragian dari Kedu juga terkena tanam paksa untuk penanaman kopi dan tarum. Kopi merupakan tanaman di dataran tinggi dan sudah mulaidibudidayakan sebelum masa Tanam Paksa. Semula kopi ditanam secara bebas (manasuka) di pekarangan rumah ;rcnduduk yang dikenal sebagai paggerkoffic atau di kebunkebun di lingkungan desa (kampongkoffiil. Mengingat prospek kopi yang begitu bailq pemerintah rnenghendaki peningkatan tanaman kopi. Sejak tahun 1820 pcmerintah kolonial telah memerintahkan rakyat menanam kopi rll kebun-kebun yang lebih luas. Tanah yang dipergunakan ndalah tegal yang telah dibuka atau lahan khusus yang rllpcrgunakan untuk tanaman kopi. Pengerjaan dan pengolahan lrrh,rn dikerjakan oleh seluruh petani desa tersebut. pemeliharaannya itu kepada petani diserahkan ',r:mcntera pr.lrguasa tegal dan petani penguasa sawah desa yang masingrn,rr;ing beranggungjawab atas sejumlah pohon kopi. Sejalan dengan kebijakan tanam paksa, padan tahun 1833 pr.rrrc.rintah mengintroduksikan tanaman kopi 2 juta pohon '"r.lragai kopi pagar dan kopi hutan di Kedu. Kebijakan ini

di

ternyata tidak dilaksanakan oleh petani. Tindakan petani ini sebagai bentuk perlawanan agar kopi mereka tidak masuk dalam adalah kewajiban menjual semua hasil kopi kepada pemerintah. Atau dengan kata lain pemerintah memegang monopoli penjualan kopi. Pemerintah tetap mewajibkan petani menanam kopi untuk kepentingan pemerintah. Akibatnya petani harus menerima kerja wajib ini sebagai beban yang tak terelakkan. Apalagi setelah melihat kopi mlai berbuah sejak umur 2-14 tahun, petani mulai menerima tanam paksa kopi. Tanaman initerus mengalami perluasan secara ekstensif diwilayah Kedu. Kerja wajib juga berlaku untuk tanaman tarum. Tarum merupakan bahan baku indigo, yakni bahan pewarna kain untuk Jawa dan bahan pewarna cat di Eropa. Penanam tarum ini mulai dilaksanakan pada tahun 1840, di dsitrik Menoreh. Tanaman ini memerlukan tenaga banyak dari rakyat Magelang. Pada awalnya

jaringan pengawasan pemerintah. Salah satunya

pemerintah menggunakan lahan 400-450 bahu untuk kepentingan tanaman tarum ini. Kebijakan ini telah menyita waktu dan tenaga kerja para petani. Tanaman tarum telah menggeser tanaman padi. Akibatnya para petani melakukan protes massal setelah penanaman tarum berjalan dua tahun. Sekitar 800 petani membawa parang dan sabit berbondong-bondong ke kantor residen pada tahun 1842. Mereka tidak dapat bertemu dengan residen Hartman karena sedang pergi ke Semarang. Bupati Magelang akhirnya menjadi pelerai kemarahan massa dan menampuing keinginannya. Akan tetapi para petani tetap bertahan di alun-alun ingin bertemu langsung kepada residen. Keinginan petani itu akhirnya dikabulkan oleh resdien yang datang pada malam hari, berjanji akan mengurangi tanaman tarum. Para petani kemudian membubarkan diri. Masa Tanam Paksa memerlukan daya dukung infrastruKur. Infruktur itu meliputijalan dan saluran irigasi. Dalam rangka ini

maka pemerintah Kolonial juga membangun jaringan infrastru ktur u ntu k pengangkuta n dan i rigasi.

Irrlr,rstruktur yang sekarang masih tersisa di sekitar Magelang arlrrllh adalah: rr. Tahun 1833 memperpanjang jalan Jogja-Magelang sampaike Pringsurat b. Tahun 1842 melanjutkan jalan pos itu lewat Pingit ke Ambarawa sehingga sekarang tersambung Jogja-

c. d. e. f.

(J.

I.

M

agela

ng

-Am ba rawa -Sema ra n g

Tahun 1842 jalan Magelang-Salaman menjadi jalan besar pos Tahun 1843 membangun jembatan besar pada jalan pos Jogja-Sernarang dan Magelang-Batas Bagelen. Tahun 1851jalan besar pos Salaman-Purworejo Tahun L857 pembangunan saluran kota dWater Leiding) yang dicabangkan dari kali Elo dan Progo sebelah utara Magelang Tahun 1862 semua berat kendaraan di Kedu telah diatun (naskah Ketik Perpustakaan Kota Magelang)

Politik Kolonial Liberal

Kulturstelsel yang dipandang membesarkan kas negeri llelanda, ternyata telah menimbulkan berbagai masalah. Tandalnrrda tentang penderitaan di kalangan orang Jawa dan Sunda

tttulai tampak, khususnya di daerah penanaman tebu. Di ffakalongan gtzi tanah begitu terkuras untuk tanaman ini lohingga rangkaian penanaman padi terganggu, akibatnya lnrJadi kekurangan beras. Harga beras menadi bergejolak di nrdna-mana pada tahun 1830-an s.d 1840-an. Penduduk di rtrf umlah tempat terjadi kelaparan. Kelaparan disebabkan hr.,r:rakahan orang-orang yeng memgang kekuasaan, dan

kurang disebabkan oleh kelangkaan beras, sebab sering kali bras lerscdia, tetapi para petani tidak mampu membelnya. Pada lnhun 1844 terjadi gagal panen dan diikuti dengan kelaparan di (.lrr:bon. Wabah-wabah penyakit bermunculan, khususnya tipus

hcrkembang di Jawa Tengah antara tahun 1849-1850. liementara itu, pemerintah menetapakan kenaikan pajak tanah rlnn pajak-pajak lainnya. Penduduk desa banyak yang

meninggalkan desa sehingga produksi padi semakin turun. Krisis-krisi keuangan juga terjai pada NHM (Perusahaan D6gang Belanda), maupun anggaran Belanja Kolonial diJawa. Di Negeri Beanda muncul penentangan terhadap Sistem Tanam Paksa di Jawa. Pemerintah mulai bimbang apakah sistem itu perlu dipertahankan atau diganti. Pada tahun 1848, untuk pertama kalinya lahir sebuah Konstitusi yang liberal memberikan kepada Parlemen Belanda (Staten Genraal) peranan yang lebih berpengaruh dalam urusan-urusan

jajahan. Di dalam parlemen oposisi bersatu. Para klas menengah Belanda yang kaya akibat kegiaan ekonominya di Jawa menuntut adanya perubahan. Mereka mendesak diadakannya pembaharuan yang liberal di tanah jajahan, pengurangan pemerintah dalam perekonomian negarara jajahan secara drastic, pembebasan dari usaha pembatasanpembatasan atas perusahaan swasta di Jawa dan Sunda. Pada tahun 1860, seorang mantan pejabat Kolonial, Eduard Douwes Dekker (1820-1887) menerbitkan sebuah novel yang berjudul Maxhauelaar dengan nama samaran Multatli. Buku ini mengungkapkan dengan sangat tepat keaadaan pemerintaahn kolonial yang lalim dan korup diJawa. Buku ini menjai seuuah senjata yang ampuh dalam menentang rezim penjajahan pada abad XIX diJawa. Perdebatan politik di negeri Belanda membawa pengaruh dihapuskannya Sistem Tanam Paksa secara gradual di Jawa. Penghapusan peranan pemerintah dalam eksploitasi ekonomi lawa dimulai tanaman-tanaman yang tidak mendatangkan keu ntu na nga n h i ngga ta na ma n ya ng bena r-bena r menguntungkan. Penghapusan dimulai dari eksploitasi lada (1862), cengkih dan pala (1860), nilai, teh, dan kayu manis (1865) dan tembakau (1866). Kopi dan gula, terutama gula merupakan tanaman yang paling menguntungkan dihapus terakhir kali, pada tahun 1870 setelah dikeluarkannya undangundang gula- dalam aturan itu ditetapkan bahwa pemerintah akan menark diri dari penanaman tebu selama 12 tahun, yang dimulai tahun 1878. Penanaman kopi pemerintah juga Sgarah 70fa Magekng

(llhapuskan secara gradual sejak tahun 1870-an, dan baru lrr.rakhir pada tahun 1917 (untuk pangan), dan beberapa daerah grr:sisir pulau Jawa pada bulan Juni 1919 Secara de jure, Sistem tanam Paksa berakhir tahun 1870 ..r:lalan dengan Iahirnya Undang-undang Agraria yang membuka l,rwa bagi perusahaan swasta. Sejak itu investasi swasta Barat lx.kembang pesat di Jawa dalam terutama ditanamkan dalam llrtlustri perkebunan. Dalam sistem baru, swasta yang nrrrmainkan kegiatan usaha sedangkan pemerintah hanya tr:bagai polisi dan penarik pajak.' Bagaimana swasta barat dapat berkembang? Ada tiga faktor pr:rryebab perkembangan swasta barat dalam perkebunan di l,rwa, yaitu tersedianya tanah, tenaga kerja, dan investasi nrodal, serta jarngan pemasaran hasil produksi. Perusahaan r.wasta barat tidak bias memiliki tanah, tetapi dapat menyewa lnrrah kepada pemerintah sampai 75 tahun, atau kepada pemilik prlbumi selama 5 dan atau 20 tahun. Dijawa tenaga kerja kasar r rrkup tersedia karena pendduuk Jawa telah berkembang pada nr.rsa Tanam Paksa. Investasi modal mengalir dari Belanda, dan nr!(tara Barat lain, termasuk Inggris dan Jerman. Perkembangan prrrdagangan dan ekspor ke Eropa meningkat pesat sejalan rlcrrgan dibukanya terusa Suez sejak tahun 1869 dan pekembangan pelayaran dengan kapal uap (sebagian besar di larrgan orang Inggris). Akibat perkembangan-perkembangan ini, pntla tahun 1885 ekspor swasta dari Jawa mencapai 10 kali lipat rlirrr ekspor pemerintah. Pada era ini banyak orang Eropa yang lrr.rdatangan di Indonsia untuk mengadu untung di zaman baru, nklhanya jumlah orang sipil Eropa di Jawa meningkat dengan r r!f)rrt, yakni L7.285 pada tahun 1852 dan menjai 62.477 orang patla tahun 1900. Periode liberal (1870-1900 merupakan periode y.urg semakin hebat dalam eksploitasi sumber-sumber pertania rll lawa maupn pulau -pulau lain di luarJawa. Sama seperti periode Tanam Paksa, harapan bahwa sistem lrrrru akan menyejahterakan rakyat Jawa gagal terwujud. Yang rllrrrrtungkan dari Politik Kolonial liberal tentu adalah para penrilik modal, pengusaha swasta Belanda. Selain itu adalah Sgarafrlhh

[email protected]

para pedagang Cina dapat menikmati keuntungan dari zaman liberal ini sampai awal abad )O(. Sementara itu pendapatan dari para pedagang Indonesia, para perajin, dan buruh upahan merosot tajam. Konsumsi beras perkapita juga jatuh, khususnya setelah tahun 1855, tetapi perluasan produksi bahan pangan (khususnya jagung dan singkong) membuat pasokan bahan pangan cukup untuk dapat mencegah kelaparan, sekalipun kelaparan melanda Banten tahun 1881-1881, dan Jawa Tengah khususnya Semarang 1900- 1902. Pada tahun 1880-an terjadi krisis besar yang berpengaruh terhadap ekonomi orang Jawa maupun pengeksploitasi mereka. Sejak tahun 1870-an, penyakit daun kopi mulai menyebar di sejumah besar kebun kopi, sehingga produksi kopi menurun drastis. Yang lebih ngeri lagi, pada tahun 1882 terjadi hama tebu yang menghantam Cirebon,. Dari sana hama ini kemudian menyebar ke sejumlah bsar perkebunan tebu di Jawa, dan mencapai ujung timur pulai ini tahun 1892. Industri gula Jawa kemudian terpukul lagi ketika gula bit membanjiri pasar Eropa.Depresi melanda daerah pedesaan secara umum dan mencapai titik terendah tahun 1887-1888. Akibatnya perdagangan ekspor dari lawa lumpuh total. Banyak pedagang dan pemilik perkebunan mengalami kebangkrutan, sehingga mereka jatuh tangan pada bank dan perusahaan-perusahaan besar. Bahkan para pedagang candu, Cina yang kaya raya pun ikut tertekan. Pada tahun 1889, hanya 4 dari 19 perusahaan candu yang tidak bangkrut. Krisis ekonomi tahun 1880-an juga berpengaruh terhadap petaniJawa. Para petaniyang telah terganung oada pekerjaan di perusahaan-perusahaan barat terdepak dari pekerjaannya. Mereka hendak kembali ke seKor pertanian, sudah tidak terbiasa, selain itu lahan pertaniannya Judah disewakan kepada perusahaan perkebunan barat, terutama pabrk gula. Ketika pabrik gula mulai menggeliat pada akhir abad IX, mereka dengan mudah dipermainkan oleh pabrik gula Eropa dengan upah yang terlalu rendah. Berdasarkan uraian di atas, maka periode liberal juga SgataLl
nr(!mbawa akibat buruk bagi penduduk pribumi. Begitu lrrrruknya sehingga P. Brooshooft, wartawan surat kabar De t,romotief di Semarang mengemukakan bahwa rakyat Jawa Ir.lah mengalami kemunduran kemakmuran sehingga ptrmerintah harus mengambil langkah-langkah kebijakan rrntuk mengatasi masalah tersebut yaitu dengan jalan nrenurunkan beban pajak kepada penduduk dan perbaikan .,rrranEr infra struktur. (Ricklefs, 2005). Reaksi yang serupa Irrga dilontarkan oleh C.Th. van Deventer seorang ahli hukum ydng pernah tinggal di Indonesia (1880-97), pada tahun 1899 rnenerbitkan sebuah artikel yang diberi titel o&en eereschuld" ( suatu hutang kehormatan) dalam majalah de Gids. Dalam lullsannya tersebut ia menyatakan bahwa negeri Belanda bcrhutang kepada bangsa Indonesia atas semua kekayaan yang pernah di peras dari Hindia Belanda. Untuk hal itu maka quatu kewajiban pemerintah Belanda membayar hutang dalam hentuk kebijakan kolonial yang memihak penduduk bumi putera. Sementara itu Partai Protestan yang memperoleh kemenangan dalam pemilihan umum di Belanda, pada tahun Itl91 juga mengkritik kebijakan kolonial yang mengakibatkan penderitaan penduduk Hindia Belanda. Mereka mendorong Pemerintah Hindia Belanda agar melakukan politik yang lebih rnemperhatikan kesejahteraan penduduk bumi putera. (Rlclefs,2005). Isu itu direspon oleh pemerintah kolonial dengan rrrcngadakan penyelidikan tentang kemunduran kemakmuran penduduk di pedesaan Jawa dalam suatu komisi yang dikenal rlcngan mindere uteluaart commisie yang dilakukan pada lahun 1904. (Djoko Suryo,1984). Berdasarkan laporanlaporan tersebut maka dapat digambarkan bahwa kondisi pcrekonomian daerah jajahan khususnya pedesaan Jawa pada penghujung abad 19 menunjukkan ketimpangan. Salah satu lndikator yang menonjol dari penurunan kemakmuran adalah menurunnya konsumsi beras. Pada tahun 1880-an, konsumsi trcras perkapita ppnduduk Jawa L20 kgl tahun, namun pada lahun 1900 menurun menjadi 103 kg/ tahun. (Booth, 1989) ,sgaraif&f& Magckng m&.-ryes

Affi u$ r'H,*v, dAT'mi{s

Kemunduran tingkat kemakmuran penduduk di Jawa disebabkan oleh beberapa hal antara lain adalah pesatnya perkembangan perkebunan besar yang menyebabkan produksi tanaman ekspor meningkat secara signifikan dibandingkan pada masa sebelumnya, akan tetapi dilain pihak terjadi penurunan jumlah produksi tanaman pangan apabila dibandingkan dengan angka kenaikkan jumlah penduduk. Kondisi ini menunjukkan bahwa pertumbuhan penduduk pulau Jawa berjalan lebih cepat daripada pertumbuhan bahan

pangan yaitu beras, sehingga konsumsi bahan pangan perkepala menurun terutama sesudah tahun 1880. Sebab Iain yang berhubungan dengan penurunan kemakmuran itu adalah terjadinya penurunan harga komodite gula dan kopi di pasaran internasional yang pada masa sebelumnya mendatangkan keuntungan besar karena harganya tinggi. Penurunan harga terutama gula (krisis gula), disebabkan oleh pemakaian gula bit yang mulai memasuki perdagangan dunia dengan harga yang relatif lebih murah. Krisis penurunan impor gula dari Indonesia ini mendatangkan kemerosotan usaha perkebunan tebu dan bank-bank yang mensponsorinya. Dampak yang

dirasakan penduduk adalah semakin menyempitnya kesempatan kerja di sektor perkebunan karena pengusaha

perkebunan mengambil kebijakan menurunkan produksi tanaman ekspor. Penurunan produksi perkebunan itu telah menyebabkan kemerosotan pendapatan penduduk baik berupa upah kerja dan sewa tanah di daerah perkebunan. Kondisi ini diperburuk juga oleh impor beras dari luar negeri yang mengakibatkan harga beras dalam negeri menurun, impor lain adalah hasil kerajinan tangan di pasaran Iokal yang turut menurunkan pendapatan penduduk sejak tahun L870. Robert van Niel berpendapat bahwa pada dasarnya politik kolonial liberal melindungi petani dari pengaruh ekonomi uang, tetapi disisi lain kesejahteraan penduduk di pulau Jawa justru mengalami penurunan karena ketidaksanggupan untuk memperbaiki ketidakadilan sosial ekonomi dan bertambahnya konsumsiyang dibutuhkan. (Van Niel, 1984). SgamLl
Menurunnya tingkat kemakmuran penduduk di Jawa pada rrkhir abdd ke 19 pada dasarnya disebabkan oleh beberapa f,rktor. Pertama, pertumbuhan penduduk yang meningkat dan Itrlak seimbang dengan kenaikan produksi pangan. Kedua, ',r.,lerr Tanam Paksa dan Kerja Paksa (heerendiensten) hasilnya llrl,rk dapat dinikmati oleh penduduk, tetapi juga menimbulkan kr.pincangan administrasi (korupsi, pemerasan, kecurangan l,rrrr) oleh pejabat yang merugikan penduduk. Ketiga, pada grt,riode abad ke 19 Jawa telah menanggung beban finansial

rurluk mengatur pemerintahan daerah Iuar Jawa (burden of pi re). (Djoko Suryo, 1988). Perubahan haluan politik dari politik konservatif ke politik Kolonial Liberal juga berpengaruh terhadap wilayah Magelang khrrsusnya dan Keresidenan Kedu pada umumnya. Dalam .rrrrrsana politik baru, modal swasta mulai ditanamkan diwilayah kt.rr:sidenan ini dalam bidang perkebunan swasta. Akan tetapi ,rrlir beberapa daerah yang tetap dipertahankan oleh pemerintah rLrlam eksploitasinya melanjutkan Sistem Tanam Paksa. Usaha

r

ttt

pemerintah kelanjutan Tanam Paksa yang terus dilanjutkan lrlrrgga awal abad XX adalah tanaman kopi di Ngasinan Itrmerintah tampaknya ingin tetap menikmati sisa untung dari ldndrnEro kopi itu, tetapi harus bersaing dengan swasta. Antara lntn ditempuh dengan meningkatkan mutu kopi, serta lebih rrrt:ningkatkan pendapatan petani kopi, misalnya dengan lrcmberikan ganti rugi kepada rakyat atau desa yang tanahnya lctap digunakan untuk penanaman kopi. (Soerojo, 2000:283). Perkembangan perusahaan swasta di wilayah Magelang ktrususnya dan Keresidenan Kedu umumnya cukup pesat. Pada lrrhur 1869, di keresidenan ini mulai diijinkan perusahaan twasta menyewa tanah untuk perkebunan kopiseluas 284 bahu, gr.rda hal permohonannya 1000 bahu. Pada tahun 1874 telah lnrdapat empat buah perkebunan kopi dan lima perkebunan llmbakau. Pada tahun 1880 jumlah perkebunan kopi meningkat rrrcnjadi 16 buah dan meliputi4.466 bahu. Selain itu terdapat 6 buah perkebunan tembakau dengan luas tanaman 5.285 bahu. Sgiara|l
Sisanya masih ada kopiTanam Paksa seluas sekitar 15.000 bahu. Masuknya perkebunan swasta di wilayah Keresidenan Kedu membawa dampak pada kehidupan rakyat pada umumnya. Meluasnya perkebunan swasta telah mengurangi persediaan

tanah bagi pertambahan penduduk. Akan tetapi hal ini dapat diimbangi dengan semakin berkurangnya areal tanaman kopi paksa pemerintah. Dampak yang lebih besar adalah dibidang ketenagakerjaan. Dengan munculnya perkebunan swasta, terdapat tiga pihak yang memperebutkan tenaga kerja di pedesaan, yaitu petani sendiri, pemerintah untuk berbagai kerjawajib dan pengusaha perkebunan swasta. Pengusaha swasta berusaha memperoleh simpati dari tenaga kerja pedesaan, yang ini berdampak meningkatnya posisi tawar tenaga kerja pedesaan. Pengusaha swasta menaikkan upah harian pada tahun L872 yang semula hanya 25-30 sen menjadi 40 sen. Oleh karena persediaan tenaga kerja lokal tidak mencukupi, maka perkebunan swasta sering mendatangkan tenaga kerja dari luar. Dengan demikian perkembangan perkebunan swasta masa itu telah meningkatkan mobilitas penduduk antar daerah. Pengerahan tenaga kerja dilakukan oleh mandor yang mengadakan hubungan dengan kelompok-kelompok pekerja dari luar daerah. Politik kolonial liberal telah melahirkan variasi peluang kerja bagi petani. Petani yang yang tuna kisma dan memiliki Iahan

sempit memugkinkan memperoleh pendapatan di luar sektor pertanian. Mereka bekerja sebagai buruh perusahaan dan dibayar dengan uang. Dalam hal ini perkembangan peredaran uang di pedesaan semakin besar. Akibatnya mendorong hargaharga semakin tinggi. Dampak negatif dari kehadiran perkebunan swasta adalah terjadinya berbagai manipulasi sewa tanah. Djuliati Soerojo (2000:287-288) mengemukakan bahwa banyak ditemukan kasus-kasus penyelewengan kontrak sewa milik petani oleh oknum-oknum Belanda maupun Cina. Kontrak sewa tanah

SEarah Kofa Magekng

l-I

rlrrlam jangka 5 tahun untuk menanam tembakau ternyata rllgunakan untuk memberikan uang muka penanaman padi yang rllpotong untuk membayar land rente. Petani harus rrrrnyerahkan 50o/o padinya, dan membiarkan uang muka tidak rllkcmbalikan sebagai hutang yang semakin membengkak. l)trngan cara ini petanisemakin terjerat hutang si pengontrak. Perkembangan perkebunan swasta selain memerlukan lanah dan tenaga kerja juga memerlukan saran pendukung. Itendukung terpenting adalah sarana transportasi. Sehubungan rlengan hal itu, maka kehadiran perkebunan swasta masa politi Kolonial Liberal juga mendorong Pemerintah Kolonial membangun sarana transportasi. Jalan-jalan darat diperbaiki. lalan Secang-Temanggung -Parakan-Wonosobo yang semula rnerupakan jalan kecil dikembangkan menjadi jalan besar pos. Magelang sendiri direncanakan akan dikembangkan sebagai pusat lalulintas perekonomian di bagian selatan Jawa Tengah. Prasarana transportasi semakin Iengkap dengan masuk-nya Jaringan rel kereta api yang melintas wilayah Kota Magelang. Pada akhir abad ke XIX dan NIS (Nederlandsch India Spoorweg Mutschappg) membuat jalan kereta apidariJogja ke MagelangWlllem I (Ambarawa)-Semarang-Parakan. Ijin pembukaan jalur tram Secang ke Willem 1 dikeluarkan melalui surat keputusan pemerintah tanggal 14 Oktober 1895 nomor 7. Sementara itu untukjalur Magelang -Jogjakarta didasarkan pada keputusan 24 September dan 22 Oktober 1896 nomor 22 dan 4. Ijin perpanjangan diberlakukan tanggal 17 Mei 1901, dan dimuat dalam B'rjblad nomor 5263. Adapun isi dari Iembaran negara itu adalah:

Biiblad no. 5263 JALAN TREM UAP. Persyaratan ijin bagi pembukaan dan eksploitasi sebuah jalan trem uap di Karesidenan Yogyakarta dan Kedu, yang membentang dari ibukota Yogyakarta ke Magelang Dalam pasal 1 Keputusan 14 Oktober 1895 nomor 7 kepada NISM diberikan ijin untuk membuka dan mengeksploitasi sebuah jalan trem uap di Karesidenan Yogyakarta dan 8gara61
Kedu dari ibukota Yogyakarta menuju Magelang dengan persyaratan yang terlampir pada keputusan ini. Dengan persyaratan ini, ijin diterima oleh perusahaan itu yang catatan dibuat dalam keputusan 19 Oktober 1896 nomor 2, Dalam kesepakatan lebih lanjut yang dibuat antara pemerintah Hindia Belanda dan NISM tanggal L7 Oktober dan 5 November 1896 (keputusan 24 September 1896 nomor 22 dan 22 Oktober 1896 nomor 4) sebaliknya persyaratan yang disebutkan di atas dilengkapi dengan sebuah pasal baru 13a dan diubah sejauh menyangkut pasal L2, Persyaratan yang diubah dan dilengkapi ini berbunyi sebagai berikut. Pasa I 1 Ijin bagi pembukaan dan eksploitasi sebuah jalan trem uap dari Yogyakarta ke Magelang diserahkan kepada NISM

dengan persyaratan bahwa sejauh diperlukan dan maksimal dalam waktu setahun setelah jalan trem itu dieksploitasi, dimulai pengukuran bagi sambungan rel dari Magelang ke Willem I. Pengukuran itu akan diteruskan dan maksimal setahun setelah diakhiri, ijin atau konsesi bagi sambungan rel ini akan diminta apabila terbukti setelah pengukuran ini

cukup memadai

di

mana eksploitasi seluruh jalur

Yogyakarta-Magelang-Willem I akan menghasilkan modal 3,5 juta gulden. Ketika dalam waktu dua tahun setelah jalur Yogyakarta-Magelang ini dieksploitasi oleh NISM ijin diminta atau konsesi bagi pembukaan dan eksploitasi rel uap antara Magelang dan Willem I, pemerintah setiap saat berwenang untuk memperpanjang sambungan dari Magelang ke Willem I, jika perlu sampai Semara frg, selain juga untuk memberikan ijin atau konsesinya kepada pihak Iain. Wewenang serupa dimiliki oleh pemerintah ketika ijin atau konsesi yang diberikan bagi sambungan antara Magelang

I

tidak dimulai dalam batas waktu yang ditetapkan untuk itu, kecuali ketika diterima masih terus dan Willem

diperpa nja ng lag

i.

Sgarak 1{ota Magekng

( )

I

I4

Pasal 2

i

n L4 da ri

persya rata n umum, yang ditetapkan dalam keputusan tan ggal 9 Agustus 1893 nomor 23 (Lembaran Negara nomor 191) dan peraturan umum dalam Lembaran Negara 1893 nomor 190 diberlakukan pada dinas jalan trem yang dibuka berdasarkan ijin ini, juga persyaratan umum yang Pasa

sa m pa

denga

dimaksudkan kemudian dan perubahan

dan pelengkapan yang dibuat dalam Peraturan umum atau peratu ra n u m u m tenta ng pem bu ka? o, eksploitasi da n penggunaan jalan trem uap bagi lalu-lintas umum di Hindia Belanda, sejauh tidak bertentangan dengan persyaratan dalam perijinan ini atau tidak terkait denga n persyaratan tersebut. Pasal 3

Jalan trem ini ditujukan bagi pengangkutan orang dan barang. Pasal 4

in pem buata n tem pat persim pa nga n bag i rel ga nda, untuk memastikan lalu-lintas yang amon, re! dan proyek buatan Iainnya dibuka dengan rel tunggal.

Sela

Pasal 5

Lebar rel ditetapkan sebanyak I,067 meter. Bangunan atas jalan trem memiliki tipe jalan kereta api negara sekarang ini di Jawa dan proyek buatan akan dibangun sehingga jalan trem dengan lokomotif dan material beroda Iainnya milik kereta api negara bisa bergerak. Konstruksi kendaraan beroda di jalan trem itu harus demikian sehingga gerbong dan kereta yang bermuatan bisa d ia ng kut pada ja la n trem denga n kereta penumpang dan barang dalam dinas kereta api negara.

SEarah Kofa Magekng

Pasal 6 Kereta dari jalur trem itu harus dibawa oleh negara pada stasiun Tugu diYogyakarta dengan rel milik dinas kereta api negara. Karena sambungan, persyaratan sambungan, penggunaan rel, kendaraan dan infrastruktur Iain perusahaan harus bersepakat dengan Direktur Pekerjaan Umum. Dengan tidak adanya kesepakatan ini, Gubernur Jenderal akan memutuskan. Pasal 7

Dengan pembukaan jalan trem ini, demi kepentingan petak tanah dan perkebunan yang terletak di sepanjang jalan ini, bersama dengan yang bersangkutan, pertimbangan dibuat oleh NISM. Jika kesepakatan ini tidak tercapai, maka pertimbangan dibuat sesuai dengan apa yang diputuskan oleh.DireKur PU. Pengetahuan Iain yang patut diketahui adalah bagaimana kondisi pemerintahan pribumi pada masa Politik Kolonial Liberal? Pemerintahan pribumi di magelang di pegang oleh seorang bupati. Bupati ini memiliki kekuasaan yang sebenarnya kepada rakyatnya. Para pengusaha swasta yang hendak memperoleh sewa tanah dan tenaga kerja tetap memerlukan penguasa pribumi ini karena ia memiliki jaringan kekuasaan hingga tingkat desa. Para bupati yang merupakan puncak kekuasaan pribumi tetap menunjukkan kebesarannya di hadapan rakyat. Hal itu juga diperkuat oleh Pemerintah Kolonial Belanda.

Para pejabat pribumi, bupati Magelang merupakan penguasa yang menghubungkan antara rakyat Magelang dengan penguasa Belanda (residen) dan pengusaha swasta, termasuk persoalan pengadilan. Simbol tempat hubungan bupati dengan partnernya terdapat di Pendopo. Akan tetapi sejalan dengan makin kuatnya kekuaaan residen, posisi pendopo digeser oleh

ruamh dinas residen untuk urusan pemerintahan dan Sgamit
landrat untuk urusan pengadilan. Residen Kedu dalam suratnya tanggal 12 Juli 1880 no. 3017/1880 melaporkan kepada gubernurJenderal Hindia Belanda sebagai berikut: ... setiap rumah bupatiterdapat sebuah pendopo, di mana bupati memillki kesempatan untuk bertemu dengan bawahan dan warganya, untuk membicarakan persoalan dinas atau untuk mengajukan permohonan, keberatan dan keluhan dan di mana dia bersama dengan para pejabat yang membantunya seperti patih, mantri bupati dan jurutulis kantor mengadakan rapat. Di pendopo yang sama para pejabat Eropa dan pribumi berkumpul apakah pada hari-hari Iaporan periodik atau untuk membahas persoalan dinas dan mengingat tidak ada gedung pemerintah lainnya yang me awarkan ruang begitu luas, biasanya juga dilaukan pemborongan serta penambahan pada saat pesta, pendeknya semua pertemuan resmi dari pihak pemerintah ketika ruang kantor tidak mencukupi. Di tempat-tempat di mana landraad tidak memiliki sebuah ruangan yang cocok, lembaga peradilan ini bagi bagi sidangnya akan memanfaatkan sarana yang ada. Ini terjadi dengan landraad di Magelang jika in tidak menimbulkan keberatan karena rendahnya jumlah perkara, sidang jarang diadakan dan selain itu ketua dan para anggotanya semua adalah aparat pemerintah, sebelum dan setelah

sidang memanfaatkan pertemuan mereka untuk membahas perkara dinas lainnya.

Tetapi dengan meningldnya perlom sidang, jumlah hari sidang

ditetapkan tiga hari per minggu dan kini ditambah hari sidang keernpat, )ang segera akan disahkan. lGtua pengadilan adalah seorang ahli hukum reng telah mencurahkan semua waktunla bagi tugasrrya dan memimpijn sidang dari pagi sampai sore. !(etika kin dipertimbangkan bahwa juga persidangan in{ dan peradilan residen diadakan di tempat yang sama dan pada pengadilan ini persoalanJuga berEmbah, jelas bahwa pendopo

kabupaten setiap saat kini akan digunakan oleh lembaga peradilan dan jarang disediakan bagi aparat pemerintah. Sementara itu juga bupati tidak lagi memiliki ruang kantor dan bagian depan rumahnya sehingga dia tidak lagi bisa menerima kunjungan sepanjang hari, yang tidak mungkin dilakukan di belakang rumah dalam rumahtangga pribuffii, karena tempat itu disiapkan bagi para wanita, Baru pada petang hari setelah sidang peradilan selesai, bupati bisa memanfaatkan pendoponya lagi. Hari-hari melapor dan pertemuan para pejabat Eropa dan pribumi sekarang dilakukan di beranda depan rumah residen. Ketika saya harus berbicara dengan warga desa, mereka berkumpul di bawah gerbang masuk rumah residen sehingga saya menghampiri mereka. Untuk menyewa rumarumah panjet belurn lama ini, saya telah menunjuk pendopo bupati tetapi ketika saya bersama para pejabat saya pagi hari berangkat ke sana, saya menjumpai tempat itu telah digunakan oleh landradd, yang toh pimpinannya telah diperingatkan. Patih dan juru tulis kabupaten berkantor di sebuah ruangan kecil yang tertutup di gerbang masuk pekarangan bupati. Kondisi di atas menuntut penyelesaian segera yang hanya bisa dicapai dengan menyediakan sebuah gedung tersendiri demi kepentinganlandraad, setelah itu pendopo kabupaten akan diserahkan kepadanya kembali. Sebuah gedung baru dengan mempertimbang-kan kondisi yang ada memang rnenimbulkan kesulitan karena biaya dan juga hasil yang diharapkan belurn bisa dijamin. Karena ltu saya mencari gedung yang ada, yang segera bisa disewa dan ini ditemukan pada rumah Nyonya janda Thomson, yang bersedia menyewakan rumahnya bagi tujuan itu seharga f 80 per bulan. Rumah ini selain adanya ruangan di depan dan di beranda belakailg, juga memiliki sebuah kamar luas yang sangat cocok bagi sidang landraad, sidang pengadilan peralihan

WKn?{tdry

dan pengadllan reslden. Beranda belakang dan bangunan samplng dlperuntukkan bagl ruang tunggu para saksi dan

di

bagian dalam bisa menampung para haklm, yang kini dengan sebuah ruangan darurat dl kantor reslden masih teftolong, di mana tidak ada cahaya yang masuk bagl par ajuru tulis dan tidak ada ruang bagi almarl arslp.

terdakwa serta empat kamar

4l

yang Menurut surat tanggal 18 Juni 1880 nomor tembusannya terlampir, juga ketua landraad tersebut menganggap gedung yang saya tunjukkan cocok bagi maksud perkenankan saya memberi Paduka Karena pertimbangan untuk menyisihkan dana f 80 per bulan bagi penyewaan sebuah gedung yang disiapkan untuk sidang landraad, pengadilan peralihan dan pengadilan residen di Magelang serta bagi para hakim di tingkat landraad dan pengasdilan residen.

itu.

Itu

Dari dokumen itu selain bercerita tentang perubahan wibawa bupati yang digeser oleh kekuasaan Barat, juga masuknya model peradilan baru, yaitu landraat. Jelas sekali model peradilan itu sngat berpengaruh terhadap tata peradilan di Indonesia, termasuk Magelang pada masa Pasca Kemerdekaan, bahkan hingga saat ini.

C. POLITIK

KOLONIAT ETIS

Pada akhir abad XIX di tanah jajahan terjadi perdebatan antara kaum penganut liberal dengan Etisi. Kaum liberal yang berkuasa sejak 1870 mendapat kritik keras karena dianggap gagal menyejahterakan rakyat. Kegagalan kaum politisi liberal dalam menyejahteraan rakyart Indonesia telah melahirkan Politik Kolonial Etis di Hindia Belanda pada awal abad XX. Politik Kolonial etis didasarkan pada pemikiran van Deventer, tentang tiga hal untuk menyejahterakan rakyat Jawa, yaiu pembangunan pendidikan, pembangunan sarana irigasi, dan emigrasi penduduk Jawa ke luar Jawa. Pada tahun 1901, Ratu Wilhelmina (1890-1948) mengumumkan suatu penyelidikan

tentang tingkat kesejahteraan rakyat Jawa, dan dengan demikian sejak saat itu politik etis secara resmi disahkabn. Pada tahun 1902, Alexander W.F. Idenburg diangkat menjadi menteri urusan daerah jajahan (1901-1905). , 1908-1909, 1918-1919). Selama memgang jabatan ini dan jabatan Gubernur lenderal

(1909-1916), ia mempraktekkan pemikiran-pemikiran politik etis. Untuk merealisasikan program politik etis diperlukan sejumlah dana. Oleh lorena itu, hutang pemerintah kolonial di Indonesia yang mencapai 40 juta gulden diambil alih oleh Pemerintah Belanda, sehingga pemerintah Batavia dapat meningkatkan pengeluaran tanpa harus dibebani hutang lagi.

1. PerubahanPemerintahan

Dalam bidang pemerintahan pada masa Politik Etis ini mengakibatkan perubahan mendasar di Magelang. Perubahan itu berupa dikel uarkan nya U ndang-undang Desentral isasi ta h u n 1903. Kedu yang semula merupakan keresidenan sejak ditetapkannya masa pemerintahan Gubernur Jenderal van Der Capellen (1819-1826) dibagi menjadi ke dalam wilayah-wilayah (gaoeest). Daerah Kedu meliputi kabupaten-kabupaten

(regentshap), yaitu Magelang, T€manggurg,

Wonosobo,Purworejo, Kutoarjo,Kebumen, dan lGranganyar. Sejak saat itu wilayah karesidenan diberikan hak-hak otonomi dan membentu k daerah-daerah (Su martono, 1988 : 10- 1 1). Pembentukan daerah otonom Kedu baru dapat dilaksanakan pada tahun 1907, dan keputusan itu dimuat dalam Staatsblad no. t77 tahun t9o8. Berdasarkan keterangan ini, maka sampai dengan awal abad )O(, wilayah yang sekarang merupakan Kota Magelang masih merupakan bagian dari lGbupaten Magelang atau masih menjadisatu dengan Kabupaten Magelang. Desentralisasi pemerintahan juga berdampak Iahirnya Magelang sebagai l(ota Praja (Staats Gemeente). Dalam Staabblad no. 125 1906 diterangkan bahwa kota di dalam Geweest (termasuk) Kedu sebagai Kota Otonom. Oleh Karena Magelang merupakan ibu kota Kersidenan Kedu, maka Kota

ini ditetapkan sebagai Kota Praja yang pemerintahan sendiri sebagai pemerintahan kota. Pada tahun L929, seiring dengan terbitnya Staatsblad van Nederlandchs Indie no 394, Kota Magelang berhak mengatur'rumah tangganya sendiri. Berdasarkan perubahan-perubahan ini, maka di Magelang terdapat dua pemerintahan, yaitu pemerlntahan Kota dan Pemerintahan kabupaten. Pemerintahan Kota hanya mengurus penduduk kota di ibukota Keresidenan Kedu. Sementara itu daerah-daerah di luar itu di wilayah Magelang diperintah oleh bupati. Pemerintahan Kota ini dominan dipengaruhi tata pemerintahan Eropa karena banyak orang-orang dan pegawai Pribumi Eropa yang tinggaldi Kota tersebut. Tabel 4.2 Pejabat dan Unit Administrasi Femerintahan Hindia Belanda di Jawa pada akhir abad )GX dan awal abad )O(

Unit administrasi

Pejabat

Pejabat

Belanda

Pribumi

Propinsi

Gubernur

I

I

Keresidenan

Residen

I

I

Kabupaten

Asisten

Bupati

I

I

I

Distrik

Asisten

Wedana

I

I

I

Subsistrik

Kontrolir

Camat

I

I

Desa

Kepala Desa

Sumber: Sediono M.P Tjondronegoro dan Gunawan Wiradi, 1984: 36

Jika dicermati, maka Pemerintahan pada masa Kolonial

dibagi menjadi dua tipologi, yaitu pemerintahan

Eropa

(Europesche Bestuur) da n Pemeri nta ha n Pri bu m i (Indlandsche Bestttur). Di Daerah pemerintahan Eropa dipimpin oleh residen dibantu oleh pejabat Eropa yang lebih rendah, yaitu asisten residen. Residen berkuasa pada wilayah di tingkat keresidenan (recidency), dan asisten residen berkua'sa pada tingkat afdeeling (bagian). Tiap-tiap afdeeling terbagi dalam satu atau beberapa kabupaten yang dikuasai oleh penguasa pribumi bernama bupati. StruKur pemerintahan di wilayah Hindia Belanda pada tingkat wilayah dapat dilihat dalam tebel di atas. Berdasarkan tabel 4.2 terlihat bahwa di wilayah Magelang terdapat dualisme pemerintahan, yaitu pemerintahan Eropa dan pemerintahan pribumi. Pe4erintahan pribumi hanya sebagai bagian dari pemerintahan Barat. Para pejabat pribumi harus tunduk pada tata aturan administrasi Kolonialyang legal rasional. Di bawah ini akan dijelaskan tentang tudas dan fungsi pemerintahan pribumi dari kabupaten hingga desa. lGbupaten dipimpin oleh kepala disebut bupati. Kabupaten Magelang yang merupakan bagiann dari Keresidenan Kedu juga dipimpin oleh seorang bupati. SeJakzaman penjajahan Belanda, bupati semakin dibatasi wewenangnya, tidak memiliki wewenang sebagai kepala daerah, tetapi sebagai pegawai negeri pemerintah Kolonial Belanda. Sejak tahun 1910, Pemerintah Hindia Belanda memastikan bahwa semua administrasi pemerintahan di wilayah Hindia Belanda bersifat sama. Kedudukan bupati dipertegas kembali dengan peraturan pemerintah yang dimuat dalam Regeering Almanak tahun t9L2. Bupati adalah seorang pribumi berasal dari der{ad tinggi (penting). Sesuai dengan derajad mereka, para bupati menggunakan predikat-predikat jabatan adipati dan tumenggung. Untuk yang disebut pertama mempunyai pangkat militer Belanda letnan kolonel, sedangkan yang kedua mayor. Sekarang kepada beberapa bupati kadang-kadang diberi titel pangeran. Para bupati dengan predikat tumenggung

menggunakan payung berwarna setengah putih dan hijau dengan

tiga Iapisan emas dlplnggirnya. Sementara yang berpredikat adipati menggunakan payung kebesaran putih dengan tiga lapisan emas dipinggirnya. Untuk peng-hargaan kesetiaan atau penghargaan/acara yang luar biasa kepada mereka bisa diberikan payung kuning. Para bupati adalah perantara yang menghubungkan pemerintah Eropa penduduk pribumi. Mereka melaksanakan pemerintahan langsung atas penduduk pribumi di wilayah kabupaten mereka, dan dibebani dengan tugas (urusan)

kepolisian, pengelolaan dan pengaturan kegiatan

pertanian/perkebunan dan secara umum bertanggung jawab pelaksanaan semua kewajiban-kewajiban yang diletakkan diantara penduduk dan terhadap pemerintah (gubernemen). Mereka diangkat oleh gubernur jenderal, tetapi kecuali dengan syarat-syarat kecakapan, kerajinan' kejujuran dan setia, sedapat mungkin diangkat sebagai penggantinya adalah keturunan dari bupatiyang terakhir. Setiap bupati menguasai wilayah kabupatennya, dan yang bisa hanya terdiri dari satu afdeling atau lebih, dan pada setiap afdeling dipekerjakan (diangkat) seorang patih. Melalui patih ini bupati menyampaikan perintah-perintahnya kepada para kepala yang lebih kecil (pejabat-pejabat di bawahnya), dan harus menjamin terlaksananya perintah-perintah tersebut. Para bupati merupakan pimpinan (puncak) tertinggi dari pemerintahan pribumi. Para bupati yang ada di Magelang secara formal harus mengikuti aturan Pemerintah Hindia Belanda tentang kedudukan, haIg dan kewajibannya. Pada dasa warsa ketiga abad )O( para bupati mengendarai mobil. Secara khusus mobil bupati dibedakan dengan mobi! pejabat lain. Tanda pembedaan pada mobil para bupatiditentukan pada Staatsblad 7929, No. g6Z. Berdasarkan Surat Edaran Seketaris Jendral 29 November 1913 No.2744 (Bijblad 8629), diperlukan penilaian kelayakan bagi para kandidat bupati, kekecualian untuk wilayah Vorstenlanden, jtl
berpengalaman menjadi kepala disffiik atau patih selama 2 tahun,

dan memahami dan bisa bercakap bahasa Belanda. Tidak diperlukan adanya ujian penpringan, tetapi dengan syarat yang ketatyaitu tunfutan kecakapan calon bupati. Untuk beaya pefialanan dan penginapan para bupati diatur dalam Bijblad No. 7986, Staatsblad 1914 No. 52 dan 1921 No. 422. Untuk gaji, tunjangan2 dan beaya (tunjangan) jabatan khusus dapat dilihat dalam Staamblad 1928 No. 38. Dengan pemberian kebebasan (otonomi) Inlands& Besfinr yang dimulai berdasarkan Staotsblad 1918 No. 674, L921, No. 310 dan 779, 1922 No. 438, t923 No. 276, 1928 No. 344, maka telah terbuka kemungkinan unhrk menyerahkan berbagai kewenangan dan penyelenggaraan urusan kepada afdeling2 dan kabupaten2, yang selama ini dijalankan oleh pegawai-pegawai pemerintah Eropa atau pegawai tingi pribumi. Dalam Staa*blad 1928 No. 344 ditentukan bahwa penyerahan kewenangan2 yang tertera dalam Inlandsch Ontuoogdings-besluit (Staahblad L92L No. 310) juga dapatterjadi di kabupaten2 diJawa Timur dan Jawa Tengah. Parc bupati diberi rumah (dinas) atas beaya negam. BupaU Magelang juga mendapatkan frsilhs rumah dinastersebut. Rumah ibukota kabupaten. Sebagai kelengkapan dinas bupati tradisionalnya, bubati meniru raja-raja Mataram dengan memiliki alun-alun di depan lodipatennya. Pada seUap karesidenan dipetrantukan (angkat) seorang patih, yang bisa sebagai wakil (meurakili) dalam banyak hal, dan melalui patih ini bupati menyampailcn perinhh-perintahnya kepada para kepala )rang lebih kecil (pejabat2 di bawahnya), dan harus menjamin terlaksananya perintah-perintah tersebut. Dalam menjalanlon pekerjaan dinas sehar-hari, seorang bupati dibantu oleh sejumlah staf lobupaten yang dipimpin oleh seorang patih. Patih ini tidak sama dengan patih di kerajaan yang berfungsi sebagai perdana menteri, tetapi sekedar sebagai pimpinan administrasi. Patih dapat disejajarkan dengan wakil bupati dan atau sekretaris daerah pada masa sekarang. Melalui lembaga kepatihan inilah, administrasi kabupaten dijalankan.

di

Patih berfrrngsi sebagai wakil (mewakili) dalam ban)tak hal, dan melalui patih ni bupati men)rErm paika n perintah-perintahnya kepada para kepala yang lebih kecil (pejabat-pejabat di bawahnya), dan harus menjamin terlaksananya perintah-perintah tersebut (RA,t93o). Sejalan dengan pelaksanaan otonomi daerah pada dasa warstt ketiga abad XIX, Pemerintah Belanda semakin memperbaiki tata pemerintahan kabupaten. Pemerintahan kabupaten, termasuk Magelang terdapat badan-badan pemerintahan )ang befungsi mendukung pelaksanaan pemerintahan kabupaten tersebut. Menurut Regensclnp Ondonnantie Undangz Kabupaten yang tern&ng dalam Staa*blad tgz4, no. Zg; Staa*blad 7925, no. 398; Staatsblad tgz6 No. 254, gZB dan Se6; Staahblad t9z8 No. z dan 548; Staamblad. tgzg, No. gt5 dan gg5 badan-badan pemerintahan lobupaten adalah: i

1.

PemerintahanlGbupatenterdiridari

a. DeuanKabupaten b. Badan pengawas college geummitterden)

c. Bupati,

(

atau Dewan lGbupaten Bupati

a. b.

2.

Dewan Kabupaten (Regenschapsraad). Pasal 5 (dirubah dalam SEabblad 1925 No. 2. 398) hda undang-undang kelembagaan ditentukan iulmlah anggota bagi setiap kabupaten, da jumlah ini juga ditunjukJ
a. b.

c.

d.

1.

2. 3.

Sgiarufilhh [email protected]{ang

Anggota dewan kabupaten tidak dapat disatukan dengan jabatan (tidak boleh rangkap jabatan dengan):

a. b.

c.

d. e.

Wakil ketua atau anggota Dewan Hindia Belanda (Raan van Nederlandsch Indie Algemeen Secretaris Kepala departemen pemerintahan umum Gubernur atau residen Sekretaris dewan provinsi.

Ketua dewan kabupaten adalah bupati. Apabila bupati berhalangan, Patih bertindak sebagai penggantinya, yaitu sebagai ketua Dewan. Bupati berkewajiban (bertugas) melaksanakan keputusan2 dari Dewan kabupaten dan badan pengawas. Apabila kepuitusan itu bertentangan dengan peraturan provinsi dan kepentingan umum, maka keputusan itu bisa diskors atau ditiadakan, atau bupati tidak perlu melaksanakanya. Dewan kabupaten memiliki wewenang terhadap pegawai negeri di Iingkungan kabupatennya. Dewan kabupapten lingkungan mengangkat sejumlah pegawai negeri kabupatennya. Termasuk yang menjadi wewenang dan tanggungjawabnya adalah mengatur pengajian pegawai-

di

pegawai kabupaten. Jika bupati memandang terjadi

pelanggaran sesuai dengan ketentuan kepegawaian dapat memberhentikan dan mensekors pegawai-pegawai yang berdinas di kabupaten. Pegawai negeri yang ada di Kota Magelang terdiri dari pegawai daerah dan pegawai pusat. Semua pegawai kabupaten, termasuk pegawai-pegawai Negara (pusat) dan provinsi yang ditempatkan di kabupaten, berada dibawa perintah bupati. Semua pegawai-pegawai Negara (pusat) dan provinsi yang ditem patka n di ka bu paten,digaji da ri kas ka bu paten.

3, Kondisi Kota Magelang

Setelah ditetapkan sebagai Kota Pr{a, ibu kota ini terus dibenahi. Pemerintah kota berusaha mengatur agar keadaaan Sgarahl
kota tertata dengan balk. Beberapa informan mengatakan bahwa pada masa Kolonlal Belanda, kota Magelang sangat bersih dan lndah. Kotanya masih tampak hijau asri, gedunggedung belum begltu banyak dengan kendaraan yang masih terbatas. Kota Magelang memlllkl stasiun kereta api kota. Mulai dari stuiun ini, rel kereta api berdarllpingan dengan jalan besar sampaidengan staslun pasar Magelang. Stasiun kereta kota dan jalan raya merupakan sarana komunikasi penting yang menghubungkan penduduk kota Magelang dengan wilayah luar Kota Magelang. Melalul sarana transportasi ini mobilitas penduduk ke luar masuk Kota Magelang dapat berlangsung. Bagan 4.2 Peta Jalan Peninggalan Belanda

Sumber: Dinas Parhryisata Kebudayaan dan Olah Raga Kota Magelang

,11arufr?
Mgekng

I

Ganrbat 4.9 Peta Kota Kota Magelang Masa Kolonial Belanda

Sumber: Dinas Pariwisata Kebudayaan dan Olah Raga Kota Magelang

Magelang dijadikan kota militer. Sebagai kota militer, tangsi diperlu?s, blok-blok untuk opsir mulai dari blok E sampai Blok H untuk Bintara dibangun. Sementara itu lapangan lembah Tidar dijadikan lapangan kapal terbang mititer dan lapangan untuk latihan menembak. Hal inilah yang menyebabkan banyak orang Belanda merasa nyaman tinggal di Magelang, sehingga Belanda terus membangun sarana-sarana perkotaan. Menara air minum dibangun dengan megah ditengah-tangah kota pada tahun L920, perusahaan listrik mulai beroperasi tahu L927, jalan-jalan arteri diperkeras dan diaspal (wawancara : Rohm?t, 19-32008). $prafi?
Gambtr 4.4 Suasana Kota Zaman Kolonial

Sumber : Dokumen Dinas Pariwisata Kebudayaan, Pemuda dan Olatrraga

3.

Irigasi Irigasi merupakan aspek penting dalam kebijakan Politik Etis. Di Magelang juga dilakukan pembangunan sarana irigasi. Hanya saja di wilayah perkotaan, irigasi

diutamakan pembangunan saluran air untuk kepentingan MCK penduduk perkotaan. Sementara itu di Iuar kota digunakan untuk mengairi sawah.

&ghrufi|
Gambar 4.s

Plengkung Saluran Irigasi

Sumber: Dokumentasi Tim

Jika diamati, bekas-bekas saluran air peninggalan Kota Magelang masa Kolonial masih tersisa. Di sebelah selatan stasiun terdapat jalan simpang empat. Dari sana terlihat saluran air kota melintas di atas jalan raya. Saluran air ini bak mengikat

daerah-daerah perkantoran hingga wilayah pemukiman penduduk kota. Saluran itu dibawahnya diberi lengkungan sehinga kelihatan seolah-olah jalan raya menembus jalan rumput hijau yang rapi. Orang Magelang menyebut wilayah itu sebagai "Plengkung". Ke arah selatan, kira-kira sekitar 500 m kemudian juga terdapat plengkungn yang juga merupakan saluran air. Saluran air atas ini akan terus kelihatan hingga sampaijalan Pungkuran. Di Jalan Pungkuran itu saluran air terus menerobis hingga kompleks kabupaten, kompleks kauman, melalui samping Masjid Besar, menerobos jalan besar terus melalui gedung Mosvia. Dari belakang gedung Mosvia, saluran air itu melompati jalan lagi dengan plengkung juga di kampung Tengkon. Saluran berlanjut melalui kampung Kemiri Kerep menuju kaki Gunung Tidar. Dari situ saluran menuju

daerah luar perkotaan dan berfungsi sebagai saluran irigasi untuk mengairi persawahan dl sebelah tenggara Kota Magelang.

4.

Pendidlkan

Kebijakan yang diterapkan dalam kerangka Politik Etis juga berpengaruh terhadap wilayah Magelang. Dalam bidang pendidikan, seorang tokoh yang cukup penting dalam implementasi Politik Etis adalah Abendanon. Di bawah pejabat ini, pada tahun 1900 dilakukan penyusunan kembali Sekolah Para Kepala (Hoofdenschoolen) yang telah ada di Magelang bersama-sama dengan Hoofden schoolen di Bandung dan Probolinggo. Penyusunan kembali itu menghasilkan sekolah yang nyata-nyata direncanakan untuk menghasilkan pegawai pemerintahan yang diberi nama baru OSVIA (Opleidingscholen uoor indlandsche ambtenaarenr sekolah pelatihan untuk para pejabat pribumi). Lembaga pendidikan ini kemudian berkembang menjadi Mosvia.

Gedung Mosvia

r"rf,fifiln*X

untuk kantor polisi

Sumber: Dokumentasi Tim

Sga',ah 70fa Magekng

Sekolah Osuia merupakan sekolah bergengsi. Masa pendidikannya berlangsung selama Iima tahun, dengan bahasa Belanda sebagai bahasa pengantarnya. Sekolah itu terbuka bagi semua orang Indonesia yang telah menyelesai-kan Sekolah Rendah Eropa. Calon-calon muridnya tidak harus berasal dari kalangan elite bangsawan. Pada tahun 1927 masa pendidikannya di ku rang i menjadi tiga tahun (Rickleft, 2005 : 330). Sebagai wilayah yang dikuasai Belanda secara langsung, keberadaan pendidilon penduduk apakah penduduk Eropa maupun pribumi dikembangkan. Selain pendidikan untuk para pejabat, pendidikan umum juga tersedia di kota ini, bahkan telah ada sebelum dilaksanakan Politik Laporan-laporan pemerintah Kolonial Belanda banyak yang mengindikasikan berkembangnya lembaga pendidikan untuk rakyat di Kota Magelang. Akan tetapi pada tataran awal lembaga sekolah itu diperuntukkan bagi anak-anak Eropa. Sebelum abad )O(, sekolah yang dibangun adalah sekolah untuk anak-anak orang Eropa atau sekolah khusus bagi anak-anak orang Ambon, Manado, Ternate dan pribumi Iain yang beragama Kristen. Surat dari Direktur Pekerjaan Umum, Van Bosse, nomor: 2sz&lAtanggal 17 Pebruari 1891 menyebutkan bahwa ia menyetujui untuk bangunan sekolah dasar klas-l bagi 100 siswa di Magelang. Selain itu juga dikatakan bahwa dengan penyediaan sekolah Ambon di Magelang bagi sekolah dasar klas-2 negeri, tidak ada bangunan baru yang perlu didirikan. Akan tetapisekolah itu cocok bagi penggunaan barunya. Dari surat ini juga dapat disimpulkan bahwa sekolah dasar itu mencakup 3 ruang dengan ukuran 9 X 6,30; 6,65 X 6,30 dan 8 X 6 meter. Biaya yang diperlukan unhtk perbaikan mencapai f 2507.

,

Etis.

Sgam6l<.ohWhy

()irrnbar 4.7 Pasturan

Sumber: Dokumentasi Tim

Direktur Pekerjaan Umum menganjurkan kepada residen beberapa hal untuk pengembangan sekolah di Magelang, yaitu: 1. membangun sebuah sekolah dasar klas-1 untuk 100

2. 3.

siswa;

sekolah dasar yang ada dengan

sehingga klas

ini

2 ruang diperluas

cocok bagi 220 siswa

dan diperuntukkan bagi sekolah dasar klas-2 sekolah Ambon difungsikan bagi kantor pengairan dan kantor pengairan bagisekolah pribumi klas-2.

Informasi

dalam Besluit no 8 tanggal 22 Met 1891

menunjukkan bahwa pada tahun itu telah ada lembaga sekolah untuk anak orang Eropa di Magelang. Dalam besluit itu disebutkan bahwa penyelenggaraan sekolah dasar klas 2 ini sejak tanggal 1 Mei 1891 dijalankan dengan menyewa rumah pribadi dengan harga f 165 per bulan yang dibuka berdasarkan pasal 2 sub a keputusan tanggal 8 April 1891 nomor 3. Penyewaan terhadap bangunan itu disebabkan bangunan

SEarah Kofa Magekng

sekolah sedang mengalami prcses pembangunan. Sebagai tindak Ianjut dari keberadaan sekolah Eropa tersebut

dibangunlah gedung sekolah untuk anak-anak orang Eropa di Magelang. Dalam besluit tanggal 4 agustus 1891 terlihat adanya persetujuan dari pejabat pusat di Bogor (Buitenzorg) untuk Memberikan wewenang sesuai dengan gambar yang disodorkan untuk membangun sebuah sekolah dasar Eropa bagi 200 omng siswa di Magelang (karesidenan Kedu) dengan ketentuan bahwa dalam kegagalan lelang umum yang dilakukan bagi proyek ini, pelaksanaan akan dilakukan dengan menyewa gedung dan material yang diperlukan tetapi tidak ada di gudang negara alon dibeli. Biapnya dalam proyek tersebut menurut anggaran yang disodorkan ditaftirlon sebanyak f 18.252 uang tunai dan f 450 peralatan; atau seluruhnya L8.702. Dengan catatan bahwa pengeluaran )rang munculdari pasal iniakan dibebankan pada pasal 350 darianggaran tahun 1891. Sampaidengan akhir Pemerintah l(olonial Belanda di Magelang telah dibangun sejumlah sekolah. Sekolah itu ada png dibangun dan diperuntukkan bagi bangsa Eropa, Cina, dan ada pula png dibangun untuk kepentingan sekolah bagi penduduk pribumi. Sekolah-sekolah itu ada pula yang dibangun oleh yayasan s,wasta sepertiyayasan Kristen dan Taman Sis-ura. Tabel 4.3 menunjukkan nama sekolah dan lokasinya sekarang.

f

Tabel4.3 Nama-nama Sekolah yang dibangun zaman Fenjajahan Belanda dan Lokasinya masa Sekarang

Namasekolah

Lokasi sekarang

1. Mulo (Gub) 2. Chr, Mulo 3. Ambonsche 4. HIS 5. ELS Eerste

SMP neseri

t

SMP Kristen 1

School

[email protected]'@

SMP Magelang L,2,6,7 SMP negeri

4

Kantor Pengadilan negeri

6,

EtS TWeede

TK Pertiwi dan lGntor

PKK

Kota Magelang

7.

8.

EI.S

derde

EIS mldBubel

Balai Pelajar Plengkung

2

SD Kristen

Poncol 01. A

Yani 30 Magelang)

9.

H.J.s Bfbel lGJuron

SD Cacaban

IV

10. H.J.s BiJbel Jambon

Perumahan inspeksi pajak

11. L2. 13.

Chn Schakel School

SD Kristen 1 Kemiri

lGth. Schakel School Chr. Hulshoudschool

JI. Prawiro Kusuman

JI. Kartini (dulu Kantor Penerangan)

L4. Holl. Chinese Shool 15. Maleise-Chinese School 16. Ambasch Leergang L7. Standaft School

SKKP Kristen, Jl.

Tidar

SMP Kristen 3

STM negeri Magelang

Selatan balai Desa

Kota

(Paten)

18. Vervolgschool (CVO) 19. Kopschool 20. Pawiyatan (klas 3) 2L. Volkshool (klas 3) 22. Setya Hredaya (SHO)

SD Rejowinangun SD Cacaban 1 SD Cacaban 1 (selatan)

Balai Kesehatan Paten Paten Tegal

OnderwUs

23. 24.

Taman Siswa

Gedung Tembakau

Adi Dharma

Asrama Pa. De Steur Magelang

25. 26.

Sekolah Cina (Tionghwa Hwee Kwan)

SD/SMP Sedar Nasional

Mosvia

Kantor Polresta 97L Magelang

Sumber: Naskah Ketik Perpustakaan Kota Magelang Sgarailhk

Xkgetang

Jika dilihat dari tabel 4,3 terlihat bahwa di l(ota Magelang telah banyak dibangun lembaga sekolah. Lembaga tersebut jelas berpengaruh terhadap sumber daya manusia setelah Indonesia merdeka. Tidak salah jika setelah merdeka banpk orang Magelang yang telah berpendidikan maju.

$1amfr'{[email protected]

BAB V DARI PENDUDUKAN JEPANG HINGGA REVOLUSI FISIK

Sejarah perJuangan kemerdekaan Indonesia tidak terlepas dari pendudukan Jepang. Suatu zaman yang sangat pendek (3,5 tahun), tetapi telah mengubah cara berpikir Bangsa Indonesia. Cara berpikir itu adalah keberanian untuk mengatakan bahwa bangsa Timur tidak Iebih rendah dari Bangsa Barat. Cara pandang ini disosialisasikan dengan Iatihan ketentaraan dan kepolisian di kalangan masyarakat Indonesia. Mdeskipun tidak Iebih kejam penindasannya kepada bangsa Indonesia, tetapi efek posltifnya adalah membangkitkan semangat perjuangan dan nilai kepahlawanan di kalangan anak muda negeri ini, termasuk Magelang. Bekal yang diberikan oleh Jepang berupa Iatihan fisik dan keberanian melahirkan semangat baru mendukung kemerdekaan

yang

di

proklamamirkan Sukarno-Hatta 17 Agustus t945. Keberanian itu ditunjukkan dalam bentuk pengambil alihan kekuasaan, perlawanan terhadap Jepang maupun Belanda yang

melakukan agresi ke wilayah Jogjakarta dan sekitarnya. Bagian ini akan membahas benag merah antara pendudukan Jepang dan semangat kepahlawanan pada masa revolusi fisik atau perang kemerdekaan.

A. PENDUDUKAN

JEPANG DI MAGEL/ANG

(I.942'

194s) Jepang berhasil mengalahkan kekuasaan colonial Hindia Belanda dengan didukung kekuatan militer dan taktik serangan kilat (Blitrkreig). Dengan kekalahan ini secara otomatis mulai berkuasa di pulau Jawa. Jepang melakukan invansi kedaerahdaerah di seluruh pulau Jawa. Di daerah Jawa Tengah dan lawa Timur serangan berlangsung dengan cepat. Gerakan 8gam61<^ok

MEekng

invansi diJawa Tengah dipimpin oleh Yamamoto, Matsumoto dan Kaneuyi. Tanggal Maret L942 pasukan Jepang berhasil menguasai Purwodadi. Dari Purwodadi kekuatan pasukan Jepang dibagi menjadi dua kelompok. Pasukan peftama dipimpin oleh Yamamoto bergerak melalui jalur Sumberlawang menuju Surakarta. Pasukan kedua dipimpin oleh Kaneuyi bergerak melewatijalur Godog menuju Boyolali, Kedua pasukan ini bertemu di Kalten untuk mengatur serangan Invansi Invansi yang di laku kan Jepang berhasil menguasai Jogjaka rta dengan cepat. Dari Jogjakarta pasukan dibagi menjadi dua lagi. Pasukan pertama dipimpin oleh Matsumoto maju melewatidaerah Magelang-Temanggung-Banyumas. Pasukan yang kedua dipim pin oleh Yamamoto dan IGneuyi yang ditugaskan menguasai daerah selatan Jawa Tengah (lihat peta). Magelang berhasil dikuasai Jepang tanggal 6 Maret t942, setelah Surakarta dan Jogjakarta dapat dikuasai pada tanggal 5 Maret t942. Ketertarikan Jepang terhadap Magelang dipicu karena potensi sumber daya alam yang dimiliki, yaitu; (1) Magelang merupalon pusat produksi hasil peftanian (padi), sayuran, buahbuahan, tembakau, (2) Sebagai pusat administrasi pemerintahan kotamadya Magelang dan Kabupaten Magelang, (3) terletakantara

3

jalur transportasi utama daerah-daerah yang memiliki

perekonomian yang cukup baik di daerah dalm bidang pertanian, (4) merupakan pusat pemerintahan lGresidenan Kedu yang meliputi daerah kabupaten Temanggung, Wonosobo, Purworejo dan Magelang sendiri. Kemudian Jepang membangun tempat latihan militer (pendidikan) pasukan PE[A, sebanyak 2 batalyon alau Daidan. Dai lciDaidan berkedudukan diGombong dan DaiNi Daidan berkedudukan di Magelang dengan nama Iengkap Kedu Dai Ni Daidan atau Batalyon II Kedu (Wiyono, 1991: 30). Dari kelurahan mereka dikirim ke Kecamatan kemudian dikumpu!-kan di kawedanan, kemudian di berangkatkan dari pendopo kabupaten Purworejo, menuju tempat pendidikan di tangsi Tuguran, Magelang (Wiyono, dkk, 1991: 29). Kebijakan pendidikan yang dikeluarkan Jepang pada masa

Sgarafil
tiga prinsip pokok yrulu. Pendidlk,ur rltl,rl,r kt,rnbali atas dasar persamaan dan kesamaan untuk st.hnrrlr kr,krrrrpok etnis dan kelas sosial (berbeda dengan masa cokrrrt,rl l-lt:landa yang membedakan pendidikan berdasarkrul rtrs) @ Secara sistcrn,rtis pr:ngaruh Belanda dihapuskan dari sekolahsekolah sedarrctka n unsu r-u nsu r kebudayaan Indonesia dijadikan landasan utarna. Semua lembaga pendidikan dijadikan alat untuk memasuk-kan doktrin gagasan kemakmuran bersama Asia Tenggara di bawah pimpinan Jepang (AB. Lapian, 1988: 87).

A

A

()ambar 5.1 l)cta Kota Magelang )'t* i'rtil'rA{ *l JtrFI rft#l{, A V i\trt d\ ill}t\'i*ilttfi} T'+,{,#f S*t lt n I rI}|tAtl Ath* t((t I r[l ltllA{l['th[- r[F*{:t

Sumber: Koleksi DisporaBudpar

Sgarak Kofa Magekng

Guna menarik simpati rakyat Indonesia selain dibidang pendidikan kemiliteran pemerintah Jepang juga melakukan usaha-usaha politis dengan cara: 1. Dalam siaran radio Tokyo setiap malamnya terdapat siaran bahasa Indonesia yang diawal dan diakhir acara diisi dengan memperdengarkan Iagu Indonesia Raya. 2. Adanya tawaran beasiswa bagi pemuda-pemudi Indonesia yang berminat diTokyo 3. Dalam bidang ekonomi diberlakukan penguasaan pasaran barang-barang melalui politik dumping yaitu barang-barang industriJepang yang dijual lebih murah daripada harga didalam negeri Indonesia. 4. Membebaskan para tawanan politik atau pemimpin Indonesia yang dulu dipenjarakan Belanda.

5. Di bidang kepartaian pemerintah Jepang segera

mengambil tindakan pembubaran dan melarang dan berdirinya partai-partai politik. Hanya ada tiga partai politik yang di'ljinkan untuk tetap berdlri pada masa itu. Partai-partai tiu antara lain: a. Gerakan 3A (Nippon Cahaya Asia, Nippon Pelindung Asia, Nippon Pemimpin Asia) tanggal 29 April 1942. b. Putera (Pusat Tenaga Rakyat), yang dibentuk dengan tujuan memusatkan segala potensi masyarakat Indonesia untuk membant perang

6.

Jepang. c. Jawa Hokokai, melaksanakan sesuatu dengan iklas untuk menyumbang segenap tenaga Melakukan kerjasama dengan golongan agama (ulama dan kiai). Hal ini dapat terlihat dengan diizinkannya golongan islam mendirikan sebuah partai yang bernama Masyumi.

Potensi ekonomiyang dimiliki oleh Magelang ini membuat Jepang menjadi berkecukupan dengan menguasai daerah pangan dan hasil tambang. Daerah-daerah sumber pangan Sgarufil
meliputi daerah : Kal langkrlk, KaJoran, Windusari (di lereng gunung Sumbing), Sawangan dan Pakls (lereng gunung Merbabu), Ngablak dan Grabag (lereng gunung Andong), Telomoyo, Muntilan, dukuh Sambung dan Salam (lereng gunung Merbabu). Sedangkan daerah pertambangan meliputi : 1. Paslr, terdapat dldaerah selatan Mungkid, Muntilan, Dukuh, Srumbung, Ngluwar, Secang dan Salam. 2. Batu Tlas, terdapat dl dukuh Srumbung, Salam, Pakis dan Kallangkrlk, 3. Mangan, dl Borobudur dan Sleman, 4. Marmer, di Salaman. 5, Pasir besi dan pasir kuarsar tendapffit di Bandortgam, Candlmulyo dan Ngluwar. 6, Emas, terdapat didaerah Bandongan dan Candimulyo (Tuntje Tnunay, 1996: 193). Kondisi perekonomian yang sulit diperburuk dengan adanya blockade ekonomi Belanda terhadap Republik Indonesia. Blockade ini berupa larangan masuk barang-barang dan makanan maupun persenjataan ke Indonesia baik melalui darat maupun laut. Kesulitan yang diderita penduduk Magelang antara lain adanya

peredaran Oeang Republik Indonesia (ORI) oalsu yang dikeluarkan oleh Belanda (Priadji, 1995; 75). Penduduk Magelang apabienduduk Magelang apabila ingin mencari barang-barang kebutuhan sehari-hari terpaksa harus membeli di daerah lain seperti Ambarawa, Semarang, Salatiga dengan harga yang lebih mahal. Di bidang perdagangan tidak bisa berjalan dengan baik dikarenakan menipisnya persediaan barang yang tidak sesuai dengan permintaan dan nilaitukar uang yang digunakan. Rakyat mengunakan kain doni untuk dijadikan pakaian. Pada masa pendudukan Jepang selain membawa dampak buruk, juga memberikan dampakyang positif bagi rakyat Magelang yaitu: Pengenalan teknik bercocok tanam padi yang baru. Dengan mendirikan sekolah pertanian daerah Mertoyudan dalam rangka peningkatan hasil produksi pertanian.

a.

di

b.

1.

Melatih kedisiplinan dan rasa nasionalisme rakpt Magelang dalam usaha merebut kemerdekaan.

Bentuk Pemerintahan Pendudukan Jepang di Magelang Bentuk pemerintahan Jepang didasarkan garis koamndo

militer. Bagan 5.2 menunjukkan garis komando itu dari tingkat kabupaten/kota hingga desa. Gambar 5.2 pemerintahan pendudukan Jepang di Skema/bagan system Magelang Ken

(Kabupaten/Kota) +

Gun (Kawedanan) +

Son

(Kecamatan)

Meskipun berbentuk komando, namun Jepang menggunakan

sistem pemerintahan desentralisasi di Magelang. Dimana pemerintahan diberi otonomi untuk mengatur pemerintahan dan mengambil kebijakan sendiri asal tidak bertentangan dengan pemerintah pendudukan pusat Jepang. Magelang merupakan daerah kabupaten dengan kota Magelang sebagai ibukota lGbupaten. Pada masa pendudukan Jepang kedudukan pemerintahan ini tidak berubah, tetapi hanya namanya. Pada

diganti saat itu pemerintah setingkat kabupaten

telah diganU menggunakan nama Jepang menjadi Ken, sehingga Magelang berubah namanya menjadi Magelang Ken. Daerah IGwedanan dltambah Gun, dan kecamatan Son Tabel 5.1 StruKur Pemerlntahan pada Masa Fendudukan Jepang Lembaga Pemerintahan

Pimpinan

Ken (Pemerlntahan setingkat Kabu paten)

Kencho

Gun (Pemerlntahan seting kat lGwedanan)

Guncho

Son (Pemerl nta ha n seti ng kat Kecamatan)

Soncho

Ku (Pemeri ntahan seting kat Kelurahan/Desa)

Kuncho

2. Kebijakan

Pemerintahan Jepang terhadap

Magelang Ta hu n 1942-L945 Pemerintah pendudukan Jepang menggunakan politik perang (kriegwierscafht). Salah satu cara yang dilakukan adalah

dengan melaksanakan "politik beras'. Masyarakat Jawa merupakan penghasil beras, yang mana posisi ini sangat diperlukan untuk mensuplai kebutuhan konsumsi militer Jepang.

Tujuan pokok penyerbuan Jepang ke Indonesia untuk mengeksploitasi sumber daya ekonomi daerah yang diduduki. Pedesaan tanahnya sangat subur dengan jumlah pendudukyang sangat besar, dianggap mempunyai potensiyang dapat berguna bagi kelangsungan perang dan kemakmuran Jepang di masa selanjutnya. Jepang ingin memprioritaskan pulau Jawa untuuk memenuhi kebutuhan beras Jepang. Jawa ditetapkan sebagai pemasok beras untuk pulau-pulau diluar Jawa dan medan pertempuran pada masa pendudukan Jepang. Dalam rangka pelaksanaannya Jawa sebagai bagian dari Asia Timur Raya mengemban dua tugas yaitu; untuk memenuhi kebutuhan sendiri untuk bertahan dan mengusahakan produksi bahan SgamfrlhhMgthg

makanan untuk kepentingan perang. Beberapa bulan setelah kedatangan Jepang ke Jawa, Jepang melaksanakan politik beras pada bulan Agustus 1942-April 1943 yang berisi: 1. Padi berada dibawah pengawasan Negara, dan hanya pemerinta yang diizinkan melakukan seturuh proses pngutan dan penyaluran padi. 2. Para petani harus menjual hasil produksi merani harus menjual hasil produksi mereka kepada pemerintah sebanyak dua kuota yang ditetukan dengan harga yang ditetapkan. 3. Harga beras dan gabah ditetapkan oleh pemerintah (Nagazumi, 1988: 88). Zaman penjajahan Jepang, petani menyebut jaman ini sebagai jaman penyetor padi. Dimana rakyat diwajibkan menyetor beras sebanyak 100 kg untuk mencukupi kebutuhan perang, ini juga biasa sisebut oZaman kuintalan". Jepang rnenerapkan politik desentralisasi. Untuk memperlancar kebijakan ekonominya, Jepang terus mengumandangkan propaganda mengenai pelipatgandaan hasil pangan melalui radio, surat kabar, penerbitan atau pemutaran film. Dalam

pelaksanaannya pemerintah Jepang memberikan

tanggungjawab mengumpulkan semua kebutuhan ekonomi pada pemerintah daerah. Setelah terkumpul kemudian dilaporkan kepada pimpinan pusat (Marwati Djoned dan Nugroho Notosusanto, 1993: 49). .lepang juga rnemberikan perhatian terhadap masalah sosial ekonomi kemasyarakatan dengan melakukan beberapa perubahan yang berkaitan dengan masalah tersebut. Dimana organisasi pedesaan secara langsung dihubungkan dengan dunia luar dalam pengertian politik, ekonomi, spiritual (Kurasawa dalam Nagazumi, 1988: 83). Selama pendudukan Jepang, kepala desa dan para pembantunya diperlakukan sedikit lebih baik seperti wakil pemerintah pusat, dan menjalankan perintah dari atas untuk keuntungan pengusaha penjajahan (Kurasawa dalam Nagazumi, 1988: 83-84). Seorang kepala desa dan perangakatnya pada masa SgnafrlhhMagekng

pendudukan Jepang dlperlakukan sebagai alat pemerintah pusat,,

alat penguasa sehlngga mereka menjalankan perintah dari atas untuk kepentlngan Jepang. Mereka diberi tugas untuk melaksanakan kebfakan-kebijakan pemerintah pendudukan Jepang dltlngkat pedesaan. Tugas mereka antara lain:

a. Mengumpulkan berasdari warga desa. b. Merekrutmmusha.

c. Merekrut para pemuda atau pemudi untuk mendapat

didlkan mlllter guna keperluan perang Jepang

(Soemarmq 20001:51). Perubahan straUllkasi sosial berlangsung dimasyarakat dimana orang Jepang menduduki kelas tertinggi. Kelas berikutnya oleh orang-orang Eropa,kemudian orang Indonesia. Kelas terbawah adalah oritllg
A A

bersifat sukarela menjadi paksaan. Romusha ini Sgarafi l
lrEcfarg

dikirim ke luar Jawa bahkan luar nusantara seperti Birma, Muangtai, Vietnam dan Malaya. Di Magelang romusha direkrut oleh Kepala Desa, untuk membangun prasarana perang Jepang seperti:

a Membangun gua-gua perlindungan, didaerah Windusari.

a Jalan bawah tanah, di daerah Jambon. a Memperbaiki landasan udara dibukit Tidar yang rusak karena politik bumi hangus Belanda. a Merusak jalan raya sebagai cara memperlambat musuh. o Pembangunan rugraf (lubang jebakan sekaligus lubang persembunyian) Membangun asrama bagi siswa sekolah di Magelang (Wawancara : Sabar, 18 April, 2007). Romusha di Magelang dijanjikan mendapat bayaran setiap hari, tetapi pada kenyataanya nihil. Kelelahan fisik yang dirasakan oleh romusha tidak pernah dihiraukan oleh pemerintah Jepang. Dengan kondisi ini mereka rentan terhadap wabah malaria, desentri dikarenakan tidak bisa menghindarkan diri dari serangan nyamuk (Manruati Djoned dan Nugroho Notosusanto, 1993: 39). Mayat romusha ini dibiarkan tergeletak di jalanan tanpa ada yang mengurus. Penderitaan tidak hanya diterima oleh para pemuda, tetapijuga para wanita. Oleh orang Jepang mereka d'rjadikan Jugunianfu (gundik), sebagai hasrat pemuas seksual pasukan Jepang. Pemuda Magelang selain direkrut menjadi romusha sebagian dari mereka juga dididik kemiliteran untuk membantu Jepang dalam perang yang sedang dilakukan. Mereka mendapat Iatihan kemiliteran dan beberapa dari mereka yang terpilih ditawari utnuk ikut dalam pasukan militer Jepang seperti: HEIHO, PETA, KEIBODAN, SEINENDAN. PASUKAN Heiho ditempatkan dalam organisasi militer Jepang baik Angkatan Darat maupun Angkatan Laut. PETA , berasal dari golongan rakyat PETA , berasal dari golongan rakyat yang bertugas untuk mengamankan

A

g

O

SgamilbkMgerJ

A A

Magelang. Pasukan ini disebut juga dengan home difence army yakni pasukan untuk mempertahankan Indonesla bukan untuk ekspedisi militer di luar tanah air. Pembentukan PETA ini didasarkan atas diterbltkannya Osamu Serei No. 44 oleh pemerintah pendudukan Jepang (Nugroho Notosusanto dalam Soemarmor 2001: 58). KEIBODAN, laki-laki yang berbadan sehat, kuat, berkelakuaan baik, untuk membantu tugas dari kepollsian. SEINENDAN, diambil dari kalangan pelajar, sebagi baris belakang untuk mengamankan pertahanan dalam peran9.

Seluruh pemuda

di

Jawa, secara otomatis dididik

kemiliteran dan dimasukkan dalam organisasi Djawa seinendan

dengan melakukan latihan-latihan fanatis dan indoctrinasi Jepang secara efektif. Di Magelang didirikan sekolah-sekolah Jepang yaitu: a) Sekolah calon guru (shrhan gakko) b) Sekolah menengah pertama (Tsu Gakko) Sekolah pertanian (no-gakko) Sekolah bahasa Jepang (zokyu nippono gakko)

c) d)

3.

Perjuangan Flelawan Pendudukan Jepang

Tanggal 6 Agustus 1945 bom atom d'tjatuhkan di Hirosima menewaskan 78.000 orang. Kemusian disusul 9 Agustus bom atom kedua dijatuhkan di Nagasaki, dan mengakibatkan Jepang menyerah tanpa syarat kepada sekutu pada tanggal 15 Agustus 1945. Pada bulan-bulan mendekati jatuhnya penjajahan Jepang penuh terjadi ketegangan dikota-kota Magelang dan Semarang. Di Magelang para pemimpin melakukan kegiatan untuk memberontak Jepang dengan cara: melakukan penyusupan kedalam pemerintahan Jepang, mendirikan usaha berupa kedai makan yang sering digunakan untuk menyelenggarakan rapat dan pertemuan rahasia melawan pemerintah pendudukan Jepang (Wiyono, dkk, 1991: 39).

Berita penyerahan Jepang kepada Sekuhr dan Proklamasi diterima masyarakat Magelang dengan kebimbangan. Hal ini disebabkan di kota Magelang sendiri tentara Jepang masih berkuasa, sedang pemerintahan sipiljuga berjalan biasa seperti tidak terjadi apa-apa. Pemuda Magelang yang tergabung dalam"Barisan Pelopor" terdiri dari AIm. Dr. Mardjaban, W. Sumowarsito, Adisunjojo, Sahid, Sulito, Kusman dan Abdulkadir, langsung mengadalon perundingan pada tanggal 19 Agustus L945, membicarakan mengenai langkah-langkah yang harus dilakukan menghadapi perubahan politik yang mendadak itu (ARSIP Sejarah Peristiwa Magelang, KODAM VII/DIPON EGORO). Magelang diumumkan 13 Proklamasi kemerdekaan

di

September 1945. Proklamasi ini berdampak pada timbulnya masalah baru yang menuntut untuk segera diselesaikan. Permasalahan itu adalah, pemindahan kekuasaan dari Jepang (kalau perlu dengan perebutan) dan usaha memperoleh senjata. Tindakan pertama yang mereka ambil adalah melakukan penempelan bendera merah putih secara serentak diseluruh wllayah Magelang.

B. PENGAMBILALIHAN KEKUASAAI{

Pada tanggal 22 Agustus 1945 Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) membentuk Komite Nasional Indonesia (KNI) yang bertugas untuk menyelenggarakan pemindahan kekuasaan pemerintah dari tangan Jepang ke tangan Rebuplik Indonesia. Sedangkan Komite Nasional Indonesia di tingkat karesidenan dipimpin oleh dr. Mardjaban, den gan anggota ny terd i ri da ri Tartib Prawirodirdjo, Su mowa rsito sebagai rketua KNI kabupaten Magelang dan Adi Sundjono sebagai ketua KNI kota Magelang. Selain KNI di Magelang juga dibentuk Badan Keamanan Rakyat dibawah pimpinan Daidancho M. Sarbini. Dalam rapat rahasia KNI dan BKR di Gedung Pemuda Jalan Poncol, diputuskan akan diselenggarakan pawai massa ke

kantor karesidenan guna mendesak Shuchokan SgamLlahWchU

(Reisden) R.P. Suroso agar menyatakan dengan resmi karesidenan Kedu sebagal baglan darl wllayah Rebuplik Indonesia. Ribuan penduduk Magelang pada tanggal 3 September 1945 malam mengadakan pawal obor menuju ke gedung karesidenan tempat tinggal R.P. Soeroso. Dl depan massil penuduknya R.P. Soeroso menyatakan secara resml bahwa laresidenan Kedu menjadi bagian dari wllayah Indonesia. Pada tanggal September 19+5 Femerintah Rebuplik Indonesia mengangkat R.P. Soeroso menjadi Gubernur Jawa Tengah. Sebagal reslden Kedu perhma diangkat Mr. Sujudi dari Semarang. Tetapl pada kenyataannp R.P. Soeroso harus merangkap jabatan sebagai Gubemur dan sebagai residen dan tetap berdlam dlgedung residen Magelang. Hal ini dikarenakan Mr. Sujudi tidak segera menduduki posnla di Magelang. meskipun hanya sebentar kota Magelang pernah menjadi ibukota Propinsi Jawa Tengah tempat keduduhn Gubernur. adian ini berulang pada tahun1946 pada saat kanbr Gubemur Jawa Tengah yang berkedudukan di Semarang dikuasai oleh Belanda dan selesainya perang kemerdekaan.

5

Berdasarkan pernyataan RP. Soeroso pada tanggal 3 september 1945 dan penganEkatannya sebagai Gubernur Jawa Tengah pada tanggal 5 September pengambilalihan kekuasaan sipil di karesidenan kedu mulai dilakukan. Proses pengambilalihan pemerintah sipil dan aparatrrya pada umumnya berjalan tanpa kekerasan. Tetapi adakalanp cara srobotan pun terpaksa dilakukan sepertinya penyerobotan terhadap pemancar radio milik Kompetaidi kantortdpon Magelang.

19{5

C. ilTSIDEtI BETTDERA IIIERAH PUTIH DI HOTEL NITAKA Fertempumn

laut lawa antara pasukan Jepang

yang menguasai pulau Jawa, dengan pasukan kolonial Hindia Belanda

yang berusaha mempertahankan pulau Jawa, dimana

pertempuran ifu dimenangkan oleh pasrkan Jepang. Akan tetapi

,Wt
dengan menyerahnya Jepang kepada Sekutu tanggal 14 Agustus L945, wilayah Indonseia termasuk Magelang terjadi kekosongan kekuasaan. Setelah proklamasi kemedekaan secara otomatis aparatur pernerintah Sipil di Indonesia telah dikuasai sepenuhnya oleh bangsa trndonesia. Di daerah seperti Magelang para Bemuda dan pegawai negeri berhasil menEambil alih kekuasaan di kantorkantsr jawatan pemerintah. Pada bulan September L945 secara de facto militen Jepang masih berfungsi karena rnereka masih bersenjata lengkap. Nakamura Butai yang bermarkas di Jalan Kartini masih lengkap persenjataany?, sedang Kenpetai (Polisi Militen JepanE) yang bermarkas dl Jalan Tidar (sekarang SKKA Kristen) masih terlihat menyeramkan. Dalam srJasana yanE demikian itu pada tanggal 23 September L945 dirnarkas pemuda lalan Poncol. Sekelompok pemuda mengadakan rapat dan mengambil keputusan untuk rnengadakan aksi penempelan plakat Merah Putih di kota Magelang, Malam harinya para pemuda bekerja keras membuat plakat merah putih dan menempalkan diberbagai tempat yang telah ditetapkan, sehingga keesokan harinya dinding -dinding gedung di sepanjang jalan raya telah dihiasi plakat Merah Putih" Dalam aksi di Hotel Nitaka (sekarang gedung KOWIL9T KEDU) di jalan Poncol yang menjadi markas RAPWI didingnya tak luput dari tempelan Merah Putih. RAPWI (Recovery of Allied Prissoners of War and Interness) merupakan badan Sekutu yang bertugas mengurusi para tawanan tentara sekutu yang ditawan Jepang. Pada pertengahan bualan September 1945 sekelompok kecil orang-orang MPWI telah tiba di Semarang dan Magelang mendahului pendaratan tentara sekutu. Di Magelang orang RAPWI bermarkas di hotel Nitaka dengan dikawal oleh prajurit Jepang bersenjata. Tanggal 23 September 1945 kelompok pemuda mengadakan rapat di markas Pemuda Indonesia Maluku (PIM), di depan gedung Guesthous Zipur. Salah satu keputusan yang diambil adalah para pemuda mengadakan penempelan plakat Bendera Merah Putih diseluruh kota dari kelurahan Kramat Sgata6l<,ok MEekng

yang pallng utrra hlngga kelurahan Tidar yang paling selatan (Adiwiratmoko, 1998:7-9). Tanggal 24 September 1945 pukul 11.00 WIB seorang pemuda sedang melintas di depan Hotel Nitale, mellhat scorang prajurit sedang menyobek plakat bendera merah putlh yang ditempel di depan dinding hotel NITAKA. Hotel lnl merupakan markas MPWI (Relief Action Prisoners of War ang Intemess) nitu pasukan sekutu yang bertugas menanganl para tahanan perang dan hasil rampasan perang yang dUaga serdadu Jepang. Melihat hal itu ribuan pemuda darl pelosok Magelang menyerbu hotel Nitaka dengan bersenjatakan bambu runclng menunhrt prajurit yang menghina bendera nasional dihukum (Pemda Kab. Magelang, t974: 53). Kedua belah plhak mengadakan perundingan di Markas Kompeitei (Polisl Mlllter Jepang) di jalan Tidar (gedung SMP Wiyasa). Perundingan berlangsung antara pemimpin pejuang (Pak Tarib) dengan komandan lOmpeitei (Kolonel Mamuru). Perundingan ini pun gagal, karena pihak polisi merasa sudah tidak mempunyai wewenang unfuk menghukum serdadu Nippon, Jenderal Nakamura-lah yang berhak menangani masalah ini, dan disini pun perundingan tetap tidak memuaskan masyarakat Magelang terutama para pemuda (Pemda Kab. Magelang, L9742 t3). Malam harinya tokoh pejuang mempersiapkan segala sesratu unfuk pelaksanaan upacara bendera pada esok hari. Nyonyah Raden Kolbiun menjahit bendera merah putih yang berasal dari bendera Kepanduan Bangsa Indonesia (KBI) di kampung Meteseh, dan menyiapkan tiang bendera yang berupa tiang telfon milik kantor telfon Magelang (Adiwiratmoko, 1S8: 5). Pada tanggal 24 September 1945 siang hari sekitar jam 12.00 sekitar jam 12 siang, seonng prajurit Jepang yang mengawal Markas RAPWI menyobeki plakat merah putih yang ditempel didinding gedung itu. Perbuatan prajurit Jepang itu dilihat oleh beberapa orang pemuda yang kebetulan melewati gedung tersebut. Kemudian mereka melaporkan kejadian tersebut pada kawan-kawannlm sehingga berita ini menyebar .fgam61
luas ,dalam waktu singkat. Melihat kejadian tersebut para pemuda rnenjadi marah karena tersinggung rasa kebangsaannya sehingga terjadi perang mulut antara pemuda dengan prajurit Jepang tersebut, Dengan spontanitas dan rasa kesetiakawan yang besar para pemuda yang lain yang melihat kerumunan itu Iangsung meneriakkan : "SIAP...', *SIAP...", maka dalam waktu sekejap saja berbondong-bondong massa pemuda membanjiri tempat itu. Massa raffit berteriak-teriak menuntut agar prajurit yang menghina bendera nasional itu dihukum. Bermacammacam teriakan massa yang memprotes tindakan prajurit Jepang itu sehingga situasi menjadi sangat runyam. Melihat kondisi yang genting, pihak Jepang langsung mendatangkan pasukan Kenpetai untuk melindungi markasnya dari serbuan para pemuda. Dari sini pihak Jepang mencoba mengajak berunding antara pimpinan pemuda dengan perwakilan pasukan Kenpetei. Perundingan tidak mendapatkan kesepakatan, sehingga kedua belah pihak sepakat untuk meneruskan perundingannya ke Markas Kempeitai (Polisi Militer Jepang) di Jalan Tidar. Sementara itu di depan Hotel Nitaka sudah penuh dengan massa dan masih terus bertambah

memenuhi Jalan Ahmad Yani dan sekitar hotel. Setelah mendengar pengumuman bahwa perundingan akan dilanjutkan ke markaS Kompetai Tidar, massa menyambut dengan teriakan-teriakan : "kita ikut", "kita ikut", omari kita ke Kompetai".

it

Rakyat dan pemuda kemudian mulai bergerak kearah selatan melewatijalan alun-alun timur depan kentor pos sambil berteriak-teriak mengajak "siapa yang merasa bangsa Indonesia ikut". Massa terus bergerak melewati jalan pemuda sampai perempatan pasar Rejowinangun membelok ke kanan menuju ke markas Kompetai di Jalan Tidar. Perundingan diwakili oleh pimpinan perjuangan Pak Tartib dengan Kolonel Mamuru dipihak Jepang. Suasana menjadi tegang ketika serdadu-serdadu Kompetai bersiaga dengan senjata bersangkur di sepanjang markasnya. Beberapa delegasi masuk ke markas dan massa

menunggu dlluar, massa terus beftambah membawa senjata, seperti

, sabit, tongkat, bambu runclng, tombak dan sebagainp. Dengan kondisi sepertl lnl cacl makl, berbagai hianaan antara pemuda dengan Kenpetaltldak blsa dlhlndarkan lagi. Perundlngan yang terJadl dl Markas ini temyata tidak membawa hasil. Seorang pemlmpln pemuda mengkomando massanya menuju Markas Nakamura Butal. Secara serentak para pemuda langsung bergerak menuJu markas tersebut di Jalan IGftini. Tetapi para pemuda lnl tadak langsung menuju ke Jalan Kaftini, mereka berdemonstrasl dulu melalui jalan Pecinan, Jalan Poncol, Wates, Tuguran, Pungkuran baru menuju ke markas Nakamura Butai. Dalam perundingan ini plhak Indonesia diwakili oleh R. Panji Suroso (eks Rediden Kedu) . Sambil menunggu hasil perundingan, diluar mass *Hidup merah putih berterlak-teriak meneriakan

Indonesialf'-

Merdeka'_"Hidup

"Hidup

semboyan: 'Indonesia

Indonesia!!'

Pak Roso"!

!

!

dan Iain-lain.

Gambar 5.1 Sekitar Balai Kota Masa Ferang Kemerdekaan

Sumber: Dokumen Bapak Suwondo

SgamLlhtaMgehng

tlad hasil perundingan tersebut R.Panji Suroso mengumkan kepada rakyat dalarn Pidatonya. Ia menjelaskan bahwa perundingan tersebut tidak mencapai kata sepakat dan hasfl pun tidak seperti yang diharapkan. Untuk itu Suroso me himbau massanya untuk terus berjuang dan pantang

has'l

Mh. kan harinp tanggal25 September 1945 R.PanjiSuroso me k rakpt beramai-ramai mendaki Gunung Tidar guna tnen iharkan Sang Merah Putih di puncak Tidar. Ajakan ini lang disambut baik oleh pemuda. Mereka berduyun-duyun me Gunung Tidar dengan membawa Bambu runcingdan se am lainnya. Sekitar jam 5 pagi upacara penaikkan Merah Putih di puncak Gunung tidar telah dilakukan. Hak ini di ksudlon untuk memberitahukan bah daerah tersebut sudah

njadi wilaph Indonesia dan mendahului pengibaran Jepang, dalam artian menurunkan kekuasaan Jepang di ttla upacara ini berlangsung secrra khidnnat, banyak nd uk yang mengahadiri upacara ini meneteskan air mata. brharu akan perjuangan yang harus mereka hadapiuntuk pai kemerdekaan ini bukanlah suatu hal yang mudah. Tapi s izin dari Tuhan Yang Kuasa akhirnya kemerdekaan bisa

a .

me

dicapi. um sampai selesai penduduk menuruni lereng Tidar, tibah diberondong tembakan-tembakan dari serdadu Jepang mecah kesunyian. Hal ini dikarenakan terjadi cekcok empat prajurit Jepang yang ingin menurunkan bendera Melah h dari bukit Tidar. Secara spontan maksud dan langkah pat serdadu tersebut mendapat perlawanan dari rakyat, pertempurantidakdapatterelakaanlagi. pat prajurit Jepang tersebut tak kuasa mengahadapi amukan pemuda. Mereka lari masuk kedalam markasnya dan dilalqrkan pengejaran oleh para pemuda. Dari peristiwa ini mmlmfulkan semangat yang besar pada diri pemuda, meskipun harya bersenjatakan tajam dan lemparan-lemparan batu, para pernuda Udak lagi memiliki perasaan takut terhadap serdadu Jepalg png bercenjata lengkap. Menghadapi serbuan para

tiba ya a

sehi

W6lhtaWfu

lnl paeukan lcnpeftai menjadi panik. Pasukan ini memberondong para pemuda yang hanya berjarak 50 meter dari markasnya dengan tembakan-bmbakan. Tak terlakan lagi 3 orang pemuda gugur seketlka dan sebelas pemuda mangalami luka parah. Sehlngga dalam perlsfiwa Udar ini menelan 5 orang pemuda yang gugur. Mereka adalah: (gugur25September1945) (gugur 25 September 1945) 2) (gugur 25 September 19,15) 3) 4) Samad Sastrodimedjo (gugur 27 September 1945) (gugur 27 September 1945) 5) pemuda

1)Koesnl DJalus SoeJoed SIamet

Akibat perlstlwa ini kesaUan Kenpetai di Magelang terpaksa ke Ambarawa. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari balas dendam dari pemuda yang lebih besar Iagi. Insiden Tidar ini tidak berhenti begitu saja, tetapi peristiwa ini merupakan titik awal perjmngan parc pemuda untuk menentang kemiliteran Jepang yang bemda di Indonesia. Pada awal bulan oktober 1945 mulailah berkobar bedagai pertempuran dari berbagai drerah untuk melucuti senjata dan menentang pendudukan Jepang di Indonesia. Ini semua dilakukan dengan tujuan untuk menegaH
dipindahkan

D.

MELUCUTI SETUIATAJEPANG

Berbagai peristiwa pertampuran yang terjadi di seluruh wilayah Indonesia ini mempengaruhi besar terhadap situasi di Magelang. keberanian para pemuda dari berbagai daerah ini menggugah keberanian pernuda Magelang melakukan hala yang

sama dengan melucuti semua senjata dan mengusir

Jepang dari daerahnya. Dalam pelucutan senjata tersebut yang menjadisasaran utama adalah Kepolisian Jepang. Kepolisisan ini beranggotakan orang-orang Indonesia dan Jepang. Bagi orang Indonesia yang mau diajak bekerjasama, merekalah yang pertama kali melakukan pelucutan senjata terhadap temantemannya di kepolisian itu. Kegiatan ini menghasilkan 200 pucuk senjata yang disimpan digudang Jepang Jal Kejuron No. 5. Keberhasilan ini semakin membakar semangat pemuda untuk terus maju menghadapi pasukan Jepang. Dengan 200 pucuk senjata tersebut berarti BKR telah memiliki kekuatan untuk berhadapan dengan Jepang secara Iangsung.

E. MENGHADAPI INGGRIS DAN NICA

Tanggal 13 Oktober t945 merupakan masa yang membahagiakan bagi rakyat Magelang dikarenakan mereka telah berhasil melucuti senjata-senjata Jepang. Keberhasilan ini seakan-akan melepaskan beban jiwa mereka yang terhimpit oleh penjajahan Jepang, Tetapi kebahagiaan itu tiba-tiba musnah dengan kedatangan Inggris dan NIC,A pada tanggal 18 Oktober tr945 ke kota Magelang. Kedatangan pasukan NICA dan Inggris ini mengakibatkan pecahnya pertempuran Tidar yang menewaskan kedatangan pasukan NICA dan Inggris ini men ga ki batka n peca hnya pertem puran Tidar ya n g menewaska n sedikitnya 100 orang dan diantaranya 87 orang penduduk.

l.

Latar Belakang

Pada tanggal 18 Oktober 1945 dibawah pimpinan Brigadir Jenderal Bethell pasukan sekutu yang terdiri dari pasukan Inggris mendarat Semarang. Dimana pada saat yang bersamaan sedang berlangsung pertempuran antara pemuda Indonesia berusaha mengusir Jepang dari Semarang, yang kemudian dikenal dengan Pertempuran Lima Hari di Semarang. Dengan pendaratan pazukan sekutu di Semarang ini, secara

di

tidak langsung menguntungkan rnasyaralot Indonesia untuk $pmfilbkMger7

mempercepat proses berakhirnya pertempuran melawan Jepang.

ke Indonesia pemerintah Rcbubllk lndonesia telah mengeluarkan pernyataan bersedla bekerJa sama dengan pasukan sekutu di Indonesia asal tidak ada pasukan Belanda atau alat kekuasaan Belanda yang ikut dalam pasukan sekutu. Sikap politik yang ditempuh pemerintah Indonesla lnl adalah dalam rangka perjuangan diplomasl untuk mendapatkan simpati dan pengakuan sekutu dan pengakuan dunla Internasional terhadap kemerdekaan Indonesla. Letnan Jenderal Christison selaku Panglima pasukan pendudukan Sekutu dl Indonesia menyadari bahwa ia tidak memiliki pasukan cukup untuk menolak tawaran Indonesia. Dan sebelum pendaratan itu dilakukan, melalui radio Singapura sekutu menyatakan bahwa pemerintah Republik Indonesia tidak akan diakhiri dan diharapkan Indonesia dapat melanjutkan pemerintahan slpil di daerah-daerah yang tidak diduduki pasukan Inggris. Selain itu pasukan Inggris juga tidak akan mencampuri persoalan intern Indonesia serta membawa pihak Indonesia dan Belanda ke meja perundingan untuk menciptakan kerjasama yang baik. Pernyataan Cristhison ini dapat diartikan sebagai suatu pernyataan de facto terhadap pemerintah Rebuplik Indonesia. Dengan pernyataan sekutu tersebut, kedatangan pasukan sekutu di Semarang ini disambut baik oleh KRT. WonEsonegoro sebagai Gubenur Jawa Tengah. Hal ini dikarenakan berdasarkan kesepalotan politik dengan pemerintah Rebuplik Indonesia mengatakan bahwa, Pasukan sekutu bersedia mengakui kedaulatan Negara Indonesia dan sebaliknya pemerintah Indonesia bercedia membantu untuk mendapatkan berbagai fasilitas perumahan dan bahan makanan. Maksud dari kedatangan pasukan Inggris di Semarang ini adalah untuk menjalankan tugas-tugas dari sekutu yang terdiri dari: 1) Menerima penyerahan Jepang terhadap sekutu 2) Membebaskan tawanan perang dan tahanan sekutu 3) Melucut tentara Jepang dan mengembalikan mereka Sebelum kedatangan pasukan sekutu

,flgarufi|
ke tanah airnya

4) Memelihara

perdamaian dan kemudian menyerahkan pemerintah kepada Sipil. Berdasarkan kesepakatan yang terjadi antara inggris dan Belanda dan pada saat Perang Dunia masih berkobar,

II

pemerintah Pelarian Hindia Belanda di Australia telah merencanakan pembentukan Nedherland Indies Civil

Administration (NICA). Pasukan NICA ini merupakan bagaian dari pasukan sekutu yang ditugaskan di Indonesia dan akan menjelma menjadi pemerintahan Hindia Belanda. Sesuai dengan pasal 4 dalam persetujuan Civil Affair Agreement tanggal 24 Agustus 1945 isi kesepakatan tersebut adalah *Pemerintah sekutu akan menyerahkan pemerintah sipil kepada pemerintah Hindia Belanda apabila tugas yang diberikan telah selesai". Pada saat pelaksanaannya rencana tersebut mengalami hambatan yang besar. Hal ini disebabkan, sebelum kedatangan pasukan sekutu ke Indonesia dan setelah mendengar penyerahan Jepang terhadap sekutu, Soekarno Hatta telah

memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Guna menindaklanjuti peristiwa proklamasi, maka dibentuklah

pemerintahan Rebuplik Indonesia dan mengambil alih aparatur pemerintahan sipil. Inilah yang menjadi problema pasukan Inggris selaku pasukan sekutu dalam menjalankan tugasnya di Indonesia. Dalam pelaksanaannya pernyataan Cristhisonitu tidak sesuai dengan yang diharapkan dengan persyaratan yang diajukan pemerintah Rebuplik Indonesia. Pada awal bulan OKober 1945 pendaratan pasukan sekutu di Jakarta ternyata diboncengi oleh NICA, dan secara terbuka Belanda mendirikan kantor markas tentaranya di Jakarta. Akibat memudarnya kepercayaan pemuda Indonesia terhadap Inggris bahkan mereka mencurigai Inggris untuk mengembalikan kolonialisme di Indonesia, maka pemuda menempuh jalan kekerasan untuk menentang pendudukan Inggris di Indonesia. Hal ini memicu terjadinya berbagai insiden pertempuran di berbagai daerah seperti Surabaya, Semarang dan Magelang.

2,

Ingldcn Prilcmpurun

Tanggal 26 Oktober t9{5 pasukan Inggris tiba di Magelang dengan mendudukl gedung-gedung penting dikawasan Magelang Utara. Gedung itu adalah Kompleks Kader School (klnl menJadl KODIKI-AT Kodam VII Diponegoro), Hotel Nltaka (Kowll 97 Kedu), gedung susteran dan kompleks perumahan mlllter dl Badaan. Di daerah Badaan, Inggris mendirikan markas tentaranp (sekarang menjadikediaman Gubernur AIGBRI Darat). Sejak zaman Jepang kompleks Kader School telah diJadikan tempat untuk menampung orangorang sekutu yang menJadi tawanan Jepang. Di Jawa Tengah Magelang menJadi pusat penampungan sekutu terbesar bersama Semarang dan Ambanawa. Kedatangan pasukan Inggris di Magelang disambut oleh rakyat dengan rasa was-was dan kecurigaan. Dengan semangat kebangsaan yang meluap-luap para pemuda bersiaga dalam menghadapi berbagai kemungkinan yang terjadi dengan pasukan sekutu ini. Dalam pikiran mereka terbesit pertanyaan: 'Benarkah pasukan Inggris datang kesin! hanya untuk mengurus taryanan saja atau ada maksudmaksud yang tersembunyi dibalik tugas yang diberikan sebagai tentara sekutu??', Insiden ini pecah ketika pasukan Gurkha melakukan tindakan provokatif dengan menggeledah rumah-rumah penduduk pada tanggal 28 Oktober 1945.

Kondisi Magelang semakin panas dipicu oleh

penggeledahannya yang dilakukan oleh tentara Gurkha di desa Ngentak menembak dan melukai dua orang pemuda. Suasana semakin panas dengan didengarnya berita di Surabaya meletus pertempuran antara pemuda dengan Inggris pada tanggal 28 OlGober 1945 kemudian disusul di Semarang pada tanggal 30 Oktober 1945. Keadaan ini membulatkan tekad rakyat Magelang untuk mengusir Inggris dari daerahnya dan berujung pada meletusnya pertempuran di Magelang yang dapat dihindarkan lagi pada tanggal 3l OKober 1945.

tak

[email protected]

3.

MenakarKekuatan Badan-badan perjuangan dan orjanisasi-organisasi kepemudaan sejak awal kemerdekaan sudah terbentuk. Orga

n

isasi-orga n isasi i ni terd i ri da ri seca ra sponta nitas mem bela

air seperti Badan Keamanan Rakyat, Tentara Rakyat Mataram, Angkatan Muda Rebuplik Indonesia, angkatan Pemuda Indonesia, Barisan Pemuda Indonesia yang secara spontanitas membela air. Kesatuan semua barisan ini dibutuhkan guna mencegah terjadinya masuknya penjajahan yang Iebih besar lagi. Badan Keamanan Rakyat dibentuk berdasarkan keputusan dari rapat panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) pada tanggal 22 Agustus 1945. Badan Keamanan Rakyat ini bukan tentara melainkan korps pejuang bersenjata yang memiliki tugas formal untuk menjaga dan memlihara keamanan bersama rakyrt. Para komandan Badan Keamanan Rakyat ini kebanyakan berasal dari eks tentara pelajar Pembela Tanah Air (Peta) pada masa Jepang. Komandankomandan tersebut antara lain: Sarbini, Soerjosoempeno,

Maryadi, Ahmad Yani, Sarwo Edhie dan lain-lain. Badan Keamanan Rakyat ini bisa disebut juga sebagai embrio dari tentara. Ketika pertempuran meletus, Tentara Keamanan Rakyat (TKR) masih dalam proses pembentukan. Meskipun secara formal TKR telah didekritkan pembentukannya oleh Presiden pada tanggal 5 OKober L945, tetapi untuk realisasinya masih membutuhkan waktu. Realisasi tersebut baru terlihat pada tanggal 20 Oktober 1945 baru dilakukan Pengangkatan Staf Umum TKR yang bertugas untuk menyusun organisasi TKR oleh Oerip Sumoharjo. Tanggal 5 November 1945 Oerip Sumohardjo baru selesai menyusun dan mengumumkan kepangkatankepangkatan yang ada dalam tubuh TKR. Pada saat pasukan Inggris masuk di Magelang, pasukan

pemuda

dari berbagai daerah mulai mengalir masuk ke

Magelang untuk memperkuat pertahanan pasukan pemuda di daerah ini. Dari arah Yogyakarta pasukan pemuda dibawah pimpinan Chu Dan Co (Komandan Kompi) Peta Soeharto, dari 8gna61
xtytf^ry

TRM dibawrh plmplnan Bung Tardjo, dari Purwokerto pasukan

BKR dlplmpln oleh Daldanco (Komandan

Batalyon)

Peta

Sudirman (yang kemudlan harl dlangkat menjadi Panglima Besar TKR) dan darl Magelang sendiri mengalir pasukan Hisbullah Sabillillah dlbawah plmplnan H.Alwi dan H. Syirod. Dengan kekudtan pasukan pemuda mencapai 10 batalyon, tetapidengan persenJataan yang sangat mlnim. Peftempuran dl Magelang dilakukan tanpa mengenal taktik dan kesatuan komando.Yang mereka lakukan hanya mengepung dan menembak tentara Inggris saja. Sebagian besar dari mereka tidak pernah mendapatkan pendidikan kemiliteran, hanya tekad dan keberanlan yang mereka kedepankan untuk mengusir tentara Inggrls. Darl pasukan pemuda ini hanya pemuda eks Peta dan Helho saJa yang mendapatkan pendidikan kemiliteran pada zaman Jepang tanpa adanya pengalaman dalam pertempuran. Dari gambaran ini sangat berbeda jauh dengan pasukan yang dimilikioleh tentara Inggris. Inggris dibawah pimpinan Brigadir Bethell memiliki pasukan profesionaldalam pertempuran seperti pertempuran di Burma dalam menghadapi Belanda. Bethel sendiri merupakan seorang artileris yang tanggurg, memiliki perwira yang terdidik dalam sebuah tradisi militer. Brigade Bethel terdiri dari Batalyon Infanteri Kumaon dan Resimen Anti Tank India ke-II yang Magelang dan ditempatkan da Semarang. Sedangkan Ambarawa sendiri ditempatkan batalyon Gurkha sebanyak 500 personil dibawah pimpinan Letnan Kolonel H.G. Edwardes. Dalam pertempuran di Magelang inggris mendatangkan bantuan dari semarang dan ambarawa sebesar dua peleton infanteri Gurkha dan sejumlah kecil pasukan anti tank dengan persenjataan yang lebih lengkap bila dibandingkan dengan pasukan Pemuda. Kelebihan dari pasukan pemuda pada masa itu adalah

di

semangat juang yang

tinggi untuk membela dan mempertahankan kemerdekaan ban! a dan tanah air. Pengabdian yang mereka lakulon ini benar-benar tanpa pamrih, mereka merasa rendah diri bila dalam pertempuran

tidak

ilut

keluar rumah untuk berjuang. Meskipun hanya

l
r diseluruh lota Magelang. Sehingga para pemuda dalam tittak pusing memikirkan perbekalan, dimana mercka disiU didirikan dapur umum secara cuma-cuma oleh m rakat skitar. l'hl ini berbanding terballk dengan pasukan Inggris, meskipun persenjataan mereka lengkap tetapi uarg mereka sudah mulai mengendur. Setelah Ferang dunh $ berakhir rnereka sangat merindukan pulang ke kampung halaman untuk bertemu dengan keluarganya. Ini semua m udahhn pemuda-pemuda dalam mengusir Inggris dari

pr

Mru.

4,

puran

Be

r

babn-tembakan disebelah timur kota magelang mengawali Frran png di*sul dengnn tembakan-tembakan diseluruh k&" Ribuan pemuda png bersiaga diluar kota segera masuk ke dahrn unilk mengepung pertahanan Inggris di Hotel Nitaka, Badaan dan KaderSdool. Pasukan Inggris dengan prajurit Gurl&anp bertahan dan berusaha memukul mundur setbuan lan pemuda dengan hujan tembakan dan gempuran moftir. Gmr$ran mortir ini meryghancurkan markas pemuda di jalan Ternan ung dan markas pasulon pemuda di kabupaten. Berikut ini r yang diperoleh dari Letjen Sarwo E Berikut ini memoir yang dari Letjen Sarwo Edhle selaku komandan BKR Punruorejo ),ang iktdalam peristiwa peftempuran di Magelang:

lffi l(om

di

'""........pa*kan kami benkedudulon di gedung Kabupaten tan dengnn kedudulon Inggris di Hotel Nitaka dan $&ran...... *(armi berbhan ditempat lain, tidak maju pun tidak mundur.

Setiap usaha dari kami untuk menyeberang jalan, pasti akan

dihr&ni oleh tembakan gencar dari Inggris. Sudah

ada

sejumlah pcmuda darl pasukan kami yang gugur waktu n unh,rk menyerbu, jenazah mereka terkapar dfialan sampal beberapa hari, karena tidak ada yang beranl mengambllnya............ henda k menyebera

n

gl

Ja la

Kaml mendapatkan senJata mitraliur 23 di atas menara air di alun-alun. Darl tempat ketinggian itu kami mendapatkan keleluasaan pandangan untuk menembaki tempat kedudukan Inggrls dl Susteran, Hotel Nitaka dan bahkan di Kader School...........

Tetapl servaktu Inggris membalas dengan tembakan mortir terpaksa kaml menurunkan kembali senjata tersebut. Serangan mortir Inggris juga dihrjukan ke lobupaten. Dengan jelas sap menyaksikan betapa atap kabupaten pecah hancur terkena ledakan mortir.............'

lGdudukan pasukan Inggris sernakin terisolir dengan kepungan-kepungan yang dilancarkan dari arah Yogyakarta dan Semarang. TerbuKi dari bantuan paukan Inggris yang harus didatangkan lewat udara karena dengan pertitungan melalui jalan darat pasukan ini tidak mungkin bisa menerobos pertahanan pemuda l/ang sangat rapat. lGrena sernakinsempitnya daerah kelcrasan Inggris di Magelang mengakihtlen banyak perbelolan Inggris yang jatuh ke tangan pemuda. lGsah peftempumn di Magelang ini juga diceritakan oleh sumber Inggris dalam buku 'TheTwentyThird Indian DMsion', antara Iain berisi: o........Pertempuran yang paling di ekitar

sengit terjadi

kedudukan l(ompi A yang sejak permulaan telah terputus hubungannya dengan pasukan-pasuhn lainnya dan walaupun dibantu dengan serangan-serarqan udara fang gencir, 'perang'Jawa yang pertama baru dapat berhenti dengan datangnya gelap malam. Sernentara itu Kompi A yang Grkurung masih bertempur mati-mati,an dan makin terkurung lagi, sedangkan pasukan lainnya telah dipalaa meninggalkan

kedudukannya

di

sebelah utara kota. Tentara

W*t
Gurkha bertempur dengan gagahnya. Seorang kopral penembak launcer terkurung bersama seksinya didalam sebuah gedung yang tidak memenuhi syarat untuk pertahanan dan berhasil memukul mundur gelombang seranganyang bertubi-tubi selama tiga belas jam; bahkan pernah satu kali para penyerang yang seperti kemasukkan setan itu berteriakteriak dalam jarak hanya 10 yard, tetapi seorang pr{urit penembak muncul dari sebuah jendela terbuka dan berhasil memaksa para penyerang itu mundur dengan tembakan otomatis yang gencar. Kopral lainnya berhasil mempertahankan posnya selama tiga puluh enam jam sebelum bantuan tiba......"

Sumber Inggris tersebut juga menceritakan bahwa walaupun bantuan dari Semarang telah datang tapi kedudukan Kompi A masih dalam kondisi yang tertekan. Hal ini diperparah dengansemakin menipisnya persediaan peluru yang mereka miliki, sepertiyang ditulis dibawah ini:

o..............persediaan peluru sudah semakin habis dan berita yang diterima dariJakarta pada hari itu (1 November 1945), memberitakan bahwa batas waKu terakhir bagi pasukan Magelang untuk dapat beftahan adalah pukul L2.00, kecuali bila persediaan peluru dapat didrop dari udara.........baru pada tengah hari persediaan amunisi dapat diterjunkan di atas kota Magelang. Pembekalan Iewat udara itu tidak berjalan dengan lancar sebab mendapat perlawanan dari pihak Indonesia, bahkan dua pesawat udara kembali ke Jakarta dengan beberapa Iusi lubang peluru dibadannya. Dengan demikian jelaslah bahwa cerita mengenai pertempuraan di Jawa tersebut bukan hanya sekedar cerita belaka.......' Guna mengatasi situasi kitis ini Inggris terpaksa meminta bantuan pasukan Kidobutai Jepang dari Semarang, ini merupakan suatu tindakan yang sebenarnya melanggar

ketentuan hukum yang berlaku. Inggris sengaja memanfaatkan

rasa dendam dtn kcmarahan Kldobutai kepada pemuda dengan memanfaatkan raea dcndam dan kemarahan Kidobutai kepada pemuda dalam pcftcmpuran Llma Hari di Semarang (14-19 Oktober 1945) dcngan memberi informasi bahwa di Magelang pemuda telah membunuh serdadu-serdadu Jepang yelang pemuda telah membunuh serdadu-serdadu Jepang yang ditawannya. Semua lnl terpaksa dilakukan Inggris dikarenakan di Semarang pasukannya Juga sedang terlibat pertempuran dengan pemuda. Inggrls. Akibat informasi tidak benar yang

diberikan Inggrls kepada paukan Kidobutai Jepang mengaklbatkan penduduk Magelang yang tak bersalah menjasi korban amaukan keganasan emosi Jepang.

5.

Korban Berlatuhan Keganasan pasukan Jepang dengan bersenjatakan lengkap

ini menerobos masuk pertahanan pemuda didaerah bos masuk pertahanan pemuda didaerah Badaan sebelah utara sebanyak tujuh truk. Sesampainya di Badaan pasukan Jepang Sesampainya di Badaan pasukan Jepang terbagi dalam kelompok-kelompok kecil dan berjalan kaki menuju daerah Potrobangsan, Badaan, Tulung, Dukuh dan Boton. Didaerah ini mereka melakukan pengeledahan mencari pemuda. Ratusan pemuda yang berhasil ditangkap kemudian ditawan di Badaan. Bila mereka melihat pemuda yang bersenjata atau membawa bambu runcing, secara spontan serdadu Jepang memberondongnya dengan tem bakan-tembakan. Keganasan Jepang terhadap penduduk Magelang antara lain

terliahat dalam peristiwa di Tulung. Ketika berkonbar pertempuran rumah pak Lurah dijadikan dapur umum diberondong juga oleh serdadu Jepang. Padahal di rumah ini pernah dijadikan tempat pertemuan antaPadahal di rumah ini pernah d'ljadikan tempat pertemuan antara pak Sarbini, Pak Yani dan Pak Soeryosoempeno pada tanggal 1 November 1945. Hari berikutnya setelah meletusnya pertempuran di rumah pak Lurah ini sedikitnya terdapat 10 orang pemuda yang sedang beristirahat.

jam 12-an siang terdengar aba-aba tentar Jepang disekitar rumah Pak Lurah. Dengan kagetnya para pemuda ini berhamburan lari kebelakang rumah unturk menyelamatkan diri. Narnun naasnya tujuh orang pemuda gugur dalam insiden ini tertembak oleh peluru dan bayonet Jepang, sedangkan Pak Lurah dan beberapa pemuda lainnya berhasil rneloloskan diri. adian yang sama juga dialami oleh penduduk Potrobangsan, Badaan, Dukuh dan Boton yang menewaskan 87 orang penduduk setempat. Sedangkan jenazah mereka baru bisa Pada saat

ikebumi kan seha ri sete Ia h berakhi rnya pertem pu ran. Tanggal 3 November 1945, merupakan hari berkabung bagi rakyat Magelang, dalam kondisi cuaca yang mendung disertai rintik-rintik hujan penduduk mengantarka iring-iringan jenazah menuju makam Giri Loyo. Karena jumlahnya yang banyak proses pemakaman ini belangsung sampai malam dengan nyala obor. Berdasarkan data yang termuat pada harian Kedaulatan Rakyat

d

Yogyakafta tanggal 5 November 1945dapat dilihat jumlah koi"ban yang meninggal kurang lebihh tujuh orang wanita, tiga orang laki-laki berusia kira-kira 60-78 tahun, empat orang anakanak dan tiga orang pelajar SMP magelang (sekarang SMPN 1).

6.

encatanSenjata

Bulan-bulan pertama proklamasi kemerdekaan rnerupakan hari-hari yang sibuk dan menegangkan bagi Presiden Soekarno. Baru setengah hari tiba diJakarta, dari usahanya menghentikan puran di Surabaya,malam harinya tanggal 31 Oktober ia di telpon dari pimpinan tertinggi sekutu di Jakarta untuk

pe

menghentikan pertempuran

di

Magelang. Pada tanggal

1

Novembar 1945 presiden terbang ke Semarang didampingi oleh Menteri Penerangan Amir Syarifudin dan Sekretaris Negara Pringgodigdo dengan maksud menemui Panglima Sekutu lawa Tengah Brigadir Jendral Bethell. Tetapi dari arah Semarang presiden langsung menuju Yogyakarta mengadakan musyawarah dengan Kepala Staf Umum lendral Urip Sumohardjo, Kepala Markas Besar Magelang M. Sarbini dan $pmfi?
beberapa tokoh Magelang lalnnya seperti Tartib Pawirodirdjo, Legowo dan Sayutl Mellk. Pertemuan ini diadakan di Hotel Merdeka dan dlhadlrl Srl Sultan Hamengkubuwono IX dan Sri Paku Alam VIII. Pertemuan ini membahas pertempuran yang sedang terladl dl Magelang dan menghasilkan kesepakatan untuk segera menghentlkan pertempuran. Setelah berunding dengan waktu yang cukup lama dengan Brigadir Bethell di Semarang, akhlrnya tanggal November 1945 dicapai persetujuan genJatan senJata yang terdiri atas 12 Pasal yang

2

terdiridarl: 1. Kedua belak plhak akan menaati suatu persetujuan yang memuat garis-garis perjanjian dan aturan terperlnci leblh lanjut akan segera disusun oleh suatu Badan Penghubung (Kontak Komite) yang beranggotakan 9 orang terdiri dari 5 orang Indonesia

2.

dan 4 orang Inggris. Sekutu akan tetap menempatkan pasukan secukupnya di Magelang yang jumlahnya ditentukan oleh keputusan Panglima. Pasukan bertugas melindungi dan memberi makan dan mengurus evakuasi pasukan RAPWI. Pasukan Inggris akan menempati daerah tertentu yang ditunjuk oleh Badan Penghubung, yang keamanannya menjadi tanggung jawab bersama antara sekutu, polisi dan TKR. Oleh karena itu orang Indonesia yang

ini

3.

memasuki daerah tersebut tidak boleh bersenjata. Pendudukyang melakukan kejahatan diwilayah itu akan

4.

ditangkap dan diserahkan kepada polisi Indonesia. Orang-orang Jepang yang masih berada di Magelang

akan disingkirkan dan dikembalikan ke tempat pengangsingannya di kota Semarang.

5. Jalan raya Magelang-Ambarawa terbuka belah pihak dan tidak boleh diberi rintangan.

oleh kedua

5. Pihak Indonesia bersedia member fasilitas kepada MPWI. 7. Inggris akan segera melakukan pengangkutan

terhadap evakuasi MPWI dari Magelang dan jika pekerjaan tersebut selesai pasukan itu akan ditarik dan dlpindahkan. 8. Pihak sekutn tidak mau mengakui aKivitas NICA dalam badan-badan yang ada dibawah perintah pasukannya. Oleh karena itu setiap orang yang terbukti menjalankan aktivitas NICA akan segera dikeluarkan dari aktivitas ketentaraanya. 9. Pihak Indonesia bersedia mennberikan fasllitas telfon yang cukup meliButi telekomunikasi antara rnarkas besar sekutu di Magelang dan Semarang. 10. Semua perselisihan yang tidak dapat diputuskan oleh

Badan Kontak diserahkan kepada Gubernur Jawa Tengah dan Panglima sekutu di Semarang untuk memberikan keputusan bersama. Namun demikian semua insiden yang akan terjadi menjadi tanggungjawab kedua belah pihak dan merekalah yang berkewajiban merundingkan guna mengambil tindakan bersama. 11. Setiap waKu bila dipandang perlu, Badan Kontak segera mengadakan perundingan untuk membahas beberapa masalah yang terjadi. Keputusan-keputusan yang akan dilaksanakan harus dilaporkan terlebih dahulu kepada Panglima sekutu dan Gubernur Jawa Tengah diSemarang. 12. Akhirnya kedua pejabat tinggi di Jawa Tengah tersebut percaya bahwa perjanjian itu akan dipenuhioleh kedua belah pihak dan mengharapakn tercapainya hubungan dan kerjasama yang baik antara pihak-pihak yang bermusuhan di Magelang (dok. Pemkab Magelang: 1es3). Bila dilihat dari segi politik persetujuan ini menguntungkan, tetapi sebaliknya bila dilihat dari segi kemiliteran justru

melemahkan kedudukan Indonesia. Persetujuan ini menekanlon bahwa Presiden Soekarno atau Pemerintah Indonesia lebih menekanlon perjuangan politik atau diplomasl

daripada Jalan pcrJuangan bersenjata. Kenyataan ini juga tercermln darl ls! pldato Preslden Soekarno di radio yang dilakukan setclah satu Jam penandantangan persetujuan

tersebut dan dlsusul oleh pldato Kepala Staf Umum TKR, menteri Penerangan, Gubernur Jawa Tengah dan Panglima Bethell dari Pihak Inggrls. Semua menyerukan agar taat kepada pimpinannya dan menghentikan pertempuran, namun disanasini maslh terdengar tembakan dari kedua belah pihak.. Pidato presiden Soekarno Itu berbunyi:

"saya tldak menyatakan bahwa saya tidak menghargai semangat saudara-saudara. Saya mengetahui bahwa saudara-saudara mendasarkan usaha saudara atas alas an

yang saya hargal. Tetapi ada cara Iain untuk mencapai kepuasan hati saudara-saudara itu. Saya perintahkan disini, supaya saudara-saudara menurut perintah ini. Hentikanlah Pertempuran!". Dikuip dari harian Suara merdeka, Jakarta, tanggal 3 November 1945. Sedangkan yang dimaksud oleh Presiden Soekarno dengan

cara Iain ini adalah perjuangan melalui jalan Diplomasi dan Politik. Dimana pemuda lebih suka menempuh melalui jalan perjuangan bersenjata. Kenyataan membuktikan bahwa kemerdekaan dan kedaulatan Negara bisa dicapai berkat kedua cara perjuangan tersebut yang saling melengkapi. Berkat usaha Presiden Soekarno ini keesokan harinya tanggal 2 Nopember 1945 pertempuran di magelang menjadi reda. Sore hari di markas tentara Inggris di Badaan diadakan pertemuan antara Presiden Soekarno, Bridjen Bethell, Pak Oerip Soemoharjo dan para komandan pasukan pemuda. Dalam pertemuan ini mereka berdialog seperti yang dikutip oleh Bung Tardjo agar rakyat Indonesia dapat menentukan sendirijumlah dan tempat tentara pendudukan Inggris. Tuntutan inipun ditolak oleh Bridjen Bethell dengan alas an Inggrispun tidak bisa menentukan jumlah pasukan TKRdan polisi.

[email protected]

7.

fnggris ltlundur Untuk meredakan kecurigaan pemuda Bridjen Bethell

menyatakan bahwa pendudukan sekutu si Jawa Tengah tidak akan diperluas. Dan apabila tugasnya telah selesai mereka akan menarik mundur pasukan dari Magelang dan Semarang (dikutip dari harian warta Indonesia Semarang, tanggal 8 November 1945). Presiden Soekarno juga memberi jaminan kepada rakyat tentara Inggris tak akan mendudukiYogyakarta.

ini

diberikan Presiden Soekarno setelah ia mendapatkan persetujuan dari pimpinan sekutu di Indonesia. Di Semarang dua orang penrira Inggris terbunuh. Peristiwa ini dijadikan dalih untuk melakukan serangan besarbsaran terhadap pemuda di Semarang. Hal ini bnerakibat pada meletusnya pertempuran di Semarang pada tanggal 21 November 1945 melawan Inggris. Dalam pertempuran ini Inggris melancarkan serangan dari darat, laut dan udara. Ditengah situasi yang gawat ini tiba-tiba pasukan Inggris di magelang pada tengah malam ditarik mundur ke Ambarawa dengan tujuan untuk membantu pertempuran di Semarang. Pasukan Pemuda tak membiarkan begitu saja pasukan Inggris mundur ke Ambarawa. Mulai saat itu konsentrasi pemuda di Magelang dipindahkan ke Ambarawa untuk mengepung pasukan Inggris di kota tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk mengusir tentara Inggris dari Ambarawa.

Jaminan

F.

IIIE]IGHADAPI AGRESI BELAilDA Pada awal tahun 1946 pemerintah Rebuplik Indonesia

merintis perjuangan Diplomasi guna mendapatkan pengakuan dari dunia Internasional. Dalam tahun ini dilakukan genjatan senjata drngan menghasilkan perundingan Linggarjati. Pada masa belanda sudah melakukan kecurangan, mereka menggunakan waktu perundingan ini utuk melakukan erbagal laUhan kemiliteran guna memperkuat pasukannya yang berada di Indonesia. Setelah pasukannya dirasa siap melakukan

V*61
pertempurrn, ooclra saplhak BeEtda merfaryar apa yang telah disepakatl dalam perundlngnn fiEgarl*i ini. Tenatrrya pada tanggal 27 Jull 1947, Belanda ndahdr n lembali se rangannya terhadap Indoncsla yang dllsd dergnt nama Agrai Militer Belanda

I.

Mellhat gclagat yang rnemrE&t dan' paslkan Belanda yang ada dl Indonesla, pemerililt Indme*a iuga ffiak tinggal diam. Waktu perundlngan lnl Juga dtnafadran oleh tndonesia untuk melakukan berbagal lolpEdaS dengan tentam-tentara yang dimlllklnya (TKR). Tentra lsnann Ralqat lar4g semula hanya memlllkl 16 dlvlsl pada Hrn 19{5, dllmrgnnisasi menjadi 10 divisl dengan nama Tenfa Rebree lrdonesia GRI). Tiga divisi ditempatkan dl Sumatra drrt7 Diui$ berEda di Jawa. Untuk mengorganisasl semua kdarfrt Eilara di daerah menjadi kekuatan tentara nasional, mafa diphdon @a tanEgal 3 Juni ada daNam tubuih Tentara 1947 semua badan kelaskaran dengnn narna Tentara Rebuplik Indonesia dilebur rrufitfi Nasional Indonesia (TNI). lcitt1Fur ilf dfirinfa dapat hrealisasi dengan baikpada akhirtahun llY[9,Sejak awal dibentulatya TctEa [email protected] Raklaq di Tenhra Keamanan lGresidenan Kedu telah Raky'at dibawah pimpinan aolond Snttini. S#ah direorganisasi kedalam TRI, resimen Sarbini bentah Eenitda resimen 19 dalam Brigade Nusantara, divisi III Uitmqso. Resirnen 19 pimpinan Sarbini ini memiliki 4 batalyul 3 bdyur berkedudukan di di Huntilan. Batalyon I Magelang dan satu dalam resimen 19 ini dipimph okfr ilaror Soeryosoempeno, bdyolt Itr dipimpin Mayor batalyon II dipimpin mayor Achmad Yani, batalyon IV dilrirqft I'lryr SmwibMardjoko dan Batalyon V dipimpin oleh llayu Abd{ tqadfrd. Selain itu diluar Resimen 19 Magelang terdapat irga berbagni kdaskaran )rang pada tahun 1946 dikoordina$lan olcft ffiuangan menjadi Resimen Tidar. Resimen ini Er&i lrekar Hisbullah, Sabi lil Ia h, Barepi, Persindq BPRL dan lain-lain. Pada tahun 192+6 di ilagdang ditbeUklah Tentara

p

Sr

terbent*silr

batalyon

l(Git

I

[email protected]

tu fui: Iffi rffi

s#*eMryhy

Pelajaryang beranggotakan seluruh pelajaryang berada di Magelang dengan kekuatan satu kompi dan tergabung dalam batalyon 300 tentara Pelajar Yogpkarta. Disamping itu terdapat pula Tentara

Genie Pelajar C[GP) yang dibentuk pada tahun L947 beranggotakan pelajar dari Sekolah Teknik (ST) Magelang

dan dan

Muntilan. Tentara ini tergabung dalam kompi IV TGP Yogyakarta. Sedangkan pada tahun 1948 Tentara Nasional Indonesia mengadalon reorganisasi dan rasionalisasi dengan tujuan untuk lenih mengefisien dan mengefektifkan kerja sebagai angkatan perang nasional. Dalam rangka reorganisasi dan rasionalisasi ini divisi

Ii, III serta

kesatuan lascar dan Tentara Iaut Rebuplik Indonesia di Kedu di gabung menjadi satu dibawah pimpinan Kolonel Bambang Sugeng. Dibawah pimpinan Letkol Pmnotq resimen TNI di Magelang diubah mejadi bagian dari Brigade II, Divisi I yang terdiri atas empat batalyon mobil yaitu; Batalyon I dipimpin oleh Mayor Achmad Yani, Batalyon II dipimpin oleh Soerjosoempeno, batalyon III dipimpin oleh Daryatmo dan batalyon IV dipimpin oleh Mayor Panoejoe. Pada tanggal 19 Desember 1948 Belanda mengingkari peflanjian yang telah disepakati dan melancarkan agresi militer secarc besarbesaran. Pada walGu itu ibukota Yogyakarta diduduki Belanda, Presiden dan wakil prcsiden serta sejumlah menteri Rebuplik Indonesia menjadi tawanan Belanda. sebelum tertawan Presiden telah memberikan mandat kepada Mr. $Briffudin Prawiranegara di Sumatera untuk membentuk Pemerintahan Darurat Rebuplik Indonesia (PDRI).

1.

StraEgi Peftanahan TNI.

Untuk menghadapi agresi Belanda II tersebut, beberapa bulan sebelumnya TNI telah berhasil menyusun satu strategi pertahanan yang tertuang pada Perintah Siasat No. l yang berisi: TNltidakakan melakukan pertahanan lini

a. b. Bila musuh

menyerang, tugas pertama adalah memperlambat kemauan musuh, kemudian bumi hangus kota dan pengungsian total. S3iarafilhk Magekng

c.

TNI kcmudlan membentuk basis gerilya di kompleks pegunung!n serta membentuk pemerintahan mlllter/gerllya yang totallter disebut Wehrkreise

d. TNI yang berasal dari daerah federal (pendudukan

Belanda) dlwaJlbkan menyusup kembali ke daerah asalnya. Perintah slasat lnl hakekatnya adalah perinah mengorbankan perang gellya. Dalam perang ini rakyat mengambil bagian aktif dan turut sefta bertanggungJawab aHs tercapainya kemenangan, karena itu perang lnl dlsebut pula sebagai Perang Rakyat. Dalam sistem pertahanan Wehrkreise, daerah pertempuran di Jawa dibagi dalam lingkaran-lingkaran (bahasa Jerman=kreise) yang mampu mengadakan peftahanan (bahasa =wehr) yang berdiri sendiri, disebut Wehrkreise. Tiap Wehrkeise (Wk) dipegang oleh satu brigade TNI yang luas wilayahnya kira-kira meliputi satu daerah karesidenan. Jawa Tengah, di masa agresi Belanda II, dibagidalam dua wilayah; Guberbur militer/Divisi II dan Gubernur Militer/ Divisi III. Wilayah Gubernur Militer/Divisi III dipimpin oleh Gubernur Militer/Panglima Divisi Kolonel Bambang Sugeng dengan wilayahnya meliputi lGresidenan Banyumas (Wk I) Kedu (Wk II) dan Daerah Istimewa Yogyakarta (Wk III). Di karesidenan Kedu dipimpin oleh Brigade 9 Letkol Achmad Yani, yang terbagi dalam 7 sub- Wehrkreise (SWk) dan masing- masing dipimpin oleh komandan batalyon. Kabupaten Magelang terbagi menjadidua SWkyang meliputi SWk 295 dipimpin oleh Mayor Soeryosoempeno dengan wilayah kecamatan Teagalrejo, Grabag dan Bandungan. SWk 297 dengan pimpinan komandan SWk Daryatmo meliputi daerah kecamatan Muntilan, Salam dan Salaman. Dengan demikian landasa Perintah siasat No; l tersebut, TNI dan rakyattelah siap menghadapi agresi Belanda II dengan mengobarkan Perang Rakyat semesta dan perang-perang gerilya yang militan. Dengan taktik Perang Gerilya yang dimilikisebagai berikut: dimana musuh kuat kita menyingkir, dimana musuh lelah kita imbangi dengan kemajuannya, dimana musuh lengah kita serang dan dimana musuh lemah kita hancurkan. Sgaru61
2. Serangan Belanda. Pada tanggal 21 Desember 1948, kota Magelang mendapat serangan dua arah dari tentara Belanda, tepatnya dua hari setelah tentara Belanda berhasil menduduki Yogyakarta. Serangan pertama datang dariarah Gombongke Purworejo terus menuju ke Magelang oleh Brigade W. Sedang n serangan ynag kedua dilancarkan oleh Brigade T bergerak dari arah Yogyakarta menuju Muntilanterus masuk ke Magelang. Serangan yang dilaku n oleh Belanda ini berada diluar dugaan dari TNI. TNI memperkirakan Belanda akan melakukan serangan dari arah utara yaitu dari daerah Pingit. Dalam menghadapi serangan Belanda ini TNI sengaja tidak membalasnya dengan serangan frontaN, tetapi TNI berusaha mundur untuk melakukan strategi perang gerilya dengan bermarkas di kompleks Gunung Sumbing. Bersarnaan dengan mundurnya pasukan TNI, kondisl bangunan Jepang di Magelang juga telah dibumihanguskan terlebih dahulu oleh t. Pasukan pendudukan Belanda di Magelang dikomandani kol Van Santen yang berkekuatan 3 batalyon dari batalysn W dan batalyon KNIL anjing NICA. Van Santen terkenal pelosok sangat kejam dalam melakukan pembersihan kompleks Sumbing. Pembersihan ini umumnya dilakukan pada malam hari. Bulan April 1949, akhirnya pasukan ini digantikan oleh pasukan Gajah Merah yang kurang kurang aktif. Kemudian pada bulan Mei pasukan ini digantikan lagi oleh Macan Loreng

ra oleh

di

dari

rigadeT. Pada tanggal 22 desember 1949 pesawat pengintai milik Belanda berhasil ditembak Jatuh di lGliangkrik oleh pasukan Siliwarlg! yang sedang melakukan Long March ke Jawa Barat. pesawat ini terbakar dan menewaskan semua awak pesawatnya. Mendengar berita ini pasukan Belanda melakukan penyisiran dengan melakukan penembakan di daerah Kaliangkrik selama beberapa jam. Peristiwa penembakan yang dilakukan Belanda ini menewaskan 3 orang penduduk, satu orang BPRI dan dua orang OPR. Pada malam harinya pasukan Belanda yang berada di Kaliangkrik ini mendapatkan serangan dari pasukan Hisbullah

[email protected]

dan pemuda. Dalam lnslden lni menewaskan dua orang pemuda danbeberp! orang Belanda. pada bulan yang sama pasukan Belanda Juga mclakukan pembersihan diseda Genito yang merupakan markas gerllya pertama kali Letkol Sarbini dan beberapa stafnya sepertl Residen Salaman, Bupati Yudodibroto, dan Kepala Pollsl SuhardJo. Serangan yang dllakukan Belanda pada tanggal 31 Desember 1948 dl desa Genito ini didahuli dengan konnade, serangan udara kemudlan disusul serangan infanteri. Dalam insiden inl sedlkltnya Sembilan orang dari TNI gugur diantaranya Lettu Subandl, enam orang penduduk serta menghancurkan rumah-rumah penduduk. Dalam serngan Belanda yang kedua di desa Genlto pada bulan Februari 1949 pasukan Belanda dihadang oleh pasukan Ateng di Banjarsari dekat Kali progo, yang menewaskan dua orang pasukan Ateng, dua orang Tentara Pelajar. Pada tanggal 4 Februari 1949 Belanda juga menyerang desa Sumber sebelah selatan kabupaten Magelang. dalam serangan membabi buta Belanda ini menewaskan 27 orang penduduk yang tidak bersalah. Sedangkan pada tanggal t7 Februari, pasukan ini bergerak melakukan pembersihan didesa Kedawung dan sindutan kecamatan Pejagoan. Tiga orang gerilyawan tewas, lima orang menjadi tawanan dan sejumlah rumah penduduk terbakar. Lima hari berikutnya pasukan

Belanda melanjutkan perjalannya dengan melakukan pembersihan di desa Blacih yang menewaskan 7 orang penduduk sedang di sesa Sembung menewaskan lima orang

penduduk. Desa Balekerto yang berjarak 10 sebelah barat Magelang merupakan desa-desa yang mengalami kerusakan amat parah akibat berbagai serangan yang dilakukan Belanda dengan menwaskan beberapa penduduk yang tidak perdosa. Serangan Belanda yang terjadi pada tanggal8 februari 1949 didesa Pduroso menewaskan 12 anggota TNI dan 7 ornag penduduk desa. Pada tanggal 28 Februari pasukan Belanda kembali menyeranag Balekerto yang terbagi menjadi dua koloni. Separoh koloni

menyerang arah utara Balekerto dan separoh koloni

menyeriang rebela h Timur Balekerto.

D

lain yang sering mendapat sasaran aksi penembakan Belanda adalah desa Cokro di Grabag yang berjarak sekitar 20 km kearah Timur laut Magelang. Patroli Belanda I di daerah ini terjadi pada tanggal 1 Februari 1949 dengan rnenawan dua orang TNI dan membunuhnya dengan keji di muka umum. TangEal 17 Februari t desa merencanakan akan merusak jembatan BmngkalSecang. Rencana itu akan dilaksanakan pada malarn hari sekitar pukul 20.00. tetapi tanpa diketahui pasukan Belanda telah berada di jembatan itu. Setelah terjadi tembalc menernbak rakyat mundur dan sampai di desa donoloyo sekitar jam O,$.fi!. Basis gerilya dilereng Gunung Merbabupun tidak luput dari serangan Belanda. Sebagai komandan wehrkreise letkol Ach mad Yaniyang semula berada dikompleks Sumbeng bersama dengan Letkol Sarbini cs. Tetapi setelah daerah ini diobrak-abrik oleh pasukan Belanda, Pak Yani dan Pasukannya pindah ke kompleks Merapi-Merbabu. Sedangkan Pak Sarbini dan pejabat sipil lainnya pindah ke daerah selatan Wonosobo yang lebih aman.

ra

Anak buah Pak Yani bergerak di daerah Timur IGli Elo diantara adalah lGmpi Sarwo Edhi Wibowo. Dengan markasnya yang berpindah-pindah antara lain seperti di Candimulyo, Tegalrejo, Petung, Kebonharjo dan sebagainya. Di desa Tampir Kulon kecamatan Candimulyo, TNI melakukan penyerangan terhadap pasukan Belanda.dalam peristiwa ini mene'*rraskan enam orang anggota TNI dan 14 orang penduduk setempat. Pertempuran melawan Belanda juga terjadi di desa Girimulyo dekat tempat peristirahatan Kopeng. Satu lascar Hisbullah melakukan penyerangan terhadap satu pos Belanda di Magelang. Setelah melakukan serangan mereka kembali ke basisnp di desa Geger dan beristirahat di masjid. Tanpa diketahui oleh lascar Hisbullah pasukan Belanda mengikutinya. Dan setelah lascar Hisbullah lengah pasukan Belanda menyergapnya sehingga menewaskan 10 orang anggota lascar Hisbullah.

Di kecrmrtrn Prklr pada tanggal 15 Februari 1949 Letkol Sudjono tertangkap olch KNIL anJlng NICA. Setelah serdadu tersebut lcngah SudJono berusaha meloloskan diri tetapi terjatuh kaklnya tcruungkur dlpagar. Pada saat itu serdadu KNIL lalu menembaknyr. Nama dr. SudJono ini diabadikan menjadi nama RSST Magclang. DI desa Petung merupakan basis dari SoeryosoempGno dan lGpten Sarwo Edhie pernah juga mengalaml serangan oleh pasukan Belanda. Di desa Ngantunan tempat kedudukan Letkol A,Yani pernah juga di serang oleh Belanda dengan menewaskan dua orang penduduk. Dl desa Parlpurna Salaman, sebelah selatan Magelang juga mendapatkan pemberslhan oleh pasukan Belanda. pada tanggal 4 Januarl 1949, Belanda menyerang kedudukan TNI dan menewaskan seorang anggota TNI dan empat orang pager desa. Di desa Srumbung, tiga rumah dibakar, dua orang penduduk ditembak dan satu orang TNI gugur oleh serbuan Belanda. Di desa Pucanganom tujuh orang ditembak belanda, enam orang penduduk dan seorang TNI. Pengorbanan rakyat bagi perjuangan dapat diambil contoh dari peristiwa dukuh jonggran desa Sukorejo bulan Februari 1949. Seharisebelum kejadian tersebut rumah pak Hardjodinojo ditumpangi menginap oleh satu regu pasukan geriffa. Kejadian

ini sudah bisa dilakukan di rumah

Hadjodinojo

ini. Para

gerilyawan boleh menginap dan beristirahat serta makan apa adanya disini. Tetapi kali ini Belanda mengetahui-nya, keesokan harinya rumah ini mendapat pengepungan dari pasukan Belanda. Ia belum menyadari situsi mengancam dirinya, sepulang dari kebun sesampainya didepan rumah ia ditembak oleh serdadu. Kemudian rumahnya diberondong senjata dan dibakar yang mengakibatkan semua orang yang berada dalam rumah tersenut tewas seketika. Jumlah korban rakyat dan pemuda yang terbesar derada di daerah Mungkid. Di kecamatan sering kali terjadi pembersihan oleh pasukan Belanda. dengan jumlah korbannya meliputitujuh orng TNI, dua orang Polri,34 orang rakyat, dan24 orang pemuda. Sedangkan kecamatan dukuh jumlah

ini

di

Sgata|l
korbannya mencapai 35 orang. Di Ngular pada tanggal 21 Januari 1949 seorang Belanda telah membalor 62 rumah rakyat di desa Gesikan, 4 orang penduduk mati ditembak. Di Bandungan dua pengungsi, dua penduduk, empat Tni dan seorang polisi dibunuh da[n berbagai peristiwa. Di desa Wonorejo lima orang rakyat ditembak secara keji oleh Belanda. lembatan kali Progo yang berada di sebelah barat kota Magelang merupakan saksi bisu berapa banyak rakyata dan TNI yang dihabisi nyawanya oleh serdadu Belanda. Dari sini dapat disimpulkan bahwa gerakan pembersihan yang dilakukan Belanda ini banyhak meminta korban dari rakyat tetapi tidak bisa menundukkan semangat dari para gerilyawan. Banyaknya pembersihan yang dilakulon oleh Belanda tidak menyurutkan semangat para gerilyawan, tetapi malah mengobarkan .semangat bertempur mpreka untuk mengusir Belanda dariMagelang.

3.

Perlawanan Gerilya

TNI di Magelang Memilih IGmpleks Sumbing sebagai basis gerilya dan pemerintahan gerilya. Bersama TNI ikut pula mundur ke daerah para pejabat pemerintahan sipil sepefti Mr. KRT Wongsonegoro, Gubernur Jawa Tengah, Residen Salamun, Bupati Yudodibroto, Walikota MukahaE Patih Sumarsono dan para pegawai negeri lainnya. Mereka ikut berjuang bersama TNI hingga berakhirnya perang. Diluar TNI brigade 9 juga ikut aktif bergerilya bersama kesatuann lain seperti: Mobrig pimpinan Nurhadidan F. Supangat pasukan Arteleri pimpinan Letnan Ateng Yogasara, pasukan Hisbullah pimpinan T. Ardani, Asnawi dan Sundhaji, pasukan TP pimpinan Agus Sumarno, paukan TGP pimpinan Sukirno, pasukan BPRI dan lain-lain. Kesatuan kecil TNIyang banyak disebut-sebut penduduk adalah pasukan IGpten Dulhadi, Kapten Sarwo Edhie, lGpten Ery Su pardja n, lGpten Sugiarto dan Letnan Anton. Pemegang pemerintahan militer di daerah Kedu, pejabat Sub Territorial Comando (STC)adalah Letkol Sarbini, sedangkan

Pejabat MDM nya adalah Mayor Murdiman. Tempat kedudukan

para pemlmpln tersebut berpindah-pindah seperti di Genito, BanjareJo,BalereJo Kallangkrik dan Iain-lain. Letkol Sarbini yang semula menJabat Komandan Wk lllBrigade kemudian

9

menjadat dl STC. Jabatan Letkol Sarbini sebelumnya ini dikemudlan dlgantlkan oleh Letko! Achmad Yani yang semula berbasis dl Iereng Tlmur Gunung Sumbing. Tetapi setelah mendapat serangan darl Belanda Achad yani berpindah ke kompleks Gunung Merapl-Merbabu. Secara Geografls peranan posisi Wk II Kedu sangat penting karena menJadl poros Dlvisi dalam operasi perlawanan yang terhadap Belanda berbasis di Semarang. Selain itu juga memutus perhubungan musuh Semarang dan daerah Yogyakarta dan menghancurkan Belanda di daerah Wk II Kdu sendiri. Tepat sepuluh hari penyerbuan Belanda di Magelang keluarlah Surat Perlntah Siasat Panglima Divisi III, Kolonel Bambang Sugeng yang ditujukan kepada ketiga Komandan Wk diwilayahnya untuk melakukan perlawanan serentak dan sehebat-hebatnya agar menimbulkan suasana pemberontakan terhadap kekuasaan Belanda, Hal ini dimaksudkan untuk menarik perhatian Iua[ membantah kebohongan keterangan Belanda yang mengatakan bahwa operasi militer mereka telah selesai dan TNI telah dihancurkan. Kata Pangliama *.....kita harus membuktikan dengan gerakan-gerakan yang nyata, bahwa tenaga kita 90o/o masih berdiritegak". Tanggal 5 Januari 1949 aKivitas gerilya RI di Magelang mulai berkobar dengan membakar sebuah gudang pakaian Belanda di Kramat menjadi sasaran gerilyawan. Dalam sasaran ini mereka berhasil membongkar gudang dan mengangkut pakaiandari gudang mengunakan truk srobotan. Tetapi usaha ini menjadi gagal setelah ditengah Jalan kepergok oleh patrol Belanda. Tanggal 21 lanuan L949, TGP pinmpinan Wahjono sekitar jam 21.00 melakukan penghadangan terhadap patrol Belandadi dukuh Krakitan Kecamatan Salam. Dengan menggunaka bom tarik, pasukan TGP berhasil meledakkan sebuah panser Belanda

III

di

bersama Sembilan serdadu Belanda. Patroli Belanda sisanya membalas menembak dengan cepat dan mengakibatkan seorang anggota TGP bernama Supono gugur. lGesokan harinya Belanda melarnpiaskan kemarahannlra dengan membakar 44 rumah penduduk yang berada di sekr'br. Berdasarkan surat Perintah yang dikeluarkan dari Divisi III pada tanggal Februari 1949yang rnemerintahkan semua komandan Wehrkreise II di Kedu unfuk melakukan seranganserangan terhadap objek lawan. Serangan ini bertujuan untuk mengikat perhatian dan kesatuan Belanda di Magelang agar pasukan tersebut tidak bisa memberi bantuan pasukan Belanda di Yogyakarta. Sebab menurut rencana pada tanggal 25 Februari sampai 1 Maret 1949 pasukan TNI akan melakukan serangan umum terhadap kedudukan pasukan Belanda di Yogyakarta. Sesuai dengan perintah tersebut dalam pertengahan bulan Februari dan awal bulan Maret 1949 aktivitas gerilyawan semakin di tinglotkan. Di Gombong pada tanggal 29 Februari 1949 tangsi Belanda di sercng dan tiga gedung dikota tersebut dibakar. Pada tanggal 22 Februari 1949 pasukan Belanda di Beseran diserang oleh pasukan gerilyawan. Hasilnya 16 tentara Belanda tewas, sedang di pihak gerilyawan 6 orang gugun Pada tanggal 27 Februari 1949 para geriyawan berhasil menyergap patrol Belanda di Jalan Raya Blabag, Hasilnya sebuah Jeep Belanda Rusak dan sepucuk senjata oven-gun Belanda dirampas. Di Magelang pada tanggal 28 Februara L949, para gerilyawan R[ melakukan aksi di Magelang dan menimbulkan pertempuran di sekitar kampong Bayeman dan Jagoan. Di Jalan Bayeman pasukan TP mengambil stelling di kuburan $sekarang menjadi gereja Kristen) berhasil menyergap patrol Belanda. hasilnya sebuah truk Belanda rsak dan sejumlah penumpangnya tewas. Peristiwa ini diperingati dengan memberi nama jalan Bayeman rnenjadi Jalan Tentara Pelajar dan di sebuah simpanag sudut sipang tiga didirikan sebuah

8

dalam

patu ng Tenta ra Pelaja

r.

Tanggal 1 Maret 1919 Letkol Suharto melancarkan serangan umum besar-besaran sgwnfrI
di Yogyakarta di Yogyakarta

lrm. Scrangan lni mempunyai maksud politis untuk mendukung pcrJuangan dlplomasi RI di PBB dan secara psikologls mcnlmbulkan kembali kepercayaan rakyat pada TNI

selama enam

dan memberlscmangat bagl para gerilyawan didaerah lain, Pada hari yang sama dl dckat Gombong satu pasukan gerilyawan RI menyergap konvol Belanda. Hasilnya dua truk Belanda dan konvoinya hancur sedangkan dlpihakgerilyawan 14 orang gugur. Tanggal 5 Maret 1949 gerllyawan berhasil menghancurkan sebuah truk dan menewaskan dua orang Belanda . tiga hari kemudian sebuah truk belanda bersama penumpangnya meledak terkena ranJau darat. Dalam penghadangan di Mungkid pada tanggal 23 Maret 1949 dua truk belanda berhasil dirusak. Penghadangan dl Blabag tanggal 27 Maret 1949 berhasil merusak dua buah truk Belanda, tatapi para gerilyawan kehilang sebuah stegun dan sebuah pistol.gerilyawan RiI di daerah Grabag dlplmpln oleh Mayor Soeryosoempeno yang ikut aKif melancarkan serangan terhadap pasukan Belanda yang ada di kota tersebut. Serangan pertama yang dilancarkan pada tanggal 11 Maret 1949 kurang berhasil. Serangan tersebut diulangi lagi pada tanggal 2 April 1949 mengakibatkan 23 orang serdadu Belanda tewas. Sedangkan di pihak gerilyawan seorang gerilya tewas dan sepucuk senjata hilang. Serangan terbesar berikutnya di daerah ini terjadi dilakukan oleh Batalyon Soeryosoempeno dengan kekuatan empat kompi. Pada masa ini Belanda mendatangkan bala bantuan dari Magelang lewat jalan kereta api. Di luar kota bala bantuan dari Belanda ini dihadang oleh dua peleton pasukan gerilya. Hasilnya tiga buah truk dan penumpangnya berhasil dihancurkan sedangkan dalam kereta api Sembilan serdadu Belanda tewas. Dimana pada saat itu di kota Magelang telah terbentuk empat gerakan illegal atau sering disebut gerilya kota yang masing-masing dipimpin oleh: DoKer Samekto b. Bowo dan pasukan BW-nya Letnan Edhie yang sehari-hari menyamar sebagai pegawai societeit tentara Belanda

a.

c.

SgarailakWhU

d.

Tohar Musnaffid, seorang mahasiswa dengan pasukan elang rajawalinya.

Pada setiap kampong mereka mempunyai sel yang beranggotakan lima orang gerilyawan kota. Mereka bertugas untuk memelihara semangat republican dikalangan penduduk. Untuk itu pasukan elang rajawali memiliki sebuah majalah illegal disebut "Majalah Tidar" yang pembuatannya hanya diketik saja. Selain itu mereka juga bertugas mengacau kota Magelang dengan aksi gerifa, mengumpulkan obat-obatan dan berbagai barang keperluan sehari-hari bagi para gerilyawan luar kota. Anggotanya ada yng berasal dari pelajar, pegawai, pedagangkecil dan penduduk kampong. Beberapa pelajar SMP yang menjadi anggota Elang Rajawali pernah berhasil menyelundupkan satu ranjang peluru untuk pasukan Pak Yani. Dalam suatu gerakan pembersihan didalam kota yang dilakukan oleh Belanda, dr, Samekto dan Letan Edhie tertangkap dan ditawan di Ambarawa. Kepolisian Belanda merupakan sasaran empuk bagi para gerilyawan, dikarenakan mereka penakUt, mudah dibujuk dan dilucuti. Anggota KNIL yang berada di jalan juga menjadi sasaran para gerilyawan untuk direbut senjatanya. Aktivitas gerilyawan pada bulan April L949 makin meningkat. Terbukti dengan waktu sebulan anggota snipers gerilya telah menembak mati dua dan tiga orang serdadu Belanda. Sedangkan untuk menganggu perhubungan Logistik Belanda antara Yogyakarta-Magelang dan Ambarawa yang biasanya menggunakan kereta api atau konvoi, dirusaklah rel dan jalan raya-nya oleh para gerilyawan. Pada tanggal 11 Apri! L949 secara serentak rakyat merusak rel kereta api dan jalan raya di Blabag. Di secang pada hari yang sama para

di

gerilyawan juga merDi secang pada hari yang sama para gerilyawan juga merusak rel-rel kereta api dan tempat

penampungan air yang ada di stasiun. Tanggal 14 April L949 rakyat melakukan perusakan terhadap rel-rel kereta api yang di sepanjang Jalan Secang-Brangkal. Keesokan harinyd rakyat Payaman juga melakukan perusakan terhadap rel.rel kereta api yang berada di sepanjang Kembangan-

Krentehg, memutus kawat-kawat telfon

dan

membakar gcdung tcnun Alhadafi. Keesokan harinya Belanda membalas dcngan mclakukan pembersihan di daerah Payaman yang menewarkan Gnlm orang penduduksetempat. Di dacrah Tbmon pada tanggal 13 April L949, para gerilyawan mclakukan pcnghadangan terhadap konvoi dan patro! pasukan Bcbndryang mcnghasllkan sebuah truk Belanda hancur terkcna ranlau darat yang dipasang oleh para gerilyawan. Sctlap kckalahan yang dlalami oleh Belanda pasti akan dlbalas dcngan pcmbakaran rumah penduduk atau pemberslhan suatu dacrah secarr membabi buta. Hal ini juga seperti yang Juga terJad! dldaaerah Temon, Belanda membalasnya dengan membakar tlga rumah penduduk. Dalam penghadangannya dl Mertoyudan sebuah ranjau darat yang dipasang oleh paa gerllyawan berhasll manghancurkan Brancarier dan menewaskan enam serdadu Belanda. keesokan hari nya Bela nda melaku kan pembersiaha n d idaera h Mertoyuda n yang mengaklbatkan seorang gerllyawan mengalami luka berat, enam orang ditawan, satu tekidanto dan lima pucuk senapan diramapas Belanda dan beberapa rumah penduduk dibakar oleh Belanda. Puncak aKivitas gerilyawan pada bulan April ini terjadi pada saat ulang tahun Ratu lulliana tanggal 30 April L949. Pada saat itu pasukan Belanda di Magelang mengadakan parade militer di alun-alun. Dengan senjata mortir TNI menembaki tentara Belanda yang sedang berparade dan mengakibatkan situasi menjadi kacau dan tiga orang serdadu Belanda tewas.pada bulan Mei 1949 penghadangan gerilyawan masih berlanjut didaerah Nguwet, pada tanggal 5 Mei ini gerilyawan berhasil menghancurkan sebuah truk Belanda. Lima hari kemudian penghadangan dilakukan terhadap kereta api dari Magelang yang sedang membawa pasukan penganti untuk detasemen Blondo. Hasilnya Iokomotif dan tiga gerbong rusak. Serangan umum secara besar-besarab tidak pernah dilakukan di Magelang. Dikarenakan untuk melaksanakan serangan tersebut persenjataan yang dimiliki para gerilyawan tidak seimbang bila dibandingkan dengan pasukan Jepang. Di '1g:arafr?
Magelang kesatuan Jepang di dukung oleh kesatuan arteleri dan karaleri sedanglon di siang hari bisa mendapat bantuan pasukan udara dari Maguwo. Serangan pesawat [email protected] merah sangat ditakuti oleh gerilyawan. Serangan umum secara besar-besaran dinilaisangat membaoroskan peluru. Peluru peluru yang dimiliki oleh para gerilyawan jumlahnya sangat terbatas. Sehingga dalam penggunaanya pun mereka Iebih efisien apabila digunakan untuk semngan gerilya dengan asas Hit and Run (menyerang kemudian menghilang). Serangan semacam inilah yang biasa digunakan oleh para gerilyawan terhadap pos-pos dan asrama Belanda.

4.

Berakhirnya sebuah Peperangan Seranga n-seranga n geri lya yang

d

ilaku kan pasuka n Indonesia

dilihat dari strategi politik dan pefluangan mempunyai arti penting. Ini menunjukkan bahwa eksistensi serilyawan RI masih ada dan semakin bertambah kuat. Aktivitas ini membuktoikan bahwa sebenarnya Belanda hanya mampu menguasai daerah kota-kota saja, sedangkan daerah pedalaman masih dikuasai oleh rakyat Indonesia. Di daerah pedalaman aktivitas-aktivitas masih berjalan seperti biasa mulai dari lurah, Camat sampai KOD|4-nya. Patrol yang dilakukan Belanda di daerah pedalamanan diibaratkan hanyalah sebuah perahu kesil yang numpang lewat saja. Setelah mereka Iewat daerah itu menjadi kekuasaan para gerilyawan. Dalam bidang militer keadaan Belanda makin parah, dibidang politilq ofensik politik RI semakin menyudutkan Belanda.agresi

II

membawa konsekuensi politik yang justru menguntungkan posisi politik RI. Di Indonesia Negara boneka bentukan Belanda seperti Indonesia Timur dan Pasundan Belanda

melakukan protes keras. Sedangkan di dunia luar, Negara-negara bersimpati pada perjuangan RI. Tanggal 20 Januari 1949 Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru berinisiatif mengadakan konferensi Asia di India yang dihadiri oleh 21 negara Asia dan Australia, dan menghasilkan sebuah resolusi yang mendukung perjuangan RL Isi dari Sgarafi'l
konferens! lnlsangat borpengaruh pada siding Dewan Keamanan PBB. Dalam waktu yang hamplr bersamaan pada tanggal 21

Januari 1949 Dewan Keamanan PBB bersidang untuk membicarakan Agresl Belanda dl Indonesia. Tanggal 28 Januari 1949, dalam sldangnya Dewan Keamanan mengeluarkan suatu resoluslyang berlsl : mewaJlbkan Belanda untuk mengembalikan pemerintah RI dl Yogyakarta; memberntuk pemerintahan federal Indonesla dan mengemballkan daerah RI lainnya. Hasil inisecara tidak langsung menguntungkan pemerintah RI. Pada awalnya Belanda berusaha untuk melanggar apa isi dari resolusl Dewan Keamanan PBB tersebut. Berkat ofensif diplomasi delegasl RI yang ulet di PBB dan ofensif gerilyawanRl yang menyudutkan kedudukan Belanda akhirnya dengan terpaksa Belanda menerlma dan melaksanakan isi dari resolusi tersebut. Statement Roem-Royen pada tanggal 7 Mei 1949 pada

hakekatnya pelaksanaan resolusi Dewan Keamanan PBB tersebut yang didalamnya tercantum gencatan senjatadan persiapan Konferensi Meja Bundar (KMB). Setelah Yogyakarta dikembalikan pada tanggal 19 Juli 1949 di Kota diselenggarakan Konferensi Antar Indonesia. Konferensi ini menghasilkan keputusan untuk menggalang kesatuan pendapat dan sikap antara pemimpin RI dan BFO untuk menghadapi perundingan KMB dengan Belanda. Konferensi Meja Bundar dimulai tanggal 23 Agustus 1949 dan berakhir tanggal 2 November 1949 di Den Haag Belanda. Konferensi ini ditandatangani pada tanggal2T Desember 1949 yang berisikan antara lain; Belanda menyerahkan kedaulatannya pada pemerintah Rebuplik Indonesia Serikat pada akhir Desember 1949. Atas dasar persetujuan itu pada akhir tahun L949, bendera Merah Putih Biru diturunakan dan digantikan dengan bendera Sang Merah Putih dimana-mana. Bersamaan dengan itu tenter Belanda ditarik mundur dari Indonesia. Di magelang peristiwa bersejarah itu terjadi ketika letnan Van Santen menyerahkan daerah Magelang dan sekitarnya kepada LetkolAchmad Yani dalam suatu upacara militer.

SgatuirhkWerg

Tanggal 17 Desember 1949 satu kompi TNI ditugaskan untuk masuk kota Magelang guna mengamankan pengambilalihan lota Magelang dari Belanda. Satu seksi dari kompi TNI adalah Tentara Felajar dari seksi Harsono Simbah. Ketika pasukan Tentara pelajar masuk kota Magelang, rakyat Magelang meneriakkan dengan sorak somi Merdeka ! (Moekhardi, 1983)

G. Fartisipasi akyat agelang dalam me ekaanlTahunL94T,

B

Perang

Perlawanan sengitpng dilakukan diMagelang tanggal 31 ber-21 Novernber 1945 berhasil memukul mundur ra sekutu dari Magelang terdmakkeAmbarawa hingga akhirnya mundur di Semarang. Kondisi keamanan nasional semakin parah, Belanda masih terus berusaha untukmenjajah Indonesia. Melihat kondisiyang demikian pemerintah dengan berbagai flhak melakukan konsolidasi dengan BOM (Badan Oesaha Makanan) untuk terus menyelenggarakan dapur umum untuk menjamin makanan para uang. TKR dan badan-badan perjuanganmembuat garis peftahanan di Mrangen, Srondol, Gunung Pati, Banyumanik, Ungaran, Genu( dan sebagainp. imen l(edu dibawah pimpinan I Sarbini bersama dengan badan-badan kelaskaran Magelang ilart menyerbu ke Ambarawa. Dari Jogjalorta, Surakarta, Purwokerto dipimpin Iangsung oleh colonel Soedarman sebagi panglima divisi Banyumas, setelah gugurnya Letkol Isdian. Di Ambarawa sekuttt memperalat tawanan-tawanan Jepang unUk iktrt memerangi pasukan tenta ra Isla m (Miwi ratmoko : 1998 : 7 1).

te

O

,$iamfi'tGkMSerg

,fgno^afr f{,o{a

Mryehng

g1amil
BAB VI

SEKELUMIT BIOGRAFI PELAKU SEJARAH MAGELANG

Jika pada bab-bab sebelumnya telah diceritakan perjalanan seJarah Magelang, maka pada bagian ini akan dikutipkan tentang pelaku-pelaku sejarah di Magelang. Beberapa pelaku seJarah memang informan dari penelitian ini. Akan tetapi beberapa diantaranya hanya diambilkan dari sumber-sumber sekunder. Paparan tentang pelaku sejarah ini diharapkan akan memberikan dorongan bagi peneliti selanjutnya untuk menulis pelaku-pelaku sejarah Magelang secara biografis atau kronologis.

A.

STAMETSUWONDO Slamet Soewondo merupakan seorang bocah laki-laki yang polos. Dia dilahirkan pada bulan September tahun 1921 di Desa Juritan Kabupaten Magelang. Seperti bocah-bocah yang Iain pada umumnya, Soewondo kecil sebenarnya ingin sekali menikmati masa anak-anak dengan penuh suka cita, bermain bersama teman-temannya. Akan tetapi sayang kebahagiaan anak-anak seusia Soewondo pada masa itu terampas oleh adanya perang yang terjadi di bumi pertiwi ini. Slamet Soewondo merupakan putra dari pasangan Sukarno dari Temanggung dan Sarah dari Magelang. Soekarno dan Sarah mempunyai empat orang anak. Dengan kondisi seperti ini secara otomatis membuat kedewasaannya menjadi berkembang Iebih cepat.

&yarufi1
Gamb&r 6.1 S,larnet Suwondo \Saktu hlasih Muda

,

$urnbcr: Dokurnen Pribadi Slamet Suwondo

Keadaan negara yang mencekam mengakibatkan kondisi psikologis anak-anak mereka menjadi kacau. Dalam usianya yang kesembilan tahun secara otodidak Soewondo sudah terlatih untuk mencari perlindungan dan menyelarnatkan diri bila bertemu dengan "wong kulit putih". Dalam usia rernaja dia minta lzin orang tuanya untulk ikut bergabung dalam PETA. Dengan modat restu orang tua dan keprihatinan melihat nasib bangsa, Soewondo masuk menjadi anggota PETA bersama dengan Noli (putera Bupati Temanggung) dan Ahmad Yani. Dalam masa pendidikannya ketiga anak ini termasuk kategori anak-anak yang pandai, tetapiAhmad Yaniyang paling pandai. Fada saat Proklamasi Kemerdekaan dlkumandangkan tanggai 17 Agustus 1945, Soewondo berada di Solo untuk mengantarkan surat. Ditengah jalan merasa bingung mendengar suara rakyat yang berkata Merdeka..... Indonesia Merdeka. Karena rasa kecurigaannya, ia bertanya kepada rakyat tentang apa yang terjadi. Informasi yang diperoletr darl rakyat yang menyatakan bahwa Bung Karno telah menyatakan kemerdekaan Indonesia. Dengan penuh haru, bingung serasa

ia

Sgarah Kofa Magekng

tidak percaya la langsung bersuJud dan segera melanjutkan perjalanannya ke markas PEIA dl Solo untuk memastikan kebenaran darl berlta ltu, Mendengar kabar ini Soewondo diantarkan oleh anggota PEIA Solo ke Purworejo. Di Purworejo dia melihat-llhat markas PEIA yang di sini sudah bubar. Temantemannya seangkatan PEIA dl Purworejo sudah pergi dengan membawa apa saJa yang blsa mereka bawa. Dimana mereka ada yang bisa nyetlr membawaJeep, motor, sepeda, almari, mesin ketik dsb. Sesampalnya Soewondo dl Purworejo ia sudah tidakditinggali apa-apa. Tbpl plmplnannya PEIA di Punruorejo mengatakan" Ndo kae kolam lan tambak kae nggonono, openono, besuk nek isih urip ngo anakmu". Soewondo masih tak percaya merasakan apa yang terjadi, kemerdekaan yang dialami dan berbagai hal yang membuatnya tidak percaya. Melihat kondisi markas PEIA di Punruor$o yang sudah bubar, Soewondo memutuskan untuk kembali ke Magelang menemui

orangtuanya dan

ikut berjuang di tempat kelahirannya.

Di

Magelang Soewondo bertemu dengan Sanruo EdhiWibowo, Ahmad

Yani, teman-teman seangkatannya dulu. Disini mereka membentuk batalyon untuk mengusir Inggris dari Magelang. Dengan berbelol pengalaman yang di miliki masing-masing mereka menyebar Dengan komando Sarbini membentuk pasukan dari berbagai penjuru di Magelang. Dalam usaha mengusir Inggris dari Magelang rakyat bersama dengan BKR membentuk dapur umum di berbagai tempat seperti

sendiri-sendiri menyerang Inggris

Magelang, Tuulung, Jagoan dan Mertoyudan. Pada kals l, Soewondo dan mertuanya (Citrodirjdo) mendirikan dapur umum secara sembunyi-sembunyi di rumahnya (belakang kantor pos Magelang). UnUk menyamarkan aktivitas Citrodirjdo yang juga pemilik bengkel mobil terbesar di Magelang pada saat itu, selalu menyediakan Soewondo apabila ada orang asing datang. Dengan kepandaian bahasa Belanda dan Inggris yang dimiliki Soewondo, menyebabkan mudahnya komunikasi yang

terjalin antara pemilik bengkel mobil dengan pelanggannya yang kebanyakan orang asing. Namun pada suatu ketika

pasukan Inggris melakukan serangan membabi buta baik dari arah darat maupun udara. Serangan dari darat dilakukan dengan menggeledeh rumah penduduk yang ditemuinya. Sedangkan tembakan dari udara dilancarkan berkali-kali di atas kota Magelang dengan sasaran dapur umum yang berada di daerah itu. Atas informasiyang didapat dari penangkapan yang didapat Inggris. Dapur umum milik Citrodirdjo menjadi sasaran tembakan juga. Adik dari Soewondo mengalami tembakan di paha sebelah kiri. Peristiwa penembakan ini memilukan keluarga Soewondo, adik dari Soewondo kemudian dilarikan ke Rumah Sakit Tentara guna mendapatkan pertolongan. Tapi sayang, sampai sekarang kaki sang adik (lupa namanya) harus diamputasi dan atas izin Allah sampai saat beliau masih dapat merasakan kemerdekaan dan menetap di Cilacap. Dengan pangkat Letnan Dua, bersama dengan Wagiman, Sarwo, Yani membentuk Batalyon yang bertujuan untuk mengkoordinir rakyak mendesak Jepang dari Magelang, ke Semarang. Dimana pada saat ini pula Sarbini dengan pangkat Komandan Resimen di Semarang. Setelah kembali ke Magelang Soewondo diangkat menjadi ajudan Sarbini. Kedekatan Soewondo tidak sekedar atasan dan ajudan saja tetapi sudah dianggap sebagai adik sendiri. Kedekatan Soewondo ini tidak hanya dengan Sarbini saja, tetapi juga dengan keluarganya sampai sekarang masih terjalin dengan baik. Dengan keahliannya menembak membuat terror-teror di pos-pos wong kulit putih. Dari pernikahan Soewondo dengan Mujini melahirkan empat orang anak. Yang bernama Nugroho, Subandrio, Tuti Herawati dan Sri. Dimana putri beliau yang bernama Tuti Herawati, sekarang ini mengabdikan diri di UPI. Dengan pengalaman dan keuletan Soewondo menurun pada anakanaknya. Putra beliau memiliki Jiwa nasionalisme yang besar seperti kedua orangtuanya. Walaupun masa sudah berbeda, zaman sudah berkembang tapi rasa cinta tanah air yang oewondo ajarkan pada anakcucunya tidak berkurang. ,'

ini

Pada mara klash II, oleh Sarbini, nama-nama pengikutnya dirubah. Hal Inl dllakukan untuk menyamarkan diri dari kejaran Belanda. Nama-nama yrng dlganti ltu antara lain; Slamet Sumodilogo dlgantl menJadl "SDL", Soewondo diganti dengan "Sami", Sarblnldlgantldengan "Parto". Dalam usianya yang ke dua puluh satu Soewondo lkut bergabung dengan pasukan Siliwangi untuk menguslr Belanda darl Magelang. Pada tahun 1949 iniyang berpangkat Sho Dan Cho, la dan kawan-kawannya berusaha mendesak Inggrls darl Magelang hingga mundur sampai ke Ambarawa. Pada masa lnlteman dari Soewondo menjaditawanan

Inggris

dl Ambarawa.

Melihat laporan

ini

Sarbini yang

notabenenya menjadl pimpinan menjadi geram, dengan julukan sebagai moftir (ahll dalam bidang tembak menembak dalam bahasa Indonesia) dalam bahasa Jepang dikenaldengan nama Tei Ki Dan Cho, bellau menembaki marlos musuh yang berada di perbatasan magelang dan Ambarawa. Bersama dengan Soewondo, Yani, Sanro terus melakukan penembakan dengan tujuan membuat panik musuh dan akhirnya tawanan-tawanan yang disekap di Ambarawa dapat dibebaskan. Disisi lain Ahmad Yani melakukan penyerangan dan teroro-teror dari darat (kampung-kampung) hingga menuju ke markas Inggris di Ambarawa. Soewondo dengan anak buahnya antara lain Wasir (sekarang menjabat Kepala Legiun Veteran Magelang) perbukitan-perbukitan membantu menyerang dari dengan mengerakan rakyat yang berada disekitar daerah perlawanan. Dalam peristiwa Wonosobo, terjadi polemik yang besar antara Ahmad Yani dengan Sarwo Edhi Wibowo. Dimana pada saat itu diadakan pesta untuk merayakan keberhasilan mengusir pemberontakan dari Wonosobo. Dalam pesta ini seperti ada pembagian status, dimana para pemimpin dapat makan makanan yang uenak sedang anak buahnya masih harus mencari makanan sendiri. Hal ini mengakibatkan rakyat menjadi marah dan menembaki tempat berkumpulnya para pemimpin ini.

di

Melihat

l(ondisi

ini

membuat Ahmad Yani marah

dan

menanyakan dengan emosi "Siapa yang bertanggung Jawab Semua lni??". Melihat keadan rakyat yang ketakutan

Sarwo Edhi merasa kasihan dengan nasib dan penderitaan mereka. Oleh karena itu dia dengan lantang menjawab "Saya yang Bertanggungjawab". Dengan seketika Ahmad Yani menjadi marah dan langsung menurunkan pangkat Sarwo Edhi dari lGptenMenjadi Letnan Dua. Melihat kejadian yang dialami Sarwo, Soewondo dan Sarbini merasa tidak tega. Dengan spontan mereka berdua pergi patrol keliling menemui rakyat. Disini mereka berjanji terhadap untuk membicarakan kekesalan yang mereka rasakan terhadap pemimpinnya. Akhirnya Soewondo dan Sarbini berhasil meminta para pemimpin untuk menghentikan pesta yang dilakukan agar tidak menimbulkan keributan yang lebih Besar. Soewondo dalam masa ini merasa iba dengan Sarwo. Dari kedekatan'kedekatan yang mereka bangun sebelumnya menimbulkan perasaan yang saling menyatu diantara keduanya dalam tekadnya mengusir penjajah dari Magelang. Setelah berhasil mengusir penjajah dari Magelang Soewondo dipindahkan ke Sumatra guna membantu mengusir pernberontakan Dewan Jenderal. Atas perintah dari Markas Besar, bersama dengan Soewondo, Ahmad Yaniyang pada waktu berpangkat Sho Dan Cho dan beberapa perwira terpilih lainnya dikirim ke daerah Alan Panjang Sumatera. Pengiriman pasukan ini tidak hanya berasal dari Magelang saja, tetapi juga didatangkan batalyon-batalyon dari Jawa Timur. Dimana isu yang beredar di Sumateara pada saat itu adalah Dewan Jenderal ingin melepaskan diri dari lndonesia. Dalam usahanya menuju Alan Panjang, Ahmad Yani bersama Soewondo dan pasukan lainnya mengumpulkan drum-drum yang disusun menjadi sebuah Jembatan menuju Alan Panjang. Sekembalinya dari AIan Panjang, di Magelang Soewondo berkumpul dengan keluarga. Disini ia membantu temantemannya untuk mengusir Belanda yang datang kembali membonceng NICA ke Magelang. Dalam pertempurannya melawan Inggris, sempat terjadi salah paham antara Soewondo dengan penduduk. Penduduk mengira bahwa Soewondo adalah orang Belanda, dikarenakan Soewondo memakai bendera $iamil
Belanda untuk celana dalamnya. Melihat kejadian ini masyarakat langsung menyekap Soewondo, berbagai alas an yang dia sampaikan

tidak dipercaya oleh penduduk. Akhirnya Sarbini mengetahui hal itu dan memberltahukan kepada penduduk bahwa yang mereka tangkapan ltu bukan orang Belanda, melainkan dia adalah orang kita yang ikut berJuang menguslr Belanda dari Magelang. Penggunaan bendera Belanda sebagal celana dalam inidikarenakan keadaan yang memaksa Soewondo untuk menjadikan kain itu sebagaipakaian. Gambar 6.2 Slamet Suwondo Masa Sekarang

Sumber: Dokumentasi Tim

Dari staf administrasi personil di ajudan Jenderal Bandung dipindah menjadi deputi personil di ajudan jenderal, hingga purna tugas, dalam masa pensiunnya Soewondo masih tetap aktif di lingkungan sekitar tempat tinggalnya. Meskipun kondisinya sudah tua tetapi beliau masih aktif, energik dalam berbagai kegiatan. Bagi soewondo usia tua bukan menjadi penghalang untuk terus beraktivitas guna mengisi kemerdekaan yang telah dia dan temantemannya perjuangkan. SEnrak Kofa Magekng

,B.

Wazir

Tokoh perjuangan kemerdekaan ini saat ini mengabdikan diri menjadi Kepala Legiun Veteran di Magelang. Wasir lahir tahun 1927 diYogyakarta. Setelah Indonesia merdeka dari arah Yogyakarta atas izin dari Sri Hamengkubuwono IX, wasief ikut rnendatangi asrama

Kidobutai untuk memaksa menyerahkan senjata-senjata. Tapi karena diasrama Kidobutaitidak mau menyerahkan, maka Wasir dan teman-temannya merampas senjata. senjata-senjata itu dari Kidobutai disimpan di teempat yang jauh dari'Magelang, tepatnya di daerah Getan di Jalan lGliurang. Hal ini dilakukan tentara Jepang dengan maksud untuk mengelabuhi pasukan kita merampas persenjataan. Senjata hasil rampasan dari Jepang ini sebagian ada yang dibawa ke kesatuan masing-masing tapi ada juga yang dibawa perorangan. Pada tahun 1948 dibawah pimpinan Brigader Van Langen Belanda mencoba memasuki Magelang melalui Yogyakafta. Tetapi mendapatkan perlawanan yang sengit dari rakyat jogja, hingga akhirnya Belanda terdesak ke Magelang. Di Magelang Wasir melakukan gerilya dengan tujuan membuat tidak aman Belanda sehingga cepat meninggalkan Magelang. Di bawah pimpinan Soewondo, Wazir menEerjakan semua yang diperintahkan Soewondo demi tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia, khususnya daerah Magelang dari cengkraman penjajah Jepang. Mereka bahu-membahu mengusir tentara Jepang dari tanah Magelang dan Semarang dengan perlengkapan persenjataan seadanya tanpa kenal lelah tanpa kenal menyerah maju terus pantang mundur bersama rakyat dan prajurit-prajurit yang ada. Mereka menggunakan persenjataan yang sangat sederhana seperti bambu runcing, sabit, parang, cangkul dan sebagainya, persenjataan yang lebih modern seperti senapan, peluncur moftir, granat di dapat dari melucuti tentara Sekutu sebelumnya. Dalam peftempuran melawan Jepang didaerah Pingit berhasil mengepung musuh dari segala jurusan. Atas perintah Sarwo Edhi dari arah Utara pemuda dan rakyat dari Grabag, dengan cara menebangi pohon-pohon yang ada di pinggirjalan.

SEarah Kofa Magekng

Dari arah Barat pGngcpungan dllakukan oleh rakyat Bandongan, lGjoran, dan Laskrr Hlsbullah. Sedangkan dari arah Tenggara dilakukan olch pasukrn darl Mungkld, Muntilan, dan Meftoyudan menyerbu ke arah Sustcran. Dalam kescharlannya Waslr saat ini masih menjabat sebagai lGpala Leglun Vetenn Rebupllk Indonesia cabang Magelang. Walaupun uslanla sudah lanJut semangat kepahlawanannya masih tetap membara. Bercama-sama teman-teman di LVRI Magelang merekaJuga maslh aktlf dalam berbagai kegiatan di masyarakat.

C.

Sakln

Beliau lahlr dl Desa lbmansari Kabupaten Magelang pada tahun 1928. Sakln kecl! adalah seorang bocah desa yang lugu. Dengan

di daerah perbukitan menjadikan dla dan kawan-kawan seusianya semakin cepat berpikir. Tempat-tempat di perbukitan ini merupakan daerah yang cukup aman darl serbuan orang aslng atau penjajah. Keadaan alam yang seperti ini membuat orang asing sedikit kesulitan untuk menemui penduduk. Melihat kondlsl negara yang seperti ini dia tidak tinggal diam. Meskipun masih kecil jiwanya merasa terpanggil untuk melindungi tempat kelahirannya dari orang asing yang ingin menguasai daerah ini. Melalui laskar hizbullah Sakin dan teman-temannya mengadakan latihan-latihan bela diri untuk mempersiapkan jiwa dan fisik menghadapi orang asing tersebut. Anak-anak muda di daerahnya dengan sukarela bergabung dalam lascar-laskar keislaman yang berada di tempat tinggalnya. Pada masa ini meskipun tidak sekolah sakin berfikiran sederhana sekali, meskipun anak desa ia Udak ingin apa yang menjadi haknp dirampas bangsa asing. Untuk melawan masuknya Belanda di daenh taman sari, dipelopori oleh Sakin, ia mengumpulkan warga dari berbagai usia meninggalkan tmansari. markas Belanda menmpati daerah Pada masa klash Borobudu r (sekarang dijadi Io n pelataran ca ndi Borobudu r). keadaan Ilngkungan yang dla tempati

II,

Slamfi'f
Pasukan Belanda menyerbu menyerang masuk ke perkampungan-perkampungan disekitarnya, Karena kebernciannya dengan teman-temannya terhadap Belanda,

mereka menaburi paku-paku dijalan yang diperkirakan dilewati orang-orang Belanda. Dari apa yang ia lakukan ia, terlihat membawa hasil banyak kendaraan-kendaraan Belanda yang bocor. Melihat keadaan didaerahnya yang menyedihkan, Sakin mencoba menyelinap masuk dalam markas Belanda tersebut utnuk mengambil persenjataan yang ada.

Denagn Laskar Hisbullah dan Sabillilah mereka

membuat lubang-lubang perlindungan dan lebakan untuk Belanda. Jebakan-jebakan ituberhasil menewaskan banyak pasukan Belanda. pengungsian penduduk setempat oleh Sakin dipindahkan ke Gunung Kendeng yang koindisi wilayhnya membinggungkan bagi orang asing. Dalam operasi Belanda yang dilancarkan terhadap Magelang melalui udara membuat Sakin dan kebinggungn mencari tempat pelindungan di daerah Gunung Kendeng. Setelah kondisi membaik atas Perintah Sugiyono, mereka melakukan serangan gerilya balasan terhadap Belanda yang menguasai daerah taman sari. Serangan ini berhasil mengacaukan Belanda dan membuat rnereka mundur kea rah Jligutan. Dengan doa-doa Iascar Sabilillah membantu !ascar Hisbullah yang menghadapi Belanda. Pada saat penyerangan ini rumah Sakin yang saat itu dijadikan dapur umum menjadi amukan Belanda. kawasan apaur umum menjadi sasaran utama penghancuran kompeni. Melihat hal itu Sakin merasa geram, ia melemparkan kembali bom yang di ambilnya dari Belanda ke markas Belanda.

D. Dwijosewojo

Dwijosewojo bukan dilahirkan di Kota Magelang. Akan

tetapi tokoh ini di masa Iampau, terutama masa Kolonial Belanda sangat dikenal oleh msyarakat Magelang. S3iarafrlbkW{-ryq

I

Sumber: Intemet

Ia bernama Mas Ngabehl Duridjosewojo. Ikut mendirilon, dan pemah menJadl sekretarls PB Boedi Oetomo. Pada tahun 1912 Bersama kawan2 la mendirikan "Asuransi Jiwa Bersama Boemi Foetera' dl Magelang. TuJuannya adalah perjuangan kebangsaan dibidang sosial-ekonomi. Keprihatinan M. Ng. Dwidjosewojo amat besar atas naslb pan guru bumiputera (pribumi) yang mengaJaml kesullitan pembeayaan hidup. Maka melaluiNB, kesdlitan hidup ini blsa dibantu diatasi. lGtil€ didirikan AIB yang masih berdiri sampai sekarang dan maJu, bemama Onderlinge Levenwezekerings Mij BoemiPoetera dan anggotanya baru sebatas kalangan Perhimpunan Hindia Belanda. Dwidjosewojo mencetuskan gagasannya pertama kali di Kongres Budi Utomq bhun 1910. Dan kemudian terealisasimenjadi badan usaha sebagai salah satu putusan lGngres pertama PGHB di Magelang Sl 12 Februari 1912 Tidak seperti perusahaan berbentuk Ferseroan Terbatas (PT) 1ang kepemilikannya hanya oleh pemodal terEntu,

guru2 orang Indonesia

di

sejak awal pendiri-annp Bumiputera sudah menganut slsftem kepemilikan dan kepenguasaan yang unik, yakni bentuk

[email protected]

badan usaha "mutu al" atau "usaha bersama". Semua pemegang polis adalah pemilik perushaan yang mempercayakan wakil2 rnereka di Badan Perwakilan Anggota (BPA) untuk mengawasi jalannya perusahaan. Asas mutualisme ini, yang kemudian dipadukan dengan idealisme dan profesionalisme pengelola-nyd, merupakan kekuatan utama Bumiputera hingga hari ini. Hingga semester pertama 2005 Bumiputera mengkarya-kan sekitar 18.000 pekerja, melindungi Iebih dari 9.7 juta jiwa rakyat Indonesia, demgan jaringan kantor sebanyak 576 di seluruh Indonesia" Meskipun sejumlah pe!'usahaan asing menyerbu dan masuk mengEarap pasar domestik, AJB mampu tetap bertahan bahkan berkembang. Bahkan pada tahun 1989 mendirikan Bank Bumi Putera, Tulisan ini tidak dimaksudkan untuk mengung-kapkan apa dan bagaimana keadaan lembaga keuangan ini, tapi sejarah berdiri AIB Boemi Poetera telah mengambarkan sebuah "semangat zaman" dalam kancah Kebangkitan Nasional. Tokoh Dw'ljosewojo tidak dipungkiri merupakan tokoh pergerakan Nasional dibanyak bidang yang pantas mendapat penghargaan.

E.

Boedihardjo

Boediardjo lahir di Magelang, Jawa Tengah 16 Nopember L92L. 1997 pada urnur 75 tahun. Boediharjo merupakan tokoh Magelang yang tidak hanya dikenal oleh masyarakat Magehrg, tetapi oleh seluruh masyarakat Indonesia. Tidak ada yang luar biasa pada masa kana( anak kedua dari sembilan bersaudara ini. Tetapi, menurut ibunya, Sulimdh, ketika di kelas V SD, Boediardjo pernah terserang penyakit tifus gawat. Kedua *Kelik"-begitu nama orangtuanya harnpir putus asa menghadapi panggilannya. Untung, bisa sembuh, dan Kelik mulai gemar mendalang, memakai wayang dari kafton, Pada masa Revoulusi fisilq tokoh ini termasuk gerilyawan pejuang yang tangguh. Boediardjo merupakan sosok yang kaya pengalaman dengan kemampuan multidimensional. Dikenal sebagai militer anggota TNI AU (dulu AURI), i? termasuk orcng kepercayaan

Ia wafat pade tanggal 15 Maret

Presiden Soeharto, setelah

jadi menteri, ia

menjabat

duta besar Spanyol. Ia Juga menonjol sebagai budayawan yang menguasal senl pedalangan, fotografi, dan juga menekuni bunga anggrek. Gambar 3.4 BoedlardJo Marskal TNI dan Menteri Penerangan

Sumber: Internet image

Boediardjo salah satu pengagum Bung Karno dengan alasan sederhana Bung Karno mengajarkan betapa martabat bangsa harus dijunjung tinggi.'"Bung Karno, juga Bung Hafta, mengajarkan kepada saya arti sesungguhnya kemerdekaan bagi bangsa ini," ujarnya. menjadi menteri penerangan masa peralihan dari Pemerintahan Sukarno ke Suhafto (1968-1973) karena dianggap dapat bekerjasama dengan pemerintahan baru. Dalam masa sulit itulah peran menteri penerangan sangat penting karena harus mengubah image masyarakat tentang pemerintahan baru yang mengambil alih kekuasaan dari tokoh yang disegani masyarakat, Sukarno. Boediardjo dikenal sangat supel. sangat mencintai kebudayaan, termasuk kesenian. Mantan menteri penerangan itu main dabus, kbsenian tradisional masyarakat Banten,Jawa Barat. Ketika itu, Boediardjo menghadiri acara ulang tahun Persatuan Pemuda Panca Marga di halaman Gedung Veteran, Granadha,

Ia

Ia

Jakarta. Para pemuda yang bermain dabus itu 'SEarart

Kofa Magekng

g,

mendaulat Boediardjo. Ragu-ragu pada mulanya, tetap D sekujur tangan Boediardjo tiba-tiba diguyur air aki. "Rasanya harya gata], dan keluar asapl katanya. Tidak sedikit pun tanganrrya cedera. Dengan ketekunan, kesetiaan dan ketelatenan semasa hidupnya, Boediardjo menunjukkan bahwa seni pewayangan merupakan seni yang agung, indah dan kaya makna. Flal iht ditunjukkan dengan koleksi wayang yang dimilikinya cukup banyak dan beranEka ragam. ' Warisan yang takternilai itu diperolehidari pemberian beberapa kolega dan sesama pecinta wayang dari seluruh nusantara maupun manca negara. Mulaiwayang teftua dari Karesidenan Kedu, wayang Golek Cantoon Cina atau Wayang Kanton sam.pai karya empu abad ini. Lepas menjabat grenteri penerangan, ia' sering terlihat mernotret. Malah sudah menjadicirisekali ia malah mewawan-carai orang. Boediardjo memang anggota kehormatan PWI cabang Yogyakafta, ydng diangkat menjelang HUT PWI 1984. Sebagai menteri penerangan, ia sangat dekat dengan dunia wartawan. Bahkan setelah ia pensiun masih dekat hubungan-nya dengan para waftawan. Tentang dunia waftawan, ia punya pandangan. "Wartawan itu orang yang jajah desa, milang kori, kulak warta, adol prungon (menjelajah desa, membilang pintu rumah, berdagang berita, dan menjual apa yang didengar)." Ungkapan itu pas juga buat dia. Ia senang berkelana. Bahkan ketika menjadi duta besar di Spanyol, ia senang berkemah dengan anak-anaknya. Begitu pula ketika bertugas di Kamboja. Ia sering pergi seorang diri ke candi Angkor, dan tidur di sana. Begitu senangnya pada kesenian, ia secara khusus membidani lahirnya pusat kegiatan kesenian Magelang yang dikenal Pondok Tingal di Magelang (masuk Kabupaten Magelang). Pondok ini dioperasionalkan untuk pertama kali tahun 1990-an. Pondok itu dapat menampung sekitar 200 remaja dengan kamar berbentuk asrama dan 25 kamar standar serta 10 kamar keluarga. Dan sejak kelahirannya, pondok itu sudah dirancang akan dilengkapi dengan museum wayang. SEarah 70ta Magekng

BAB VII PE]TUTUP

A.

S[Hrt

llll

Bcdurilrn unbn dl atas dapat diambil beberapa pokok

simpulan. Frrrtantr., fm Magelang sebgai sebuah kota pemGdlfitr.n rdr!$ durh lbnomena baru. l(ota ini secara dejure baru mutntl bhun l$6 slrlng dengan penetapan pemerintah l(olonlal BGltndt ytng nrurGtlpkan lbu kota Kersidenan sebagai daenh 6nofli, drrh bcrpcrlntahan sendiri dengan nama Staat GernsnE (lGt! Pr{! rtlu lGta Madla). Redlrm, Whloh prp hmudlan menjadi Kota Magelang pada zaman dulu mruprlur wlh,ah Kabupaten Magelang dengan ibu l(ffi dl wllqph ylng s!m. sebelum akhirnya dipisah pada masa pffi lameddoan IndoneCa. Fada masa lGlonial Belanda, bh dan lGbupaEn }fagGlalrg benda di bawah jurisdikdi Keresidenan lGdu . Pusat pemerlnthan Residen Kedu juga di Kota Magelang. Retiga, $bagEl wllayah pemukiman, Magelang sudah lama usiarrya. Jauh sbCum ]6lonial Belanda, wilaph yang diapit empat gunung lnl $dah rnenjadl puast pemukiman bahkan pusat parerlntahan. Buld yang rryata Eldapat sejumkah candi Buddha dengan pusfftya dl Borcbudhur pada masa kebudayaan Hindu dan Bddha serta makantmakam sci orang Islam pada masa lGbesaran

IdamdlNusantao. Keem1nt, pada masa lcbesaran Mataram Islam, Magelang rnerfiadl baglan wllafdh EpenUng penopang ekonomi Mataram. Magelang merupakan daerah negara agung yang tetap dipertahankan rne*iprn lrlataram blah terbelah dua, pkni menjadi lbagian darl lGsultanan Jogftrlcrta. Kelima, Magelang duluasai secara langsung oleh Femerintah lGlonial Belanda s!d( awl Abad )0( Sejak itu tatanan IGlonial mempengaruhi Yunsdilc$ wilalah Magelang yang ditandai

dengan hadirnya kekusaan residen Kedu berpusat Sgam|l
dil(ota Magelang.

Keenam, Rakyat Magelang bahu membahu menentang kolonialisme Belanda pada masa perang Jawa atau Fearang Diponegoro (1825-1830). Begitu kuatnya dukungan rakyat maka, Diponegoro sampai saat ini masih menjadi kebanggaan rakyat Magelang. Pahlawan ini berjuang awal di wilayah Magelang dan menyerah juga di Magelang.

Kefi$uh, Pada masa Tanam Paksa wilayah Magelang khususnya dan Kedu pada umumnya tidak dikenakan wajib kerja pemerintah di kebun tebu. Hal itu disebabkan oleh dua hal, yaitu masih kokohnya kekuatan swasta di wilayah tersebut dan trauma atas perang Diponegoro. lGrena pada masa itu raklat Magelang dengan kuat membela perjua n ga n Pangera n Di ponegoro. Sementa ra itu tanaman kopi dan tarum (bahan nila) memang diintroduksikan oleh Pernerintah Kolnial belanda, Kedelapan, pada masa Folitik Kolonial Liberalterjadi persaingan antam pemodalswasta dengan pemerintah Kolonial. Sejumlah areal kopi berhasil ditanam oleh swasta yang melahirkan kerja bebas diupah. Kesembilon. Sejalan dengan Politik lGlonial Liberal, samna transpofiasi dibangun melintasi Kota Magelang. Sarana ifu berupa jaringan rel kereta api Magelang- Semarang dan Magelang-Jogja. Selain itu juga dibangun dan diperbaiki jalan raya MagelangSemarang--Iemanggung-Wonosobo. Sarana transportasi telah membuka isolasi antar wilayah di Magelang. Kesepuluh, Pada masa Politik l(olonial eUs, wilayah l(ota Magelang dibangun sekolah-sekolah. Sekolah yang dibangun sejak sekolah dasar hingga perguruan tinggi. Sekolah tersebut ada png dibangun oleh pemerintah l(olnialtetapiada pula yang dibangun oleh swasta. Khusus perguruan tinggidibangun pemerintah dengan nama ,Owia, yakni sekolah untuk pejabat yang selorang dinamakan STPDN.

Kesebelas, pada zaman pendudukan Jepang, Kota Magelang juga diduduki Jepang. Rakyat Magelang juga dididik kemiliteran oleh Jepang, sehingga melahirkan parct pemuda yang gagah beranl membela Indonesia setelah kemerdekaan. $yiamfilbk

Mage{ang

Keduabelas, rtkyat Magelang menyambut dengan penuh gegap gemplta berlta Proklamasl Kemerdekaan Indonesia. Para pemuda peJuang mengambllallh kekuasaan daritangan Jepang. Ini sering menlmbulkan lnsiden-insiden konflik dengan tentara Jepang. Akan tetapl berkat semangat heroisme para pemuda berhasil mercbut kekuasaan darl tangan Jepang. Ketigabelas, Maelang menjadi pusat mengahrr siasat dalam sejumlah perEmpuran melawan Belanda pada masa agresiBelanda dan kedua. Ferlawanan itu terjadidiwilaph Purworejq Jogflakarta, maupun Ambarawa (Semarang). Banyak tokoh pejuang nasional pernah tinggal kota Magelang selama revolusifisi, seperti Sudirman, Urip Sumoharjq Ahmad Yani, dan sebagainp. Mungkin karena banyak para pejuang kemerdekaan yang pernah berpengalaman mengafur siasat lewat Magelang dan konsisi alamnya yang memungkinkan, Akademi Militer dibangun di pusat l(ota ini. Hingga sekarang Magelang masih dikena I sebaga i kota tempat tinggal m ilter Banpk orang besar berinteral<si di lGta ini, terutama di Gunung Tidar.

B.

SARAN.SARAN Fenelitian ini masih jauh memadai, akan tetapi dapat beffirngsi sebagai bahan unfuk renungan dalam memahami masa

lampau Kota Magelang dan menumbuhkan semangat kepahlawanan. Sehubungan dengan hal ifu saran-saran yang

diajukanadalah: 1. Ferlu dilakukan smialisasi hasil penelitian Sejarah Kota Magelang ini untuk kepentingan masyarakat dan pemerintah l(ota Magela ng. 2. Ferlu diperkenalkan kepada sis:wa sekolah di Magelang sebagai bahan sejanh lokal. 3. Ferlu ada ada tindak lanjut penelitian dengan fukus png lebih khusus.

4. Dapat digunakan inspirasi untuk membuat kepariwisataan budaya l(ota Magelang.

$gamfi|
liflet

$prefirffi

]DAT TAR

Anonlm, Nrltlrrft I\r,ltl ,'lr'llr

PI'STAKA

tilt ltltttlrltutr;,

Kttleksi Perpustakaan

Kotn Mngelnrq .

"llu[u Nrlclrlll,"'r,l lftl' t).','ttttttt.l.ttt liukryul

ll

Xuh. DoerahTk. bluqrhutrr"Mauelnttg , li,tttk,th l).tcrah Tk II Magelang.

. 20011, "hrrla Mdgnlntrrl rlnlnrrr Arrt;k.r )OO7". Magelang. Badan l'ttcnt'rlnll'.llh Xotn MnrJnlnrrrt

Abdullalt, . lrtttllh, (pnngnrirlr),/(l(1,1, l\,tlttrtttut lt,rrrrlisrrn Sejarah I

llktl,

Jakarto: Atthgr lhu',nn 'reJrrtrrlt Nd',lon,tl, l)cputi Bidang Sejarah dan ['tll I l,rknln, Knr r rr.r rl r.r l,rr r Kr.l lt rt l.rya.r n dan Pariwisata.

ltllll. "lt'r'itututlutt

Adiwiratntoko,

Rukyut Magelang Departemen

tlrntltttt"rrklnlllr. l'ttlt'tt ltttlt'tnrt1tt". Maqclang :

Penct ,rt tt;,tt t,

Adiwiratmoko, tr(x,klnrln.

Itlltl. "llltttltlutul Rot
Ma-t1rkItr1 : I )r.;l.lr lr,rlrr,lr lt,nr,r.rrtgan.

Adiwiratmttko,'iolkilnttt. l()/tl. "Scltrqurul I'unclang Kota Mru1rkttu1" M,rr;r,l,rrrt; : I )clr.rtttlrncn Penerangan.

Adiwiratntr)ko, :)ocklnun. l') /tl. "l'cttiltrrtttlurtttrt Magelang Kota Irukh (ltr ('t,ttlt'ttl l\tt'i. tll .ltrrttr )". Magelang : Departemen Penerurrr;irrr.

Adi, Nugroho. 200/. "l\'t'itttttttltttt llukqul Magelang Pada Masa l\'tnlurltthttn,lt'1tttttt1 ltrlttttt 1942-tg4; ". Skripsi Jurusan Sejar,rh t,NNt 5.

AJ Sumarmo, 2001. "l't'tultulukun Jepang dan Proklamasi Kc

rtt

t,

rt

I

c l, t r t t t t I r u I t t t t

t'.sitr ".

Semarang : U N NES Press.

Bagian Tata Pemerintahan, Setda Magelang

Sgarart TQfa Magekng

De Jonge. 1991. "Pendudtian Jepang di Indonesia Suatn Ungkapan Berdasarkan Dokumentasi Pemerintahan Belanda".Jakarta : Kesaint Blank.

Kuojaan-Kerajaanlslam di Jauta, Peralihan dari majapahit Ke Mataram, Jakarta:

Graaf, H.J., dan Pigeaud, Th. G.Th., 1985.

Grafitipers.

Kebangkitan Mataram: -,Lg97,Autal P emeintahan S enap ad I ka rta : rafi a

I

Gde Widja. 1983. *sejarah Peng aj

G

Inkal Suafit

aran Sej arah". Jakarta : Dirjen

masa

tipers.

Di

Perspektif dalam

kti.

lGrtodirdjo, Saftonq 1999, Pengantar Sejarah Indonesia Banr: l1oo-tgoo: Dari Emporium Sampai Imperium, Jakarta: Gramedia.

Selapng Pandang, tanpa tahun, Magelang: Dinas Pariwisata Kodp DatiII Magelang (naskah stensil)

lGd1ra Magelang

lGleksi foto Dispora bud par Kota Magelang Koleksi Foto Slamet Suwondo.

Moekhardi, 1983, Magelang Berjuang, Magelang: Akabri Darat. Nagazumi, Akira. 1988. "Pemberontakan Indonesia Pada Masa P endu&ican J ep ang'. Terj ernalun Ta ufi k Abd u la h. Ja ka fta : Yayasan Obor Indonesia. I

.

Priaji. t997. "Perjtnng an Komando Distr* Mag elang Pada Mosa Reuolusi Fisik tahun tg48-tg4q". Skipsi Jurusan Sejarah UNNES.

Pusponegoro Marwati Djoned dan Nugroho Notosuento, 1984. "S ej arah Nasional Indonesia W..

Marwati Djoened dan Nugroho Notosusanto, 1993, Sej

arahNasional Jakarta : Balai Pustaka

Rickleft, M.C, 2005, Sejaroh Indone,sia Modern t2oo-2oo4, Jakarta: Serambi. Sgaru61
Sagimun,

Mlt. lqlllr "l'c,rhuttrututt lktklyrt lrulonesia terhadap

l\trlrtttp,lpt,tt,,tt' . lnknlln : lttll lda Yo Press. l, /l X ll l, ltl eph r t t t tt di Kerurhlatuur Kotlu tlkttt Prtut,

Soerolo,

Df ttllal

K

r

ilt

tt

t

iu I Al x d

tllqo,

XIX ; Kerja utajib Yogyakarta: Tarawang

lrlllll, Mrtn'lttsuri Sejurah Hari Jadi Nkryoluttll lle,rthuurlutt llultt lta.snsti Ktna,

Soekarttl, K.A., M.M.,

Makalah 7tl Sagrlatttlrr{ Iq88.

Sumartono, 1988, Sokllnr Mottelusurl Sejarah Magelang, Kantor Dopartamon Pondldlkan dan Kebudayaan Kotamadya Magehng ( narkalt rtattsll )

SumardJan, Salo. lq8l. "l\,rtilxilttut .S'o.srnl Yogyrkarta : UGM Pross.

di

Yogyalarta".

Suhartono, dkk, tanpa tahun, Korrrft:si dun Potensi Linghtngan Srrsirrl lhukryu Koktttuulllu Mugelang, tanpa Kota terbit dan penGrblt. Suryo, Joko, 1988, .9q/rrrrfi .ll rtiul l'edesaan Keresidenan Semara ng tS1o-tgoo, Yogyakafta, Pusat Antar Universitas Studi Sosial Unlvcnltar Gadlah Mada.

Tjondronegom, SMP dan Gunawan Wiradi, 1984, Dua Abad Penguaruun'lbnuh,Jakarta: Yayasan Obor. Utomo Budl, Cahyo. 1995. "Dinamika Pergerakan Kebangsaan Indonesiu"Semarang : IKIP Semarang Press. Van

Nlel, Robe$ van , 1984, Munculnya Elit Modern Indorcsiq Jakarta: PusakaJaya.

Sgarah Kofa Magekng

tI]TIPIRAN Arilpl DOk, 'Frflurngfn FUkyet Magelang". 1982: Disbudpar Mrgrhng,

Dok. 'f,1 ttatngfl,t ,rn ltul lrttluh clua oro.ng Aang mongalamlnp', Jrlufte :Arclp Naslonal RL Dok. Dlnm 3{rnh t{lllEr }(odam Vll/Dlponegoro, L977 Dok. Rrunl \ttfnn rlc lmetr Hl$ullah/Sabllillah se-Jateng dan "

Yogyakrrtr Bfblad no, 526I Staatrbhd Ro. 177 hhun t908 Regecrlng Almrnrk

hhun l9l2

BUblad 8679

BijbladMr. f1lllil,.Tlrrulshlrrul 1914 No. 52 dan 1921 No. 422 Staatsblod 1928 No. 38 Staatshlucl 1918 No. 674, 1921, No. 310 dan 779, L922 No" 438, 1923 No. 276,1928 No. 34,

Staatsblad 1921 No.310 Staatsblad 1928 No. 3+1 R&1e30 Reg ercchap Ondctnnantie Undang

2 Kabupaten

ya ng tertua ng

dalam Stcotsblad 1924, no. 79; Staatsblad 1925, no. 398; Staatsblad 1926 No. 254, 373 dan 526; Staatsblad 1928 No. 2 dan 548;

SgamLl
Staatsblad 1929, No. 315 dan 395 Surat dari DireKur Pekerjaan Umum, Van Bosse, nomor: 25281A tanggal L7 Pebruari 1891 ARSI P Seja ra h Peristiwa Magela

n

g, KODAM VII/DIPON EGORO

Prasasti Mantyasih, Tembaga, Foto.

Sumber Lisan: Wawa nca ra, Soedjod

Mang

kud

i

ha

rj o, ttr r g ga I 22 Agustu s 200 5

Wawancaftr dengan Sakin,23 maret 2009 Wawancara dengan Slamet Suwondo, 16 Maret 2009 Wawancaftr : Wasi r, L4-3-2009 Wawancaftr : Rohmat, 19-3-2008

$1erufi|
1.

ruTT{A

2.

!'[stA Alirf,qrf,f

3.

ffi EIfrrmt

IB ffiil

ElorohJdur,

tftHte

4, ffi

[email protected]@ran

1. NAIniA 2. USIA 3, AIJAi4AT 4. PEI(FRIAAFT

\W/A5[R

1. ltAMA 2. USI.A 3, AtAl4A'r

4. pSrpRlM[r{ 1. NAI'1A 2. USIA 3. ALAi'1AT

4. PEKER]AAF{

t-{agelang

&+Tdnrl K{fra l+agdarp K,ffi.m\ffiran Magelang stMtr{ADI,

ffi

79 Tafiun

Desa t.{andusa ri Secang

Pensiunan IGSIT{Til{ 80 Tahun

Kp. Njligutan,

Borobudur,

Magelang Pedagang mebel

{garafi?
SgarafrtufnMryekng

More Documents from "Feureau"